50

Friendless?

Entah kenapa, sejak beberapa minggu terakhir gue jadi berasa sedih-sedih sendiri gak jelas.

Entahlah ini karena fluktuasi hormon yang tak menentu ato memang lagi dramatis ga jelas ato karena Raffi Ahmad digosipin selingkuh sama Ayu Ting-Ting. (Ish, ngikutin infotainment banget buukkk??) 😛

Gue tiba-tiba berasa…. gak punya temen yang bener-bener temen baek.

Rasanya semua yang dibilang temen itu cuma temen sekedar hahahihi sebentar, ato temen saling tuker cerita ringan, ato bahkan temen yang penuh basa-basi.

Gue tiba-tiba berasa sendiri.

Seakan-akan semua orang ninggalin gue. Ga ada yang bener-bener mau temenan sama gue.

Drama banget yak gue dan pikiran gue?

Iya.

Tapi ga bisa gue hentiin.

Akibatnya gue gampang sedih sendiri, gampang gusar sendiri dan jadi kesel sama diri sendiri.

Gue ngerasa mungkin gue kurang seru sebagai temen. Kurang asyik. Apa mungkin gue kurang banyak mendengarkan orang lain? Ato mungkin gue terlalu egosentris tanpa gue sadari? Mungkin… gue emang nyebelin dan ngeselin aja di mata orang lain. *lalu self-loathing*

Gue berusaha ga terus-terusan negatif dan mikir ke diri gue sendiri, ini cuma perasaan-perasaan bego sementara aja. Nanti juga akan berlalu. Toh gue emang orangnya terkadang suka rada drama. Jadi yaudah, seperti biasa simpen aja sendiri drama ini, toh sebentar lagi kelar.

Seminggu dua minggu berlalu ternyata perasaan ini masih ada.

Merasa dejected.

Sebenernya di sisi lain, gue ngerasa gue kok jahat banget juga ya merasa gitu. Kalo orang-orang yang menganggap gue temen deket baca ini, mungkin mereka akan tersinggung. Kok gue kayak ga nganggep mereka. (Ecieee “mereka”, kayak beneran punya banyak banget temen akrab aja lip)

Tapi yaaa… itulah apa yang gue rasakan akhir-akhir ini.

Berasa kayak ga punya temen.

Merasa perasaan sedih ini semakin nyesekin dada.

Dan akhirnya, gue memutuskan untuk menulis di sini.

Menuangkan pikiran. Perasaan. Semua yang berkecamuk sampai bikin gue nangis diam-diam di meja kerja.

Barusan, sebelum memutuskan menulis ini, gue baru aja menangis lagi.

Tapi kali ini dengan perasaan agak lega. Dengan perasaan geli dan sambil tersenyum bahagia, setelah akhirnya gue memutuskan ngomong ke koko apa yang gue rasain.

Gue tadinya memilih untuk mendem sendirian karena gue tau buat orang lain curhatan begini bakal terkesan “Ih apa sih.” ato “Drama banget sik.”

Apalagi kalo cerita ke koko yang lagi sibuk-sibuknya sama kerjaan. Tapi akhirnya karena ga tahan dan merasa dia satu-satunya temen baik gue di dunia yang masih bisa gue andalkan, gue ambil handphone gue.

Ngetik di aplikasi messenger.

“Akhir-akhir ini aku kok ngerasa sedih-sedih gitu ya, ko. Gak jelas. Aku ngerasa kayak ga bener-bener punya temen gitu.”

Gue taroh lagi handphone gue. Browsing internet. Harap-harap cemas nunggu balasan koko. Cemas karena… khawatir gue bakal dapat message yang meremehkan perasaan gue, message yang bikin gue tambah sedih dan tambah merasa sendirian.

Curhat soal perasaan melllow di saat suami lagi mumet sama kerjaan jelas bukan langkah yang bijak. Tapi gue berasa lagi berada di puncak-puncaknya sedih, udah ga tahan, udah ga bisa mendem sendiri.

Notifikasi messenger bunyi. Gue ngelirik ke handphone dan baca balasannya koko.

“Kan kamu ada aku. Aku juga gak punya temen.”

Gue diem dan membaca ulang lagi balasannya.

Lalu gue nangis sambil ketawa.

Nangis karena perasaan sedih tadi pelan-pelan terangkat dan ketawa menyadari kebodohan gue.

Iya ya, temen koko kan cuma gue.

Dibanding gue, koko bisa bener-bener disebut ‘ga punya temen’. Ada sih temen deket, tapi ga deket banget ampe bisa curhat ato sering nongkrong bareng gitu. Dalam setengah tahun paling sekali dua kali dia nongkrong ama temennya. Sedangkan gue sebenernya masih punya temen yang bisa gue curhatin dan ajak jalan-jalan.

Temen curhat koko, temen nongkrong-nongkrong ga jelas, temen nyobain makanan baru, temen maen kesana kemari, temen nontonnya koko… cuma istrinya.

Ya abis emang orangnya begitu sih. Introvert. Cuma depan istrinya doang dia bisa apa adanya ga pake jaim. Melakukan hal-hal yang mungkin ga bakal disangka-sangka orang kalo ngeliat mukanya yang jutek dan galak itu.

Gue tiba-tiba merasa konyol sendiri. Lalu hati gue yang tadinya nyesek, tiba-tiba jadi terasa lapang.

Ah, apa sih yang gue khawatirin. Gue selalu punya temen baik kok di sisi gue.

Gue bales message koko di tengah uraian air mata sambil senyum-senyum.

“Iya, untung aku punya kamu, ko.”

Balasannya muncul ga lama kemudian.

“Mmuaaahhh.”

Untunglah gue nikah sama orang yang bisa jadi temen baik gue juga. Setidaknya di saat gue merasa gue ga punya siapa-siapa,

…gue tau gue selalu punya dia.

62

Keluh Kesah Bumil Sensi

Halo. Kembali lagi bersama KELUH KESAH BUMIL SENSI.

Bila anda tidak ingin membaca keluhan-keluhan ga penting yang penuh pikiran negatif oleh bumil seksi sensi, lebih baik segera stop membaca dan lakukan kegiatan lain yang lebih penting seperti menghitung ada berapa jumlah bintang di langit.

Ehem.

Jadi gini ya. Gue ga tau gue akhir-akhir ini jadi gampang sensi karena lagi hamil, ato emang dari dulu sebenernya gue sensian tapi denial. Huahahah 😛

Sejak hamil ini gue sadar gue memang membesar dengan cukup signifikan. Terakhir nimbang sih nunjukin kalo gue naik 3 kg dari sebelum hamil (kehamilan 17 weeks). Tapi kalo diliat secara fisik, berasanya kayak naik 6-8 kg. Perut pun gedenya kayak orang lagi hamil 6 bulan, padahal baru 4 bulan.

Otomatis hal ini bikin banyak orang komen kok perut gue gede banget. Kok gue gendut. Kok gue kayak hamil 6 bulan. Termasuk pertanyaan apakah gue hamil anak kembar, sampe ke pertanyaan “Dua ato tiga bulan lagi mulai cuti dong ya?”

Awalnya sih gue biasa aja. Malahan kalo ditanyain soal anak kembar gue selalu bisa becanda balik. Temen kantor (yang udah nikah 3 tahun tapi belum punya anak) juga ada yang becandain “Kembar aja dong plis, jadi ntar satu buat lo, satunya lagi buat gue.”

YAKELEUS DEH ANAK GUE DIBAGI-BAGI. LO KATA CAKUE?

😆

Muka gue juga dikomentarin. Ada yang terus terang kaga pake sensor bilang “Muke lo jelek banget sih. Anak lo pasti laki.”, ada juga yang masih dengan halus bilang “Kalo diliat dari penampilan kamu sekarang sih, kayaknya anak kamu cowo, Liv…”

Sejujurnya, gue juga biasa aja dengernya. Iya gue memang sengaja ga mau dandan karena waktu untuk menghapus make up sekian menit itu mendingan gue pake buat tidur-tiduran. Selain itu udah pernah coba pake BB cream doang, eh abis itu kulit muka langsung mengelupas dan jadi makin kering (dari yang sebelumnya udah tambah kering sejak hamil).

Tapi dari yang biasa-biasa aja itu, lama kelamaan…..

KOK MALESIN JUGA YEH DENGERNYA?

Kok bikin gue insecure juga yaaaa??

Udah ntah berapa kali malem-malem sambil ngaca gue nanya ke koko, “Aku gendut ya ko? Aku gendut ya ko.” *sambil mulut jadi manyun sedih gimana getchu*

Awalnya pertanyaan. Tapi abis itu bikin pernyataan sendiri. Hahahahaha 😛

Koko selama ini selalu jawab sambil separuh ngomel “Yang namanya hamil ya gendut lah! Namanya juga ada baby di dalem kamu kok, wajar dong kalo gendut. Masa hamil ga gendut.” 

Btw itu cara dia berusaha menghibur loh, meskipun kayak ngomel-ngomel LOL.

“Tapi… tapi… Orang lain aja hamil sekian bulan ga segendut akuuuuhhh. Ini aku mah isinya lemak ko, baby M kan cuma segede jeruk sunkist saat ini!”

“Loh ya baguslah. Anak kita jadinya merasa empuk di dalem. Berasa kayak tiduran di atas spring bed di dalem perut kamu.”

……..trus istrinya malah ngikik ngerasa lawakan suaminya lucu banget, lupa kalo tadi lagi ngeluh. Padahal perutnya kan lagi disamain ama springbed *bekep suami pake ketek*

Gue kadang ga habis pikir aja sama orang-orang yang memutuskan untuk komen secara negatif mengenai fisik seseorang ke orangnya langsung. “Eh kok lo jadi jelek.” “Kok lo gendut banget sih sekarang.” “Kok lo begini. Kok lo begitu.”

First of all, NOT EVERYONE HAS PREGNANCY GLOW ALL OVER THEIR FACE.

Iya, surprise! Gue jelas banget ga punya pregnancy glow. And I was totally fine with that.

Until you slammed it on my face by keep reminding me how ugly I look now.

Ugh.

Kenapa sih mesti bikin gue insecureeee huhuhu. Manalah adek ini gampang insekyur banget loh abang kalo dikomentarin negatiffff *lap ingus di pundak suami*

Sampe-sampe kemaren ini kan gue sempet makan malem bareng Irene si temen baek gue dan temen kantornya. Dua temen kantornya ini cowok. Satu bapak-bapak 50an tahun dan satu hampir 30 tahun gitu kayaknya.

Kesamaan dari kedua laki-laki ini adalah, meskipun sebenernya mereka tuh baik dan asyik, tapi mulut mereka berdua sama-sama ‘pinter’ banget ngomentarin cewek secara fisik. Padahal fisik mereka sendiri standar banget. Tapi kalo udah ngomentarin cewek, berasa macam mereka seganteng Hugh Jackman gitu lah gayanya.

Sepanjang makan malem sama mereka sampe gue pulang ke rumah, gue udah mikir negatif terus bahwa mereka besok pasti bakal komentar ke Irene betapa jeleknya gue setelah hamil. Gue bisa mikir gitu karena mereka juga pernah komentarin orang lain (dan bumil lain) di depan gue, komentarin mereka jadi jelek, jadi gendut, jadi ini, jadi itu. Kebetulan mereka berdua juga sama-sama kurang suka cewek gendut.

Gue mikir negatif sendiri lalu kesel sendiri.

Gue jadi pengen marah-marah rasanya. Emang kenapa sik kalo gue jadi lebih kucel setelah hamil?? Urusan lo? Masalah buat lo? Bikin sepet mata lo? Laki gue aja gak komplen kenape lo yang banyak komentar? Badan gue telanjang juga bukan untuk diliat lo kan? Muke gue pucet juga bukan yang bakal lo liat saat bangun tidur kan? Jadi nape lo yang sibuk?? LO GA PERNAH HAMIL GA NGERASAIN CAPENYA GA ENEG MUAL MUNTAH, GA USAH KOMENTAR LAH!

*nyemburin api*

Hufh. Padahal belom tentu juga mereka komentarin gue. Hahaha.

I totally let my insecurity eats me.

*ngusir si insekyuriti*

Satu sisi gue sebel banget sama diri sendiri yang udah insekyur begini. Sisi yang lain membenarkan gue untuk merasa insekyur, seakan-akan itu hal yang wajar, emosi yang normal. Padahal kan capek hati atuh abang, bikin adek pengen nyender melulu jadinya ke dada bidang abang. *ngomong sama Hugh Jackman*

Kemaren pagi gue sempet curhat ke temen kantor. Trus siangnya ternyata cici gue kirim foto baby bump dia pas hamil anak pertama sama baby bump sekarang saat lagi hamil anak kedua. Lalu gue baru sadar….

TERNYATA BABY BUMP DIA JUGA GEDE! Lol.

Lalu gue hore-hore merasa punya temen. Merasa mungkin punya baby bump gede itu genetik. Lol 😀

Malemnya pas scrolling di IG juga ketemu foto cewek yang lagi hamil 20 weeks tapi baby bumpnya kayak udah hamil 32 weeks. Makin hore-hore.

SEE, IT’S NORMAL TO HAVE A HUGE BABY BUMP! IT’S OKAY, IT’S FINE, NOTHING IS WRONG WITH THAT! *keliatan beud lagi menghibur diri sendiri LOL* 😛

So yeah. I have a big baby bump with zero pregnancy glow. But my baby is growing healthily so nothing else matters! *blowing kisses to M*

Well, kalo lagi ga insecure, gue sebenernya suka loh punya baby bump yang oh-so-big-and-visible begini.

Pertama, karena gue aslinya pecicilan suka lari sana sini loncat sana sini, punya baby bump yang udah mencuat indah dari hamil muda itu bikin gue lebih sadar diri. Lagi hamil lip, jangan pecicilan ica kaleeee.

Kedua, karena gue keliatan udah hamil gede padahal masih trimester pertama, gue berasa banget nerima ‘kebaikan’ dari orang-orang asing. Ada supir ojek yang bawa motornya 20 km per jam, dari gue naik motor sampe gue turun di depan rumah. Gue sendiri ampe komentar “Bang, boleh loh dicepetin dikit bang. 60km per jam juga masih gak apa-apa.” “Jangan mbak, kasian bayinya ntar. Kalo ketemu gajrukan ntar dia kaget. Pelan-pelan aja.”

OH-SO-SWEET BANGET GAK SIHHHH? Hahahaha 😀

Banyak juga strangers yang jadi suka senyum sama gue. Saat gue jalan cepet biar ga ketinggalan lift, orang-0rang dalem lift langsung pada bilang “Eh santai ajaaaa, ditahan kok liftnya, tenang aja, pelan-pelan aja.” 

Coba kalo ga hamidun, mungkin mereka diem-diem mencetin biar pintu lift makin cepet ketutup huahahahah 😛

Ke restoran berdua Irene, tapi cuma gue yang ditarikin kursi sama waiternya sambil mata dia ngelirik ke baby bump gue dan senyum-senyum manis. Nyebrang jalan pun mas security yang bantu ‘menahan’ mobil jadi lebih ramah dan nyuruh gue untuk ga usah buru-buru, pelan-pelan aja.

Jadi di samping rasa insecurity ga penting itu, gue sebenernya cinta kok perut gendut hamil gue ini. Ciyus deh.

Apalagi sama yang lagi tumbuh berkembang dengan sehat di dalemnya 🙂

Tapi ya pelajaran bagus buat gue sendiri, kalo ada komen negatif ke orang lain, mending dalem ati aja deh. Ato kalo ga tahan ya komennya di depan temen lain aja. Ga usah ke orangnya langsung. Karena bisa aja kan ternyata tuh orang jadi kepikiran dan merusak kepercayaan dirinya.

34

EMOJI

Gue biasanya nyebut emoji ato emote ato emoticon. Tergantung mood. Huahahaha.

Tapi intinya yang gue sebut itu pasti udah diketahui semua orang yang pake aplikasi pesan singkat. Dulu waktu masih zaman sms di hape nokia, emojinya masih yang ada idungnya hihihi :-)*

Gue dulu sempet suka banget sama emoji Yahoo! Messenger. Terutama pas pacaran sama koko sempet ngerasain chatting pake YM, paling naksir sama emoji ciumnya yang bisa bergerak. Gemesin aja gitu rasanya. Bibirnya merah-merah dan cuuupp muah gitu hihihi 😀

Sama emote peluknya yang bisa menjulurkan tangan lebar-lebar. Adek jadi berasa siap menghambur ke pelukannya abang gitu kan jadinya :”>

Trus kenape gue tiba-tiba jadi ngomongin emoji gini?? Hahaha. Sebenernya gue cuma mau bahas salah satu aplikasi chatting paling ngehits: WhatsApp.

Sekarang banyak yang familiar dengan emoji WA karena menggunkan aplikasi ini. Untuk pengguna iPhone, shortcut emoji di keyboard juga sama dengan emoji-emoji WhatsApp, bikin di Path dan Instagram bertebaran emoji-emoji khas WA.

Inti dari postingan ini adalah: Gue gemes aja sama penggunaan emoji yang salah ato tidak sesuai. Padahal kita chat sama orang kan ga bisa mengharapkan mereka membaca message sesuai maunya kita ya, bisa aja mereka salah paham karena kita salah tanda baca, ato salah emoji.

Contoh emoji WA yang sering disalahartikan:

 

Ini kan emoji ketawa terbahak-bahak sampe keluar air mata ya. Tapi banyak yang kira ini nangis sedih kayak meraung gitu loh.

Di grup WA keluarga besar, gue pernah pake emoji ini dan ditanyain tante gue “Kok nangis?” lalu dijelasin oleh sepupu gue bahwa itu emoji lagi ketawa ngakak. Trus beberapa kali gue ngeliat orang komen di Instagram, Path ato Facebook “RIP” ato “Turut berduka cita” lalu pake emoji ini.

Blunder parah yak. Ini jadinya turut berduka beneran tapi salah emoji, ato ngeledek?

Contoh lainnya:

 

Banyak yang mungkin mengira ini ngelirik ke atas ya. Bukan. Bukan. Bukaaannn.

Hahahaha.

Ini tanda kita rolling our eyes! And it could be rude!

Rolling our eyes itu artinya to ​move ​your ​eyes ​upwards as a way of ​showing that you are ​annoyed or ​bored after someone has done or said something.

Contoh aplikasinya kayak kalo kita denger temen ngomongin hal yang menurut kita bego dan ga penting, trus kita muterin bola mata kita ke atas dengan ekspresi males seakan menyiratkan , “Duh lo ngemeng apaan sih, ga penting dan ga jelas banget deeeehhhhh”

Ato bayangkan situasi lo lagi sama temen-temen lo di kantor, trus salah satu temen lain yang nyebelin lagi membual alias omong gede sok hebat. Lo dan temen-temen lo liat-liatan trus lo rolling your eyes.

Rude, right? 

Gue pernah ampe konfrontasi ke temen baek gue soal aplikasi emoji ini. Karena ini bisa bikin orang tersinggung kalo sampe salah penggunaan. Misalnya dia posting kutipan galau di socmed, lalu ada temen nanya ke dia “Loh kenapa? Ada masalah apa?” karena perhatian dan khawatir, lalu dia bales “Gak kenapa-kenapa” trus pake emoji itu.

Gue kalo jadi temen dia pasti bakal langsung ngernyitin dahi dan ngerasa “Loh nih orang ditanyain baik-baik dan dikhawatirin kok malah gini ya. Kok ngeselin ya.”

Kalo buat temen yang udah sama-sama ngerti kalo kita lagi becanda ato being bitchy sih gak apa-apa. Gue juga kadang pake emoji itu pas sama temen gue, misalnya pas lagi ngobrol:

“Duh si Pak A itu ganteng banget, sayang ya udah punya istri.”

“Trus kalo ga punya, dia bakal mau sama lo?” *insert emoji rolling my eyes*

Masalahnya kalo orang yang kita tuju ga ngerti kalo kita itu lagi becanda. Fatal dah dianggep meremehkan orang lain.

Contoh lain lagi:

image

Cewe ini ada opposite gesture nya yang dia membentuk tanda silang.

Yak, jadi emoji ini artinya OK alias membentuk huruf O. Sedangkan versi silangnya artinya gak oke ato nggak.

Tapi beberapa temen gue kira ini kayak lagi nutupin kepala pake tangan ya. Yah sebenernya imut juga sih kalo dia lagi ngelindungin kepalanya. Hihihi 😀

Contoh terakhir di postingan ini:

Ini gue juga sempet salah ngira. Kirain bintang jatoh. Hahahaha.

Ternyata pas gue baca-baca lagi, ini sebenernya pusing. Inget kan adegan di kartun yang kalo kita pusing trus jadi kayak ngeliat bintang-bintang di sekitar kepala?

Tapi tetep lebih kece kalo ini bintang jatuh sih ya. *loh kok ga konsisten*

Hahahaha.

Sebenernya emoji WhatsApp sering disalahartikan, tapi selama antara pengirim dan penerima emoji bisa saling memahami ya gak apa-apa lah yaaaaaa.

Untuk yang punya waktu dan pengen tau seberapa memahami emoji whatsapp, boleh coba maen kuis matchingin emoji dan artinya:

http://www.buzzfeed.com/whitneyjefferson/match-the-emoji-with-its-true-meaning#.rwB9vb1YM

Sekian keluh kesah dan pemikiran ga penting hari ini, cuma gegara gemes abis ngeliat orang komen rest in peace pake emoji ketawa tadi. Hufh.
😛

 

56

Perfect Timing

Seperti yang sudah diketahui beberapa orang, koko dan gue itu beda 8 tahun. Angka bagus katanya. Kayak lambang infinity. Selain itu, angka 8 itu angka genap dan kelipatan dari angka 4 yang suka dianggap perbedaan usia yang bagus oleh orang cina. Alesannya? Karena kaki meja ada 4, jadi beda usia 4 tahun dianggap bakal membuat hubungannya stabil dan kokoh kayak meja yang disanggah oleh keempat kakinya. Agak maksa ye. Tapi di-iya-in ajalah ya apa kata para tetua. Huahahahahahha 😛

Buat gue saat ketemu koko, beda usia 8 tahun itu ga terlalu terasa mengganggu. Kita baru menyadari betapa horornya perbedaan umur kita pas nostalgia tahun 90 an. Yang satu masih bocah, satu lagi udah SMA.

Koko paling sering lupa sama perbedaan umur ini. Maka terjadilah percakapan-percakapan macam ini:

  1. Lagi di gereja.
    Koko yang beragama Budha tapi selalu nemenin gue misa di gereja: “Dulu pas SMA aku pernah mendalami Katolik loh, Ce. Kalo seandainya aku pacaran sama kamu dari SMA, aku pasti udah dibabtis Katolik deh sekarang.”
    Gue: “….Pas kamu SMA kan aku masih SD. Jangankan ngajakin kamu ke gereja bareng dan masuk Katolik, ngerti agama itu apa aja belom brooooo”
    Koko: “Oh iya juga.”
    *lanjut dengerin romo kotbah*
  2. Lagi nonton pertandingan basket di TV
    Koko yang dulu aktif basket pas masih SMA: “Mestinya dulu kamu jadi supporter aku ce pas aku maen basket begini. Aku terkenal loh. Kamu mestinya ada di bangku penonton semangatin aku.”
    Gue: *bingung* “Maksudnya jadi supporter?”
    Koko: “Iya jadi supporter, kamu kan pacar aku. Makin semangat kan kalo ada pacar di bangku penonton jadi supporter.” *ngomong dengan muka seneng*
    Gue: *menghela napas dalam* “Pas kamu SMA itu aku masih kelas 3 SD, Kokooooo. Kalo kita waktu itu udah pacaran, kamu bisa masuk penjara karena pedofil!”
    Koko: “..Oh iya juga ya.” *lalu muka kecewa*

Masih banyak lagi percakapan yang mirip-mirip begini tapi ga gue masukin karena rumusnya sama: Dia lupa, semangat ngomongin seandainya, trus gue ngingetin dan kita sama-sama menyadari betapa pedofilnya dia. Selalu begitu kurang lebihnya.

Lalu beberapa minggu yang lalu, kita lagi di mobil dalam perjalanan pulang ke rumah. Udah malem. Penyiar radio ngomongin hal ga jelas. Kita berdua sama-sama diem.

Lalu gue, seperti biasanya, melontarkan pertanyaan yang sering banget gue tanyain ke dia kalo kita lagi sama-sama hening:

“Ko, kenapa kamu cinta sama aku?”

Dan dia menjawab, seperti biasanya juga, “Karena aku cinta. Cinta ya cinta aja, ga pake kenapa.”

Biasanya kita lanjut becanda ato balik lagi ke keheningan semula. Tapi karena gue lagi iseng, gue lanjut lagi:

“Oke. Aku ganti pertanyaan deh. Kenapa kamu memilih untuk menikah sama aku, Ko?”

“Karena aku cinta sama kamu.”

Hmmm. Jawaban yang cerdas. Tapi tunggu, saya masih punya pertanyaan.

“Oh. Tapi pas pacaran sama mantan-mantan kamu, kamu juga pasti merasa cinta kan sama mereka? Setidaknya saat pacaran itu kamu pasti merasa cinta sama mereka, trus kenapa kamu ga memilih menikah sama mereka aja Ko?”

“Kata siapa aku cinta sama mereka? Aku ga pernah cinta sama mantan-mantanku kok. Baru ngerasain cinta sama kamu.”

Istrinya rada kaget. Tapi tetep sok kalem. Agak berbunga-bunga denger jawaban itu karena istrinya emang rada mureh, digombalin dikit aja senyum cengengesan dan idung kembang kempis.

“Ih. Kalo ga cinta, kenapa pacaran sama mereka?”

Dan jawaban kokosuwamih adalah:

“Yaaaahhhhh, ngabisin waktu aja. Sambil nungguin kamu gede dan cukup umur untuk aku pacarin. Daripada aku bengang bengong kan?”

…………

BENEL UGA KAMUH.

Kok tumben inget dan pinter ya jawabnya. Tak ku duga dan tak ku sangka.

Hahahahahahahah 😆

Jadi ya kesimpulannya aku padamu dan kamu padaku lah ya ko. Hihihi *maksa* 😛

Kalau dipikir-dipikir, waktunya Tuhan itu emang selalu tepat dan luar biasa ya. Gue ketemu koko pas umur 21 dan koko 29 tahun. Jadi setelah hampir setahun dideketin, gue bisa jadi pacar dia tanpa ketakutan dia dirajam keluarga gue ato ditangkep polisi.

Seandainya aja kita ketemu 12 tahun lebih awal….

…gue pasti ilfil banget sama rambut belah tengah koko dan dia juga ilfil ngeliat gue yang masih ngelap ingus pake punggung tangan.

Jadi… masih jomblo?

Jangan khawatir, mungkin yang lo butuhkan hanyalah kesabaran untuk nunggu sekitar 10 tahun lagi. Sabar aja ye pokoknya!

😛