Random ranting: Pregnancy dan Kegalauan

Hmm actually that’s not so random since I’m a married woman lol.

Kembali lagi dalam postingan yang bakal gue disclaim dulu: Belum, gue belum hamil. Hahaha.

Akhir-akhir ini gue mulai kepikiran gue siap apa ngga ya kalau seandainya tau-tau gue hamdun. I know that might sound silly, tapi ya gimana dong, satu sisi gue merasa pengen punya baby, tapi satu sisi kok gue khawatir itu cuma latah karena abis nikah dan ngeliat banyak orang sekitaran pada baru punya anak.

 

Yang paling utama, gue sangat teramat khawatir gue belum cukup bertanggung jawab untuk punya anak.

Okay.

There, I said it.

Bertanggung jawab dalam pengertian siap menjadi ibu yang menomorsatukan anak, dan menomorduakan dirinya sendiri. Mengesampingkan egonya untuk gak bisa nonton film di bioskop saat anak masih bayik. Kurang tidur. Perut jadi gelemberan, badan jadi bau susu. dll dst.

(sumber kekhawatiran dari cerita buk-ibuk sekitar)

Somehow, gue kok jadi ragu gue bakal bisa apa ngga ya menghadapi itu semua?

Tapi kadang, gue juga percaya bahwa gue pasti bisa. Bahwa kalau Tuhan sudah mempercayakan dan menitipkan anak untuk gue jaga dan gue besarkan, pasti Tuhan juga bakal memampukan gue untuk merawat ciptaanNya tersebut.

(ada amin, sodara-sodaraaa??? *sodorin mic*)

Cuma yah setelah yakin-yakin begitu… ealaaahhh kok ya balik khawatir dan ragu lagiiii. Hahahahah 😛

Galau bener ye hidup gue.

Curhat dulu ah dikit (yakin cuma dikiiittt??) awal keputusan gue dan koko kenapa kita sempat menunda untuk hamil. Selain alasan cetek-minta-dicekek yaitu mau maen ke USS dulu sebelum hamidun, alasan lainnya adalah karena gue ngerasa secara finansial gue dan koko belum bener-bener siap. Belum siap buat nyekolahin anak ke sekolah internasional. Huahahaha *digiles kamus bahasa enggres*

Gak deng. Belum siap karena rasanya buat kita berdua aja belom bisa nabung, gimana mau prepare untuk pendidikan anak. Gimana beli susuuuu. Gimana mau beliin dia legooo. Gimana kalau emaknya kalap beli baju-baju mungil yang unyu di online shop gitu cobaaakkk. Gimanaaaa. (mulai lebay selebay-lebaynya)

Tapi suatu hari tau-tau gue kayak ditegor gitu sama suara hati gue (ejiee pencitraan amat, kayak peka beneran aja ama suara hati LOL): “Kenapa khawatir banget sih Lip? Kenapa takut? Kenapa meragukan TUHAN? Emangnya ga percaya kalau Tuhan sudah menciptakan maka dia akan memberi jalan dan memampukan segala hal?”

Trus setelah ditegor itu gue langsung kayak habis dipukul pake palu.

(SAKIT KAKAAAKKK)

Eiya kok gue bego sih? Kok gue kayak meragukan kuasa Tuhan gini sih??

#edisimendadakrelijius

Tapi sejak itu jadinya gue ga terlalu khawatir ato kepikiran mulu soal finansial, karena soal duit emang gak ada habisnya membuat khawatir. (buat gue dan koko yaahh, kalau buat orang lain belum tentu, wong ada yang bisa beli tas 15 juta aja kayak beli pecel ayam huahahahahahah >> tawa orang sirik)

Naaahhhh kalo soal hatiiii, itu balik lagi ke kegalauan gue tadi. LOL.

Yaahh sekarang (di momen gue nulis post ini) gue bertekad dibawa dalam iman aja, pokoknya kalau ampe ‘jadi’ pasti gue bakal dipersiapkan oleh Tuhan juga untuk merawat ciptaanNya, baik secara hati, pikiran, jiwa, fisik, semuanya deh.

Termasuk jadi ga males lagi dan rela jadwal tidur gue jadi berantakan.

Mihihihi.

Amin.

 

 

(iya maap endingnya ala kadarnya, ini juga nulisnya sekedar menuangkan kegalauan di hati hahaha *disumpel dot*)

 

Advertisements

35 thoughts on “Random ranting: Pregnancy dan Kegalauan

  1. Gua nunda setaun sampe bener2 siap lho. Hahaha.. soalnya gua dah komit, kalo punya anak harus bisa nenenin dan urus sendiri. Kenyataannya susah luar biasa lip. Beneran. Kecuali pake sus 24 jem yah, ga bakal ada lagi cerita males bangun pagi dan bisa nonton bioskop. Lha wong jam tidur aja gak nentu kok. Mau mandi aja susye.. soal duit mah kalo emang kita berusaha dan caranya halal pasti dicukukpkan aja.. (yaaa.. jangan mampunya beli VNC tapi maksa beli LV. Kebangetan itu 😂)
    Sekarang gua mau punya anak kedua lebih mikir lagi sih bener2 pengen dan siap ngurusnya gak. Hahahahaha.. aku pub galaaau

    Like

    • Loh malah curcol ya ci hahaha 😛 Iya punya anak itu tanggung jawabnya gede sih yaaa dan aku pun khawatir dengan apa yang aku bayangkan ‘bisa’ sekarang tapi pas prakteknya ternyata ga bisa dan mesti ngerepotin orang lain (minta dibantuin) 😦

      Liked by 2 people

  2. Keknya rata2 yg nunda pny 2 pemikiran itu yak, lip. Siap mental n money. Tp wise enough sih klo bs nunda dl. Adjust dl jd suami istri. N yg siap mental hrs dua2nya. Jgn nanti anak ud lahir, pasangan kita msh blm siap jd qta bs stres urus anak *pengalaman liat teman2 sekitar*
    Berhubung g guru, seringkali mkrin buset d ngurus 8 jm sehr aja ud bikin geleng2. Gmn yg 24 jm sehr yak. No wonder kdg2 parents2 skul aye bbrp ada yg malah request hr sabtu jg ada kegiatan sekolah.. >.< school time kek pelarian buat some of them keknya.
    So, prinsip g pny anak itu ttd kontrak jd emak seumur hidup. N g mo nya quality time bgnt jd hrs siap lahir batin dah.
    However, kita boleh berencana, tp.. karma dan Tuhan menentukannya. Semoga bs hamidun tepat pd waktunya. Tepat saat rezeki ud bs lebih dan jg tepat saat uda rela ga males yak, lip .. heheheh.

    Like

    • Hahahaha iya juga ya, kalo gue jadi guru bisa-bisa gue memutuskan untuk ga punya anak aja 😛 Keburu stres dulu dibikin anak didik hihihi.

      Iya, permasalahannya cuma khawatir pamali aja kalau nunda-nunda ntar giliran kepengen eh malah susahhh hahaha 😛

      Like

  3. Soal ngmgin mental dan finansial ini beda2 tipis sama mutusin mau merid sih. Mental siap, dana lom siap, finansial siap tp ada yg masi ragu sama pasangannya 🙂

    Bawa dalam doa aja Lip, yakin smua indah pada waktu-Nya *ikudan sok relijius*

    Kayaknya bakal lagi nih bikin post ttg ini abis merid lgsg punya anak apa kaga :3 wkwk *ide bermunculan krn baca postingan orang* *maap gk kreatif*

    Like

    • Kalo buat aku bedanya ga tipis Nie, tebel banget ngalahin kamus bahasa baku indonesia huahahahah.
      Nikah kan sama orang yang sama-sama udah gede (dewasa apa ngganya sih gak tau yaaa hahahah), ibaratnya dia udah ada bekal pikiran, pendidikan, udah ada sifat-sifat dan kebiasaan yang melekat selama ini, kita ‘tinggal’ liat cocok apa ngga sama kita. Kalau cocok ya ayuk bolehlah kita nikah, kalau ngga ya udah kita cari yang lain 😛

      Kalau punya anak rasanya tuh tanggung jawab yang gueeeddeee banget karena itu kan titipan Tuhan, ibaratnya Tuhan titipin ciptaanNya melalui aku dan koko trus kita mesti yang merawat dia, membekali dia dengan pendidikan, akhlak budi yang baik, kebiasaan-kebiasaan yang baik, sehingga dia bisa jadi manusia yang berguna bagi sesama, bagi lingkungan, dll dst dsb. Glek, bayanginnya aja aku langsung jiper Nie huahahaha.

      Khawatir kalo sampe salah didik gimana, khawatir kalo aku ga cukup sabar dan bawaannya pengen gaplok tuh anak pas nangis gimana, khawatir kalo aku jadi over protektif dan over manjain dia gimana.

      Terlalu banyak kekhawatiran dan pikiran huahahahahah.

      Udah gitu, pas udah gedenya dia akan ‘meninggalkan kita dan membentuk keluarga sendiri’ pulak. Kalo gue pamrih merasa dia harus bales budi gimana? Kalau gue posesip maunya dia sama gue terus aja gimana? *mikirnya kejauhan dan mulai super lebay*
      hahahahahah

      Hari ini lagi galau ragu nih, jadi yaahhh.. begitulah Nie. Hehehe.

      Like

  4. Aku punya anak ga pake mikir lo. Ga mikir uangnya gimana, pokoknya hitung2 kayaknya cukuplah ya gaji kita berdua buat ngangon anak. Kalo flash back, kayaknya gila juga ga punya tabungan tapi ngotot punya anak. Tapi Tuhan cukupkan.
    Anak kedua diperhitungkan baik2 keuangannya, makanya tunda lama sampe 3,5 taun jaraknya. Udah berasa cukup buat pake BS, pampers, sekolah, uang pangkal etc. Hamil-ah aku…dan ternyata kembar. Sempet kepikiran masalah keuangan pasti, wong semuanya dikali 2. Tapi sekali lagi Tuhan sediakan 🙂

    Liked by 1 person

    • Nah itu ci salah satu poin yang menguatkan aku juga, somehow aku yakin kalau udah dititipkan anak dan sebagai parents, kita berusaha, maka Tuhan pasti akan cukupkan.
      Cumaaaaa ya gitu lah *galau-galau bergembira* hahaha
      Kembar itu lucu yaaaa, tapi aku kalau bisa minta, maunya jangan kembar Tuhan plis hahahahahahah.
      Ga multitasking soalnya nih emaknyaaaa 😛

      Liked by 1 person

      • yup, correct. Tuhan yang memberi, Tuhan yang memelihara. Tapi kita manusia penuh hitungan, kadang keder juga. Aku aja keder banget dikasih twin, itungannya langsung kenceng. But guess what, walaupun itunganku cuma cukup buat 1 baby, Tuhan kasih 2 babies lengkap dengan segala fasilitas dan berkat yang lebih dari anak pertama. Sampe banyak orang bilang twin bawa hoki.
        Btw aku dapet kembar, ga ngarep, ga berdoa, ga ada turunan juga. Tiba2 kembar hohoho taunya juga baru bulan ke 4. Jadi kamu juga bisaaaaa

        Liked by 1 person

  5. Punya anak memang harus dipikirin banget, tapi juga gak boleh parno. Bagus kok bisa memikirkan anak mau dikasih makan apa dll, malah wajar itu untuk kehidupan jaman sekarang yang semua serba tight dan ngga pasti. Tapi yang namanya pny anak itu berkat Tuhan. Gue jg gak berani bilang semua PASTI dicukupkan Tuhan, melainkan…. biasanya saat kita mau punya anak, kita itu akan lebih giat berusaha, lebih giat berdoa, lebih giat bekerja, lebih mengerti prioritas, dan pada akhirnya akan cukup, karena segala sesuatunya memang kita curahkan untuk masa depan si anak. Percayalah, saat waktunya tiba, elu akan paham 🙂

    Like

  6. Soal anak emang perlu dipikirin mateng apa qta ud siap ato blm baik secara mental sm finansial.
    Gw jg dulu mikir ini *sebelum merid malah, jauh amat ya pikiran gw* gw ud kepikiran ja seandainya gw merid trs punya anak bagaimana…
    Cuma karena gw yakin gw ud siap jadilah mantap bwt punya anak.
    Semangat Lip,klo u and koko ud siap. Tinggal lanjutin ja bwt program kehamilan 🙂

    Liked by 2 people

    • Waktu belum merit gue juga mikirin Na, tapi kurang mendalam kayaknya hahaha. Soalnya gue kan beda agama sama koko, jadi dari belum merit udah harus sepakat dulu anak ntar agamanya apa, sekolahnya sekolah swasta basis agama apa 😛 *bikinnnya aja belom wooiiii* hahahaha 😆

      Makasih Na, mudah-mudahan siap ya Na, soalnya koko juga udah tuir hihihih

      Like

        • Udah dibahas Na kalo yang berhubungan sama agama, soalnya harus sepakat sebelum nikah. Kalau setelah nikah trus taunya kita beda pendapat dan ga ada yang mau ngalah, udah telat hahahahaha 😛
          Tapi mudah-mudahan prakteknya bisa selancar diskusinya hihihi

          Like

  7. ecieeee yg galau :p
    ke USS nya kan udah tuuuh, mau alesan kemana lagii cik ?hahahaha ..
    emang bener yaaa, faktor kesiapan finansial n mental tuh yg bener2 jadi pertimbangan bangett buat mikir punya anak ..
    karena kita pasti mau yg terbaik buat anak n gak mau ‘ala kadarnya’ yaaah kalo bisa ..
    tapiii, aq belom ngerasa galau tentang topik satu ini niih, karena masih nikmatin moment berduaan dulu ..maybe tahun depan deh baru gegalauan kyk begini :p

    Like

  8. Lip. Alesan gw pas nunda juga cetek. Kayak alesan lo pertama. Gw mau jalan2 dulu. Abis kesampean jalan2 udah de hayuk. hehe.. Gw mikirnya secara kesiapan mental harus berkorban gt2 kayaknya kita perlu latian sih ya.. Pelan2 bakalan motherly banget gtu, yang diutamain anak dulu. Sampe skrg gw ga tau si gw bisa apa ngga, tapi musti bisa! haha..
    Yuk liv, buruan. *loh* hahaa.. Gw aminin yahh 😀

    Like

    • Hahaha iya gue juga ikutan ah aminin 😛
      Gue rasa sama kayak yang ci Leony bilang, dengan sendirinya kita bakal lebih berusaha ini itu demi anak ya. Yang tadinya ga bisa juga dibisa-bisain.

      Like

  9. setujuuu bgt Lip.. sometimes pikiran2 gt emang ada sih.. takut punya anak karna ngerasa belum bisa tanggung jawab secara bener buat diri sendiri jg, ibaratnya masih suka seenak dewek.. hahahaha.. terus kalo masalah financial takut juga tapi kata2 “kalo Tuhan yang kasih, Tuhan pun yang menyediakan” itu bener2 menguatkan bgt.. Contohnya kek persiapan nikah aja yg biayanya kalo dibayangin di awal ngeri2 sedep,, tapi seiring berjalannya waktu puji Tuhannya ada aja yg Tuhan kasi sama kita sehingga cukup aja..
    Semangatt Lip.. ga harus buru2 punya anak koq.. yg penting kamu n ko2 siap dulu semua2nya.. ^^ can’t wait to see minion Olip n Ko2 Tas.. hihihi..

    Like

  10. Haloo Olivia mampir lagi nih
    Kekhawatiranmu dulu ak mengalami waktu dkt2 waktu mao married malah sempet kepikiran ndk pengen punya anak malah *saking niatnya sampai udh blng ke suami ndk papa kan ndk punya anak hahahha* tp akhirny sadar pas kanonik n dinasehati ma pastor wkt itu… lagian klo nunggu ndk siap pasti ndk akan pernah siap kok jadi berpasrah aja dan percayalah kita pasti bisa ksh yang terbaik buat anak kita…dan skrng gw malah udh punya anak *udh mao 4bln malah dan lancar2 aj semuanya*

    semangat yaa olip jgn galau lg ya

    Like

    • Samaaaa aku pun sempet kepikiran gitu hahaha. Tapi lebih tepatnya aku takut ga bisa punya anak alias mandul, jadi waktu masih pacaran udah wanti-wanti dulu “Seandainya kamu menikah untuk memiliki keturunan, jangan nikah sama aku ya, aku belum tentu bisa punya anak” huahahah *parno berlebihan*

      Makasih ya Mira, seneng deh disemangatin begini ^^

      Like

  11. ah, tos dulu olip.. itu aku awal2 nikah (dan tau2 udah tahun ke2 ajaa)
    tapi emang planning penting banget, karena anak kita besok hidup di era yang jauh berbeda sama kita.. dulu, banyak anak banyak rejeki katanya – tapi jaman dulu inflasi ga gila-gilaan macem sekarang,apalagi 10-20th kedepan, dulu sekolah sampe sma aja bisa jadi pns, jaman kita s1 belum tentu dapet kerjaan oke dan gaji tinggi, apalagi jaman anak kita ntar? saya setuju kalo yang diAtas kasi maka Dia akan memelihara juga, tapiiii balik lagi sama kita.. mau dibawa kemana itu si anak heheheh
    salam kenal btw :*

    Like

  12. Menurutku galau sebelum hamil itu malah bagus loh Lip. Artinya kan dirimu udah mikirin dulu kedepannya gimana. baik dari mental dan finansial. Jadi ga sekedar main hamil aja trus liat deh nantinya gimana tanpa ada persiapan. Toh anak kan tetep harus dikasih makan, disekolahin, dll. Biar kata yang namanya rejeki pas ada, tapi tetep wae lah musti dipikirin dulu. Dan kayak dirimu bilang juga kalau mental belum siap jadi ibu yang ada malah ngeluh terus kalau anak rewel, kalau kita ga bisa kongkow2 lagi kayak waktu masih cuma berdua, dll. Dengan galau kan jadi bisa ngerti juga tingkat kesiapan kita sendiri.

    Kalau aku sih sampe Jo lahir masih terus galau. Hahahaha.. baru pas anaknya nongol, berasa deh kalau emang udah siap, dll.

    Jadi mau hamilnya kapan? *ini nanyanya kayak nanya apa cobaaa* hahahaha

    Liked by 1 person

    • Huahaha untung pas Jo lahir udah berasa siap ya mba, kalo gak kan bisa amit-amit ampe kena baby blues ekstrim kayak temenku *jadi sebel liat bayinya*
      Makasih ya mba udah membenarkan rasa galauku *LOH* hueheheehe 😛
      Kapan Tuhan kasih aja deh sekarang, udah ga aku jaga lagi mihihihi 😀

      Like

  13. Haii olip..
    Akupun galau yg sama mskpn blm merried. Ya intinya ngrsa blm siap mental, finansial, trs nt tu anak mw dtaro dmana. Secara 2 2 nya kerja n ga mw bebanin nykp krn hrs jagain anak aku. Ksian soalnya. Apalg nykp baru2 aja ngrsain kemerdekaannya krn anak paling kecil nya br bisa dilepas. Trs mw tggln sm babysitter kok ngeri. Trs kl resign 1 sumber hilang. Blm lagi si ko2 yg super sibuk. Skg aja br prepare2 udh mgrsa gmn gt.kl nt lg hamil dicuekn atau br lahiran Nt malah jd babyblues. Bnyk dh kkwtrn yg ga ada abisnya. Tp pas ngbrl2 sm tmn2 soal nunda hamil malah diceramahin. Mmg nya ga nunda ud pst dpt lgsg. Hmmm.. jleb bgd. Yaa intinya galau juga. Maaf ga membantu ksh ide. Hahaha

    Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s