62

WordPress VS Blogspot

Gue sampe sekarang suka kurang paham kenapa mereka berdua ga bisa akur-akur aja layaknya saudara seperguruan. Toh sama-sama platform buat nge-blog juga.

Sebagai pengguna WP, kalo gue komen di blogspot, kadang suka error dan ujung-ujungnya bikin frustasi dan batal komen. Kalau udah komen pun, gue ga dapet notif reply dari komen gue tersebut. Jadi gue biasanya suka mampir lagi di postingan temen-temen yang blogspot untuk ngeliat balesan dari komen gue. *duileh minta dibales banget lip?*

Belum lagi kalo udah komen di blogspot trus harus verifikasi dengan pilih gambar yang merupakan pizza lah, pegunungan lah, es krim lah, mobil RV lah. WOY RIBET WOY. 😛

Reader WordPress kadang juga suka telat update postingan terbaru dari Blogspot. Postingannya udah naik tayang dari beberapa hari lalu, eh baru muncul hari ini. Itupun karena tanggal tayangnya udah lewat alias terkesan #latepost, jadinya udah ketutup sama postingan temen-temen WordPress yang lebih baru ato kekinian (literally). Jadilah gue mesti rajin scroll ke bawah buat ngeliat ada postingan yang kelewat apa kaga.

Di satu sisi, gue jauh lebih enjoy pake WordPress buat nulis.

Gue udah pernah ngerasain ngeblog pake Blogspot dan menurut gue pribadi WordPress lebih mudah digunakan dan lebih user-friendly. Tampilannya juga ga ribet. *Menurut gue loh ya, tolong diinget aja bahwa gue kan suka sotoy huahahaha*

Cuma ya itu, bisa ga ya WordPress dan Blogspot jadi lebih akur? Biar gue bisa lebih rajin komen di blog temen-temen yang pake blogspot nih 😛

45

Wah Romantisnya…

Gue kadang kalo liat foto orang lain di sosmed yang oh-so-romantic dan oh-so-sweet gitu suka ikut seneng dan merasa lope-lope di udara.

Tapi kadaaaang gue juga suka sirik apalagi kalau fotonya sambil jalan-jalan di yurep gitu kan yaaaa 😛

Ih maulah gitu jugaakkk *curi pintukemanasaja milik doraemon* 😛

Hari ini pas ngeliat foto atau meme ini, gue langsung senyum sendiri dan mikir “Oh iya bener juga.”

This is so deep.

Seriously deep.

*senyum kalem*

*ngeliat beberapa contoh di keluarga besar*

*senyum kalem lagi*

45

Zodiak Scorpio

Gue lumayan percaya sama zodiak. Cici gue pun begitu. Hahahaha.

Kita percaya bahwa sedikit banyak karakter orang itu bisa dilihat dari zodiaknya. Ada juga sih yang menyimpang, tapi biasanya gue suka bilang “Mungkin emaknya dulu memutuskan untuk lahirin dia via c-section pake pilih tanggal secara khusus kali, jadi dia lahir kecepetan dan ga sesuai sama zodiaknya.”

#MAKSA

Huahahahah 😆

Gue percaya zodiak itu mungkin karena kurang lebih gue merasa gue itu SCORPIO BANGET. (Ohya, jadi terinspirasi nulis post ini gegara si DieDie nih. Tos capit sesama Scorpio mihihi).

Gue pernah nyimpen tweet-tweet bikinan Alexander Thian alias @amrazing, traveler dan penulis kece mengenai Scorpio’s traits. Tweet ini udah dibikin beberapa tahun lalu sih, secara gue sekarang aja udah ga pernah mantengin timeline twitter sama sekali mehehehe.

S__3711114S__3711115S__3711116

Pas baca, ato tepatnya, setiap baca tweet Alex ini, gue sampe cekikikan sendiri menyadari betapa gue itu 90% Scorpio. Huahahaha.

Drama. Check. Loyal. Check. Tau apa yang harus diomongin biar cowok suka sama gue. Check. Humoris. Check. Suka mikir kejauhan ato mikirin yang ngga-ngga trus sutris sendiri. Check. Full of emotion. Check. Pendendam. Check. Romantis. Check.

Deskripsi tentang Scorpio yang meleset di gue mungkin misteriusnya. Gue ga merasa gue misterius sih. Secara diajak ngomong dikit juga gue ngomongnya udah lebih banyak dari yang duluan ngajakin ngomong huahahahahaha. Cem mana nak jadi misterius kalo macem tu kan? 😆

Koko pun Capricorn banget menurut gue. Ya workaholicnya, ambisiusnya, galaknya, keras kepalanya, tegasnya. Untungnya ga bau kambing mihihihi 😛

Kalian, ada yang percaya zodiak juga ga? Zodiak apa? Sharing donggg 😀

Disclaimer: Gue percaya sifat dan karakter orang sedikit banyak ada hubungan sama zodiaknya (tanggal dan bulan lahirnya) sama seperti gue percaya perempuan dan laki-laki mempunyai sifat dan karakter yang khas ‘perempuan’ atau ‘laki-laki’. Tapi gue ga percaya ramalan peruntungan zodiak loh ya 🙂

4

Second Honeymoon… or Not. (Last Part – Two last days)

Kalau mau baca yang lengkap dari awal, boleh klik di link nya masing-masing: Part 1, Part 2, Part 3.

Hari keempat, 27 November 2015.

Kita mau jalan-jalan aja mengunjungi beberapa tempat di SG. Pertama kita pergi ke Kwan Im Tong Hood Cho Temple di Waterloo Street, deket dari Bugis, jarak jalan kaki.

Kelenteng ini ruameeeeeee banget dah sama orang berdoa. Gue ga berani foto pas di dalem karena ada peraturan dilarang poto-poto. Semua orang sembahyang dengan serius, bau asap dupa menusuk hidung. Ada yang poa pwe dan djiam si juga.

IMG_1287

Penjelasan berikut hasil denger-denger gue sejak kecil sebagai orang cina ya, belum tentu bener jadi silakan cari tau sendiri kalau mau tau lebih pasti dan jelas 😛 Poa pwe itu melempar dua keping kayu berbentuk setengah lingkaran dengan mengajukan pertanyaan langsung kepada dewa.Hasil lemparan itu adalah jawaban dari pertanyaan kita. Kalau satu kebuka dan satunya ketutup, berarti OK. Kalau dua-duanya menunjukkan sisi yang sama alias kebuka dua-duanya ato ketutup dua-duanya, berarti NOT OK. Dulu kalo nonton film cina, kadang ada adegan ibu-ibu yang melakukan poa pwe dengan menanyakan apakah pacar anaknya itu udah merupakan pasangan yang cocok (jodoh) atau tidak. Jangan-jangan mertua gue juga nanya gitu ya di vihara 😛

Djiam si itu mengocok tabung berisi sumpit-sumpit bambu bernomor. Setelah dikocok ampe ada satu sumpit yang jatoh, tar tinggal ke kotak-kotak kecil semacam loker bernomor. Ambil kertas di kotak bernomor sesuai nomor sumpit yang jatuh, kertas itu berisi ramalan sesuai pertanyaan/harapan kita.

Kalo gak salah sih gitu mihihihi 😀

Di depan kelenteng sendiri banyak banget bapak-bapak atau ibu-ibu yang (ngakunya) bisa meramal kita. Dan semua meja terisi penuh loh oleh orang-orang yang mau diramal. Ternyata banyak yang penasaran sama jalan hidupnya ya 😀

Setelah koko selesai sembahyang biasa pake dupa/hio, kita sarapan dan ke Chinatown.

Tujuan ke Chinatown adalah ke Buddha Tooth Relic Temple & Museum. Biaya masuk vihara merangkap museum ini gratis. Tidak boleh memakai baju sleeveless dan celana atau rok pendek. Tapi tenang, ada selendang dan sarung yang boleh kita pinjam secara gratis 🙂

IMG_1311IMG_1310IMG_1364

IMG_1305

koko suwam ❤

IMG_1313

Lt. 1 dari depan

IMG_1297

Sisi belakang vihara

IMG_1299

Lt. 1 dari belakang – Pas banget lagi ada biksu-biksu berdoa, ga lama setelah ini mereka bubar 😀

Setelah koko selesai sembahyang, kita naik melalui lift ke lantai 2 dan 3 yang merupakan museum.

IMG_1348

Di dalam lift – Cakep, dari kain gitu dindingnya

IMG_1321

The Smiling Buddha

IMG_1327IMG_1325

IMG_1322

Sidharta Gautama

Ada banyak banget penjelasan dan patung Buddha dari segala masa dan semua daerah. Buddha masa depan, masa lampau, termasuk Buddha di India, Thailand, Vietnam, dll. Saking banyaknya gue ampe jadi puyeng dan bingung hahahah 😛

Di lantai 4 adalah area sembahyang yang paling tenang dan khusyuk. Di sinilah tempat The Sacred Tooth Relic Stupa. Terdapat tempat untuk bermeditasi. Untuk ke dalam ruangan ini ga boleh pake alas kaki dan selama di dalam pun ga boleh foto-foto.

Dari lantai 4 kita naik tangga ke rooftop. Di tangga tersebut, ada lift kursi untuk orang yang kesulitan menaiki tangga secara manual. Di rooftop ini, ada Ten Thousand Buddhas Pagoda.

IMG_1345IMG_1332

IMG_1336

Nungguin bule yang lagi fotoan di depan pagoda 😀

Kita lanjut ke lantai mezzanine.

IMG_1360IMG_1359Kejadian lucu saat pengambilan foto koko ini: Gue syok ngeliat seorang bapak yang duduk di dalem kaca. Kagetnya tuh bener-bener kaget yang sampe loncat! Huahahahahhahaha 😆

Soalnya gue lagi asyik jalan sambil ngeliatin patung-patung stupa di dalem kaca, eehhhh kok ngeliat ‘manusia’ di dalem kaca. Ternyata patung lilin biksu-biksu, tapi mirip banget sama manusia beneraannn. Hahaha.

IMG_1356

Kayak asli banget deh, sampe flek-flek hitam muka aja ada lengkap 😛

IMG_1353

Wajah yang penuh welas asih 🙂

IMG_1357

Saking detilnya, janggut putih panjang aja dibikin loh 😀

Patung lilinnya banyak, tapi ga semuanya gue foto karena…. ya buat apa juga ya 😛

Ga jauh dari BTRTS ini ada pura hindu – India. Tapi gue dan koko ga masuk ke dalam karena mesti lepas sepatu dan kita males untuk buka-buka tali sepatu. Selain itu, sepatu/sandal juga ditaro gitu aja di depan pura alias di trotoar. Lah kalo ilang gimana? 😆 *kekhawatiran orang Jakarta*

IMG_1366IMG_1369

Salah satu hal yang gue sayangkan saat ke Chinatown ini adalah Museum Chinese Heritage lagi tutup untuk direnovasi.

IMG_1296

Saat gue dan koko jalan ke arah food street Chinatown untuk makan siang, kita ngeliat reramean kayak orang lagi syuting. Gue langsung kepo dong yaaaa. Pengen tau ih ada apose nihhh.

KYAAAAA~ Ternyata ada Li Ming Sun a.k.a Christopher Lee!!! AAAAKKKKKK~~~~ ❤ ❤ ❤

*ditatap aneh oleh pembaca blog* 😆

Bahahahahahaha. Christopher Lee ini adalah aktor paling populer nomor 2 di SG 🙂 Gue yang dari kecil sampe SMA tinggal di Batam, terbiasa nonton Channel 8-nya SG jadi familiar juga sama aktor-aktris SG. Bisa ketemu abang Ming Sun ini bikin gue hepi. Terutama saat dia sadar gue lagi moto, dan dengan baik hati senyum untuk gue. OEMJIIIII *cipok sampe pingsan*

😆

Meski over excited, gue juga sangat menyayangkan emak gue udah terlanjur balik Batam. Kalo ga, beliau pasti bakal hepi banget juga dah ketemu sama aktor ini 😀

Dalam sekejap gue langsung ngerasa hari ini adalah a lucky day. Mihihi.

Setelah makan siang, gue dan koko naik MRT ke Stasiun Harbour Front lagi. Kita mau nyobain naik cable car ke Sentosa. Hih, ternyata over priced banget ya. Mendingan naik skytrain dari Vivo City. Tapi karena gue udah tengsin di depan loketnya dan diliatin auntie petugas loket, akhirnya tetep beli tiket deh. Gue lupa berapa, kayaknya ada kali ya sekitar 60 SGD.

MAKAN TUH TENGSIN! Huhuhuhu 😦

Tapi yasutralah, karena sudah bayar yuk mari kita nikmati saja. *gigit-gigit dompet dengan pasrah*

IMG_1762

S__3424278

Setelah keliling-keliling Sentosa Island, gue dan koko sempet mampir juga ke kasino di Sentosa. Maen juga, tapi koko ga nurutin apa feeling gue padahal kan gue masih punya beginner’s luck 😛

Alhasil kalah mulu deh. Ada sih menangnya, tapi ya ujung-ujungnya kalah jugak huahahaha. Pertama dan terakhir kali deh maen judi begini, soalnya kan kata Bang Rhoma Irama gak boleh ya, najis dan tiada membawa berkah. *plintirin bulu dada anaknya* 😆

Dari Sentosa, gue dan koko ke stasiun MRT Raffles Place. Tujuan kali ini adalah ke patung Merlion yang pipis nyemburin air dari mulut. Apalah artinya ke SG tanpa potoan di depan patung ini kan yak *turis norak*

IMG_1513

Police officer, help, there’s a pervert here! 😛

IMG_1518

Sedih ternyata Merlion lagi direnovasi

IMG_1523

Lalu jadi seneng lagi karena punya istri yang cantik (MUAHAHAHAHHA)

Setelah duduk-duduk manis menikmati sore di pinggir Singapore River dan cekikikan ngetawain tingkah turis-turis lain, gue dan koko naik bus untuk pulang ke Bugis. Kebetulan bus yang kita naiki itu bus dua tingkat, jadi koko ngajakin duduk di atas. Mari norak-norak bergembira bersamaaaaa 😛

Kita memilih turun di Victoria Street dan mampir ke CHIJMES.

CHIJMES ini dulunya biara Katolik tapi sekarang udah jadi semacam gedung serba guna dan komplek yang terdiri dari restoran-restoran.

IMG_1672IMG_1678IMG_1686IMG_1679IMG_1681Meski banyak restoran-restoran yang keliatan menarik, berhubung udah keluar duit ratusan dolar buat naik cable car dan maen di kasino, gue dan koko tetep makan malem di Bugis aja dah yang murah meriah dan enak 😀

Setelah itu kita puas-puasin muter-muter di dalem Bugis Street untuk belanja oleh-oleh. Seru! 😀

Hari terakhir, 28 November 2015.

Hari tanpa tujuan. LOL. Setelah berdiskusi, kita memutuskan untuk ke Orchard Road lagi. Dari ION Mall, kita jalan-jalan aja menikmati trotoar Orchard yang cihuy banget buat pejalan kaki. Sepanjang jalan banyak banget mall dan semuanya sudah meriah dengan suasana Natal.

IMG_1754

IMG_1752

Bau neng, jangan tinggi-tinggi kali ngangkatnya neng.

Jalan… jalan… keluar masuk mall… jalan lagi… eh ga terasa udah melewati dua MRT Station aja loh huahaha. Udah ngelewatin Somerset dan Dhoby Gaut. Hmmm gue liat di peta, sebenernya Bugis ga jauh-jauh banget (menurut gue).

Akhirnya kita jalan kaki aja deh ampe Bugis 😛

Kan Murad Osmann bikin foto yang cewek tampak belakang dengan tangan digandeng sama pasangannya jadi terkenal banget ya, nah bukannya bikin foto begitu, gue malah punya foto begini:

S__3424282

Yuk neng, abang ajak keliling dunia

HAYUK BANGGGGGGG 😆

Sebenernya foto candid sih LOL. Aslinya gue motoin koko yang lagi jalan di trotoar ini untuk kenang-kenangan betapa hijaunya trotoar di SG. Pedestrian friendly abis. (Plis dong Jakarta juga dibikin gini dong plis banget dongggg)

S__3424283

Eh koko tiba-tiba ngadep belakang dan mau motoin gue juga. Jadi itu pose tangan “Sini henponmu, aku potoin di trotoar ini” 😀

Ga usahlah bang, foto punggungmu aja udah cukup. *rebahan di punggungnya sambil melukin pinggangnya*

😆

Sampe di hotel, kita siap-siap dan jalan kaki ke Bugis Junction Mall untuk naik MRT ke Changi. Pulang pergi tetep naik MRT dong yaahh. Biar murahhhh huahahaha. Sebelumnya gue balikin dulu tiket Singapore Tourist Pass di Stasiun Bugis. Kalau mau dibalikin di Changi juga bisa, loketnya ada di terminal 2 kalo ga salah. Tujuan gue balikin kartu supaya uang deposit 10 SGD di masing-masing kartu ga hangus.

Lumayan buat makan siang di Changi 😛

Sampai di Changi, kita makan siang sambil nunggu waktu boarding dan kembali deh ke Jakarta. Tau-tau udah kelar aja ya liburannya hihihi.

It was a fun trip though!

Gue dan koko udah punya list juga tempat-tempat yang akan kita kunjungi di SG pada perjalanan selanjutnya (yang masih entah kapan).

So (hopefully) see you soon, SG!

IMG_1666

 

 

18

Second Honeymoon… or Not. (Part 3 – GBTB on Third Day)

Part 1 bisa dibaca di mari…

dan Part 2 di sini.

Sesampainya di Vivo City Mall, gue dan koko makan malem trus gue beli kartu Singapore Tourist Pass.

Kalau selama di SG sering naik turun MRT, LRT dan Bus, STP ini jadi menguntungkan karena kita cuma bayar sekali pas di awal beli kartu dan sudah bisa digunakan secara unlimited sampai dengan hari terakhir. Di hari pertama dan kedua karena gue dan koko cuma naik MRT 1 kali dari Bugis ke Changi dan Bugis ke Harbour Front (PP), gue beli tiket standar MRT di GTM (General Ticket Machine) yang terdapat di stasiun MRT.

Kartu standar berlaku sekali jalan dan harganya dihitung sesuai jarak tempuh stasiun. Kurang lebih mirip dengan tiket harian Commuter Line di Jakarta. Ada deposit juga sebesar 1 SGD yang bisa dikembalikan ke kita saat kita mengembalikan tiketnya ke mesin.

Ga asyiknya kartu standar ini adalah, cuma berlaku buat MRT dan mesti mampir ke GTM mulu setiap mau naik MRT. Ribet dan ngabisin waktu kalau kita sering naik turun MRT jalan-jalan kesana kemari.

Opsi lainnya, beli kartu EZ-Link. Kartu ini menggunakan sistem saldo dalam kartu yang bisa berkurang jadi jangan lupa top up secukupnya. Mungkin kalau dibandingkan dengan kartu di sini, agak mirip kartu Flazz. Bedanya Flazz bisa digunakan di Transjakarta, Commuter Line, minimarket dan supermarket, kalau EZ-Link selain untuk MRT, LRT dan bus, juga bisa digunakan di vending machine dan McDonald’s.

Gue dan koko beli STP untuk hari ketiga dan hari keempat karena di dalam 2 hari ini kita bakal banyak jalan-jalan.

Hari ketiga, 26 November 2015.

Kita ke Stasiun Harbour Front lagi untuk jemput emak gue yang dateng dari Batam. Pas mampir ke minimarket di Harbour Front, gue sempet disamperin cowok imut yang keliatannya berumur early 20s. Ternyata doi ada job interview tapi ga bisa make dasi, jadi minta tolong dipakein. Ah modus aja kamu deekkk~ :”> *senyum malu-malu mau*

Koko ngeliatin aja dari depan pintu minimarket. Pas kita jalan ke arah pintu imigrasi, koko nyeletuk sendiri “Halah, alesan aja lah tuh cowok.”

Dih, cembokuurrrr~~ Huahahahahahhahahah 😆

Setelah kita nunggu sekitar 15 menit di depan pintu imigrasi, Amak muncul! ❤

*peluk cium*

Dari Harbour Front, kita ke Bay Front Station karena tujuan kita adalah ke Gardens By The Bay. Sampe di Bay Front Station…

…gue baru inget tiket masuk GBTB masih di hotel.

Gue memang udah beli tiketnya terlebih dahulu karena dapet dengan harga lebih murah dibanding beli di GBTB. Akhirnya koko balik lagi ke hotel buat ngambil, sementara gue dan Amak jalan-jalan di dalem Marina Bay Sands. Ngeliatin toko-tokonya yang eksklusif, gue sama sekali ga mupeng karena malah berasa seakan-akan tokonya toko boongan semua huahahaha >> tips dari orang yang duitnya terbatas: menipu diri sendiri 😛

Setelah koko akhirnya kembali ke Bay Front dengan tiket di tangan, kita pun dengan riang gembira ke GBTB.

Sebenernya gue, emak gue dan cici gue udah pernah ke GBTB sebelumnya. Tapi cuma di sekitar tamannya doang sama naik ke OCBC Skywalk (yang ada di salah satu scene film Hitman 47 terbaru. Filmnya sih jelek, ga perlu ditonton. Lol). Nah misi gue dan koko hari ini adalah ngajakin emak gue ke dalem Cloud Forest Dome dan Flower Dome. Cihuy!

Sebelumnya ga masuk ke dalam kubah-kubah ini karena mesti bayar. Mehehehehehehehe. *jepit dompet erat-erat di ketek*

Tapi kali ini karena biayanya udah ditabung, jadi hayuk mah, kita liat isi kubah-kubah ini apose sihhhh 😀

Pertama kita ke Cloud Forest. Reaksi pertama begitu masuk dome adalah, Dingin amaattttt brrrrrr~

Sekaligus terpana dan dalam hati langsung jerit, CANTIKNYAAAAAA~~ KERENNYAAAAAA~~~

Karena kita disambut oleh air terjun ala rain forest.

IMG_1263

IMG_1070

IMG_1265

IMG_1078

 

IMG_1073

Ngeliat bunga bangkai dan kantong semar yang keren banget, eh pas dideketin ternyata lego! Hahahaha. Ngerasa tertipu tapi sekaligus kagum karena hasilnya cakep.

IMG_1075Setelah itu kita naik lift dan jalan-jalan di skywalk.

IMG_1108 IMG_1269 IMG_1172 IMG_1133

IMG_1173

Di Cloud Forest ini juga ada batu-batu stalaktit.

IMG_1177

Koko: “Batu-batu gini di Indonesia pasti udah habis dicongkel orang nih.” | Gue: “Iya, salah satunya kamu tuh yang nyongkel.”

Setelah itu kita ke Flower Dome yang ternyata jauh lebih dingin dari Cloud Forest Dome. Di Flower Dome ini sesuai namanya, banyak banget bunga warna warni segala jenis. Tapi sayangnya kurang banyak label nama atau penjelasan jadi gue nemu banyak bunga cakep tapi ga tau jenis dan namanya apaan.

Emak gue kedinginan sampe pengen buru-buru keluar 😛

IMG_1276 IMG_1279

Dari GBTB, kita ga naik OCBC Skywalk karena mulai gerimis. Selain itu emak gue yang centil pake sepatu baru mulai ngerasa kakinya sakit karena lecet, jadi udah rewel mau buru-buru istirahat. Kita ke Marina Bay Sands dan emak gue pun mengajak masuk ke dalam kasino.

Iya, kasino. Tempat main judi 😛

Gampang banget untuk turis masuk ke dalam kasino, cukup nunjukin paspor. Gratis tis tis tis 😀 *nginep di kasino*

Secara ga langsung kayaknya pemerintah SG mendukung turis untuk foya-foya di kasino mereka, soalnya untuk warga SG sendiri malah mesti bayar mahal kalau mau ke kasino 🙂

Emak gue langsung menjelma jadi emak-emak yang ga mau rugi, doi langsung melesat ke area minuman dan ajak gue dan koko untuk ngambil minuman juga. Berhubung ini pengalaman pertama gue masuk kasino, jadi gue baru tau, ternyata di dalem kasino disediakan minuman secara gratis meskipun kita ga maen! Huahahaha.

Pilihannya banyak, ada yang panas dan ada yang dingin. Mulai dari nescafe, milo, sampe ke lemon tea dan orange juice (ada sekitar 10 macem tapi ga semuanya gue inget). Ada minuman berkarbonasi juga. Bahkan ada ibu-ibu yang bawa botol minum buat nampung minumannya 😆 Ga lama kemudian, ada petugas yang liat dan negur baik-baik bilang “Maaf bu, ga boleh isi ke dalem botol minum ya. Pakai gelas yang tersedia aja.”

Gue cuma ngeliat doang tapi malah gue yang malu dan ga enak ati hahahaha 😛 Untunglah emak gue ga seekstrim itu 😛

Di kasino MBS ini ternyata ga smoking-free, jadi ga lama di sono gue langsung jadi bete dan buru-buru mau keluar. Gue ngedumel bilang ke emak gue untuk ga boleh lagi ke kasino ini, ga bagus untuk kesehatan.

Setelah itu kita muter-muter di MBS mengagumi jam mahal di etalase dan emak gue berkhayal “Kalau mama menang lotre milyaran tar beli ini buat Haris dan Tasmika.” (Haris itu adek gue). Iyalah mak, memang banyak ya rencana kita kalau amak menang lotre milyaran 😆

Lalu emak gue ngajakin ke Chinatown bentar, trus kita ke Orchard Road. Kita mampir ke Takashimaya Mall untuk makan sore dan ngobrol-ngobrol. Setelah itu ke Lucky Plaza untuk cari sandal atau sepatu murah yang lebih nyaman untuk dipakai emak gue.

IMG_1282

Ga lama setelah itu, karena ujan deres banget, kita memutuskan untuk balik lagi ke Vivo City dan jalan-jalan di sana aja biar ga terlalu mepet dengan waktu pulang ke Batam. Kebetulan emak gue beli tiket yang fleksibel jadi tidak ada waktu yang mengikat, tiket kapal bisa dipakai untuk jadwal jam berapa saja selama masih digunakan di hari yang kita pilih. In case ada yang bertanya-tanya, emak gue memang ga mau nginep di SG, jadi memilih untuk langsung pulang hari aja.

IMG_1035

Di Vivo City kita jalan-jalan cukup lama, terutama begitu emak gue ngeliat Black Friday Sale di salah satu outlet baju. Langsung deh masuk dan liat-liat. Ga lama, emak gue keluar dan suruh gue yang pilih aja baju-baju yang menurut gue cakep. Bukan buat emak gue, bukan buat gue juga. Melainkan buat adek cowo gue 😛

Si bontot itu emang kesayangan emak gue 😀

Koko ikutan beli baju dan gue pun akhirnya ikutan beli sepatu untuk gue dan cici gue.

Kelar belanja, kita makan malam di restoran Hong Kong yang kata emak gue famous. Lupa namanya apa, yang jelas makanannya sih mengecewakan kalau buat gue. *take me back to Bugiiissss*

Setelah itu kita muter-muter lagi dan emak gue akhirnya mampir ke toko DVD cukup lama. Gue dan koko nungguin aja di luar ampe diselimuti oleh sarang laba-laba 😆

Selama di SG gue sering mendapat pertanyaan apakah gue dari Amerika atau western country. Mereka merasa bahasa inggris gue bagus dan ga terdengar seperti orang Asia. Padahal menurut gue sendiri mah kaga sama sekali loh. Beneran dah, bukannya gue merendah, bahasa Inggris gue tuh biasa ajeeeee. Kalau asumsi sotoy gue, mungkin karena mereka terbiasa denger bahasa Singlish dengan dialek lokal jadinya bahasa Inggris gue yang langsung nyeplos lancar dalam satu kalimat alias ga terbata-bata jadi terdengar wah di kuping mereka. Padahal mah yang diucapin apaan aja belum tentu bener huahahaha *ditabok kamus oxford*

Di toko DVD ini juga pegawainya sempet berusaha ngajak gue ngobrol dalam bahasa Inggris padahal kemampuan berbahasa Inggrisnya memang terbatas dan terbata-bata. Trus pas gue udah mulai ngeladenin obrolan, dia mulai keliatan susah ngikutin dan akhirnya tiba-tiba ninggalin gue dan ngajak emak gue ngobrol dalam bahasa mandarin aja huahahah 😛

Gue ampe cengok loh pas ditinggalin tiba-tiba 😆

Setelah kelar di toko DVD, emak gue balik ke Batam. Pas emak gue menghilang dari pandangan gue karena terhalang tembok imigrasi, gue langsung nangis senangis-nangisnya ampe dipelukin koko. *pengakuan malu-maluin* 😛

Entah kenapa rasanya sedih banget aja. Gue sering begini sih sebenernya kalo emak gue balik ke Batam. Untungnya sejauh ini ga pernah nangis depan emak gue 😛 Berkali-kali gue bilang sama koko, sedih banget ya tinggal sendirian beda kota sama semua anak-anaknya. Padahal itu pilihan emak gue sendiri, tapi kok ya gue tetep aja mellow abis. Pasti karena lagi mens. Hih. *kambing hitam segala emosi yang bergejolak* 😆

Di dalem MRT pun gue masih sedih banget dan bilang ke koko “Kamu jangan mati duluan ya, ntar aku sedih mesti idup sendirian.” Koko cuma bisa usep-usep kepala gue berusaha menghibur.

*tenggelam dalam air mata sendiri*

Mihihihi.

Sampe hotel gue jadi berasa capek secara fisik maupun psikis. Tapi gegara kecapean, bobo gue jadi lebih nyenyak.

Egile, satu hari doang aja dibikin jadi postingan udah sepanjang ini! Huahahaha 😀

Gue lanjut 2 hari terakhir di postingan baru ya. Janji bakal jadi postingan terakhir 😀

IMG_1226

Miss you, Amak! *lalu mellow lagi*