Random Thoughts Menjelang Akhir 2015

Akhir-akhir ini gue kepikiran akan banyak hal dan karena mereka ga berhubungan satu sama lain, gue sebut aja mereka random thoughts.

1. Waktu berjalan dengan cepat banget ga sih? Gue masih suka takjub kalau nulis tanggal, gile udah bulan 11 aja! Udah November aja! Udah mau Natal, udah mau ganti tahun!

Gegara ini juga, gue merasa gue jadi makin tua. Huahahaha. Soalnya gue mulai bisa mikir kalo gue ga bisa lagi seenaknya “Liat nanti”, waktu itu berjalan tanpa ampun. Tanpa bisa kita pause dan gak bisa gue minta ulang juga. Jadi bener-bener mesti menghargai semua yang ada sekarang, melakukan apa yang gue bisa saat ini juga, dan ga menunda-menunda waktu.

Tapi ya pemikiran dewasa itu sebatas pemikiran saja. Pada akhirnya gue masih sering kalah oleh godaan untuk males-malesan, ga olahraga, ga melakukan apa yang ada di bucket list gue. LOL.

2. How soon should you announce your pregnancy? Gue nanya bukan karena gue udah hamil, tapi karena dalam rentang waktu kurang dari 6 bulan ini, gue udah denger cerita hamil muda lalu keguguran dari 5 orang perempuan. 3 di antaranya temen gue, 1 temennya temen, dan 1 lagi artis youtube.

Dari kelima perempuan ini, satu hal yang sama di antara mereka adalah mereka langsung mengumumkan kehamilannya di sosial media begitu tahu mereka hamil, sebelum kehamilannya genap 3 bulan. Dan imbasnya, saat keguguran pun mereka harus ngasih tau ke semua orang.

Talk about superstitious, katanya pamali kan ya kalau hamil belum 3 bulan udah dikasih tau ke banyak orang. Kalau gue baca-baca, secara medis trimester pertama disebut sebagai periode saat kehamilan memang belum kuat-kuat banget. Jadi chance untuk keguguran lebih tinggi daripada trimester kedua. Malahan ada salah satu artikel yang bilang bisa saja kita udah hamil 10 hari tapi bayi keguguran tanpa kita bahkan menyadari bahwa kita sebenarnya lagi hamil.

Mungkin pamali itu sendiri tercipta karena alasan medis ya. Kaliiikkk *menyimpukan sendiri sesuka hati* 😛

Permasalahannya adalah (menurut gue) memberitahu ke banyak orang bahwa mengenai kehamilan berarti harus memberitahu juga kepada mereka kalau seandainya amit-amit keguguran. Temen gue masih dipanggil bumil oleh temen lain yang ga tau. Belum lagi kalau ada yang mempertanyakan kabar baby di kandungan kita, who is no longer there anymore. Temen yang lain masih mendapatkan congratulations atas kehamilannya dari temen-temen yang belum tau kalo she lost the baby.

Oh boy, don’t you just hate breaking a sad news a lot of times? 😦

Tapi kehamilan kan sesuatu yang biasanya penuh sukacita dan disambut dengan super excited ya, jadi wajar juga sih kalau couldn’t contain the joy and decided to tell it to everyone.

Gue pribadi saat ini mikirnya kalo seandainya gue hamdun mau tunggu lewat 3 bulan dulu  baru ngasih tau orang-orang. Tapi belum tentu juga gue bisa tahan diri (dan mulut) sih. LOL 😀

 

3. Salah ga ya kalau berpuas diri dengan kehidupan yang begitu-begitu saja? Lol. Maksudnya, gue merasa hidup gue itu ya begitu-begitu aja. Rutinitas yang kurang lebih sama, lingkaran orang yang itu-itu lagi dan itu-itu lagi dan hari-hari yang gue jalani dengan hepi-hepi aja meski ga sampe excited gimana banget. Dan gue merasa mendingan gini meskipun kadang rada bosen, tapi setidaknya semuanya serba berkecukupan. Bisa cukup makan, cukup tidur, cukup jajan, cukup hepi. Ga cukup uang buat belanja foya-foya aja 😛

Kadang gue ngeliat temen gue kok kayaknya seru amat hidupnya. Ato temen lain yang beruntung amat hidupnya bisa keliling dunia. Ato temen lain lagi yang pergaulannya luas banget dan selalu asyik hang out dengan temen-temen yang berbeda. Gue selalu kagum sama mereka.

Edited: Gue kepengen kayak temen-temen yang bisa keluar dari zona nyaman mereka, ato melakukan sesuatu yang di luar kebiasaan mereka, something extraordinary. Tapi pada akhirnya gue malah mikir, daripada kenapa-kenapa alias khawatir thing would go wrong gitu, gue jadi memilih untuk berpuas diri sama apa yang ada sekarang. Ngulet aja di dalem kenyamanan hidup monoton gue 😛

What a loser ya kedengerannya 😛

Setelah kagum sama mereka, gue selalu balik lagi berpikir asal gue hepi dengan hidup gue yang biasa-biasa ini yasudahlah. *menghibur diri sendiri* Mihihihi. Lagipula hidup yang gue miliki ini, lengkap dengan rezeki, keluarga, temen-temen yang itu-itu aja, boss-boss gue, lingkungan kerja, kesehatan dll dst mungkin mewah di mata orang lain. Jadi gak apa-apa kali ya kalau gue berpuas diri dengan begini-begini aja. Huahaha.

*berujung dengan pembenaran diri sendiri* 😀

Udah sih kayaknya begitu aja random thoughts akhir-akhir ini.

Random dan kurang penting ya. Hahaha 😛

Advertisements

29 thoughts on “Random Thoughts Menjelang Akhir 2015

  1. Kalo kata orang indahnya kalau kita bisa bersyukur atas hidup yang kita miliki Lip 🙂
    Sometimes buat sebijak itu memang ga seindah mulut manis mengeluarkan kata2 ya, tapi bener loh Lip, kalo hidup ga perna bersyukur bisa2 kita gila… hahaha

    Positif thinking nya gini aja Lip, kalo kita liat orang enak, orang lain juga pasti nilai hidup kita enak, kan apda dasarnya manusia cuma bisa menilai dari kulit luar aja, iya ga 🙂

    Like

    • Iya tapi memang rasa sirik ini suka keluar tanpa bisa kubendung Val. LOLOLOL. Tapi emang ga ada habisnya kalo ngeliat orang, dan gue jadi kuatir kesirikan ini bikin gue malah jadi dijauhkan dari comfort zone gue, jadi disyukuri saja. Hihihi.

      Like

  2. No 1 iyaa banget T__T kemaren persiapan dr 2 thn yg lalu sekarang tggl 10 months !!

    No 2 Stuju tp tahan gak yaa mulut ini buat mingkem dan gk nulis di blog or jejaring sosial?? 😀

    No 3 Yepp mungkin banyak orang lain yg juga kagum dengan kehidupanmu Olip 🙂 bersyukur itu kuncinya yaa ^^

    Like

    • Huahahah emang persiapan kawen itu gitu banget dah. Awalnya pengen cepet-cepet, trus makin deket kok ya kita malah freak out berasa waktunya kurang LOL.

      Iyaaahhhhhh kan super hepi yaaaaa maunya semua orang tau kali kalo kita hamdun. Hahahahahahahah 😛

      Iya aku juga kagum sama kemampuan dan bisnis Nini, pengen bisa punya skill yang dijadiin usaha dari rumah gitu. Tapi skill aku yang paling keren kayaknya… bisa baca komik sambil ketiduran trus mimpiin apa yang dibaca. Huahahahahah 😛

      Like

      • Haha bisa karena biasa dan ada kemauan Olip dulu saya ini penakut dan gak mau ambil resiko orangnya *mungkin bs nih jadi bahasan blog* 🙂

        Yang ak kagum dr olip? km sll ceria lip dan have fun atas smua yg km punya dan miliki *sepertinya begitu* 🙂
        Oiaa kemampuan yg lain : bikin yg baca blog km ngakak jadi ada hiburannya dan sll di tunggu2 postingannya cece olip ini :3

        Like

  3. Ambisi itu emang harus balance sama perasaan bersyukur sih Live. Soalnya kalau kita ambisi kelebihan, juga perasaan kurang bersyukurnya banyak. Intinya sih count your blessing, and with those blessings you move forward. Dulu pas gue pregnant, gue announce di week ke 16-17 (ada di blog judulnya I am sixteen going on seventeen haha, serasa Sound of Music). Gue sih bukan ngerasa itu pamali, tapi gue lebih ngerasa, that was the right time karena gue udah lebih tau kondisi janin gue baik, masa kritis trimester 1 udah lewat, bahkan saat itu gue udah tau gendernya, jadi lebih yakin aja.

    Like

    • Permasalahan hidup aku, aku kurang ambisi kayaknya ci. Hahahah 😛 Wah kalo aku ntar hamil, mungkin ga bakal bisa nunggu selama itu ampe tau gender baby dulu baru ngasitau orang-orang. LOL 😛

      Like

  4. Hei kamuhh… Hahhaha
    Soal waktu.. Perasaan br kmrn dirimu sibuk sama persiapan kewong deh..
    Biasanya akuh excited sama natal, sekarang akuh deg2 ser bokk..
    Hahahaha…

    Soal hamil… Mmm…. Itu denger2an sama emak aja deh… Spt tulisan mu biasa di blg pamali.. Tpi kebiasaan jelek ya.. Agak susah buat gak cerita sama teman2 sepermainan.. Ahayy ~

    Ihhh kamuh sama aja sama akuhh…
    Hahahaha..
    Emank yah, gimanapun jg rumput tetangga itu selalu tampak lebih hijau..
    Padahal gw aja ngerasa rumput u ijo lip..
    Apa kita harus ngikutin jejaknya om gokong yah.. Yg mencari kitab suci..
    Sapa tau abis itu kita bisa pnya ilmu baru ato jd penjual alkitab? o.O’a
    Sptnya gw menyetujui dengan kata2 berpuas diri dengan kehidupan ini…
    *itu kata2 yg paling memotivasi di saat2 terakhir*

    Semangkaa cicikk…. 😄 ~

    Like

    • Hahaha iyaaahh, bulan depan udah setengah tahun nikah, ga berasa ya cepet banget. Lo juga pasti tau-tau in a blink of an eye udah nikah aja deh. Ihihihi. Semanggkaaakkk 😀

      Iya, kayaknya kalo temen-temen maen rada susah ya hahaha. Mereka mah dikasihtau gpp kali ya cincai 😛

      Hahaha iya lah ijo, kan koko gue kasih makan pupuk tiap hari. *LOHHH* hahahahha 😛

      Like

      • Wakakkaka..
        Aduhh akuh jd maluu + dag dig dug..

        Iooo buat temen sepermainan mah cincaaii…
        Yg gak cincaii kalo temennya ngmg lg ke temen lainnya.. Trus merambat kemana2 akhirnya 1 kantor tau.. *doenk*

        Lhoo jd koko itu semacam tanaman.. *di bayangan gw dia itu bagai tanaman yg bermulut monyong di plant vs zombie* *upss* 😀

        Like

  5. mau comment tentang poin ke 3 aja aahhhh ….
    hebattttt ciiiii bisa berpuas diri sama kehidupan yg dijalanin sekarang, kalo aq orgnya itu latahan, celamitann ..
    asal liat orang yg hidupnya hepiii2 bangett tuh bawaannya jadi mikir
    ”kapan yaaaa bisa kayak dia” ”enakkk banget yaaa jadi dia” ”hidup tuh orang kok hepiii banget yaaahhh” ..
    tapiiii sekarang juga lagiii belajar, belajar bersyukurrr dalam keadaan apapun walopun sifattt ‘latah n celamitan’ ini susahhhhh banget ilangnya ..

    Like

    • Hahaha perasaan sirik sih kadang ada, “Asyik amat ya kayaknya hidup dia” tapi satu sisi aku ga punya ambisi untuk pengen merubah diri jadi kayak begitu. Gimana dong??
      Huahahaha. Jadi ya sudah syukuri aja hidup aku sekarang 😛 *lalu gegoleran tidur sambil baca komik* 😆

      Like

  6. poin 1, idem emank waktu tuh cepet bgt. tau2 skrg ud mau natallllll en mau ganti taun pula, alamakkkkkk

    poin 2, pas tau hamil gue ada bilang ke kuarga en sohib deket aja Lip tapi belum ke umum dengan pemikiran org2 yang deket sanma qta bisa ngasi support positif (uda tau kudu gimana sama qta) dibanding org lain yang kadang suka ga diayak kalo ngomong, hahahahaha.. biasanya suka dikeep dlu krn trimester awal itu bisa dibilang riskan en kondisi psikis ibu bner2 perlu dijaga (dijauhkan dr omongan tow slentingan usil)

    poin 3, idem lagiiii. gue juga loh lip suka kepengen kayak idup org lain. liat mrk kok enak ya bisa have fun, bisa kesini kesitu. plg simpel aja dink, gue ya kalo ke mall kondang tuh suka jiper sama cewe2 modis entah dari style pakaian/make up mrk. pengen kayak mereka tapiiiii kalo dipikir2 itu bukan gue bgt, hahahahaha. gue rasanya lbh milih tidur lebih lama drpd bangun cepet buat make up plus males pake baju2 yang modis :p
    yang penting qta syukuri aja ya Lip sama apa yang qta punya saat ini karena diluar sana masih ada yang dibawah en jalanin aj 😀

    Like

    • Gue follow blog ci epoi aja rasanya kayak cepet banget lah udah lahiran ajaaaa hahaha. Lo juga kali ya ntar perasaan baru hamil kemaren kok tau-tau anak Pingping udah lahiiirrr hehehe 😀

      Kalo ke keluarga ama temen deket kayaknya ga bisa ga ngomong deh ping, kalo gue sih bakal langsung gatel banget pengen sebar-sebar tuh informasi hahahahaha. Tapi kalo secara publik gitu kalo bisa gue ga mau karena khawatir kayak temen gue, tar kalo amit-amit kenapa jadi mesti umumin lagi deh secara publik kalo the baby is gone 😦

      Iya, kadang gue juga mikir salah juga ga ya kalo bersyukur di atas penderitaan orang lain *kebanyakan mikir, bikin susah idup sendiri huahahaha* 😛 Tapi daripada meratapi hidup yang ga semewah mereka yang di atas, mendingan nengok ke bawah dan mensyukuri apa yang kita miliki aja deh hihihi.

      Like

  7. Olippp.. Knapa oh kenapa postingan elo itu menarik banget tiap kaliiii.. *menatap iri* Kemampuan nulis oliv tingkat tinggi. Lol. Dikembangin di sini aja livv.. Karena beneran ga banyak org yang bisa berpikir kayak elo dan mengungkapkan dengan baik juga.. Hihi.. Aku kagummm.. Bisa lucu, kritis, relevan, dsb deh! *tepuk tangan*

    1. Kayaknya waktu itu relatif ya. Tapi kalo kita kerja dan rutinitasnya sama biasanya emang just in a blink of eye. Tapi gw baru merasa waktu itu lama pas hamil trimester pertama kmrn. Suer lamaaa.. Knapa? Karena ga enak rasanya. Tambah lagi asep tebel. Itu hari demi hari past sooo sloww.. Skrg udah mulai cepet lg rasanya di trimester 2. Haha.. Makanya gw blg kayaknya itu relatif ya.. Apalagi pas liburan. Kayak pesawat jet.. Lol

    2. Gw sambil baca sambil sedih trs ketok2 meja. Huhuhu. Ga kebayang dan serem bangett.. dalam 6 bulan ada 5 liv. Oh my.. Kalo gw sendiri pengumuman yg besar2 an itu kalo ga salah pas 14 w ya. Udah lewat 12 w pokoknya. Dan gw jg dah tau hasil2 pemeriksaan detil si baby. Jadi lega dan berbagi kegembiraan. Tapi awal2 banyak yg udah tau si krn gw musti nanya2 dokter dan ini itu. Jadi ya ga bener2 di keep. Tapi gw kasitau org yg emang gw butuh tuker info, sekaligus temen deket kalo pas kebetulan nanya. Kalo keluarga mah pasti lah ya 🙂 Pasti bisa liv tunggu 12 w baru umumin. Tapi gw kepo juga. Kasitau awalan juga boleh deh. Lol. :p Btw iya gw jg pernah baca artikelnya yg org bs keguguran tanpa dia tau hamil. Kayak mens biasa aja gt.. Hiks.

    3. Duhhhh sama banget olivvv. Gw juga orangnya kaga ambisius sama skali. Tapi kadang liat hidup org ya tetep ada rasa envy ya.. *manusia* yang pasti gw ga iri kalo org liburan atau gaul gt liv. Karena gw ga tralu suka itu 2 terutama yang gaul2 gt *anak rumahan*. Kalo liburan gw kan males ya, jadi kalo liat tmn gw yg liburan ala2 petualang backpacker gt gw ga ngerasa pengen sama skali. Anak kota banget ya. Maunya liburan ke jepang yang bagus2. Hhahaa.. Kayaknya sisi positif org kayak kita itu yah lebih gampang bersyukur ya tapi ya negatifnya itu. Masa gini doankkk? *ngarep ketiban rejeki*
    Tapi saran gw kalo lo emang mau ngelakuin sesuatu, just do it liv. Kalo gw blm tau ni mau ngapain. Maunya tinggal di rmh bagus. Huahaha..

    Gila ini komen gw panjang abis kayak blogpost sendiri :p maapkeun..

    Like

    • Hihihi gue hepi kok baca komen lo Fan. Ampe senyum-senyum sendiri di kantor 😀
      Makasih ya untuk pujian yang bikin hati melayang senang :* :* :*

      Iya sih, waktu itu relatif banget. Secara general sih gue ngerasa makin tua, waktu makin berasa cepet. Mungkin karena dulu masih santai macam di pantai, ga ada beban dan tanggung jawab kali ya hahaha.
      Tapi ya emang kalo diukur dari nungguin orang tanpa gadget ato bacaan rasanya waktu jadi berjalan lambat. Apalagi kalo nungguin sampe kantor padahal lagi kebelet pengen pup. Beuh sepuluh menit macam seabad. Huahahahahahah. *contohnya bikin ilfil ya? maap*

      Iya banyak banget kan, ampe syok sendiri setiap tau. “AGAINNN?” 😦 Kalo ke orang2 deket emang susah disembunyikan, apalagi kalo gue dah, karena mau dianggep special macam martabak telor gue pasti langsung kasihtau ke semua orang yang deket sama gue LOL.

      Kalo petualangan ala backpacker gue juga rada males sih. Tapi kalo ngeliat temen yang bisa ke Europe, Jepang, Hong Kong, Korea berkali-kali dalam setahun rasanya pengen memasukkan diri sendiri ke dalam kopernya. Huahahahahah.
      Cuma ya gue diajak ke mall nonton Hunger Games aja hepi dan puas kok. *curcol* *edisi gak sabar mau nonton Mockingjay Part 2*
      :)))

      Like

  8. Soal waktu berjalan sangat cepat, embeeeeeran *balada 3 minggu lagi*

    Untuk berpuas diri dengan hidup yang gini – gini aja, yaaaa…..plus minus ya Lip. gw juga more or less seperti lu. Hidup itu ya hari ini aja, hahaha, soal lainnya, nanti dulu.
    Tapi kata nyokap gw sih, nanti habis menikah bakalan beda karena punya banyak target.

    Bagusnya, lu jadi content dengan kehidupan. Ga stress dan ga iri hati dengan orang lain, menurut gw sudah bagus banget. Menurut gw, yah balik lagi, apakah hari ini kita sudah lebih baik daripada kita yang kemarin?

    Like

    • Hahaha semangat cici indriiiiii 😀

      Sejauh ini sih karena gue masih tinggal ama mertua dan masih belum hamidun, jadinya masih begitu-begitu aja sih. Gue ga merasa banyak yang berubah selain pengeluaran yang tambah banyak. Hahahaha 😛
      Nahhhhhh itu dia Dri. Gue pengen lebih baik dari yang kemarin tapi keinginan tinggal keinginan. Pada akhirnya kepengenan untuk menambah kualitas diri sendiri kalah oleh kepengenan untuk males-malesan saat weekend, ato oleh comfort zone kantor gue yang bikin gue ga pengen terlalu banyak berubah ato berkembang. Khawatir kehilangan comfort zone gue sekarang.
      LOL.

      Like

  9. Gua pernah baca dimana gitu Ci (apa di Alkitab, ya? Lupa. Sok religius lol) katanya emang waktu itu akan cepet berlalu, sih.. Apalagi buat orang yang (sok) sibuk kok kyanya waktu 24/7 ga cukup hahaha

    Like

  10. hai Olip (aneh ga pake ci,, serasa kurang ajar haha)

    ak pun sama rasanya gilingan berasa baru taun baru,, ini uda mao tahun baru lagi ajaa..
    dulu perasaan pas kita sekolah,, waktu lama berlalu,,
    tapi sekarang uda kerja,, waktunya kaya lari,, ampe ngosh-ngoshan ngejarnya,,

    ak pun suka iri loh ama idup orang,, kok idup mereka keliatan nya enak,,
    mao kemana tinggal pegi,, mao beli apa2an tgl nunjuk,, aaaa mamak nasib kita begini amat ya,,
    aplg klo kerja kaya gw di daera selatan,, ayamakkkk
    itu cewe-cewe nya tjakep2 pisan,, serasa aku kaum sudra diantara brahmana,,

    eh tapi tetep bersyukur si,,
    pasti banyak orang yang iri kok ama idup kita,,pasti banyak juga yang mau kaya posisi kita sekarang (*ge-er)

    Like

    • Wah posisinya udah tinggiiiiii hihihi.
      Gue sih posisinya ga tinggi dan ga bisa tambah tinggi huahahaha. Stuck di sini aja tanpa jenjang karir. Tapi ya karena zona nyaman banget jadi gue ga punya ambisi untuk meningkatkan diri sendiri deh LOL.

      Kadang gue juga suka mikir gitu, gile tuh orang beli itu ga pake mikir, asik beud kalo bisa gitu. Tapi ya abis itu suka mikir, ah gue udah dicukupkan kok ini itu, ga ada yang kekurangan kecuali keinginan untuk bisa berfoya-foya LOL.
      Jadi akhirnya kembali duduk manis, mensyukuri aja masih banyak berkat. Hihihi.

      Like

  11. Bener banget loh mbak ._. yang pertama itu, waktu kerasanya cepet banget -_- aku aja nggak nyangka ini udah november aja :’ kwkwkwk

    Kalau berpuas diri dengan hidup yang gitu-gitu aja, eng, gimanaya ._. kayaknya susah deh mbak :’

    Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s