77

123 Visit ke Dokter Kandungan and Baby’s Initial

Kunjungan pertama ke dokter kandungan adalah di tanggal 31 Desember 2015 seperti postingan gue yang ini.

Tadinya pengen sama obgyn sebelumnya yang udah pernah kita temuin pas gue dan koko cek rhesus, tapi apa daya dokter Binsar lagi cuti. Hanya ada satu obgyn yang available pada pagi itu.

Sebutlah dia dokter K.

Sebenernya waktu telpon ke RS Hermina dan diinformasikan kalo pagi itu cuma ada dokter K, gue udah rada ragu. Soalnya gue inget dulu waktu nyari informasi dokter kandungan bagus di Hermina Daan Mogot, sempet baca di salah satu forum yang bilang kalo dokter K ini terburu-buru banget orangnya. Ga sabaran.

Gue bilang lah ke koko apa yang gue pernah baca itu. Koko nanya balik apa mau ke RS lain? Gue sempet mikir apa mau ke RS Grand Family di PIK… Ah tapi kan ini yang penting tau dulu aja apakah kehamilan ini aman atau tidak, jadi yasudahlah ke dokter K dulu aja gak apa-apa.

Siapa tau gue dan koko bisa cocok-cocok aja sama dia. Secara gue kan orangnya juga ga sabaran. LOL 😛

Dokter K ini perempuan tapi entah napa kok ga bisa memahami perasaan perempuan banget menurut gue. *drama*

Iya, ternyata cerita di forum itu bener. Gue pun merasakan hal yang sama. Dokter ini terkesan mau buru-buru banget, suka memotong ucapan gue dengan asumsi dia (padahal asumsinya salah) dan tidak menjelaskan dengan baik apa yang menjadi keluhan gue dan koko.

Setelah gue kurang lebih selesai menjelaskan maksud dan tujuan ke sono, dia suruh gue duduk. Lah gue kaget kan yak. Kok bukan baringan. Loh kok gue disuruh ngengkang. Loh. Loh. Loh.

Ternyata USG nya secara transvaginal. Kalo gue baca di internet sih, katanya biar lebih keliatan kalo di early pregnancy ya? Entahlah.

Dari hasil USG transvaginal ga keliatan ada kantong janin, jadi dokter K bilang ga jelas apakah gue sebenernya hamil atau tidak, dan kalaupun hamil juga ga jelas apakah ini di luar kandungan atau di dalam kandungan. Duh, langsung sedih dengernya. Apalagi dokter K ini keliatan pesimis dan ga yakin bahwa gue bener-bener hamil.

Untuk memastikan, gue disuruh tes kehamilan lagi di laboratorium RS. Kalau positif, gue disuruh tebus resep obat dan bedrest. Ga boleh jalan-jalan selama libur tahun baru lalu 2 minggu kemudian balik lagi ke RS buat cek. Kalau negatif, gue mesti tes kehamilan lagi di Prodia seminggu kemudian.

“Kalau hasil di Prodia negatif juga ya berarti kamu ga hamil.”

Begitu kata dokter dengan tegas sambil ngeliatin kertas di mejanya terus. Gue sendiri ga ngeh, tapi kalo kata koko, dia sama sekali ga natap kita ketika lagi ngomong. Antara ngeliatin kertas di mejanya ato cuma ngeliat kita sekilas lalu ngeliat kertas lagi. Entahlah kenapa, mungkin orangnya pemalu. Cara jawabnya pun menurut gue agak judes. *colok matanya pake stetoskop*

Selama menunggu hasil tes di laboratorium RS sekitar 20 menit, gue harap-harap cemas. Gue takut banget hasilnya berbeda sama hasil testpack huhuhuhu.

IMG_2677

HORE POSITIF JUGAAAA *tumpengan*

Hasil ini kita kasih liat ke suster lalu kita diminta tebus resep obat Utrogestan (obat penguat kandungan karena kekurangan prostegeron) dan Folamil Genio (multivitamin) dengan jumlah untuk 2 minggu.

Gue sama sekali ga tau kram di perut gue itu kenapa dan bagaimana padahal kramnya masih terus berlanjut sampai 2 minggu. Soalnya si dokter K sama sekali ga ngejawab kira-kira gegara apa padahal gue udah curhat 😦

Jadwal gue balik ke dokter lagi itu seharusnya tanggal 16 Januari 2016. Tapi emak gue bilang itu kelamaan dan suruh gue cepet-cepet ke dokter B lagi biar lebih pasti. Dia khawatir banget kayaknya denger cerita gue soal dokter K yang ga jelas itu mehehehe 😛

Kunjungan kedua ke dokter kandungan adalah tangal 9 Januari 2016.

Kita ke dokter B. Hore. Gue langsung curhat ke dokter B awal kronologis dari yang gue mulai kram lalu ada flek lalu gue cek ke dokter K. Trus gue bilang gue ga cocok sama dokter K. Huahahahah 😛

Sama dokter B lalu dibilang “Oke yuk kita cek”

Gue lalu ragu, mau ke kanan kah tempat kursi itu ato ke kiri yang tempat baring? Ternyata disuruh baring aja ^^

Pas di USG secara abdominal, kantong janin udah keliatan tapi baby belum. Yolk sac juga kayaknya belum keliatan. Dokter B sih keliatan cukup optimis tapi dia bilang dua minggu lagi mesti balik untuk cek ulang. Katanya kalo kantong janin masih kosong juga ada probabilitas blighted ovum.

Blighted ovum adalah kondisi dimana kantong janin udah terbentuk tapi ternyata sel telur yang udah dibuahi malah gagal berkembang jadi embryo. Penyebabnya bisa karena kelainan kromosom, kelainan genetik ato simply… belum saatnya aja. Kalau memang blighted ovum, berarti harus dikuret 😦

Hal menarik dari blighted ovum ini adalah, karena ibu tetep mengalami semua gejala awal kehamilan, jadi masyarakat Indonesia ada yang percaya bahwa kondisi begini itu berarti bayinya diambil sama makhluk halus. Soalnya kantong janin ada tapi kosong. Trus ibunya pasti hamil kok, wong mual muntah dan segala gejala awal kehamilan dirasain, tapi masa ya bayinya ora ono? Jadi pasti bayinya diambil ato dipindahin jin.

Sederhana tapi mistis sekali ya pemikiran seperti itu 😛

Dokter B lalu menjelaskan kram yang gue alami mungkin karena implantasi sel telur ke dinding rahim. Yang penting jangan terlalu cape dan angkat barang berat dulu katanya.

Gue ketar ketir banget karena belum ngeliat si dedek. Tapi meskipun ketar-ketir, ternyata jiwa ini udah norak dan udah sering ngajakin ngomong huahahah. Kalo perut rada kram gue langsung ngomong dalem hati, “Oh iyaaa, capek ya dek ya? Mama ga boleh capek capek ya dek? Istirahat ya kitaaaa.” *lalu duduk ato gegoleran seharian* 😛

Pas udah mulai ngerasain mual, “Laper ya dek? Yuk kita makan yaaaa, dedeknya pinter yaaaa ga pilih-pilih makanan yaaaa, semuanya suka kan ya deekkk. Iyaaaa pinter dedeknya yaaaa, semuanya dimakan ga bikin mama mual yaaaa”

Semacam secara ga langsung maksa biar dia pinter makan dan ga nyusahin emaknye ya huahahahha 😀

Hepi juga loh rasanya kayak punya temen gitu hihihi 😀

Kunjungan ketiga ke dokter adalah tanggal 23 Januari 2016.

Dateng dengan harapan sudah bisa melihat baby di dalem kantong janin. Tapi di satu sisi tetep berusaha memegang iman terjadilah padaku seturut dengan kehendak Mu.

Apapun yang terjadi, Tuhan selalu kasih yang terbaik buat kita. (AMMMIIINNN)

Sebenernya gue yakin berat badan gue bakal naik 2-3 kg soalnya sejak kunjungan kedua itu gue makannya bisa 5-6 kali sehari meskipun dengan porsi sedikit. Eh tapi ternyata pas ditimbang malah turun sekilo! Jadi 48an kg!

Wow. Mejik.

Habis itu ternyata koko ngadu ke dokternya. Katanya gue susah makannya, berat badan jadi turun. DIH. *tabok pake timbangan*

Emang sih kalo malem gitu gue suka berasa begah dan suka males makan malem, pengennya makan buah aja dan minum susu. Tapi kan dari pagi ampe sore makannya buanyaaakkkk *jejelin koko pake apel*

Kata cici gue sih wajar aja di trimester pertama berat badan malah turun. Apalagi kalo mual kayak gue gini kaannn *cari pembenaran* Iya kan ya dek, bukan karena mama ga kasih kamu nutrisi kok yaaaa.

Pas USG, dokter bilang “Nah ini nih dia nih, nih liat jantungnya… Udah berdetak-detak.”

Gue… cengok.

MANA DOK MANA?

ERRRRR ITU ANAK SAYA?

Huahahaha. Susah bener ye liat beginian. Ampe nyipit-nyipitin mata yang udah sipit, tetep aja ga berasa bisa ngeliat dengan jelas mana babynya. Pas dokter tunjuk-tunjuk lagi, oh ternyata cuma setitik kecil ya. Ga heran deh mata sipit emaknya kurang bisa ngeliat dengan baik 😛

Yang keren adalah setelah itu dokter bilang “Yuk deh coba kita denger.”

Lagi-lagi gue cengok. Hue? Denger apa dok? Denger jantungnya? HUE? EMANG BISA?

Dan di ruangan langsung kedengaran bunyi detak jantung yang cepet. D’dheg-d’dheg-d’dheg~

Itu suaranya detak jantung baby akuuuuhhhhh :”)

 

 

“Nah itu ada yang hidup loh di dalem kamu, Olive…”, dokter bilang gitu sementara gue cuma bisa cengar cengir seneng dan gak tau mesti bereaksi apa. Pengen meluk bayi gue karena gemes tapi… belum bisa. Huahahaha. Mau ngeliat koko tapi entah napa mata ga mau berpaling juga dari layar USG.

SENANG! 😀

Dokter minta kita balik lagi 2 minggu kemudian untuk suntik rhogam gegara rhesus gue yang negatif.

Ini bakal gue ceritain lagi di postingan terpisah. Yang jelas,

HELLO BABY M! 😀

Yes, his or her name gonna starts with M letter.

Kecuali emak bapaknya berubah pikiran yak. Huahahahahhahaha. Sebenernya belum kepikiran mau nama apa, gue manggil dia baby M cuma karena:
1. Koko pengen namain anak cowoknya M—— (masih classified information LOL)
2. Dedek bakal shio Monyet alias Mongkiiiii huahahahha 😛

Selain itu dengan udah mantekin di sebuah awalan tertentu, gue jadi ga terlalu pusing ntar cari nama. Ngubek di area huruf M aja dah. Mihihihi *gak mau repot amat*

Sumbangan ide nama bakal diterima dengan senang riang dan gembira, tapi sukarela aja ya nyumbangnya. Ga dapet kompensasi kalo seandainya gue pake beneran idenya.

Huahahahahahah 😛

Advertisements
53

Koko’s SUPER SPECIAL Birthday Surprise

Koko ulang tahun ke 34 di akhir tahun 2015 kemaren.

Berhubung gue memang orang yang suka memberikan surprise, sudah siap sebuah kotak kado untuk dia buka pagi-pagi.

Sejujurnya, kotak itu gak gue siapkan spesifik untuk hari ulang tahunnya. Tapi akhirnya gue kasih di hari spesialnya, dengan harapan dia bakal hepi banget.

Lalu hepi gak dia? HEPI BUANGEDHHHZZZZZZZZZ.

Hahahaha 😀

Sebenernya gue ga berharap banyak karena dia kan kurang ekspresif ya, jadi meskipun seneng pun mukanya ga bakal keliatan excited and super happy gitu. Terakhir gue kasih surprise buat dia dengan beliin dia henpon seminggu sebelum kita nikah, reaksinya cuma meluk gue dengan muka yang lempeng. Sampe gue tanya “IH seneng gak sih kamu??”

“Senenggg.” Tapi mukanya tetep aja lempeng.

Hih. Gak seru ya.

Cuma ya tetep aja bininya berusaha sweet and romantic meskipun ga mendapat reaksi yang sesuai harapan dan ujung-ujungnya agak ngedumel LOL 😆

Tapi eh tapi, ternyata reaksi dia di ulang tahun kali ini cukup menyenangkan buat gue. Ini penampakan kadonya:

IMG_2739

Udah sejak lama dia pengen jam tangan yang pernah kita liat bareng di Mall Living World. Tapi gue memang ga pernah ngebeliin karena mahal gue selalu ke Living World bareng dia, jadi ga surprise aja gitu rasanya kalo dia udah tau apa yang gue beli.

Menurut gue sih dia mungkin ngarep isinya jam tangan huahahaha. Sambil megang kotaknya dia nanya, “Pulpen ya? Kamu beliin aku pulpen?”

Dih, padahal kan waktu itu udah dapet pulpen Parker. Jadi bukan pulpen dong, ko.

Jadi apa? ISINYA ADALAHHHHH…

IMG_2738

 

Iya sodara-sodara. Testpack. Hihihi.

Testpack dengan garis kedua yang samar-samar. Tapi berhubung dia pria yang ga ngerti cara baca testpack, dia cuma liatin tuh testpack beberapa detik. Selama beberapa detik itu mungkin dia lagi menggunakan logikanya berpikir “Oh bini gue hamil! Eh bener kan ya ini hasilnya positif tanda hamil? Ya kalo gak hamil gak mungkinlah ya dia jadiin testpack sebagai kado. Masa udah ngasih testpack trus ngomong HORE ITU HASILNYA NEGATIP. Ga mungkin kan ya, jadi ini pasti positif hamil nih bini gue. WAH BINI GUE POSITIF HAMIL!”

(Pikiran di atas tersebut hanya imajinasi istrinya 😛 )

Lalu dia ngeliat gue dengan cengiran lebaaaaarrrr banget dan langsung meluk gue erat.

Iya koko, akuh pun senang 😀

Gue lalu ngomong, “Tapi itu ga pasti juga ya. Jadi ayuk ke dokter hari ini juga. Aku takut ada apa-apa.”

Izinkan gue memundurkan waktu sebentar untuk menceritakan kronologis cerita dari awal.

😛

Kalo kalian baca postingan Second Honeymoon, kalian pasti udah tau kalau gue telat mens sekitar 8 hari di bulan November. Akhirnya haid gue dateng di tanggal 24 November.

Bulan Desember ini, gue berasumsi siklus gue kembali normal. Jadi saat tanggal 22 Desember gue mulai ngerasain kram di abdomen, gue mikir “Oh oke, besok mens nih.”

Kram berlanjut sampai tanggal 25 tapi gue belum haid juga. Akhirnya di hari Natal itu gue pake testpack yang memang udah gue stok. Hasilnya negatif.

Kram masih berlanjut. Kramnya sendiri sih ringan tapi hilang timbul dengan cukup sering menurut gue.

(Setelah ini ceritanya bakal agak detail dan TMI ya, alias too much information. Hihihi.)

Tanggal 30 Desember pagi saat berangkat ke kantor bareng, gue bilang ke Irene, “Reng, feeling gue hari ini gue mens deh”. Siangnya kebetulan kita makan siang bareng juga. Gue ke toilet lalu menemukan bercak coklat di celana dalem. Pas balik ke restoran, gue bilang ke Irene, “Tuh kan feeling gue bener kan, gue mens.”

Kemudian gue pulang sekitar jam 4 sore dijemput koko di kantor. Anehnya, pas gue ke toilet lagi sebelum koko dateng, kok bercak coklatnya masih aja sama dengan yang siang. Ga nambah alias ya segitu doang. Pas pipis pun setelah gue selesai ngebasuh dan ngelap pake tissue, itu tissuenya bersih-bersih aja, tetep putih bagaikan melati nan suci *halah*. Tanpa mikir banyak, gue pake pembalut dengan asumsi oh ntar lagi kali ya bakal berubah menjadi warna merah. (tuh kan TMI mihihi)

Gue dan koko lanjut ke Mall CP jalan-jalan. Setelah makan malam, gue ke toilet dan di pembalut ada bercak coklat yang mirip dengan bercak saat siang. Ukurannya segitu-segitu juga dan lagi-lagi saat pipis tetep aja tissuenya bersih. Ga berlanjut menjadi warna partai banteng. Alias merah. *tetep mesti dijelasin* 😛

IH KOK ANEH YA. Pikir gue.

Sampe rumah sekitar jam 9 malem. Gue yang khawatir akhirnya coba ngegoogle arti flek coklat sebelum haid. Dan nemunya malah artikel-artikel dengan judul “Bedanya flek hamil dan menstruasi.”

Gue baca sekitar 5 artikel dengan informasi yang kurang lebih sama, flek di kehamilan yang masih muda itu biasanya berwarna coklat atau merah kehitaman. Sedangkan flek di awal menstruasi biasanya berwarnan merah terang. Iya juga sih, biasanya gue awal-awal sebelum mens munculnya flek warna merah samar-samar gitu.

Abis baca artikel-artikel itu, gue tiba-tiba merasa sangat excited. Sekitar jam 10 malam gue langsung cobain testpack. Diem-diem tanpa ngomong sama koko, tentunya.

IMG_2740

Testpack 30 Desember 2015 sekitar jam 10 malem

Awalnya langsung muncul satu garis merah terang. Gue udah mikir “Oh. Ternyata negatif lagi kok. Yaudah deh.” Lalu gue lanjut mandi, cuci muka, sikat gigi, dan… loh, loh, kok… KOK MUNCUL SATU GARIS TAMBAHAN MESKIPUN WARNANYA SAMAR-SAMAR??

Duh itu rasa excitednya luar biasa. Gue ampe langsung cekikikan sendiri, senyam-senyum sendiri. Kayak orang baru jatuh cinta. Gue ampe nanya sama Tuhan dalam hati “Ini beneran nih Tuhan? Tuhan mempercayakan salah satu ciptaan Mu buat aku dan koko? Beneran, ga boong Tuhan?? Ini Tuhan ga PHP kan?? Beneran nih Tuhan? Ya ampunnnnn…”

Huahahahah *dicubit Tuhan karena ga percayaan*

Ya gimanaaaa… Abisnya kan samar-samaaarrr. Gue bertekad besok pagi mau make testpack terakhir yang gue simpen. Kan katanya urine pertama saat pagi hari setelah bangun tidur itu yang paling mantep karena banyak hormon HcG tuh ye. Baiklah. Kita pastikan lagi besok pagi.

Niat boleh mantap. Tapi malem itu, gue ga bisa tidur. Setiap setengah atau satu jam, gue kebangun. Tidur pun mimpi testpack terus dan gelisah parah. HAHAHAHAHAHA 😆

Tanggal 31 Desember 2015 sekitar jam 3 pagi akhirnya gue nyerah dan langsung ke kamar mandi bawa testpack dengan ga sabar. Hasilnya? Tetep dua gariissss. DUAAAA~~~ *muncul ayu tingting bawa bungkusan mie instan*.

Tapi ya gitu deh, garis keduanya samar-samar banget antara ada dan tiada huahahahaha 😛

Kata brosur, hasil begitu tetep positif karena wajar aja bila warna garis kedua ga seterang garis pertama. Okelah kalau brosur berkata begitu, gue pun dengan mantep langsung siapin testpack yang bersangkutan sebagai kado ulang tahun koko.

Kotaknya sendiri memang udah gue siapin dari awal karena gue udah berencana kalo ntar gue hamil, gue mau langsung masukin hasil testpack sebagai surprise buat koko. Puji Tuhan momennya pas banget sama hari ultah koko. AKUH SENANGGG! 😀

Masalahnya, karena ada flek coklat itu, gue jadi khawatir. Yah kalo baca google kan kadang emang suka jadi bumerang ya, malah bikin paranoid yang katanya kandungan ga kuat lah, kemungkinan keguguran lah (AMIT AMIT CHOI CHOI CHOI TOUCH WOOD).

Jadi kita kembali ke pagi setelah pemberian kado tersebut. Setelah sarapan, kita langsung ke RS Hermina Daan Mogot. Buat mastiin apakah ini beneran hamidun apa ngga. Postingan visit ke dokter ntar gue bikin kepisah aja deh ya. *LAH*

Hahahaha 😛

Tadinya gue mau share kabar ini ntar aja pas udah lewat 12 minggu, tapi berhubung udah banyak yang tau karena badan gue sudah membesar jauh dibanding waktu ke Sinciapoh, jadi yaudahlah ya 😛

Lagipula akoh udah excited banget kakak-kakaaakkkk~~ Mihihihi 😀

Gue sekarang udah 10 mingguan lagi jalan mau ke 11 minggu 🙂

*elus-elus perut buncit*

Mohon doa teman-teman sekalian untuk dedek bayi ini, semoga gue dan dia sehat-sehat selalu dan perkembangan dedek pun baik-baik saja yaaaa ^^ *plis doain akoh dan dedek plissss~* 😀