Second Honeymoon.. or Not. (Part 2 – First day and USS day)

Part 1 nya yang mengundang protes bisa dibaca di mari. Mihihi.

Hari pertama, 24 November 2015.

Sampe bandara Soekarno Hatta, masih hepi dan haha hihi. Masih sempet poto-poto sama koko.S__3113010

Setelah sampe bandara Changi, hal pertama yang langsung kita lakukan adalah cari tau lokasi MRT Station Changi. Soalnya kita udah memutuskan untuk naik MRT aja sampe Stasiun Bugis, tempat kita bakal tinggal selama 5 hari 4 malam. Senengnya, Stasiun Changi dan Bugis masih berada dalam satu jalur yang sama. Jadi kita ga banyak transit dan naik turun MRT.

Sesampainya di Stasiun Bugis, kita masuk ke Bugis Junction Mall untuk beli jajanan buat ngeganjel perut. Ternyata SG udah diguyur hujan lebat. Dengan cuaca yang gloomy dan abdomen gue mulai sakit, koko malah sempet rempong soal transportasi ke hotel, yang menyebabkan di dalem otak gue mulai banyak skenario untuk menyakiti koko secara fisik. Huahahaha 😆

Kita nginep di Hotel Amaris Bugis, ga jauh dari Bugis Junction dengan jarak tempuh jalan kaki mungkin sekitar 5 menit. Tapi karena ujan deres, kita memutuskan untuk naik taxi aja.

Sampe di hotel, kita langsung bebersih karena sempet kena ujan, trus bobo-bobo siang bentar dengan gue yang mulai meringkuk untuk mengurangi sakit di abdomen sambil terus-terusan berdoa berharap diberi kekuatan menahan emosi 😛

Ujan mulai reda menjelang sore, kita ke Bugis Junction Mall dan ke Bugis Street buat cari makan dan jalan-jalan. Gue cinta banget sama Bugis, karena makanan-makanan yang dijual selalu membuat hepi lidah gue, dan harganya pun lebih murah dibanding daerah Chinatown (food street Chinatown, to be exact). Untuk belanja pun lebih asyik dan murah meriah.

Di dalem mall, sempet dikejer-kejer buat ditawarin foto prewedding di Taiwan. Berhubung kokoh-kokoh yang ngejer pake bahasa Mandarin, si koko cuma senyam senyum aja bikin si kokoh-kokoh makin semangat nawarin. *keplak* Gue yang lebih paham langsung nunjukin cincin sambil ngomong “Sorry, we’re married.” trus disambut jawaban kecewa “Oh. Jie hun le ar~?” dan langkah kaki si kokoh-kokoh langsung stop ngejerin kita.

Rasanya pengen ngejawab girang, Dui, dui, wo yi jing si ta de lao puo! (terjemahan bebas: Iya, iya, saya sudah menjadi istrinya!) *balada istri norak yang masih hepi karena udah dikawinin* Huahahaha 😛

Saat mau  pulang, satu hal yang gue pelajari dari hari pertama ini adalah, gak selalu pria yang lebih pinter dalam urusan pengarahan jalan. Beberapa kali gue merasa seharusnya kita ke kiri atau ke kanan atau lurus, tapi gue ngalah dan milih untuk ikut pengarahan koko. Ujung-ujungnya nyasar. LOL. Dan yang bener justru pengarahan gue.

Setelah beberapa kali nyasar karena ngikutin koko dan emosi mulai meningkat, akhirnya kita memutuskan untuk selalu ngikutin pengarahan gue aja. Emang sih sebenernya untuk urusan mengingat jalan gini, gue biasanya lebih handal dibanding koko. Mungkin karena faktor umur 😛

Berhubung abdomen gue mulai sakit banget kayak ada naga ngamuk dan nyubit-nyubitin dari dalem, sepanjang jalan gue kebanyakan diem aja sambil membayangkan skenario gue melampiaskan emosi ke koko. Entah itu jejeritan ekstrim marah-marah ato sambil lempar-lempar barang. Cukup dibayangkan aja karena gue ga mau merusak momen liburan 😛

Karena ga mood, hari pertama berlalu tanpa foto-foto di SG sama sekali. Malemnya gue susah tidur karena abdomen sakitnya ampun-ampunan. Naganya kayak udah beranak pinak di dalem, dan beramai-ramai satu keluarga kayaknya mereka nonjok-nonjokin abdomen gue dari dalem 😦

Botol minum yang gue bawa dari Jakarta, gue isi air anget dan gue tempelin ke abdomen biar lebih nyaman. Sebelum tidur, gue sempet memohon semoga rasa sakit ini besok sudah berkurang.

Plis Tuhan, plis banget… Besok ke USS soalnya Tuhan… *lalu dilirik Tuhan dengan sebal saking duniawinya itu permintaan huahahah*

Hari kedua, 25 November 2015.

Bangun tanpa rasa sakit di abdomen. Semacam mukjizat dan pertolongan Tuhan. Ternyata doa gue didengar dan dikabulkan! 😀

Gue mulai berasa super excited untuk berangkat ke USS. Pokoknya hari ini full untuk di USS! Yeay! 😀

Naik MRT dari Bugis Junction, lalu turun di stasiun MRT Harbour Front, masuk ke dalam Vivo City Mall. Stasiun Harbour Front ini adalah stasiun yang paling familiar buat gue karena kalo dari Batam biasanya gue berangkat dari pelabuhan Harbour Bay dan sesampainya di SG turunnya di pelabuhan Harbour Front 🙂

Dari Vivo City Mall naik semacam skytrain ke Sentosa Island. Gue lupa harganya berapa, kayaknya sekitar 4 SGD udah untuk pulang pergi. Sampe di USS, kepagian 😛

IMG_0820

Lebih suka Merlion ini daripada Merlion asli 😛

Begitu gerbang USS di buka, gue dan koko langsung menuju ke Sci-Fi City dan naik Transformers 4D Ride. Pas masuk ke dalem, jalur antrian masih kosong melompong jadi rasanya bahagia banget karena kita tinggal jalan bablas terus aja ampe ke atas. Tapi gegara tinggal jalan terus itu juga kita jadi tau ternyata jalur antrian wahana di USS ini panjang buanget ya. Kalo kita ngantri dari depan entahlah mesti nunggu berapa puluh menit sampe naik wahananya.

IMG_0955

Transformers 4D ini KEREN ABIS. Berhubung gue kalo nonton itu suka menghayati, jadi gue bisa terkaget-kaget kyaaa~ kyaaaa~ sendiri sampe nutupin muka karena berasa bakal terkena puing-puing huahahah 😀

Kelar dari 4D Ride, kita langsung ke sebelahnya buat naik Battlestar Galactica yang terdiri dari 2 roller coaster  dengan nama Human dan Cyclon. Bedanya kalau di Human, kaki kita masih napak. Kalau di Cyclon, kaki menggantung bebas di udara. LOL 😛

IMG_0988

Penampakan Battlestar Galactica di belakang koko. Merah itu Human, Biru itu Cyclon.

Seru ga? SERULAH!! Hahahahahah *lalu muntah* 😛

Ga deng, gue cuma jadi eneg aja karena muter-muter pas naik 2 wahana ini. Apalagi karena masih sepi, jadi gue ama koko naiknya sekaligus dari Human lanjut ke Cyclon 😛

Oiya, buat naik Battlestar Galactica ini, kita ga boleh bawa tas ataupun barang lainnya yang bisa terlepas dari tubuh. Jadi semacam pake kacamata ato ngantongin henpon pun ga boleh. Semua barang bawaan itu mesti dititipin di loker. Tapi oh tapiiiii untuk sewa loker mesti bayar 😦

*ngitungin uang koin*

Asyiknya, wahana ini sebelahan dengan wahana Revenge of The Mummy yang sama-sama punya fasilitas sewa loker juga, tapi kalau di Revenge of The Mummy lokernya gratis untuk satu jam pertama. Berhubung gue dan koko yakin kita pasti bisa kelar maen wahana Human dan Cyclon dalam waktu kurang dari satu jam, kita titipin tas ke loker tetangga deh. Ihiy. Saya cinta gretongan. Mihihihi 😛

Kelar maen di Sci-Fi City, gue dan koko melanjutkan perjalanan mencari kitab suci ke area Ancient Egypt. Tapi gue ragu untuk langsung naik wahana Revenge of The Mummy karena kalo denger dari cerita temen-temen, modelnya roller coaster yang memacu adrenalin banget. Asumsi gue, bakal mirip dengan Battlestar Galactica. Berhubung gue masih eneg dan khawatir kalo dipaksa ntar malah muntah beneran, koko ngajakin maen wahana lain yang lebih santai.

Kita naik jeep di Treasure Hunters aja.

IMG_0933

Wahananya cuma naik jeep keliling area kecil ngeliatin buaya boongan, uler boongan, ya pokoknya cemen lah 😛 Jenis wahana yang di skip juga gak apa-apa. Tapi lumayan buat menenangkan rasa eneg gue.

Kita lanjut lagi jalan ke area The Lost World, area nomor 1 yang membuat gue kegirangan dan excited di USS. Karena gue sukaaaaaa sama dinosaurus hahaha 😛

Especially T-Rex, Apatosaurus and Velociraptors 

IMG_1791

Ih karang gigi kamoh banyak aneetttt

Wahana yang terkenal di area ini adalah Jurassic Park Rapids Adventure. Menurut gue, wahana ini semacam gabungan antara Arung Jeram dan Niagaragara nya Dufan. Alhasil, kemungkinan jadi basahnya itu buessarrr 😀

Koko ga mau maen yang basah-basah dulu jadi akhirnya kita main Canopy Flyer. Wahana ini masih cocok untuk anak-anak karena cuma duduk manis dan dibawa ‘terbang’ melihat pemandangan dari sudut pandang seekor burung.

Habis jadi burung-burungan, kita makan siang dulu lalu lanjut ke Far Far Away Land. Langsung masuk buat nonton Shrek 4D Adventure, tontonan yang bisa bikin gue cekikikan kayak anak kecil pas disemprot air dan dihembusin angin.

IMG_0932

Far Far Away Castle (Gue foto ini pas cuaca mendung)

Setelah itu naik roller coaster yang masih cocok juga untuk anak-anak yaitu Puss in Boots Giant Journey.

Pas cek jam, eh udah deket jam 13.00! Buru-buru gue langsung tarik koko karena ga mau ketinggalan buat nonton Water World. Tontonan Water World ini mengingatkan gue sama Cowboy Show di Taman Safari Cisarua. Bedanya, Water World ini bener-bener bikin basah, meskipun ada tempat duduk yang bisa kita pilih untuk menentukan kita bakal basah banget, basah-basah biasa aja atau sama sekali ngga basah. Tips dari gue, lebih baik dateng lebih awal, jangan mepet jam mulainya show karena yang paling entertaining justru saat berinteraksi dengan kru-kru Water World yang jahil dan lucu sebelum show dimulai. Show-nya sendiri menurut gue pribadi, kurang entertaining kalau dibandingkan dengan Cowboy Show di Taman Safari. *cintailah produk dalam negeri* 😛

Kelar nonton Water World, gue lari-lari lagi sambil tarik koko biar ga ketinggalan buat nonton Donkey Live. Gue sukaaaa banget juga sama acara Donkey Live ini. Mengingatkan gue sama Stitch Encounter di Disneyland HK. Semacam live video chat gitu 🙂

Kelar dari Donkey Live, eh ada Pinocchio di depan istana! Akhirnya foto juga deh sama salah satu karakter 😀

IMG_1053

Gue dan koko ga mengejar jadwal untuk foto-foto sama karakter karena prioritas kita adalah menaiki semua wahana.

Prinsipnya kalau pas ketemu ya fotoan, kalo ngga yo wis. *kibas sunglasses* 😛

Habis fotoan sama si idung panjang tukang boong ini, gue dan koko lanjut naik wahana roller coaster Enchanted Airways. Wahana ini bikin gue pengen copotin patung anak Dragon dan Donkey yang nemplok di depan ride. Imutnya kebangetan! 😀

Lalu kita balik ke area Ancient Egypt buat main Revenge of The Mummy. Wahana roller coaster di tengah kegelapan ini, yang kata beberapa orang nyeremin dan bikin jantung mau copot, menurut gue malah… BIKIN NAGIH! Lol 😀

Wahana ini adalah wahana nomor 1 favorit gue di USS. Gue super suka! Hihihihi.

IMG_0931

Dari sini, kita langsung lanjut ke wahana ala arung jeram di The Lost World. Baru di wahana ini, kita ngerasain antri panjang dan lama di USS. Trus berkali-kali ada suara di speaker yang mengumumkan bahwa saat ini wahana masih berjalan normal, tapi kondisi ini bisa dihentikan sewaktu-waktu apabila cuaca dianggap kurang memadai.

Koko nanya kenapa kok ada pengumuman gitu, dan gue cuma dengan bingung bilang “I’m not sure, it said that due to weather condition they might stop the ride. But is it the real weather condition or is this only an announcement they made to enhance the ride’s excitement? Well you know, in their movie, the theme park was always in chaos right? Maybe the announcement was made to add the panicky-feeling?”

Koko diem ga yakin. Gue pun setelah itu diem, kurang yakin sama asumsi gue. Antrian masih panjang.

Pas kita mulai deket, gue udah bisa liat cuaca di luar dan gue baru sadar.. ternyata hujan aja dong. Gerimis yang rada deres gitu. Mayan bikin basah, tapi ga sampe kuyup. Abaikan penjelasan ini kalau bikin bingung 😛

Pengumuman masih terus diulang-ulang. Gue udah dag dig dug khawatir wahana diberhentikan trus gue ga sempet naik padahal udah deket. Tapi yah namanya juga rezeki anak soleh cantik baik berbudi pekerti sabar, akhirnya gue ngerasain juga serunya naik wahana ini daaaan gue suka! 😀

Gue emang suka yang model arung jeram begini dan selalu mau naik berkali-kali. Tapi begitu udah kelar, sebelum gue memantapkan hati untuk ngantri lagi, ternyata ada pengumuman bahwa wahana diberhentikan untuk sementara karena mulai ada petir. Padahal ujannya sendiri sebenernya udah agak reda loh (tapi masih bisa bikin basah kalo ga pake payung).

I CALLED THAT LUCK. Gue langsung ngeliat koko sambil nyengir lebar dan bilang “GILEEEE THAT WAS SOOO CLOSE! Itu wahana outdoor terakhir kita! Beruntung banget sih kita masih sempet main sebelum wahana diberhentikan!”

Koko juga nyengir-nyengir seneng 😀

Berhubung kita basah kuyup akibat combo kehujanan dan cipratan air wahana, kita langsung capcus ke toilet buat bebersih dan ganti baju.

Kelar ganti baju, gue dan koko mampir makan di Mel’s Drive-In di area Hollywood.

Rasa makanannya biasa aja, yah namanya juga junkfood ya. Tapi gue suka tempatnya yang oldies 😀

Perut kenyang, hati pun senang. Tinggal beberapa wahana indoor yang belum kita mainin. Gue dan koko nyebrang dari Mel’s Drive-In buat nonton Sesame Street Show – When I Grow Up.

IMG_0996

Kapan tambah tingginya yaaaaa 😛

Tontonan musikal yang lebih cocok buat anak-anak.

Setelah itu kita jalan ke area Madagascar untuk naik A Crate Adventure. Kalau di Dufan, ini semacam Istana Boneka tapi versi lebih nyenengin dan lebih seru. Terutama tirai air yang menghadang di akhir wahana. YEP, ada tirai airnya! Hati-hatilah jangan sampe basah kuyup! 😛

IMG_0957

Keluar dari area Madagascar, kita ke New York. Ada dua wahana di sini dan keduanya indoor. Pertama gue dan koko ke Lights, Camera, Action! Hosted by Steven Spielberg. Salah satu favorit gue juga nih 😀

Setelah itu, wahana terakhir kita adalah Sesame Street Spaghetti Space Chase. Ini juga termasuk wahana yang masih cocok buat anak-anak. Meski dibuat gelap tapi ada cahaya luminesensi yang bikin kita berasa di outer space dan ngeliatin bintang-bintang, trus ada kabut asap juga. Cukup menyenangkan 🙂

Akhirnya kelar main semua wahana yang penting buat kita, tinggal ngulang main wahana yang kita pengen. Kita jalan menuju ke Sci-Fi City lagi karena koko mau naik Transformers 4D Ride. Sampe di sono, eehhh… ternyata udah jam 18.00! Huahaha. Semua wahana udah tutup 😛 Semua orang pun udah mulai berjalan ke arah gerbang utama buat pulang.

Gue dan koko liat-liatan dan saling mensyukuri karena kita sempat naik dan nonton hampir semua wahana. Dari semua rides dan shows di USS, ada 6 yang ga kita tonton atau naikin:

1. Lake Hollywood Spectacular alias pertunjukan kembang api. Ga nonton karena cuma ada pas weekend. Kita pergi pas hari Rabu 😀
2. King Julien’s Beach Party Go Round. Carousel, gue malu naik karena isinya anak-anak semua 😛
3. Amber Rock Climb alias wall-climbing. Ga nyobain karena… mesti bayar. #masukinduitdalamkutang
4. Dino Soarin. Mirip ama Gajah Bledug di Dufan, wahana gini bikin gue pusing karena cuma muter-muter di satu jalur lingkaran.
5. Accelerator. Mirip dengan Poci-Poci di Dufan, bikin pusing juga.
6. Magic Potion Spin alias bianglala versi mini kayak di FunWorld. Isinya bocah semua, jadi… ya gitu deh 😛

But to sum up our day, I would say… We had a blast at Universal Studios Singapore! 😀

Meskipun sempet ujan, tapi antriannya ga bikin sakit kepala. Antrian di atas 20 menit kayaknya cuma pas main Revenge of The Mummy sama Jurassic Park Rapid Adventure doang.

Sebelum pergi, gue juga udah cek jadwal maintenance semua wahana soalnya waktu Irene ke USS, banyak wahana yang lagi maintenance jadi asyiknya kurang maksimal. Sayang banget kan kalau udah bayar mihil tapi ga bisa main beberapa wahana karena pada tutup gegara maintenance. Syukurlah di jadwal gue pergi, semua wahana buka 😀

Berhubung gue dan koko udah tinggal pulang, kita mampir ke toko souvenirnya dan foto-foto dengan norak 😛

Foto sama piala Academy Awards secara gretongan itu wajib kayaknya ya muahahaha 😛

I got Best Wife and Best Lover! Koko Best Husband dan Best Lover 

Meskipun semuanya self-proclaimed 😛

 

Dan oleh-oleh dari USS adalaaaahhhh… tas yang sobek.

IMG_1033

Mihihihi. Berhubung sobek, jadi koko yang bawa 😆

Kalau gue yang bawa, koko khawatir sobeknya tambah gede gegara gue pecicilan 😛

Wiw, ternyata postingan udah panjang padahal masih ada 3 hari di SG, lanjut di postingan selanjutnya yaaaa 😀

*sembur-semburin pake air Merlion*

IMG_1055

 

Advertisements

23 thoughts on “Second Honeymoon.. or Not. (Part 2 – First day and USS day)

  1. seruuuuu !!!
    btw, aq jadi tau nih kalo ke Sing nanti mau nginep dimana ..gara2 pas ke malay, kapok sama namanya ‘chinatown’ ..
    Puji Tuhan banget ya ci itu sakitt pms ilang pas kalian mau hepii2 😀
    ini emang afal ama semua nama wahana atau sambil nyontek2 ? :p

    Like

  2. wah puji tuhan ya lip udah gak sakit perut pas di uss, mungkin rasa excited mengalahkan sakit perut hhihihihihi. Seru dan lengkap banget ceritanya. O yaa panggil ester aja, kita kayanya seumuran hehehehehe

    Like

    • Wasek abis Nieeeee hahahah 😀
      Abdomen itu bagian yang agak di bawah perut ^^

      Serem ga serem itu tergantung orangnya juga kan ya Nie 😛
      Aku kalo di Dufan tuh ampe sekarang ga berani naik Tornado loh. Satu-satunya wahana di Dufan yang ga berani aku naikin huahahhaha.

      Like

  3. Selama gue di Spore gak pernah stay di daerah Bugis, soalnya suami selalu bilang: Itu area ABG, Non, kamu gak betah deh. Hahahahah… Dia kagak tau kalo istrinya juga ABG (aku body gendut).

    Membaca cerita lu ke USS, kayak bocah nemu permen deh. Kayaknya hepi terus senang selalu gitu. Cita-cita kesampean ya. Jadi karena udah ke USS, di bagian selanjutnya ada cerita pembuatan anak gak? Huahahahaha. Kan thrilling ridesnya sudah lewat tuh, jadi boleh deh langsung :p

    Like

    • Huahahahah aku malah baru tau loh ci kalo daerah Bugis itu area ABG 😛 Cocoklah kalo gitu sama aku dan koko mihihihi 😛
      Iya seneng banget ci, melebihi dikasih permen. Mungkin kayak dikasih permen, coklat, pudding, dan es krim sekaligus. Hahahaha 😀

      Like

  4. Pingback: Second Honeymoon… or Not. (Part 3 – GBTB on Third Day) | Koko Taz & Cece Olip

  5. Pingback: Second Honeymoon… or Not. (Last Part – Two last days) | Koko Taz & Cece Olip

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s