25

Suwamih (Part 3)

Lagi-lagi cerita kokosuwam.

1. Udah mau setengah tahun nikah, gue baru sadar kalau perlahan-lahan gue sepertinya mulai menggeser posisi dia di rumah. Hahahah.

Maksudnya, dibanding dia, gue lebih kayak anak papa mamanya. Kayaknya yang menantu itu malah dia ­čśŤ

Udah beberapa kali dia grabak grubuk nyari barang di rumah, lalu gue yang bakal tunjukin,
Kan disimpen di sini.
Kan barang itu adanya di sini.
Cari di lemari yang itu, adanya di rak nomor sekian.

Kalo keluar bareng papa mamanya, gue juga sering dikira anak papamer mamamer. Koko entahlah dikira sebagai apa. LOL ­čśÇ

Adeknya malaria, yang tau duluan malah gue.

Emaknya mau keluar kota, yang dikasih tau juga malah gue. Pas gue tanya, “Kan kita mau pergi juga nih, papa gak apa-apa kan ya sendirian di rumah?”

“Emang mama keluar kota ngapain?”

“Lah adekmu kan malaria.” *adeknya di luar kota*

“Oohhhh.”┬áDih oh doang, padahal kan dia udah tau dari semalem. Baru setelah itu dia lanjutin lagi,┬á“Mestinya sih papa gak apa-apa.”

Jadi yang lebih kuatir soal orang rumahnya malah gue juga ­čśÉ

Apa karena anak laki ya? Jadi lebih cuek?

2. DUEL OTAK. Akhir-akhir ini di Path gue lagi banyak yang pamer skor mereka maen duel otak ini. Sejenis aplikasi game yang modelnya mirip cerdas cermat, asyiknya kita bisa duel dengan temen sendiri atau dengan stranger yang sama-sama maen game ini.

Gue install ini dengan tujuan mau duel sama koko. Tapi waktu gue mau install aplikasinya di henpon koko, ternyata henponnya lagi di kamar sebelah. Berhubung gue males, gue pikir ah ntar aja deh install-nya. Gue coba maen dulu ini aplikasinya, biar gue lebih familiar sama cara mainnya trus bisa ngalahin koko.

Fufufufu~

Setelah beberapa kali coba maen, gue baru sadar kalau ternyata pertanyaan yang diajukan itu susyeh-susyeh juga ya. Beberapa hari kemudian, gue maen duel otak di dalem mobil.

Gue sendiri udah ampe lupa untuk donlotin game ini ke henpon koko. Berhubung banyak ketemu pertanyaan yang menurut gue susah, akhirnya gue tanya koko yang lagi nyetir,

“Ko, mobil manakah yang menjadi mobil pertama yang terjual lebih dari 10 juta unit?”

Gue kasih tau pilihan-pilihan jawabannya. Koko diem sejenak, lalu ngasih jawaban yang ternyata bener. Iya ternyata bener, padahal┬águe skeptis loh koko bisa jawab dengan benar ­čśŤ

Ah tapi ini kan pertanyaan otomotif, wajar kalo laki-laki serba tau ya.

Tapi di pertanyaan-pertanyaan selanjutnya, tentang mitologi Yunani kuno, tentang tata bahasa, tentang sejarah dunia,┬átentang film-film, termasuk pertanyaan masa lampau┬ákayak pada tahun 1970-sekian Olimpiade diadakan di mana, sampe pertanyaan “Ada berapa jumlah kitab dalam perjanjian baru?”

….Koko bisa jawab dengan benar!

Bahkan gue yang nasrani aja ga tau jumlah kitab perjanjian baru! *buka aib sendiri* *ketahuan beud jarang pegang alkitab*

­čść

Seketika gue langsung menatap kagum dan takjub sama laki gue, ih kok ternyata koko pinter dan berwawasan luas bangeeettt?? Setelah 5 tahun bersama, gue baru tau seberapa pinternya dia loohhhhh hahahaha

­čść

Seketika itu juga gue bersyukur lupa nge-install game duel otak di henpon koko. Ah kalo gini caranya mah pasti kalah lah gueeeee hahahahah ­čśŤ

Ketauan dah wawasan gue cetek ­čśŤ

3. Koko itu tau banget caranya bikin gue ketawa. Most of the times he knows really well which button to push, untuk bikin gue yang lagi kesel ato sedih jadi ketawa.

Pernah suatu waktu gue lagi rada kesel karena habis berargumen sama dia. Kita sama-sama diem. Gue manyun. Dia lempeng. Trus tiba-tiba dia nanya sambil nunjuk ke patung salib di kamar,┬á“Ce. Kenapa patung Tuhan Yesus di salib ga ada pentilnya?”

Gimana bininya ga ngakak coba kaaannn. Huahahahaha.

Pertanyaan yang bikin gue mikir juga, iya ya, kenapa ga ada ya hahahah ­čśŤ

Minggu kemaren ini, gue mesti ke Pluit temenin papamer buat lunch, padahal gue udah bilang ke koko biar dia dan papamer aja yang pergi. Gue mau pake waktunya untuk tidur siang karena kurang tidur pas malemnya. Tapi dia ngotot gue mesti ikut juga.

Akhirnya pulang-pulang dari Pluit gue sakit kepala dan jadi cranky. Ga bisa tidur siang pula karena sampe rumah udah sore, mesti langsung mandi dan berangkat ke gereja. Pas udah mau berangkat, dengan serius dia tiba-tiba mempertanyakan kenapa patung Tuhan Yesus di salib gak ada bulu keteknya.

Gue jawab aja sekenanya, “Yah mungkin karena tak elok dipandang mata

“Berarti Tuhan Yesus shaving bulu ketek dong ce?”

Istrinya masuk mobil tanpa menjawab, tapi ngikik-ngikik denger jawaban suami, sampe lupa kalau lagi sakit kepala.

­čśŤ

Pas misa ekaristi udah mau kelar, dia tiba-tiba berbisik ke gue bilang “Oh aku udah tau loh kenapa ga ada bulu keteknya, soalnya kalo patung dari kayu ato logam gitu kan ribet kalo mesti diukir-ukirin bulu ketek segala. Susah, ce.”

Dengan nada seakan-akan dia pinter banget bisa jawabin pertanyaan itu. Padahal yang nanya┬ákan┬ádia sendiri ┬á­čśÉ

Banyak banget momen-momen semacam ini.

Termasuk di saat gue lagi sedih, dipeluk dia, lalu dia bikin gue ketawa.

Sampe-sampe sambil ketawa itu gue sambil ngelap air mata, buang ingus trus lanjut ketawa lagi.

Saking banyaknya gue sampe ga bisa ingetin satu per satu. Tapi I do know really well that I love him because of that.

He just knows how to make me laugh.

­čÖé

 

laugh

45

Temenan sama Mantan

Wasek. Bahasannya sensitif beud.

LOL ­čśŤ

Temenan sama mantan itu sebaiknya iya apa ngga?

Gue kepikiran sama hal ini karena salah satu temen gue ada yang baru mutusin hubungan per-pacar-an tapi tetep temenan sama (mantan) pacarnya. Putusnya emang masih fresh from the oven, jadi kalo ibarat roti masih panas dan harum. *lalu yang nulis post jadi laper*

Mantannya ini masih sayang banget sama temen gue. Jadi dengan mereka masih berhubungan baik, mantan pacar dia jadi merasa punya harapan untuk balikan.

Gue dan temen satu lagi sih merasa bahwa temen gue ini sebaiknya membuat garis batas yang tegas antara dia dan mantannya. Biar mantan dia sadar bahwa memang sudah gak ada harapan lagi untuk balikan, supaya mantan dia bisa lebih cepat untuk move on. Salah satu contoh membuat garis batasan yang tegas adalah dengan tidak menjadi teman dulu.

Bukannya jahat ato eh kok gitu sih masa memutuskan tali silahturami, cuma kalo emang salah satu pihak masih punya rasa sayang ato cinta terhadap pihak yang satu lagi, how can we be friends and act like nothing happened at all?

How can we pretend that we’re cool being just friends, how can we stop loving him or her when we’re still constantly in touch?

How can I hold my feelings in, if whenever I hear your voice, especially your laughter, they remind me of every single memory we used to had?

How can I pretend that you are not mine, if when I see your smile or your pouting face when I tease you, all I want to do is to hug you?

How can I?

Oke maap Olip nya jadi mellow. lol.

­čśÇ

Anyway, gue sendiri pernah berada di posisi temen gue itu. Gue udah putusin, tapi mantan gue masih sayang dan ngarep. Dan begonya, karena gue kasian, akhirnya jadi HTS-an sama si mantan. Bukan pacaran, tapi kok ya kayak masih pacaran. Masih suka jalan berduaan, masih suka dianterin pulang, masih sering sms-an. Gue sebenernya udah mulai ilfil sama mantan, sementara mantan masih cinta buangedhs sama gue. Jadinya? Jadinya gue jahat lah, seakan memberi harapan palsu bahwa gue masih ‘miliknya’ si mantan.

Dan ‘putus’ HTS pun akhirnya ga baik-baik karena dia sakit hati pas tau ternyata gue deket sama koko (aslinya deket sama banyak cowok saat itu LOL). Sampai sekarang sepertinya mantan berkeyakinan gue itu selingkuh, sementara gue merasa bahwa sah-sah aja gue deket sama laki-laki lain toh gue bukan pacar dia. Meski gue ngerasa bersalah, momen gue ‘ketahuan’ itu jadi gong dimana gue merasa lega dan memutuskan bahwa gue memang udah ga bisa lagi mempertahankan hubungan tanpa status.

Emang udah saatnya dia tau bahwa dia ngga ada dalam rencana masa depan gue.

So, let me go please?

And he did.

Beberapa bulan setelah itu, gue mantap untuk pacaran sama koko, dan udah ga terlalu contact-contact lagi sama mantan. Palingan hanya saling memberi ucapan selamat ulang tahun di Facebook.┬áSaat gue nikah, gue ga undang dia karena gue dan koko memutuskan untuk tidak mengundang semua mantan pacar. Dia mengucapkan selamat melalui komen di┬áfacebook,┬ádan buat gue, itu cukup membuat lega because I assume he’s happy for me and koko ­čśÇ

Sampai sekarang, kalau ngebayangin seandainya suatu hari ketemu secara langsung entah di mana, gue ga tau apakah gue bisa say hi secara biasa-biasa saja. Gue sih mau, tapi di satu sisi gue ragu apakah itu tindakan yang benar untuk dilakukan. Pretending like we’re okay, like nothing ever happened between us, like we’re old friends who rarely meet,┬áboleh ga bilang halo┬ádan basa basi nanya kabar seperti itu? Or should we just said hi in awkwardness lalu berlalu begitu saja?

Lucunya, waktu mantan tau gue deket sama koko,┬ásalah satu hal yang bikin dia sakit hati (kata dia) adalah karena dia ga rela gue sama koko. Dia merasa koko itu bukan laki-laki yang baik. Dia akan lebih rela dan ngga apa-apa kalau gue sama si Bruno (bukan nama asli, red) ­čśŤ

Bruno adalah salah satu cowok yang deket sama gue juga. Yeah, ibarat kembang, di tahun 2010 itu┬águe emang lagi mekar-mekarnya. Selain Bruno dan koko, ada 3 cowok lain yang deketin gue juga ­čśŤ

Sebelum deket sama koko, gue udah terlebih dulu deket sama Bruno. Dan honestly gue tertarik sama Bruno karena dia angkuh-angkuh gemesin gimana gitu.

Yang bikin gue ilfil sama Bruno┬áadalah saat gue iseng nanya “Tipe cewek yang lo suka kayak apa Bru?”

Di saat begini, biasanya kita akan expect jawaban semacam:
Yang cantik.
Yang suka anak kecil.
Yang bisa masak.
Yang sayang keluarga.
Yang punya IPK 4.
Yang punya Bapak bernama Aburizal Bakrie.

Ya jawaban-jawanban begitulah ya.

Tapi jawaban Bruno bikin gue speechless.

“Buat gue, yang penting tuh cewek punya buah-buah roh.”

Buah-buah roh.

(klik di sini untuk tau apa itu buah-buah roh)

AJEGILE BERATNYA.

Apakah salah seorang laki-laki minta perempuan yang mempunyai buah-buah roh untuk dijadikan tipe istri idamannya? Jelas gak salah.

Yang salah adalah kalo dia ngomong ke perempuan macam gue. Huahahahahaha.

Gue ilfil karena gue ga demen sama cowok yang terlampau relijius. Lagipula, meskipun memiliki ekspektasi seperti itu, dia sendiri belum menjadi laki-laki yang memiliki paket tersebut. Jadi menurut gue such answer should be kept to himself, biarlah dia nilai sendiri di dalam hati apakah cewek yang deket sama dia udah memiliki buah-buah roh apa belum. Bukan untuk diinformasikan ke cewek yang lebih deket sama dia. Bukannya bikin kagum, malah bikin keder. Hahahahaha.

Mantan gue setuju kalau gue sama Bruno karena dia relijius tersebut. Karena dia terlihat seperti hamba Tuhan yang bakal bisa membimbing gue ke arah yang lebih baik dan benar. Terutama karena dia nasrani, sementara koko bukan. Udah gitu masa lalu koko penuh dengan aktivitas dugem dan temen-temen koko pun (menurut mantan gue) keliatannya gak bener.

Tapi ya gimana dong, kalo terlalu deket sama Bruno tar gue kebakar. *lah emangnya lo setan liipppp* ­čśŤ

Bruno dan gue kemudian masih berteman baik. Saat gue deket sama koko, dia jadi suka nanya-nanyain kenapa kok gue ga pacaran sama koko, kemudian sengaja memuji-muji koko untuk memancing reaksi gue. Dia juga mengakui kalau dia suka sama gue.

Setelah gue pacaran sama koko, dia tiba-tiba memutuskan untuk tidak berteman lagi. Semua komen gue di fesbuk ga dibales, padahal dia tetep aktif fesbukan. Pokoknya gue di ignore begitu saja. Dulu gue tersinggung bukan main, merasa dia kok jadi nyebelin dan ngeselin.

Tapi sekarang, gue udah sadar mungkin itu cara dia untuk melindungi diri sendiri. Supaya dia ga inget sama sakit hatinya dia ke gue, supaya dia ga inget kalau dia pernah suka sama gue.

Dan gue jadi sadar…

Terkadang, setelah memutuskan sebuah hubungan yang melibatkan perasaan suka, sayang ataupun cinta,

Agar tidak saling melukai lebih dalam,

…maybe┬áwe should just┬ábecome strangers again.

strangers

By the way,

Mengenai Bruno yang kepengen punya pacar yang memiliki buah-buah roh itu gue ceritakan kepada koko.

Dan jawaban koko adalah,

“YAELAH. Pengen yang punya buah-buah roh segala. Bilangin, punya buah dada aja udah syukur.”

Huahahahahahahahhahahahahah ­čść

And yeah, I chose that kind of guy to be my life-partner instead ­čśÇ

 

P.S.: Kesimpulannya┬ámenurut gue temenan sama mantan itu okeh-okeh saja, tapi kalau sama mantan yang masih ngarep dan sayang sama kita mungkin lebih baik jangan dulu kali yaaaaa, dibikin batasan dulu aja biar ga complicated┬ádan biar mantan lebih cepet┬ámove on ­čÖé

Yaaahhh itu menurut gue sik. Auk dah kalo kata mas Anang dan mas Dhani ­čśŤ

29

Random Thoughts Menjelang Akhir 2015

Akhir-akhir ini gue kepikiran akan banyak hal dan karena mereka ga berhubungan satu sama lain, gue sebut aja mereka random thoughts.

1. Waktu berjalan dengan cepat banget ga sih? Gue masih suka takjub kalau nulis tanggal, gile udah bulan 11 aja! Udah November aja! Udah mau Natal, udah mau ganti tahun!

Gegara ini juga, gue merasa gue jadi makin tua. Huahahaha. Soalnya gue mulai bisa mikir kalo gue ga bisa lagi seenaknya “Liat nanti”, waktu itu berjalan tanpa ampun. Tanpa bisa kita pause┬ádan gak bisa gue minta ulang juga. Jadi bener-bener mesti menghargai semua yang ada sekarang, melakukan apa yang gue bisa saat ini juga, dan ga menunda-menunda waktu.

Tapi ya pemikiran dewasa itu sebatas pemikiran saja. Pada akhirnya gue masih sering kalah oleh godaan untuk males-malesan, ga olahraga, ga melakukan apa yang ada di bucket list gue. LOL.

2. How soon should you announce your pregnancy? Gue nanya bukan karena gue udah hamil, tapi karena dalam rentang waktu kurang dari 6 bulan ini, gue udah denger cerita hamil muda lalu keguguran dari 5 orang perempuan. 3 di antaranya temen gue, 1 temennya temen, dan 1 lagi artis youtube.

Dari kelima perempuan ini, satu hal yang sama di antara mereka adalah mereka langsung mengumumkan kehamilannya di sosial media begitu tahu mereka hamil, sebelum kehamilannya genap 3 bulan. Dan imbasnya, saat keguguran pun mereka harus ngasih tau ke semua orang.

Talk about superstitious, katanya pamali kan ya kalau hamil belum 3 bulan udah dikasih tau ke banyak orang. Kalau gue baca-baca, secara medis trimester pertama disebut sebagai periode saat kehamilan memang belum kuat-kuat banget. Jadi chance untuk keguguran lebih tinggi daripada trimester kedua. Malahan ada salah satu artikel yang bilang bisa saja kita udah hamil 10 hari tapi bayi keguguran tanpa kita bahkan menyadari bahwa kita sebenarnya lagi hamil.

Mungkin pamali itu sendiri tercipta karena alasan medis ya. Kaliiikkk *menyimpukan sendiri sesuka hati* ­čśŤ

Permasalahannya adalah (menurut gue) memberitahu ke banyak orang bahwa mengenai kehamilan berarti harus memberitahu juga kepada mereka kalau seandainya amit-amit keguguran. Temen gue masih dipanggil bumil oleh temen lain yang ga tau. Belum lagi kalau ada yang mempertanyakan kabar baby di kandungan kita, who is no longer there anymore. Temen yang lain masih mendapatkan congratulations atas kehamilannya dari temen-temen yang belum tau kalo she lost the baby.

Oh┬áboy, don’t you just hate breaking a sad news a lot of times? ­čśŽ

Tapi kehamilan kan sesuatu yang biasanya penuh sukacita dan disambut dengan super excited ya, jadi wajar juga sih kalau couldn’t┬ácontain the joy and decided to tell it to everyone.

Gue pribadi saat ini mikirnya kalo seandainya gue hamdun mau┬átunggu lewat 3 bulan dulu ┬ábaru ngasih tau orang-orang. Tapi belum tentu juga gue bisa tahan diri (dan mulut) sih. LOL ­čśÇ

 

3. Salah ga ya kalau berpuas diri┬ádengan kehidupan yang begitu-begitu saja? Lol. Maksudnya, gue merasa hidup gue itu ya begitu-begitu aja. Rutinitas yang kurang lebih sama, lingkaran orang yang itu-itu lagi dan itu-itu lagi dan hari-hari yang gue jalani dengan hepi-hepi aja meski ga sampe excited gimana banget. Dan gue┬ámerasa mendingan gini meskipun kadang rada bosen, tapi setidaknya semuanya serba berkecukupan. Bisa cukup makan, cukup tidur, cukup jajan, cukup hepi. Ga cukup uang buat belanja foya-foya aja ­čśŤ

Kadang gue ngeliat temen gue kok kayaknya seru amat hidupnya. Ato temen lain yang beruntung amat hidupnya bisa keliling dunia. Ato temen lain lagi yang pergaulannya luas banget dan selalu asyik hang out dengan temen-temen yang berbeda. Gue selalu kagum sama mereka.

Edited: Gue┬ákepengen kayak temen-temen yang bisa keluar dari zona nyaman mereka, ato melakukan sesuatu yang di luar kebiasaan mereka, something extraordinary. Tapi pada┬áakhirnya gue malah mikir, daripada kenapa-kenapa alias khawatir thing would go┬áwrong gitu, gue jadi memilih untuk berpuas diri sama apa yang ada sekarang. Ngulet aja di dalem kenyamanan hidup monoton gue ­čśŤ

What a loser┬áya kedengerannya ­čśŤ

Setelah kagum sama mereka, gue selalu balik lagi berpikir asal gue hepi dengan hidup gue yang biasa-biasa ini yasudahlah. *menghibur diri sendiri* Mihihihi. Lagipula hidup yang gue miliki ini, lengkap dengan rezeki, keluarga, temen-temen yang itu-itu aja, boss-boss gue, lingkungan kerja, kesehatan dll dst mungkin mewah di mata orang lain. Jadi gak apa-apa kali ya kalau gue berpuas diri dengan begini-begini aja. Huahaha.

*berujung dengan pembenaran diri sendiri* ­čśÇ

Udah sih kayaknya begitu aja random thoughts akhir-akhir ini.

Random dan kurang penting ya. Hahaha ­čśŤ