50

Keluh Kesah Trimester Pertama

Sama seperti beberapa ibu hamil, gue pun mengalami beberapa perubahan sejak awal kehamilan.

Semingguan setelah tanggal visit pertama ke dokter, gue mulai ngerasa agak eneg kalau gue laper. Lapernya sendiri bisa tiap 3 jam. Tapi diganjel biskuit dikit juga kelar. Oh masih gampil lah pikir gue. Asyik nih cuma eneg-eneg gampang gini. Perut dikasih sesajen langsung enegnya ilang. IHIY. Hamil muda enak-enak aja nih. Apanya yang ribet? Apanya yang susyeh?

Gue ga merasakan mual hebat apalagi muntah . So I thought, asyik, this one is going to be an easy pregnancy.

I was wrong.

Seminggu kemudian, gue mulai ngerasain eneg yang lebih ga nyaman saat bangun pagi. Lebih menyerupai mual. Inikah yang namanya morning sickness? Kenapa dikau dinamakan morning sickness kalau berlangsungnya dari morning, noon, afternoon ampe evening woyyyy?? Iya, berlangsungnya ternyata hampir seharian. Liat makanan, gue mual. Jadilah postingan beberapa blogger yang ada foto makanan gue skip dulu. Kalo ditanyain mau makan apa trus gue ngebayangin makanan, yang ada gue malah mual dan ga bisa ngejawab. Cium bau makanan juga mual. Semua bau-bauan tiba-tiba jadi lebih STRONG di idung gue. Ya bau nasi di rice cooker lah, bau parfum temen lah, bau masakan lagi ditumis lah, bau salak yang lagi dimakan orang sebelah gue lah. Semuanya jadi stronggggg dan gue eneg nyiumnya.

TERNYATA SEMINGGU YANG LALU SAYA TERLALU CONGKAK, SODARA-SODARA!

*nangis sambil menatap rice cooker dengan dengki*

Kurang makan, gue mual. Makan kebanyakan, gue mual. Jadi porsi makan gue menjadi setengah ato 3/4 dari porsi biasanya. Tapi sering, bisa tiap 2 – 3 jam gue makan. Kalo ampe kelupaan, ada alarmnya yaitu rasa mual.

ARGH.

 

Yah setidaknya gue ga pake muntah lah ya.

Cuma mual-mual doang. Selama masih bisa diganjel makanan toh mualnya hilang kan, jadi yaaahhh gampanglah tetep.

I was wrong.

Pas udah mulai masuk 11 minggu, gue mulai muntah.

Ternyata hamil itu ga gampang ya sodara-sodaraaaaaaaa *toyor diri sendiri pake testpack*

Pernah suatu waktu muntah di mobil, untungnya ada tong sampah di dalem mobil. Jadi gue pelukin aja tuh tong sampah dengan mesra sambil mengeluarkan pir yang baru aja gue makan.

Kenapa deeekkk, mama suka kok sama pir nyaaa. Enak kok deeekkkk.

Huhuhuhu 😦

Ada makanan-makanan tertentu yang gue asumsikan “Kayaknya si M ga suka nih sama makanan ini” karena tiap gue coba-coba makan, selalu muntah. Contohnya rendang. Gue beli rendang di kantor buat makan siang. Trus sore jam 3 gue makan biskuit 3 bungkus (individual pack gitu ye, bukan bungkus gede loh huahahaha), jam 4 gue ngerasa pengen muntah.

Gue pikir bakal biskuit yang keluar kan ya. Ternyata rendang loh. Biskuit sama sekali ga keluar.

“Oh mungkin rendangnya kurang bersih kali yaaaa” Oke fine ga akan makan rendang di kantin kantor lagi.

Trus seminggu ato dua minggu kemudian, sodara koko masak rendang, ngirim ke rumah kita. Gue makan karena asumsi gue kalo makanan home made kan pasti bersih ya. Eeeeehhhh beberapa jam kemudian, gue muntah.

Bye rendang…. *teken tombol flush*

Apel juga gitu. Ada satu jenis apel kecil warna ijo yang setiap kali gue makan, pasti ujung-ujungnya muntah. Tapi kalo apel jenis lain gak apa-apa.

Jus buah biasanya aman, kecuali jus alpukat dan jus jambu merah.

DUH MASIH DI PERUT MAMA AJA UDAH PILIH-PILIH MAKANAN YA. JEWER NIH YA.

Huahahahahahah 😆

Tapi kadang bisa random juga sih apa yang dimuntahin. Kalo gue makan kebanyakan juga abis itu bisa muntah dikit. Kayaknya ada takaran maksimal gitu sekarang di lambung gue.

Trus salah satu hal yang paling berasa selama trimester pertama adalah gue CEPET BANGET CAPE. Ga ngapa-ngapain aja gue bisa berasa cape hahahah 😛

Jalan-jalan dikit pengen duduk. Berdiri lama dikit juga pengen duduk. Berasa jompo banget gue huhuhu. Duh rasanya pengen bobo aja seharian kalo bisa.

Tiap pagi, bangun buat ngantor jadi sedikit lebih berat dari biasanya. Padahal sebelumnya gue ke kantor selalu hepi-hepi aja, ga pernah ngeluh “I hate Monday” dan sejenisnya. Tapi sejak hamil, bisa berasa males aja gitu buat ngantor.

Secara penampilan, yang berubah dari gue adalah kulit muka yang super duper ekstra sangat kering banget. Sampe-sampe jadi flaky saking keringnya.

S__6127621

Itu waktu awal mulai kering. Masih bingung kenapa. Kirain karena odol. Trus ternyata makin banyak ampe ke pipi, ke kelopak mata, ke jidat. *cuci muka pake minyak goreng*

Jadi sekarang gue jelek banget deh dengan warna kulit muka yang belang-belang kemerahan. Padahal dulu cantik banget kayak bidadari.

Tapi yasudahlah namanya juga pun hormon kan yak. Saya pasrah aja. Huahahaha.

Badan pun sudah membesaaaaarrrrrr kayak orang lagi hamil 5 ato 6 bulan. Tapi secara timbangan, cuma naik 1 kg (dibandingkan dengan berat badan sebelum hamil). Sampe-sampe semua orang ga percaya, karena pada mengira gue naik 3-5 kg. Cih. Gue aja ga percaya kok cuma naik sekilo. *lah*

Tapi kan angka timbangan sudah memberi bukti nyata 😛

Sungguh sebuah misteri kenapa lemak-lemak yang bikin pinggang gue ampe ilang itu tidak terdeteksi di timbangan. Hahahahaha 😛

Tapi di balik semua itu, tentu saja gue happpyyyyyyyy sangat. *Bukan lagi manggil Pypy ya* 😛

Ga sabar pengen di USG lagi (masih dua minggu lagi jadwalnya)  karena rasanya pengen tau kabarnya si dedek mulu hihihihi 😀

Ah sehat-sehat ya dek! Maaf mamanya makan juga milih-milih banget karena banyak yang ‘bauk’ menurut mama, termasuk daun bawang dan minyak babi yang dulu mama suka banget 😛

Maaf juga mamanya udah 2 kali makan indomie dan makan junk food berkali-kali.

Mudah-mudahan tetep sehat ya deeekkk 😀

56

Suntikan (MEHONG) Rhogam

Berhubung darah gue rhesus negatif, selama hamidun ini gue mesti disuntik Rhogam biar antibodi (yang nantinya bisa menyerang darah rhesus positif si bayi) gak kebentuk.

Biasanya, suntikan rhogam ini diberikan dua kali yaitu pas hamil 27-28 minggu sama 48-72 jam setelah melahirkan. Selain googling, gue juga udah mastiin ini ke Yanti, temen yang lagi hamil dan rhesus negatif juga.

Informasi dokternya Yanti sama dengan informasi yang gue dapet dari hasil googling.

Tapi mengapa oh mengapa, dokter B ternyata menyarankan gue untuk suntik 3 kali. Pas hamil 9 minggu, hamil 27 minggu, dan ntar yang abis ngelahirin itu. Duh. Sutris deh gue. Bukan sutris karena gue takut disuntik. Gue donor darah aja berani.  Apalagi disuntik jarum kecil doanggggg.

GAMPILLL 😛

Yang bikin sutris itu adalah karena….

Suntik rhogam itu mahal, kakaaakkkk. Harga suntikan rhogam itu 4 jutaan.

EMPAT JUTAAN. DIKALI TIGA. DUA BELAS JUTAAN.

Pengeluaran ga terduga kayak gini selalu berhasil bikin gue gelisah stres-stres merana gimana gitu.

Tapi.

Di saat-saat seperti itu, muncullah seorang pangeran sipit tidak berkuda dan tidak putih yang ngomong dengan gaya sengaknya,

“YAELAH. DUA BELAS JUTA DOANG. DICICIL SEJUTA SEBULAN JUGA BISA KEBAYAR. KALO RATUSAN JUTA NOH BARU DEH BOLEH STRES.”

Eh ternyata pangeran itu suami sayaaaahhhh. Huahahahaha 😛

Iya, gue dengan gampangnya lalu merasa lebih kalem dan tenang setelah koko ngomong gitu. Punya pasangan yang bisa menguatkan itu penting ya sodarah-sodarah 🙂

Semoga nantinya kalo koko yang stres, gue ga ikutan stres dan bisa gantian jadi orang yang menguatkan dan menenangkan dia. (Taunya ntar koko stres gara-gara gue sebenernya LOL) 😆

Yaudah kurang-kurangin deh ngemol 😛

Alesan dokter B untuk suntik di minggu ke 9 ini adalah karena gue sempet flek di awal hamil. Kalo amit-amit gue keguguran, sementara antibodi udah kebentuk, berarti kesempatan gue untuk punya anak jadi kecil banget karena antibodi gue bakal terus menyerang si calon bayi.

Gue ampe gabung ke grup whatsapp Rhesus Negatif Indonesia untuk nanya-nanya lebih lanjut soal saran dokter B. Soalnya gue rada ragu juga, apa bener mesti suntik 3 kali? Temen-temen di grup RNI pada berkomentar bahwa sebaiknya ikut saran dokter karena dokter yang menangani tentunya lebih mengerti kondisi kesehatan kita dan bakal menyarankan terbaik buat kita juga.

Yo wis, akhirnya 6 Februari kemaren di visit dsog keempat, gue suntik rhogam untuk pertama kali. Rhogamnya mesti di pesen dulu minimal seminggu sebelumnya, karena di rumah sakit ga ada ready stock. Permintaan rhogam jarang dan harga pun mehong. Ngapain juga di stok? 😛

image1

Si Rhogam yang Mehong

image3

Warnanya pink! Kok manis amat sih penampakannya.

image2

Jarumnya lumayan gede

Suntiknya di lengan kiri kayak waktu vaksin. Dengan harga empat juta, gue memiliki ekspektasi pas disuntik itu bakal ada unicorn lagi jalan di atas pelangi, trus di ruangan dokter tiba-tiba penuh cupcakes warna warni pastel, lalu banyak peri-peri cantik nyanyi sambil petik harpa.

Tapi dalam 3 detik, ternyata udah kelar tanpa ada apapun.

Begitu saja.

Gak ada yang istimewa.

ISSSHHH.

Hahahaha 😛

Susternya nanya suntikan mau disimpen apa dibuang. Sebelum gue jawab, susternya udah nyaut sendiri, “Simpen aja bu, manis gitu warna pink, selain itu lumayan kan buat kenang-kenangan.”

IYAH SUS. Bakal saya simpen, kenang-kenangan empat juta, suussss. 😆

Trus sampe sekarang, gue belum cek TORCH karena dokter B bilang “Menurut saya sih ga cek juga gak apa-apalah… Mahal loh soalnya.” 😆

Gue rasa si dokter kesian juga sama keuangan kita 😛

Tapi next visit di weekend ini, kalau dedek sehat-sehat aja dan berkembang dengan baik, gue rencananya bakal tetep minta untuk cek TORCH. Well, better be safe than sorry 🙂

Ngomong-ngomong… gue kan ada dua aplikasi kehamilan ya di henpong. Satunya bilang kalo hari ini kehamilan gue 12 weeks 7 days. Satunya 13 weeks 0 days.

Besok keduanya bakal sama-sama berubah jadi 13 weeks 1 day.

Benernya gimana ya ngeliatnya? Jadi hari ini gue udah genap 13 minggu? Ato baru genap 13 minggu ntar pas udah 13 weeks 7 days? Tapi kalo 13 weeks 7 days mestinya udah 14 minggu dong ya.

Ah. Mama M males mikir lagi. Mau baca komen ibu-ibu yang lebih berpengalaman aja deh. *DUILEH MINTA DIKOMEN BANGET, BUUKKKK??* 😆

..and the next thing I know, I’m vomiting all over the toilet. LOL. Okay, sorry that’s TMI 😛