23

Second Honeymoon.. or Not. (Part 2 – First day and USS day)

Part 1 nya yang mengundang protes bisa dibaca di mari. Mihihi.

Hari pertama, 24 November 2015.

Sampe bandara Soekarno Hatta, masih hepi dan haha hihi. Masih sempet poto-poto sama koko.S__3113010

Setelah sampe bandara Changi, hal pertama yang langsung kita lakukan adalah cari tau lokasi MRT Station Changi. Soalnya kita udah memutuskan untuk naik MRT aja sampe Stasiun Bugis, tempat kita bakal tinggal selama 5 hari 4 malam. Senengnya, Stasiun Changi dan Bugis masih berada dalam satu jalur yang sama. Jadi kita ga banyak transit dan naik turun MRT.

Sesampainya di Stasiun Bugis, kita masuk ke Bugis Junction Mall untuk beli jajanan buat ngeganjel perut. Ternyata SG udah diguyur hujan lebat. Dengan cuaca yang gloomy dan abdomen gue mulai sakit, koko malah sempet rempong soal transportasi ke hotel, yang menyebabkan di dalem otak gue mulai banyak skenario untuk menyakiti koko secara fisik. Huahahaha 😆

Kita nginep di Hotel Amaris Bugis, ga jauh dari Bugis Junction dengan jarak tempuh jalan kaki mungkin sekitar 5 menit. Tapi karena ujan deres, kita memutuskan untuk naik taxi aja.

Sampe di hotel, kita langsung bebersih karena sempet kena ujan, trus bobo-bobo siang bentar dengan gue yang mulai meringkuk untuk mengurangi sakit di abdomen sambil terus-terusan berdoa berharap diberi kekuatan menahan emosi 😛

Ujan mulai reda menjelang sore, kita ke Bugis Junction Mall dan ke Bugis Street buat cari makan dan jalan-jalan. Gue cinta banget sama Bugis, karena makanan-makanan yang dijual selalu membuat hepi lidah gue, dan harganya pun lebih murah dibanding daerah Chinatown (food street Chinatown, to be exact). Untuk belanja pun lebih asyik dan murah meriah.

Di dalem mall, sempet dikejer-kejer buat ditawarin foto prewedding di Taiwan. Berhubung kokoh-kokoh yang ngejer pake bahasa Mandarin, si koko cuma senyam senyum aja bikin si kokoh-kokoh makin semangat nawarin. *keplak* Gue yang lebih paham langsung nunjukin cincin sambil ngomong “Sorry, we’re married.” trus disambut jawaban kecewa “Oh. Jie hun le ar~?” dan langkah kaki si kokoh-kokoh langsung stop ngejerin kita.

Rasanya pengen ngejawab girang, Dui, dui, wo yi jing si ta de lao puo! (terjemahan bebas: Iya, iya, saya sudah menjadi istrinya!) *balada istri norak yang masih hepi karena udah dikawinin* Huahahaha 😛

Saat mau  pulang, satu hal yang gue pelajari dari hari pertama ini adalah, gak selalu pria yang lebih pinter dalam urusan pengarahan jalan. Beberapa kali gue merasa seharusnya kita ke kiri atau ke kanan atau lurus, tapi gue ngalah dan milih untuk ikut pengarahan koko. Ujung-ujungnya nyasar. LOL. Dan yang bener justru pengarahan gue.

Setelah beberapa kali nyasar karena ngikutin koko dan emosi mulai meningkat, akhirnya kita memutuskan untuk selalu ngikutin pengarahan gue aja. Emang sih sebenernya untuk urusan mengingat jalan gini, gue biasanya lebih handal dibanding koko. Mungkin karena faktor umur 😛

Berhubung abdomen gue mulai sakit banget kayak ada naga ngamuk dan nyubit-nyubitin dari dalem, sepanjang jalan gue kebanyakan diem aja sambil membayangkan skenario gue melampiaskan emosi ke koko. Entah itu jejeritan ekstrim marah-marah ato sambil lempar-lempar barang. Cukup dibayangkan aja karena gue ga mau merusak momen liburan 😛

Karena ga mood, hari pertama berlalu tanpa foto-foto di SG sama sekali. Malemnya gue susah tidur karena abdomen sakitnya ampun-ampunan. Naganya kayak udah beranak pinak di dalem, dan beramai-ramai satu keluarga kayaknya mereka nonjok-nonjokin abdomen gue dari dalem 😦

Botol minum yang gue bawa dari Jakarta, gue isi air anget dan gue tempelin ke abdomen biar lebih nyaman. Sebelum tidur, gue sempet memohon semoga rasa sakit ini besok sudah berkurang.

Plis Tuhan, plis banget… Besok ke USS soalnya Tuhan… *lalu dilirik Tuhan dengan sebal saking duniawinya itu permintaan huahahah*

Hari kedua, 25 November 2015.

Bangun tanpa rasa sakit di abdomen. Semacam mukjizat dan pertolongan Tuhan. Ternyata doa gue didengar dan dikabulkan! 😀

Gue mulai berasa super excited untuk berangkat ke USS. Pokoknya hari ini full untuk di USS! Yeay! 😀

Naik MRT dari Bugis Junction, lalu turun di stasiun MRT Harbour Front, masuk ke dalam Vivo City Mall. Stasiun Harbour Front ini adalah stasiun yang paling familiar buat gue karena kalo dari Batam biasanya gue berangkat dari pelabuhan Harbour Bay dan sesampainya di SG turunnya di pelabuhan Harbour Front 🙂

Dari Vivo City Mall naik semacam skytrain ke Sentosa Island. Gue lupa harganya berapa, kayaknya sekitar 4 SGD udah untuk pulang pergi. Sampe di USS, kepagian 😛

IMG_0820

Lebih suka Merlion ini daripada Merlion asli 😛

Begitu gerbang USS di buka, gue dan koko langsung menuju ke Sci-Fi City dan naik Transformers 4D Ride. Pas masuk ke dalem, jalur antrian masih kosong melompong jadi rasanya bahagia banget karena kita tinggal jalan bablas terus aja ampe ke atas. Tapi gegara tinggal jalan terus itu juga kita jadi tau ternyata jalur antrian wahana di USS ini panjang buanget ya. Kalo kita ngantri dari depan entahlah mesti nunggu berapa puluh menit sampe naik wahananya.

IMG_0955

Transformers 4D ini KEREN ABIS. Berhubung gue kalo nonton itu suka menghayati, jadi gue bisa terkaget-kaget kyaaa~ kyaaaa~ sendiri sampe nutupin muka karena berasa bakal terkena puing-puing huahahah 😀

Kelar dari 4D Ride, kita langsung ke sebelahnya buat naik Battlestar Galactica yang terdiri dari 2 roller coaster  dengan nama Human dan Cyclon. Bedanya kalau di Human, kaki kita masih napak. Kalau di Cyclon, kaki menggantung bebas di udara. LOL 😛

IMG_0988

Penampakan Battlestar Galactica di belakang koko. Merah itu Human, Biru itu Cyclon.

Seru ga? SERULAH!! Hahahahahah *lalu muntah* 😛

Ga deng, gue cuma jadi eneg aja karena muter-muter pas naik 2 wahana ini. Apalagi karena masih sepi, jadi gue ama koko naiknya sekaligus dari Human lanjut ke Cyclon 😛

Oiya, buat naik Battlestar Galactica ini, kita ga boleh bawa tas ataupun barang lainnya yang bisa terlepas dari tubuh. Jadi semacam pake kacamata ato ngantongin henpon pun ga boleh. Semua barang bawaan itu mesti dititipin di loker. Tapi oh tapiiiii untuk sewa loker mesti bayar 😦

*ngitungin uang koin*

Asyiknya, wahana ini sebelahan dengan wahana Revenge of The Mummy yang sama-sama punya fasilitas sewa loker juga, tapi kalau di Revenge of The Mummy lokernya gratis untuk satu jam pertama. Berhubung gue dan koko yakin kita pasti bisa kelar maen wahana Human dan Cyclon dalam waktu kurang dari satu jam, kita titipin tas ke loker tetangga deh. Ihiy. Saya cinta gretongan. Mihihihi 😛

Kelar maen di Sci-Fi City, gue dan koko melanjutkan perjalanan mencari kitab suci ke area Ancient Egypt. Tapi gue ragu untuk langsung naik wahana Revenge of The Mummy karena kalo denger dari cerita temen-temen, modelnya roller coaster yang memacu adrenalin banget. Asumsi gue, bakal mirip dengan Battlestar Galactica. Berhubung gue masih eneg dan khawatir kalo dipaksa ntar malah muntah beneran, koko ngajakin maen wahana lain yang lebih santai.

Kita naik jeep di Treasure Hunters aja.

IMG_0933

Wahananya cuma naik jeep keliling area kecil ngeliatin buaya boongan, uler boongan, ya pokoknya cemen lah 😛 Jenis wahana yang di skip juga gak apa-apa. Tapi lumayan buat menenangkan rasa eneg gue.

Kita lanjut lagi jalan ke area The Lost World, area nomor 1 yang membuat gue kegirangan dan excited di USS. Karena gue sukaaaaaa sama dinosaurus hahaha 😛

Especially T-Rex, Apatosaurus and Velociraptors 

IMG_1791

Ih karang gigi kamoh banyak aneetttt

Wahana yang terkenal di area ini adalah Jurassic Park Rapids Adventure. Menurut gue, wahana ini semacam gabungan antara Arung Jeram dan Niagaragara nya Dufan. Alhasil, kemungkinan jadi basahnya itu buessarrr 😀

Koko ga mau maen yang basah-basah dulu jadi akhirnya kita main Canopy Flyer. Wahana ini masih cocok untuk anak-anak karena cuma duduk manis dan dibawa ‘terbang’ melihat pemandangan dari sudut pandang seekor burung.

Habis jadi burung-burungan, kita makan siang dulu lalu lanjut ke Far Far Away Land. Langsung masuk buat nonton Shrek 4D Adventure, tontonan yang bisa bikin gue cekikikan kayak anak kecil pas disemprot air dan dihembusin angin.

IMG_0932

Far Far Away Castle (Gue foto ini pas cuaca mendung)

Setelah itu naik roller coaster yang masih cocok juga untuk anak-anak yaitu Puss in Boots Giant Journey.

Pas cek jam, eh udah deket jam 13.00! Buru-buru gue langsung tarik koko karena ga mau ketinggalan buat nonton Water World. Tontonan Water World ini mengingatkan gue sama Cowboy Show di Taman Safari Cisarua. Bedanya, Water World ini bener-bener bikin basah, meskipun ada tempat duduk yang bisa kita pilih untuk menentukan kita bakal basah banget, basah-basah biasa aja atau sama sekali ngga basah. Tips dari gue, lebih baik dateng lebih awal, jangan mepet jam mulainya show karena yang paling entertaining justru saat berinteraksi dengan kru-kru Water World yang jahil dan lucu sebelum show dimulai. Show-nya sendiri menurut gue pribadi, kurang entertaining kalau dibandingkan dengan Cowboy Show di Taman Safari. *cintailah produk dalam negeri* 😛

Kelar nonton Water World, gue lari-lari lagi sambil tarik koko biar ga ketinggalan buat nonton Donkey Live. Gue sukaaaa banget juga sama acara Donkey Live ini. Mengingatkan gue sama Stitch Encounter di Disneyland HK. Semacam live video chat gitu 🙂

Kelar dari Donkey Live, eh ada Pinocchio di depan istana! Akhirnya foto juga deh sama salah satu karakter 😀

IMG_1053

Gue dan koko ga mengejar jadwal untuk foto-foto sama karakter karena prioritas kita adalah menaiki semua wahana.

Prinsipnya kalau pas ketemu ya fotoan, kalo ngga yo wis. *kibas sunglasses* 😛

Habis fotoan sama si idung panjang tukang boong ini, gue dan koko lanjut naik wahana roller coaster Enchanted Airways. Wahana ini bikin gue pengen copotin patung anak Dragon dan Donkey yang nemplok di depan ride. Imutnya kebangetan! 😀

Lalu kita balik ke area Ancient Egypt buat main Revenge of The Mummy. Wahana roller coaster di tengah kegelapan ini, yang kata beberapa orang nyeremin dan bikin jantung mau copot, menurut gue malah… BIKIN NAGIH! Lol 😀

Wahana ini adalah wahana nomor 1 favorit gue di USS. Gue super suka! Hihihihi.

IMG_0931

Dari sini, kita langsung lanjut ke wahana ala arung jeram di The Lost World. Baru di wahana ini, kita ngerasain antri panjang dan lama di USS. Trus berkali-kali ada suara di speaker yang mengumumkan bahwa saat ini wahana masih berjalan normal, tapi kondisi ini bisa dihentikan sewaktu-waktu apabila cuaca dianggap kurang memadai.

Koko nanya kenapa kok ada pengumuman gitu, dan gue cuma dengan bingung bilang “I’m not sure, it said that due to weather condition they might stop the ride. But is it the real weather condition or is this only an announcement they made to enhance the ride’s excitement? Well you know, in their movie, the theme park was always in chaos right? Maybe the announcement was made to add the panicky-feeling?”

Koko diem ga yakin. Gue pun setelah itu diem, kurang yakin sama asumsi gue. Antrian masih panjang.

Pas kita mulai deket, gue udah bisa liat cuaca di luar dan gue baru sadar.. ternyata hujan aja dong. Gerimis yang rada deres gitu. Mayan bikin basah, tapi ga sampe kuyup. Abaikan penjelasan ini kalau bikin bingung 😛

Pengumuman masih terus diulang-ulang. Gue udah dag dig dug khawatir wahana diberhentikan trus gue ga sempet naik padahal udah deket. Tapi yah namanya juga rezeki anak soleh cantik baik berbudi pekerti sabar, akhirnya gue ngerasain juga serunya naik wahana ini daaaan gue suka! 😀

Gue emang suka yang model arung jeram begini dan selalu mau naik berkali-kali. Tapi begitu udah kelar, sebelum gue memantapkan hati untuk ngantri lagi, ternyata ada pengumuman bahwa wahana diberhentikan untuk sementara karena mulai ada petir. Padahal ujannya sendiri sebenernya udah agak reda loh (tapi masih bisa bikin basah kalo ga pake payung).

I CALLED THAT LUCK. Gue langsung ngeliat koko sambil nyengir lebar dan bilang “GILEEEE THAT WAS SOOO CLOSE! Itu wahana outdoor terakhir kita! Beruntung banget sih kita masih sempet main sebelum wahana diberhentikan!”

Koko juga nyengir-nyengir seneng 😀

Berhubung kita basah kuyup akibat combo kehujanan dan cipratan air wahana, kita langsung capcus ke toilet buat bebersih dan ganti baju.

Kelar ganti baju, gue dan koko mampir makan di Mel’s Drive-In di area Hollywood.

Rasa makanannya biasa aja, yah namanya juga junkfood ya. Tapi gue suka tempatnya yang oldies 😀

Perut kenyang, hati pun senang. Tinggal beberapa wahana indoor yang belum kita mainin. Gue dan koko nyebrang dari Mel’s Drive-In buat nonton Sesame Street Show – When I Grow Up.

IMG_0996

Kapan tambah tingginya yaaaaa 😛

Tontonan musikal yang lebih cocok buat anak-anak.

Setelah itu kita jalan ke area Madagascar untuk naik A Crate Adventure. Kalau di Dufan, ini semacam Istana Boneka tapi versi lebih nyenengin dan lebih seru. Terutama tirai air yang menghadang di akhir wahana. YEP, ada tirai airnya! Hati-hatilah jangan sampe basah kuyup! 😛

IMG_0957

Keluar dari area Madagascar, kita ke New York. Ada dua wahana di sini dan keduanya indoor. Pertama gue dan koko ke Lights, Camera, Action! Hosted by Steven Spielberg. Salah satu favorit gue juga nih 😀

Setelah itu, wahana terakhir kita adalah Sesame Street Spaghetti Space Chase. Ini juga termasuk wahana yang masih cocok buat anak-anak. Meski dibuat gelap tapi ada cahaya luminesensi yang bikin kita berasa di outer space dan ngeliatin bintang-bintang, trus ada kabut asap juga. Cukup menyenangkan 🙂

Akhirnya kelar main semua wahana yang penting buat kita, tinggal ngulang main wahana yang kita pengen. Kita jalan menuju ke Sci-Fi City lagi karena koko mau naik Transformers 4D Ride. Sampe di sono, eehhh… ternyata udah jam 18.00! Huahaha. Semua wahana udah tutup 😛 Semua orang pun udah mulai berjalan ke arah gerbang utama buat pulang.

Gue dan koko liat-liatan dan saling mensyukuri karena kita sempat naik dan nonton hampir semua wahana. Dari semua rides dan shows di USS, ada 6 yang ga kita tonton atau naikin:

1. Lake Hollywood Spectacular alias pertunjukan kembang api. Ga nonton karena cuma ada pas weekend. Kita pergi pas hari Rabu 😀
2. King Julien’s Beach Party Go Round. Carousel, gue malu naik karena isinya anak-anak semua 😛
3. Amber Rock Climb alias wall-climbing. Ga nyobain karena… mesti bayar. #masukinduitdalamkutang
4. Dino Soarin. Mirip ama Gajah Bledug di Dufan, wahana gini bikin gue pusing karena cuma muter-muter di satu jalur lingkaran.
5. Accelerator. Mirip dengan Poci-Poci di Dufan, bikin pusing juga.
6. Magic Potion Spin alias bianglala versi mini kayak di FunWorld. Isinya bocah semua, jadi… ya gitu deh 😛

But to sum up our day, I would say… We had a blast at Universal Studios Singapore! 😀

Meskipun sempet ujan, tapi antriannya ga bikin sakit kepala. Antrian di atas 20 menit kayaknya cuma pas main Revenge of The Mummy sama Jurassic Park Rapid Adventure doang.

Sebelum pergi, gue juga udah cek jadwal maintenance semua wahana soalnya waktu Irene ke USS, banyak wahana yang lagi maintenance jadi asyiknya kurang maksimal. Sayang banget kan kalau udah bayar mihil tapi ga bisa main beberapa wahana karena pada tutup gegara maintenance. Syukurlah di jadwal gue pergi, semua wahana buka 😀

Berhubung gue dan koko udah tinggal pulang, kita mampir ke toko souvenirnya dan foto-foto dengan norak 😛

Foto sama piala Academy Awards secara gretongan itu wajib kayaknya ya muahahaha 😛

I got Best Wife and Best Lover! Koko Best Husband dan Best Lover 

Meskipun semuanya self-proclaimed 😛

 

Dan oleh-oleh dari USS adalaaaahhhh… tas yang sobek.

IMG_1033

Mihihihi. Berhubung sobek, jadi koko yang bawa 😆

Kalau gue yang bawa, koko khawatir sobeknya tambah gede gegara gue pecicilan 😛

Wiw, ternyata postingan udah panjang padahal masih ada 3 hari di SG, lanjut di postingan selanjutnya yaaaa 😀

*sembur-semburin pake air Merlion*

IMG_1055

 

Advertisements
42

Second Honeymoon.. or Not. (Part 1 – The Start)

Akhir November kemarin gue dan koko ke Singapura. That was his first trip to Singapore, yay! 😀

Sebagai orang yang menghabiskan masa kanak-kanak sampe SMA di Batam, gue udah pernah beberapa kali ke Singapur. Tapi berhubung gue berasal dari keluarga dengan kemampuan ekonomi yang pas-pasan, jadi kalau ke Singapur itu biasanya cuma pergi pagi pulang sore, buat sightseeing sama jajan-jajan doang.

Ya abisnya tiket ferry bolak balik Batam-Singapur cuma sekitar 200 ribuan, jadi ke Singapur itu semacam weekend getway kayak orang Jakarta yang maen-maen ke Bandung. Perjalanan ferry sendiri dari Batam ke Singapore cuma sekitar 1 jam. Asyik kan? 😀

Tapi gue sebenernya jaranggggggg banget ikut emak dan cicik gue jalan ke Singapur, soalnya tiap liat harga makanan pasti otomatis langsung gue kurs’in ke rupiah di dalem kepala. Trus abis itu yang ada gue langsung ogah beli huahahaha. #lalumatikelaparan 😛

Dengan keuangan yang pas-pasan itu, maen ke Universal Studios Singapore menjadi salah satu hal yang gue catet aja dulu dalam bucket list gue. Dan waktu gue mau nikah sama koko, gue sempet ngomong kalau gue pengen mewujudkan maen-maen ke USS dulu sebelum hamidun. Soalnya kalo sampe udah hamil, gue ke USS paling cepet kan tunggu sampe anak udah rada gedean ya. Itupun maennya pasti ga bisa pol-polan kalo bawa anak.

Setelah nikah, gue dan koko pun mulai menabung untuk ke Sinciapoh (pronunciation Singapore dalam bahasa mandarin, more or less hihi.) yang mulai paragraf selanjutnya gue sebut SG.

Gue udah menjadwalkan trip kita ini di tanggal setelah gue kelar mens. Yah kan harapannya ini semacam second honeymoon gitu lah ya mihihi. Pas jadwal mens gue bulan November kelewat satu hari, gue langsung was-was karena jadwal mens gue biasanya selalu predictable. Jarang banget meleset. Yang gue khawatirkan adalah kalau sampai mens’nya terjadi saat trip gue ke SG, bakal repot deh dengan segala mood swing dan rasa sakit di abdomen. Selain itu resiko koko bakal gue omel-omelin dan gue sembur api pun meningkat 300%.

Fast forward. Tau-tau.. udah telat 3 hari.

Mulai makin was-was. Kali ini lebih mengkhawatirkan kalo sampe gue hamil gimana. Gue nangkring depan laptop, ngetik di mbah google can a pregnant woman go on an amusement park’s rides. Semua artikel tidak menyarankan wahana yang sudden bump macem roller coaster. LAH. Keinginan gue naik Revenge Of The Mummy, Transformers The Ride serta Battlestar Galactica piyeeeee?

Sia-sia amat dong gue ke USS kalo gituuu huhuhuhuhu. Akhirnya gue tutupin semua artikel, dan berusaha melupakan semua yang barusan gue baca biar ga sutris sendiri. Hahahaha 😛

Fast forward lagi. Tau-tau… udah telat 7 hari.

Lusa udah mesti berangcus ke SG. By this time, gue udah testpack ampe 3 kali untuk memastikan gue hamil apa ngga. HUAHAHAHA 😆

Beli merk dari yang Sensitif sampe ke merk entah apa gitu yang made in Canada dan kata mbak apoteker lebih akurat daripada Sensitif. Dari yang mesti dicelupin ke wadah sampe ke yang tinggal dipipisin langsung. Nyahahahahhahaha. Sorry hor~ I’m so kiasu cannot help ler~ 😛

Gue mesti memastikan gue hamil apa kaga karena kalo seandainya hamil, setidaknya gue bisa menahan diri untuk ga terlalu pecicilan dan naik wahana-wahana ekstrim. Gue ga mau mengabaikan telat mens ini trus taunya beneran hamil dan malah kenapa-kenapa (misalnya, keguguran) gegara gue kecapekan di SG. Hih, bisa-bisa nyalahin diri sendiri sampe mati kalo ampe begitu *amit-amit*. Karena kandungan tiap orang kan beda ya (kalo denger cerita emak gue), ada yang kuat banget anaknya mau emaknya lagi bunting trus maen jetski juga gak apa-apa *lirik temen gue huahaha*. Ada juga yang rada rentan sampe emaknya mesti bed rest 6 bulan *temen kantor*. Yah daripada-daripada, mending dipastikan saja dah.

Meskipun di sisi lain, kalo seandainya beneran hamil, gue tau gue pasti bakal kuciwa banget karena ga bisa menikmati USS secara maksimal.

Tapiiiiiiiiii berhubung semua testpack tersebut hasilnya negatif, udah yakin lah kaga hamil 😛

Di hari berangkat ke SG, gue bangun subuh karena kita milih jadwal penerbangan pertama. Siapin sarapan, cuci muka, sikat gigi, trus nyimpenin peralatan mandi ke dalam koper. Lalu pipis. Lalu melihat bercak-bercak merah tua di celana dalem tanda mulai mens.

Shit. Mesti banget ya datengnya di hari pertama mau ke SG. Tidaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk *dengan lemas berlutut ke lantai* *memegangi kepala dan menengadah memandangi langit-langit* *mata berkaca-kaca* *lalu muncul ibu peri*

Trus gimana donggg? Trus gue lanjutin di postingan selanjutnya aja dah ya. Huehehehe. Lagi males ngetik hahaha *diludahin Merlion*

 

35

Random ranting: Pregnancy dan Kegalauan

Hmm actually that’s not so random since I’m a married woman lol.

Kembali lagi dalam postingan yang bakal gue disclaim dulu: Belum, gue belum hamil. Hahaha.

Akhir-akhir ini gue mulai kepikiran gue siap apa ngga ya kalau seandainya tau-tau gue hamdun. I know that might sound silly, tapi ya gimana dong, satu sisi gue merasa pengen punya baby, tapi satu sisi kok gue khawatir itu cuma latah karena abis nikah dan ngeliat banyak orang sekitaran pada baru punya anak.

 

Yang paling utama, gue sangat teramat khawatir gue belum cukup bertanggung jawab untuk punya anak.

Okay.

There, I said it.

Bertanggung jawab dalam pengertian siap menjadi ibu yang menomorsatukan anak, dan menomorduakan dirinya sendiri. Mengesampingkan egonya untuk gak bisa nonton film di bioskop saat anak masih bayik. Kurang tidur. Perut jadi gelemberan, badan jadi bau susu. dll dst.

(sumber kekhawatiran dari cerita buk-ibuk sekitar)

Somehow, gue kok jadi ragu gue bakal bisa apa ngga ya menghadapi itu semua?

Tapi kadang, gue juga percaya bahwa gue pasti bisa. Bahwa kalau Tuhan sudah mempercayakan dan menitipkan anak untuk gue jaga dan gue besarkan, pasti Tuhan juga bakal memampukan gue untuk merawat ciptaanNya tersebut.

(ada amin, sodara-sodaraaa??? *sodorin mic*)

Cuma yah setelah yakin-yakin begitu… ealaaahhh kok ya balik khawatir dan ragu lagiiii. Hahahahah 😛

Galau bener ye hidup gue.

Curhat dulu ah dikit (yakin cuma dikiiittt??) awal keputusan gue dan koko kenapa kita sempat menunda untuk hamil. Selain alasan cetek-minta-dicekek yaitu mau maen ke USS dulu sebelum hamidun, alasan lainnya adalah karena gue ngerasa secara finansial gue dan koko belum bener-bener siap. Belum siap buat nyekolahin anak ke sekolah internasional. Huahahaha *digiles kamus bahasa enggres*

Gak deng. Belum siap karena rasanya buat kita berdua aja belom bisa nabung, gimana mau prepare untuk pendidikan anak. Gimana beli susuuuu. Gimana mau beliin dia legooo. Gimana kalau emaknya kalap beli baju-baju mungil yang unyu di online shop gitu cobaaakkk. Gimanaaaa. (mulai lebay selebay-lebaynya)

Tapi suatu hari tau-tau gue kayak ditegor gitu sama suara hati gue (ejiee pencitraan amat, kayak peka beneran aja ama suara hati LOL): “Kenapa khawatir banget sih Lip? Kenapa takut? Kenapa meragukan TUHAN? Emangnya ga percaya kalau Tuhan sudah menciptakan maka dia akan memberi jalan dan memampukan segala hal?”

Trus setelah ditegor itu gue langsung kayak habis dipukul pake palu.

(SAKIT KAKAAAKKK)

Eiya kok gue bego sih? Kok gue kayak meragukan kuasa Tuhan gini sih??

#edisimendadakrelijius

Tapi sejak itu jadinya gue ga terlalu khawatir ato kepikiran mulu soal finansial, karena soal duit emang gak ada habisnya membuat khawatir. (buat gue dan koko yaahh, kalau buat orang lain belum tentu, wong ada yang bisa beli tas 15 juta aja kayak beli pecel ayam huahahahahahah >> tawa orang sirik)

Naaahhhh kalo soal hatiiii, itu balik lagi ke kegalauan gue tadi. LOL.

Yaahh sekarang (di momen gue nulis post ini) gue bertekad dibawa dalam iman aja, pokoknya kalau ampe ‘jadi’ pasti gue bakal dipersiapkan oleh Tuhan juga untuk merawat ciptaanNya, baik secara hati, pikiran, jiwa, fisik, semuanya deh.

Termasuk jadi ga males lagi dan rela jadwal tidur gue jadi berantakan.

Mihihihi.

Amin.

 

 

(iya maap endingnya ala kadarnya, ini juga nulisnya sekedar menuangkan kegalauan di hati hahaha *disumpel dot*)

 

21

The Good Dinosaur

Teringat-ingat postingan mba Bebe soal gampang terharu, gue jadi gatel kepengen posting pengalaman gue pas nonton kartun The Good Dinosaur Sabtu kemaren.

Gue nonton tanpa ekspektasi tinggi, cuma yakin aja bahwa film animasi dari Disney Pixar pasti bakal bikin gue hepi 😀

Gue kalo udah naksir banget pengen nonton sebuah film, bakal menghindari segala macem jenis tulisan review ataupun sekedar ‘contekan plot’ cerita film yang gue tunggu-tunggu tersebut.

The Good Dinosaur ini pun begitu. Gue cuma tau dari trailer bahwa film ini akan menyajikan sebuah seandainya.

Seandainya meteor yang seharusnya menghantam bumi dan memusnahkan dinosaurus ternyata malah ga jadi menghantam bumi. Dinosaurus ga jadi punah.

Horeee 😀

Brontosaurus alias apatosaurus masih hidup damai sentosa. Pterodactyl masih bisa terbang dengan bahagia di langit luas. Velociraptors masih tetep memburu secara berkelompok. Tangan Tyrannosaurus masih tetep pendek. *puk-puk T-Rex*

Sebagai orang yang suka banget sama dinosaurus, terutama T-Rex dan Raptors, gue pastinya udah semangat dari awal kemunculan teaser trailer.

Tiap ngelewatin teaser poster mereka di bawah tulisan COMING SOON, gue udah narik-narik koko nunjukin “Ntar aku mau nonton itu ya. Ntar aku harus nonton itu ya.”

Trus gimana filmnya?

Gue ga bahas panjang lebar soal cerita filmnya deh ya. *dikeplak panci*

Hahahahaha soalnya emang ga terlalu ahli review film 😛

Gue cuma mau bilang bahwa….

Gue nangis 3 kali aja dong sepanjang di dalem studio.

Huahahahaha.

Jadi sebelum mulai film The Good Dinosaur, ada film animasi pendek berjudul Little Sanjay. Dan di ending film ini, yang mestinya sih ga sedih, gue entah kenapa malah nangis. Mungkin karena adegan ayah-anak yang selalu bikin gue jadi super sentimentil dan melankolis.

Maklum, gue anak yang kurang kasih sayang ayah 😛

Trus film The Good Dinosaur sendiri bikin gue nangis 2x pas adegan kematian salah satu tokoh dan di adegan perpisahan.

Jadi ini film sedih?

Hmmmm mengharukan lebih tepatnya.

DAN LUCU! 😆

Bahkan koko aja bisa ikutan ketawa-ketawa nonton film animasi ini 😀

Hihihihi. Gue demen banget 2 karakter utama di film ini, Arlo dan Spot. OMG super adorableeeeeee

Grafis ato gambarnya pun luar biasa kerennya. Saking cakepnya sampai koko bilang gak jelas itu landscape asli alias beneran ato cuma animasi doang. Scene saat hujan turun dan kamera zoom ke dedaunan di pohon juga bisa bikin kita kecele, ini animasi apa bukan siikkk. Kenapa bagus beneeerrrr 😀

Apalagi pas adegan banyak kunang-kunang.

Sooooo beautifuuuullll~

 

Kemunculan T-Rex di film ini juga bikin gue super seneng dan super suka sama karakter-karakternya 😀

Pixar definitely wins my heart again.

Kelar nonton, gue yang masih ndusel-ndusel sedih ke koko ditanyain koko dengan nada ngeledek, “Emang sedih ya filmnya?”

Mihihihihi. Ah si koko suka sok ga tau, kan istrimu emang gampang terharu biruuuuu 😛

Kalo kata koko, “Dulu ga nyangka, jutek-jutek galak begini ternyata cengeng yaaa.”

Padahal bukan cengeng loh, cuma… cuma… Hmm cuma I’m an emotional person aja 😛

Jadi easily cry over things, easily get angry and easily get super happy and ecstatic too 😀

Sampe-sampe nonton proposal videos orang lain ataupun video orang yang dapet kado puppy di youtube aja bisa bikin gue nangis terharu loh karena ikutan hepi.

Lebayatun beud yak? Huahahahaha.

But afterall, The Good Dinosaur is a great movie.

Menggemaskan, mengharukan, lucu, dan ada pelajaran yang bisa diambil 🙂

Memanjakan mata penonton, menghibur untuk orang dewasa, dan pasti dicintai oleh anak-anak.

Ada yang udah nonton juga?

 

25

Suwamih (Part 4)

Hari ini genap 6 bulan jadi istrinya si koko.

Kok setelah jadi istri itu gue jadi merasa tua ya?? LOL. Aneh ga sih? Rasanya kalau perempuan 26 tahun masih single itu masih muda, tapi kalau 26 tahun udah bersuami kesannya otomatis jadi dewasa (ini hanya bahasa diplomatisnya saja, bahasa vulgarnya sih, TUAAAA) 😆

Trus sebelum gue nikah, kalau denger cerita temen yang udah nikah trus kosong (alias belum hamil) setahun baru kemudian hamil, gue ngerasa seakan-akan setahun adalah waktu yang lama banget. Seakan-akan dalam setahun itu ada beribu-ribu hari sampe akhirnya hamil. (iye otak gue emang suka lebay)

Giliran sekarang udah nikah, setengah tahun lewat begitu saja dengan gue masih tralala trilili syalala syubidabidu menikmati jadi istrinya koko dan manja-manjaan menjadi pusat perhatiannya dia. Eh udah setengah tahun. Cepet ajeeee. Huahahaha 😛

Setengah tahun nikah gimana? Rasanya belum menjadi istri yang ada di bayangan gue dulu hihihi. Pagi-pagi ga nyiapin baju kerja suami (gue sendiri aja grabak grubuk berangkat duluan kalo pagi huahaha), ga nyiapin sarapan ataupun makan malam (disiapin mertua), ga menyambut suami pulang kerja dengan bukain pintu rumah dan senyum manis bilang “Welcome home, dear” (ruko sih, gue kan di lantai 3, mana kedengeran dia udah pulang apa belum lol).

Tapi yang jelas masih bahagia dan berasanya masih honeymoon phase aja 🙂

Berhubung masih lagi manis-manisnya, gue cerita tentang si koko suwam lagi aja deh ya 😀

Dulu saat gue masih aktif banget di twitter, gue sering ngetweet hal-hal yang berhubungan dengan koko.

Sekarang pun sesekali masih ngetweet hal yang berhubungan dengan koko. Di akun sosial media gue yang lain termasuk blog ini juga banyak mengenai dia.

Sejak mulai pacaran sama koko, sampe sekarang, setengah dari isi otak dan hati gue mungkin koko semua kali. Hahahaha 😛

Gue emang suka menulis tentang gue dan dia. Menuangkan perasaan gue yang seringkali menggebu-gebu buat dia. Menuangkan rasa senang yang berlimpah ruah sampai terasa penuh di dada. Menuangkan senyum mesem-mesem gue setiap kali inget tentang dia. Menuangkan rasa excited gue setiap kali gue sama dia. Menuangkan rasa syukur gue setiap kali kita tertawa bersama, meskipun terhadap hal yang menurut orang lain tidak lucu sekalipun.

*berhenti sebelum orang-orang pada muntah gulali saking manis-manis menjijikan gimana gitu ini post* 😆

Nah karena hobi gue nulis dan menyimpan apa yang pernah gue dan koko tulis dalem chat/conversation kita itu, gue jadi menemukan beberapa hal yang terjadi di masa lampau 😛

Hal-hal absurd mengenai koko saat dia masih jadi (calon ) suwamih gue:

  1. Pernah bilang kalo seandainya gue jadi laki-laki, dia bakal berusaha untuk jadi gay. Demi kita tetap bersama. Wahahaha. Ya keleus dah masbro 😀
  2. Kirim message ngajak baikan setelah bikin gue bete. Tapi bukannya nulis *sodorin tangan* buat salaman, dia malah nulis *sodorin bibir*. Dih baikannya minta langsung enak banget sik huahahah 😛
  3. Pernah bohong bilang lebih cantik gue daripada VJ Franda, karena takut tar gue ngambek kalo dibilang lebih cantik Franda 😆
  4. Dulu kita pernah sok-sok ala Rapunzel sama Mother Gothel yang “I love you.” “I love you more.” “I love you most.” tapi koko ngelanjutin terus sampe “I love you the mostest of the mostest of the mostest” sampe akhirnya gue bilang “Actually I don’t mind losing, you know. You can be the winner.” baru deh dia berhenti -_-” Sungguh pasangan yang kompetitif 😀
  5. Ngedate di Grand Indonesia. Koko nanya “Mau makan apa?” Di otak gue lagi mikirin steak atau fish & chips jadi gue bilang, “Hmmm.. something western.” Dia menggandeng tangan gue dengan mantap, lalu mengajak gue dengan semangat masuk ke restoran… IMPERIAL LAMIAN. Sambil kemudian meyakinkan gue kalau makan di situ lebih enak 😐 Lidah cinanya emang seringkali lebih dominan LOL.
  6. Dulu waktu masih awal pacaran kalo gue ngambek, dia suka bikin pantun. Iye, pantun. Semacam, “Ce, jangan marah ya ce. Tiga dua satu itik. Olivia itu cantik.” Yep. Segeli itu lah dia dulu. LOL. Tapi gue nya jadi cekikikan seneenggg. Mihihihi *mureh kalo dipuji cantik* 😆
  7. Pantun yang lain, “Mawar merah bunga tulip. Jangan marah dong Lip.” Ya gimana mau lanjut marah sih, kalo perasaan gue malah jadi geli ngebacain pantunnya? Huahahah. *halah emang demen lah lo lip sama si koko* 😛
  8. Pantun yang lain lagi, “Burung pipit mandi di kali. Biarpun sipit, Olive cantik sekali.” Dibilang cantik sih, tapi kok ga seneng-seneng banget ya baca pantun yang ini. Hahahaha. Tapi lumayan bikin mesem-mesem bacanya 😀
  9. …dan ternyata masih banyak tulisan lainnya yang kalau gue tulis di blog ini bakal bikin orang lain eneg sama kita saking manisnya kita berdua. *lalu diludahin* HUAHAHAHAHA 😛

Manfaat dari tulisan-tulisan penuh perasaan dan screen-captured chat atau conversation gue dan koko adalah, kalo lagi berantem lalu ngebaca semua tulisan itu, rasanya jadi pengen buru-buru baikan hihihi ❤

Manfaat yang lain adalah bisa untuk kita ketawain bareng-bareng lagi sekarang, lalu buat saling meledek dan saling menghina betapa ‘manis najis’ nya kita dulu huahahah 😛

Dan manfaat utama yang sekarang langsung gue rasain adalah,

…Bikin jadi kangen, ih.

Message koko dulu ah.

 

 

 

38

REVIEW: Wedding Photography

Ini latepost abis ya huahaha. Asli kelupaan banget untuk review fotografer 😛

Untuk hari H, gue udah dapet paket fotografi dan video dari bridal. Tapi karena satu dan lain hal, paket dari bridal gue ganti jadi fotografi saja oleh My Way Photography, alias Johan temen kantornya koko.

Kecewa? Banget. Gue yang mestinya bisa dapet liputan video jadi mesti downgrade, memaksa puas cukup dengan foto-foto doang dan menghibur diri sendiri dengan ngomong “Ih kan ga ada juga yang nontonin video wedding sendiri terus-terusaaannn”

Iyain aja, namanya juga lagi menghibur diri sendiri ya 😛

Kalau kalian bertanya, trus kenapa maksa make MyWay Photography, yah kembali liat lagi beberapa paragraf sebelumnya, kalimat terakhir yang gue bold. Yah, itulah alasan kita maksain diri untuk berpuas dengan foto saja.

Koko yang ngeliat betapa kecewanya gue kalo ga ada video, sempet ngasih opsi gimana kalo tetep pake LeadPro alias paket dari Bridal, tapi ditambah dengan MyWay dan fotografer satunya lagi juga.

Duh tapi biaya nambah banyak banget, berjuta-juta. Selain biaya, pertimbangan gue adalah TIGA fotografer itu kebanyakan, yang ada malah bikin gue cranky kalo ntar jadi ribet di hari H.

Koko kekeuh mesti make MyWay, dan gue super ngotot mesti pake fotografer satunya lagi. Yang kita ga kekeuh mesti ada kan LeadPro, alhasil mereka lah yang kita coret, dan kita maksain MyWay masuk ke dalam paket bridal meskipun untuk itu video harus kita korbankan karena paket harga video mereka kemahalan untuk masuk dalam paket bridal gue. *dadah babay sama video kawinan, terutama sama momen pengucapan janji nikah* *masih sedih ingetnya* 😦

Tapi untungnya hasil foto MyWay bagus, tidak mengecewakan:

IMG_8361IMG_0097-2IMG_0079-2IMG_1101IMG_1012

11427759_1644642932437644_458334658001094330_nIMG_9846

IMG_0184IMG_9908

 

Poin plus dari MyWay Photography adalah: Hasil fotonya banyak, cukup banyak mengambil momen yang bagus dengan hasil foto yang bagus juga. Fotografernya alias si Johan asyik dan bersahabat.

Poin minus dari MyWay Photography adalah: Hasil jadinya cukup lama, sekitar beberapa bulan dan harga paketnya mungkin kemahalan kali ya sampe gue mesti ngorbanin video 😦

Hasil desain isi album perlu diperhatiin banget, karena kalo buat gue sih terkesan norak dan too much 😛

Koko sempet mau langsung approve cetak album, tapi gue tahan karena mau liat hasil desainnya dulu. Syukurlah gue liat dulu, jadi masih bisa minta revisi. Fiuh. Setelah revisi beberapa kali, akhirnya hasilnya mendekati keinginan gue dan dicetak jugalah itu album 😀

Nah, yang mau gue super highlight di postingan ini adalah sang fotografer yang satunya lagi.

Jeng jeng jeng.

Beliau adalah Pak Ranan Samanya.

Gue jatuh cinta sama hasil foto Pak Ranan sejak beliau jadi fotografer wedding cici gue. Sebenernya Pak Ranan ini mantan rekan kerja cici gue, tapi sekarang beralih profesi jadi fotografer yang hasilnya cihuy-cihuy abis.

Cihuy dalam pengertian, momen yang diambil suka unik dan candid, tapi hasilnya keren aja gitu. Menurut gue lah ya tentunya. Huahahah.

socmed_OliviaTasmika_076socmed_OliviaTasmika_234socmed_OliviaTasmika_058socmed_OliviaTasmika_102socmed_OliviaTasmika_181socmed_OliviaTasmika_241socmed_OliviaTasmika_146socmed_OliviaTasmika_220socmed_OliviaTasmika_265socmed_OliviaTasmika_240

Dan ini hasil foto Pak Ranan waktu kawinan cici gue:

Plusnya dari Pak Ranan adalah: Gue demen banget sama hampir semua hasil fotonya. Momen yang diambil suka beda aja dari fotografer yang lain 🙂

Biaya jasa fotografinya sangat terjangkau dengan hasil yang bagus. Hasil foto yang diberikan udah diedit, dan ada dua folder file juga yang high resolution dan yang udah di resize biar bisa diupload di sosial media. Hasilnya cepet.

Pak Ranan itu lucu! Suka iseng tapi menyenangkan. Waktu gaun gue sempet rada lepas jahitan tambahannya, Pak Ranan yang langsung sigap ngeluarin benang dan jarum untuk mau bantu ngejahitin. Komplit abis dah fotografer satu ini 😀

Minusnya adalah: Ada beberapa momen yang ga ketangkep kamera Pak Ranan, salah satunya wedding kiss. Padahal kan udah muhrim Pak, gak apa-apa dong mestinya untuk dipoto ya. Huahahahah 😛

Ga ada album hardcopy, jadi kalau mau cetak album mesti cetak sendiri. I did and it’s actually cheaper that way 😀

Tapi meskipun akhirnya ga ada video, gue bersyukur banget Johan dan Pak Ranan membantu mengabadikan momen-momen kawinan gue dan koko.

Terima kasih banget yaaaaa, hasil fotonya bagus-bagus ❤

Setidaknya untuk gue dan koko 😀

socmed_OliviaTasmika_280

Bersama Johan dan Pak Ranan, photo captured by Haris Prayudi

Hubungi Pak Ranan di sini kalau tertarik dengan Ranan Samanya Photography.

Hubungi Johan di sini kalau tertarik dengan MyWay Photography.