25

Suwamih (Part 3)

Lagi-lagi cerita kokosuwam.

1. Udah mau setengah tahun nikah, gue baru sadar kalau perlahan-lahan gue sepertinya mulai menggeser posisi dia di rumah. Hahahah.

Maksudnya, dibanding dia, gue lebih kayak anak papa mamanya. Kayaknya yang menantu itu malah dia 😛

Udah beberapa kali dia grabak grubuk nyari barang di rumah, lalu gue yang bakal tunjukin,
Kan disimpen di sini.
Kan barang itu adanya di sini.
Cari di lemari yang itu, adanya di rak nomor sekian.

Kalo keluar bareng papa mamanya, gue juga sering dikira anak papamer mamamer. Koko entahlah dikira sebagai apa. LOL 😀

Adeknya malaria, yang tau duluan malah gue.

Emaknya mau keluar kota, yang dikasih tau juga malah gue. Pas gue tanya, “Kan kita mau pergi juga nih, papa gak apa-apa kan ya sendirian di rumah?”

“Emang mama keluar kota ngapain?”

“Lah adekmu kan malaria.” *adeknya di luar kota*

“Oohhhh.” Dih oh doang, padahal kan dia udah tau dari semalem. Baru setelah itu dia lanjutin lagi, “Mestinya sih papa gak apa-apa.”

Jadi yang lebih kuatir soal orang rumahnya malah gue juga 😐

Apa karena anak laki ya? Jadi lebih cuek?

2. DUEL OTAK. Akhir-akhir ini di Path gue lagi banyak yang pamer skor mereka maen duel otak ini. Sejenis aplikasi game yang modelnya mirip cerdas cermat, asyiknya kita bisa duel dengan temen sendiri atau dengan stranger yang sama-sama maen game ini.

Gue install ini dengan tujuan mau duel sama koko. Tapi waktu gue mau install aplikasinya di henpon koko, ternyata henponnya lagi di kamar sebelah. Berhubung gue males, gue pikir ah ntar aja deh install-nya. Gue coba maen dulu ini aplikasinya, biar gue lebih familiar sama cara mainnya trus bisa ngalahin koko.

Fufufufu~

Setelah beberapa kali coba maen, gue baru sadar kalau ternyata pertanyaan yang diajukan itu susyeh-susyeh juga ya. Beberapa hari kemudian, gue maen duel otak di dalem mobil.

Gue sendiri udah ampe lupa untuk donlotin game ini ke henpon koko. Berhubung banyak ketemu pertanyaan yang menurut gue susah, akhirnya gue tanya koko yang lagi nyetir,

“Ko, mobil manakah yang menjadi mobil pertama yang terjual lebih dari 10 juta unit?”

Gue kasih tau pilihan-pilihan jawabannya. Koko diem sejenak, lalu ngasih jawaban yang ternyata bener. Iya ternyata bener, padahal gue skeptis loh koko bisa jawab dengan benar 😛

Ah tapi ini kan pertanyaan otomotif, wajar kalo laki-laki serba tau ya.

Tapi di pertanyaan-pertanyaan selanjutnya, tentang mitologi Yunani kuno, tentang tata bahasa, tentang sejarah dunia, tentang film-film, termasuk pertanyaan masa lampau kayak pada tahun 1970-sekian Olimpiade diadakan di mana, sampe pertanyaan “Ada berapa jumlah kitab dalam perjanjian baru?”

….Koko bisa jawab dengan benar!

Bahkan gue yang nasrani aja ga tau jumlah kitab perjanjian baru! *buka aib sendiri* *ketahuan beud jarang pegang alkitab*

😆

Seketika gue langsung menatap kagum dan takjub sama laki gue, ih kok ternyata koko pinter dan berwawasan luas bangeeettt?? Setelah 5 tahun bersama, gue baru tau seberapa pinternya dia loohhhhh hahahaha

😆

Seketika itu juga gue bersyukur lupa nge-install game duel otak di henpon koko. Ah kalo gini caranya mah pasti kalah lah gueeeee hahahahah 😛

Ketauan dah wawasan gue cetek 😛

3. Koko itu tau banget caranya bikin gue ketawa. Most of the times he knows really well which button to push, untuk bikin gue yang lagi kesel ato sedih jadi ketawa.

Pernah suatu waktu gue lagi rada kesel karena habis berargumen sama dia. Kita sama-sama diem. Gue manyun. Dia lempeng. Trus tiba-tiba dia nanya sambil nunjuk ke patung salib di kamar, “Ce. Kenapa patung Tuhan Yesus di salib ga ada pentilnya?”

Gimana bininya ga ngakak coba kaaannn. Huahahahaha.

Pertanyaan yang bikin gue mikir juga, iya ya, kenapa ga ada ya hahahah 😛

Minggu kemaren ini, gue mesti ke Pluit temenin papamer buat lunch, padahal gue udah bilang ke koko biar dia dan papamer aja yang pergi. Gue mau pake waktunya untuk tidur siang karena kurang tidur pas malemnya. Tapi dia ngotot gue mesti ikut juga.

Akhirnya pulang-pulang dari Pluit gue sakit kepala dan jadi cranky. Ga bisa tidur siang pula karena sampe rumah udah sore, mesti langsung mandi dan berangkat ke gereja. Pas udah mau berangkat, dengan serius dia tiba-tiba mempertanyakan kenapa patung Tuhan Yesus di salib gak ada bulu keteknya.

Gue jawab aja sekenanya, “Yah mungkin karena tak elok dipandang mata

“Berarti Tuhan Yesus shaving bulu ketek dong ce?”

Istrinya masuk mobil tanpa menjawab, tapi ngikik-ngikik denger jawaban suami, sampe lupa kalau lagi sakit kepala.

😛

Pas misa ekaristi udah mau kelar, dia tiba-tiba berbisik ke gue bilang “Oh aku udah tau loh kenapa ga ada bulu keteknya, soalnya kalo patung dari kayu ato logam gitu kan ribet kalo mesti diukir-ukirin bulu ketek segala. Susah, ce.”

Dengan nada seakan-akan dia pinter banget bisa jawabin pertanyaan itu. Padahal yang nanya kan dia sendiri  😐

Banyak banget momen-momen semacam ini.

Termasuk di saat gue lagi sedih, dipeluk dia, lalu dia bikin gue ketawa.

Sampe-sampe sambil ketawa itu gue sambil ngelap air mata, buang ingus trus lanjut ketawa lagi.

Saking banyaknya gue sampe ga bisa ingetin satu per satu. Tapi I do know really well that I love him because of that.

He just knows how to make me laugh.

🙂

 

laugh

45

Temenan sama Mantan

Wasek. Bahasannya sensitif beud.

LOL 😛

Temenan sama mantan itu sebaiknya iya apa ngga?

Gue kepikiran sama hal ini karena salah satu temen gue ada yang baru mutusin hubungan per-pacar-an tapi tetep temenan sama (mantan) pacarnya. Putusnya emang masih fresh from the oven, jadi kalo ibarat roti masih panas dan harum. *lalu yang nulis post jadi laper*

Mantannya ini masih sayang banget sama temen gue. Jadi dengan mereka masih berhubungan baik, mantan pacar dia jadi merasa punya harapan untuk balikan.

Gue dan temen satu lagi sih merasa bahwa temen gue ini sebaiknya membuat garis batas yang tegas antara dia dan mantannya. Biar mantan dia sadar bahwa memang sudah gak ada harapan lagi untuk balikan, supaya mantan dia bisa lebih cepat untuk move on. Salah satu contoh membuat garis batasan yang tegas adalah dengan tidak menjadi teman dulu.

Bukannya jahat ato eh kok gitu sih masa memutuskan tali silahturami, cuma kalo emang salah satu pihak masih punya rasa sayang ato cinta terhadap pihak yang satu lagi, how can we be friends and act like nothing happened at all?

How can we pretend that we’re cool being just friends, how can we stop loving him or her when we’re still constantly in touch?

How can I hold my feelings in, if whenever I hear your voice, especially your laughter, they remind me of every single memory we used to had?

How can I pretend that you are not mine, if when I see your smile or your pouting face when I tease you, all I want to do is to hug you?

How can I?

Oke maap Olip nya jadi mellow. lol.

😀

Anyway, gue sendiri pernah berada di posisi temen gue itu. Gue udah putusin, tapi mantan gue masih sayang dan ngarep. Dan begonya, karena gue kasian, akhirnya jadi HTS-an sama si mantan. Bukan pacaran, tapi kok ya kayak masih pacaran. Masih suka jalan berduaan, masih suka dianterin pulang, masih sering sms-an. Gue sebenernya udah mulai ilfil sama mantan, sementara mantan masih cinta buangedhs sama gue. Jadinya? Jadinya gue jahat lah, seakan memberi harapan palsu bahwa gue masih ‘miliknya’ si mantan.

Dan ‘putus’ HTS pun akhirnya ga baik-baik karena dia sakit hati pas tau ternyata gue deket sama koko (aslinya deket sama banyak cowok saat itu LOL). Sampai sekarang sepertinya mantan berkeyakinan gue itu selingkuh, sementara gue merasa bahwa sah-sah aja gue deket sama laki-laki lain toh gue bukan pacar dia. Meski gue ngerasa bersalah, momen gue ‘ketahuan’ itu jadi gong dimana gue merasa lega dan memutuskan bahwa gue memang udah ga bisa lagi mempertahankan hubungan tanpa status.

Emang udah saatnya dia tau bahwa dia ngga ada dalam rencana masa depan gue.

So, let me go please?

And he did.

Beberapa bulan setelah itu, gue mantap untuk pacaran sama koko, dan udah ga terlalu contact-contact lagi sama mantan. Palingan hanya saling memberi ucapan selamat ulang tahun di Facebook. Saat gue nikah, gue ga undang dia karena gue dan koko memutuskan untuk tidak mengundang semua mantan pacar. Dia mengucapkan selamat melalui komen di facebook, dan buat gue, itu cukup membuat lega because I assume he’s happy for me and koko 😀

Sampai sekarang, kalau ngebayangin seandainya suatu hari ketemu secara langsung entah di mana, gue ga tau apakah gue bisa say hi secara biasa-biasa saja. Gue sih mau, tapi di satu sisi gue ragu apakah itu tindakan yang benar untuk dilakukan. Pretending like we’re okay, like nothing ever happened between us, like we’re old friends who rarely meet, boleh ga bilang halo dan basa basi nanya kabar seperti itu? Or should we just said hi in awkwardness lalu berlalu begitu saja?

Lucunya, waktu mantan tau gue deket sama koko, salah satu hal yang bikin dia sakit hati (kata dia) adalah karena dia ga rela gue sama koko. Dia merasa koko itu bukan laki-laki yang baik. Dia akan lebih rela dan ngga apa-apa kalau gue sama si Bruno (bukan nama asli, red) 😛

Bruno adalah salah satu cowok yang deket sama gue juga. Yeah, ibarat kembang, di tahun 2010 itu gue emang lagi mekar-mekarnya. Selain Bruno dan koko, ada 3 cowok lain yang deketin gue juga 😛

Sebelum deket sama koko, gue udah terlebih dulu deket sama Bruno. Dan honestly gue tertarik sama Bruno karena dia angkuh-angkuh gemesin gimana gitu.

Yang bikin gue ilfil sama Bruno adalah saat gue iseng nanya “Tipe cewek yang lo suka kayak apa Bru?”

Di saat begini, biasanya kita akan expect jawaban semacam:
Yang cantik.
Yang suka anak kecil.
Yang bisa masak.
Yang sayang keluarga.
Yang punya IPK 4.
Yang punya Bapak bernama Aburizal Bakrie.

Ya jawaban-jawanban begitulah ya.

Tapi jawaban Bruno bikin gue speechless.

“Buat gue, yang penting tuh cewek punya buah-buah roh.”

Buah-buah roh.

(klik di sini untuk tau apa itu buah-buah roh)

AJEGILE BERATNYA.

Apakah salah seorang laki-laki minta perempuan yang mempunyai buah-buah roh untuk dijadikan tipe istri idamannya? Jelas gak salah.

Yang salah adalah kalo dia ngomong ke perempuan macam gue. Huahahahahaha.

Gue ilfil karena gue ga demen sama cowok yang terlampau relijius. Lagipula, meskipun memiliki ekspektasi seperti itu, dia sendiri belum menjadi laki-laki yang memiliki paket tersebut. Jadi menurut gue such answer should be kept to himself, biarlah dia nilai sendiri di dalam hati apakah cewek yang deket sama dia udah memiliki buah-buah roh apa belum. Bukan untuk diinformasikan ke cewek yang lebih deket sama dia. Bukannya bikin kagum, malah bikin keder. Hahahahaha.

Mantan gue setuju kalau gue sama Bruno karena dia relijius tersebut. Karena dia terlihat seperti hamba Tuhan yang bakal bisa membimbing gue ke arah yang lebih baik dan benar. Terutama karena dia nasrani, sementara koko bukan. Udah gitu masa lalu koko penuh dengan aktivitas dugem dan temen-temen koko pun (menurut mantan gue) keliatannya gak bener.

Tapi ya gimana dong, kalo terlalu deket sama Bruno tar gue kebakar. *lah emangnya lo setan liipppp* 😛

Bruno dan gue kemudian masih berteman baik. Saat gue deket sama koko, dia jadi suka nanya-nanyain kenapa kok gue ga pacaran sama koko, kemudian sengaja memuji-muji koko untuk memancing reaksi gue. Dia juga mengakui kalau dia suka sama gue.

Setelah gue pacaran sama koko, dia tiba-tiba memutuskan untuk tidak berteman lagi. Semua komen gue di fesbuk ga dibales, padahal dia tetep aktif fesbukan. Pokoknya gue di ignore begitu saja. Dulu gue tersinggung bukan main, merasa dia kok jadi nyebelin dan ngeselin.

Tapi sekarang, gue udah sadar mungkin itu cara dia untuk melindungi diri sendiri. Supaya dia ga inget sama sakit hatinya dia ke gue, supaya dia ga inget kalau dia pernah suka sama gue.

Dan gue jadi sadar…

Terkadang, setelah memutuskan sebuah hubungan yang melibatkan perasaan suka, sayang ataupun cinta,

Agar tidak saling melukai lebih dalam,

…maybe we should just become strangers again.

strangers

By the way,

Mengenai Bruno yang kepengen punya pacar yang memiliki buah-buah roh itu gue ceritakan kepada koko.

Dan jawaban koko adalah,

“YAELAH. Pengen yang punya buah-buah roh segala. Bilangin, punya buah dada aja udah syukur.”

Huahahahahahahahhahahahahah 😆

And yeah, I chose that kind of guy to be my life-partner instead 😀

 

P.S.: Kesimpulannya menurut gue temenan sama mantan itu okeh-okeh saja, tapi kalau sama mantan yang masih ngarep dan sayang sama kita mungkin lebih baik jangan dulu kali yaaaaa, dibikin batasan dulu aja biar ga complicated dan biar mantan lebih cepet move on 🙂

Yaaahhh itu menurut gue sik. Auk dah kalo kata mas Anang dan mas Dhani 😛

29

Random Thoughts Menjelang Akhir 2015

Akhir-akhir ini gue kepikiran akan banyak hal dan karena mereka ga berhubungan satu sama lain, gue sebut aja mereka random thoughts.

1. Waktu berjalan dengan cepat banget ga sih? Gue masih suka takjub kalau nulis tanggal, gile udah bulan 11 aja! Udah November aja! Udah mau Natal, udah mau ganti tahun!

Gegara ini juga, gue merasa gue jadi makin tua. Huahahaha. Soalnya gue mulai bisa mikir kalo gue ga bisa lagi seenaknya “Liat nanti”, waktu itu berjalan tanpa ampun. Tanpa bisa kita pause dan gak bisa gue minta ulang juga. Jadi bener-bener mesti menghargai semua yang ada sekarang, melakukan apa yang gue bisa saat ini juga, dan ga menunda-menunda waktu.

Tapi ya pemikiran dewasa itu sebatas pemikiran saja. Pada akhirnya gue masih sering kalah oleh godaan untuk males-malesan, ga olahraga, ga melakukan apa yang ada di bucket list gue. LOL.

2. How soon should you announce your pregnancy? Gue nanya bukan karena gue udah hamil, tapi karena dalam rentang waktu kurang dari 6 bulan ini, gue udah denger cerita hamil muda lalu keguguran dari 5 orang perempuan. 3 di antaranya temen gue, 1 temennya temen, dan 1 lagi artis youtube.

Dari kelima perempuan ini, satu hal yang sama di antara mereka adalah mereka langsung mengumumkan kehamilannya di sosial media begitu tahu mereka hamil, sebelum kehamilannya genap 3 bulan. Dan imbasnya, saat keguguran pun mereka harus ngasih tau ke semua orang.

Talk about superstitious, katanya pamali kan ya kalau hamil belum 3 bulan udah dikasih tau ke banyak orang. Kalau gue baca-baca, secara medis trimester pertama disebut sebagai periode saat kehamilan memang belum kuat-kuat banget. Jadi chance untuk keguguran lebih tinggi daripada trimester kedua. Malahan ada salah satu artikel yang bilang bisa saja kita udah hamil 10 hari tapi bayi keguguran tanpa kita bahkan menyadari bahwa kita sebenarnya lagi hamil.

Mungkin pamali itu sendiri tercipta karena alasan medis ya. Kaliiikkk *menyimpukan sendiri sesuka hati* 😛

Permasalahannya adalah (menurut gue) memberitahu ke banyak orang bahwa mengenai kehamilan berarti harus memberitahu juga kepada mereka kalau seandainya amit-amit keguguran. Temen gue masih dipanggil bumil oleh temen lain yang ga tau. Belum lagi kalau ada yang mempertanyakan kabar baby di kandungan kita, who is no longer there anymore. Temen yang lain masih mendapatkan congratulations atas kehamilannya dari temen-temen yang belum tau kalo she lost the baby.

Oh boy, don’t you just hate breaking a sad news a lot of times? 😦

Tapi kehamilan kan sesuatu yang biasanya penuh sukacita dan disambut dengan super excited ya, jadi wajar juga sih kalau couldn’t contain the joy and decided to tell it to everyone.

Gue pribadi saat ini mikirnya kalo seandainya gue hamdun mau tunggu lewat 3 bulan dulu  baru ngasih tau orang-orang. Tapi belum tentu juga gue bisa tahan diri (dan mulut) sih. LOL 😀

 

3. Salah ga ya kalau berpuas diri dengan kehidupan yang begitu-begitu saja? Lol. Maksudnya, gue merasa hidup gue itu ya begitu-begitu aja. Rutinitas yang kurang lebih sama, lingkaran orang yang itu-itu lagi dan itu-itu lagi dan hari-hari yang gue jalani dengan hepi-hepi aja meski ga sampe excited gimana banget. Dan gue merasa mendingan gini meskipun kadang rada bosen, tapi setidaknya semuanya serba berkecukupan. Bisa cukup makan, cukup tidur, cukup jajan, cukup hepi. Ga cukup uang buat belanja foya-foya aja 😛

Kadang gue ngeliat temen gue kok kayaknya seru amat hidupnya. Ato temen lain yang beruntung amat hidupnya bisa keliling dunia. Ato temen lain lagi yang pergaulannya luas banget dan selalu asyik hang out dengan temen-temen yang berbeda. Gue selalu kagum sama mereka.

Edited: Gue kepengen kayak temen-temen yang bisa keluar dari zona nyaman mereka, ato melakukan sesuatu yang di luar kebiasaan mereka, something extraordinary. Tapi pada akhirnya gue malah mikir, daripada kenapa-kenapa alias khawatir thing would go wrong gitu, gue jadi memilih untuk berpuas diri sama apa yang ada sekarang. Ngulet aja di dalem kenyamanan hidup monoton gue 😛

What a loser ya kedengerannya 😛

Setelah kagum sama mereka, gue selalu balik lagi berpikir asal gue hepi dengan hidup gue yang biasa-biasa ini yasudahlah. *menghibur diri sendiri* Mihihihi. Lagipula hidup yang gue miliki ini, lengkap dengan rezeki, keluarga, temen-temen yang itu-itu aja, boss-boss gue, lingkungan kerja, kesehatan dll dst mungkin mewah di mata orang lain. Jadi gak apa-apa kali ya kalau gue berpuas diri dengan begini-begini aja. Huahaha.

*berujung dengan pembenaran diri sendiri* 😀

Udah sih kayaknya begitu aja random thoughts akhir-akhir ini.

Random dan kurang penting ya. Hahaha 😛

24

1511 dua tahun yang lalu

Beberapa bulan yang lalu, gue install aplikasi Timehop. Aplikasi ini akan minta izin untuk connect dengan akun social media yang kita miliki, kemudian menunjukkan postingan-postingan lama yang pernah kita upload ke akun sosmed tersebut secara harian.

Kita hanya bisa lihat postingan lama sesuai dengan tanggal kita buka Timehop. Jadi kalau tanggal 14 November gue buka Timehop, akan ada postingan sosmed gue pada 14 November tahun-tahun sebelumnya.

Aplikasi ini lumayan nyenengin buat gue karena kadang jadi teringat, “Oh gue pernah posting status fesbuk yang galau begini.” Atau “Aawww ini kan foto saat ulang tahun V tahun 2009, masih kurus banget kita semuanyaaaa. Masih gadis-gadis perawan. LOL.” Atau “Ih ini yang komen status kan cowok yang dulu pernah naksir gue, apa kabar ya dia?” #lalustalking

Hahahahaha 😛

Setelah ngejelasin panjang gak lebar mengenai Timehop, gue cuma mau bilang kalau Timehop gue hari ini bikin gue senyum mesem-mesem bacanya.

15 November 2 tahun yang lalu, gue ternyata pernah ngetweet begini:

  
 
Iya. Ternyata dulu gue ngebet juga minta dikawinin ya. Huahahahahaha 😆

Achievement unlocked karena gue gak pernah pacaran selama itu sebelumnya. Tapi sebenernya yaaaa tanpa gue ngasih hint pun (koko ga punya twitter jadi ga baca tweet ini) ternyata setengah tahunan kemudian I got my engagement ring! Hihihi.

Atau jangan-jangan dua tahun yang lalu itu gue gak sekedar ngetweet, tapi nanya langsung ke koko, “Jadi…. Kapan mau kawen? Cepatlah, aku tak sabar ini woy.”

Hahahahahahahahaha 😆

29

Rambut Belah Tengah

Gue menjadi remaja di masa rambut belah tengah menjadi hal yang so last year dan minta diketawain. Cowok berambut tengah terkesan jadul dan kurang keren, apalagi kalo ada poninya macam Aaron Kwok atau Jimmy Lin. Pokoknya kalau tuh cowok ga punya tampang mirip Jimmy Lin, jangan sok punya rambut belah tengah deh, pasti diledekin habis-habisan 😛

Hal itu kemudian bikin gue dan sepupu-sepupu jadi terbiasa untuk mem-belah tengah-kan rambut kita di saat kita lagi becanda-becandaan tampil culun ato sengaja menjelek-jelekkan penampilan diri sendiri.

Salah satu contoh teranyar potongan rambut belah tengah yang sering dihina itu kayaknya rambutnya Pak Haji yang waktu itu sempet berantem sama Pak Ahok. Sampe banyak meme segala, salah satu yang bikin gue ngakak adalah yang becandain bahwa selain Laut Merah, Musa juga membelah rambut sang Pak Haji 😆

Berarti, gak cuma gue dan sepupu-sepupu gue kan yang merasa bahwa rambut belah tengah itu minta diledekin 😛

Tapi yang namanya suka ngeledekin ato ngehina orang itu memang ada saatnya berbalik ala bumerang ke kita ya. Entah sejak kapan, syarat potongan rambut gue malah menjadi potogan rambut yang mesti kece saat belah samping, dan tetep kece saat belah tengah.

Nah loh. Aneh ye. Tapi entah napa gue jadi merasa bahwa belah tengah itu kece-kece aja kok.

Kece dalam pengertian, gue merasa pede dan cantik saat rambut gue belah tengah.

1428740739082

Sekitar April 2015

Pokoknya kalo gue potong rambut, yang penting itu 1) Gak bikin muka gue keliatan tambah bulet, dan 2) Bisa dibikin jadi belah tengah dengan kece. LOL 😀

IMG_0249

Belah tengah ❤ Huahahaha (Awal November 2015, muka baru kelar mandi)

Jadi siapa yang dengan ga tau dirinya malah melakukan hal yang dulu dianggap hina dan nista?? SAYAAAAA *ngacungin tangan tinggi-tinggi* 😆

Huahahahahaha.

Eh tapi penting juga loh sering ganti belahan rambut, katanya kalo selalu ngebelah rambut di sisi yang sama melulu, tar jadi cepet botak di bagian belahan itu. Serem kan ya kalo ampe botak. *minta contact ahli rambut dari Wayne Rooney*

Kalo kalian, ada gak model rambut yang suka diledekin? Ato syarat apa yang harus dipenuhi saat mau ganti model rambut?
😀

21

Second Birthday Surprise | Spoiler: FAILED! LOL

Yak jadi sehari setelah ulang tahun gue, temen-temen di kantor masih semangat mau bikin surprise hahaha 😀

Yes, I am very blessed indeed 🙂

Demen surprise dan punya suami yang ga demen surprise. Tapi bisa dapet banyak dari temen-temen hihihi. *Kecupin satu-satu penuh rasa syukur*

Sebenernya yang kali ini hampir berhasil surprisenya 😛

Pagi-pagi si Ella minta gue temenin dia ke gudang arsip. Gue mengiyakan dengan asumsi bakal ke gudang bertiga ama Yulia juga. Jam 11an, Ella ngajakin ke gudang tapi ternyata cuma berdua.

Oh. Yulia keluar kantor, ke proyek kali ya. Gue pikir.

Sambil naik tangga, gue nanya ke Ella yang di depan gue, “Yulia ke proyek S ya?”

Ada jeda sebelum Ella kemudian menjawab, “Dia di pantry.”

“Oh, dia makan siang duluan? Habis itu mau ke proyek S ya?”

Biasanya kita selalu makan bareng, jadi kalau dia makan siang duluan mungkin karena dia perlu berangkat ke proyek bertepatan saat jam makan siang.

Ada jeda lagi, sebelum Ella jawab “Ngga tau.”

Wah. Mencurigakan. Yulia temen sedivisi dia dan duduknya sebelah Ella. Ga mungkin Ella bisa sampe ga tau. Apalagi jawaban gak tau itu seakan-akan menyudahi biar gue ga nanya terlalu banyak.

Olive being Olive, gue nanya aja langsung dengan frontal “IH kok mencurigakan banget sih, gue jadi berasa kayak mau dikasih surprise. Huahahaha.”

Ella juga ketawa, “Huahahahah apaan sih lo. Maksudnya apa sih.”

…Okay, that is so not Ella. Lol.

Gue makin curiga, tapi setelah itu gue sempet mikir mungkin cuma kecurigaan berlebihan gue kali ya. Toh kemaren udah dikasih surprise, masa surprise lagi sih.

Sampe depan gudang, Ella buka pintu dan kecurigaan gue udah mulai hilang.

Di dalam gudang gelap total.

Eeeehh setelah itu dia malah ketawa-ketawa sendiri, yang bikin gue jadi ngelongok ke dalem gudang dan ngeliat cahaya lilin dari balik lemari-lemari arsip. Tuh kan ternyata beneeeerrrrrrr. Hahahaha 😀

Begitu tau gue ngintip dan udah sadar akan surprise dari mereka, temen-temen gue langsung pada keluar dan nyanyi happy birthday.

IMAG0408

Nungguin gue dateng

IMAG0416

Target ngebuka pintu dan dibaliknya ternyata ada kameramen 😛

IMAG0426

HOREEEE

Biarpun gagal, gue tetep hepi banget looohhhh 😀

Sungguh senang sekali deh, pada baik-baik dan manis amat sih sama gueeeee ❤

cake

Salah satu cake favorit sesuai permintaan gue, Japanese Strawberry Cheese Cake home made by Beni. Iya, temen gue yang cowok loh yang bikin ❤

Gue cuma info ke yang lain, next time jangan mengutus Ella sebagai satu-satunya orang yang menjemput target. Soalnya aktingnya kurang cihuy! Hahahah 😛

Yulia dan gue sependapat, seharusnya Yulia jangan nungguin di gudang. Ikutan aja sama Ella dan gue untuk ke gudang bareng, karena gue justru jadi curiga kalo ga ada Yulia. Ella pikir mendingan dia aja sendirian, pikiran yang salah 😛

Tahun depan tolong ditingkatkan lagi ya teman-teman! Hahahaha 😆

Setelah tiup lilin dan haha hihi, kita foto-foto.

IMGP1102

Sayangnya blur padahal gue demen sama foto ini 😀

IMGP1126

Birthday girl ❤

IMGP1083 IMGP1090 IMGP1091 IMGP1092 IMGP1095 IMGP1096 IMGP1115 IMGP1119 IMGP1144 IMGP1145

Terima kasih ya kaliaannn. Aku sayang banget! ❤

40

Birthday Surprise!

OLIP UDAH 26 TAHUN!

Cihuy.

Ulang tahunnya kemaren, 3 November. Iya, akuh Scorpio. *tusuk pake ekor* Katanya sihhh, Scorpio itu juaranya pacar paling ngeselin. Huahahaha. Soalnya katanya lagi nih, cewek-cewek Scorpio itu paling pinter bikin orang serba salah. Kalo dia lagi ngambek trus dibaek-baekin, ealah dia malah ngamuk. Didiemin dulu? Dia malah makin ngamuk karena ga dikasih perhatian! Huahahaha *tunjuk tangan mengaku guilty as charged* 😛

Ulang tahun kali ini, koko pertama kalinya bikin surprise meski tidak berujung manis. LOL. Koko ini kan tipikalnya gak romantis ya, gak ekspresif pula, jadi ga bisa diharapkan untuk memberikan gue buket bunga, ato tau-tau ngirim cake cakep ke kantor dengan kartu ucapan berisikan kata-kata mutiara romantis nan manis, apalagi mengejutkan dengan ajakan spontan jalan-jalan ke luar kota bareng. Intinya dia ga demen dikasih surprise maupun memberikan surprise LOL.

Jadi meskipun ini ulang tahun pertama gue sebagai istri dia, gue sama sekali ga berharap bakal ada yang beda. Soalnya udah sering kecewa sih kalo terlalu ngarep baper gitu. *malah curcol, kakaaakkk* hahahaha 😀

Surprisenya sendiri sih cuma bangunin gue tengah malem, trus suruh gue tiup lilin. Padahal tidur gue tuh udah enak dan nyenyak banget loh. Jadi pas dibangunin, untuk buka mata itu rasanya beraaaaaaattttt banget hahaha 😆

bday 26 1

Hal pertama yang gue lakukan pas buka mata dan liat cakenya adalah: Complaint.

LOL. Iya, gue protes “Kok cake nya Red Velvet? Kan aku gak suka Red Velvet.” Lagian yeh, dari jauh-jauh hari banget sampe udah menjelang ulang tahun gue, SETIAP TAHUN, gue selalu info “Ko aku suka nya cake gini ya. Aku demennya cake yang begini ya.” Ga cuma ke koko, tapi juga ke temen-temen gue huahahahaha. Bukannya minta cake sih, tapi in case kalian mau beliin cake, setidaknya kalian udah tau apa yang gue suka 😛

Dan SETIAP TAHUN juga, he always got the wrong cake 😐

Ah tapi yasudahlah, dengan manisnya gue tetep bilang makasih buat effort dia. Tumben amaaatttt manis begini. Hahaha. Trus kita kiss kiss, kiss kiss lagi, dan kiss kiss lagi 😛 Habis itu gue suruh dia taro cake nya di kulkas karena gue mau lanjut bobo. Eh ternyata… kita berdua malah susah buat lanjut bobo lagi 😐

…. 😐

Mungkin karena udah asyik bobo gelap-gelapan trus lampu dinyalain dan mata udah dipaksa beradaptasi sama cahaya. *teori suka-suka* Tahun depan jangan bangunin tengah malem pas orang lagi enak-enaknya tidur deh ya ko, plis. Susah tidur itu ga enak banget deh, beneran. Berhubung gue dan koko sama-sama hobi tidur cepet dan lelap sampe pagi, jadi kita sama-sama agak sebel begitu susah tidur. Bolak-balik dengan gelisah, sama-sama saling mempertanyakan “Susah tidur ya? Kok berasa ga enak ya bobonya.” Pasangan yang bodoh. 😀

Di kantor, gue yang biasanya jadi otak pelaku surprise buat temen-temen, udah info ke temen-temen buat gak usah surprise-surprise‘in gue lah, toh biasanya bakal gagal 😛

Tahun-tahun sebelumnya sih gagal karena ketebak banget hahaha. Tahun lalu, ulang tahun gue dirayain 4x. Satu-satunya yang berhasil adalah surprise dari Mei. Itu pertama kalinya gue beneran surprised karena ulang tahun gue sebenernya udah lewat beberapa hari dan pas di hari H pun udah dikasih surprise oleh temen-temen yang lain (walaupun gagal). Jadi gue totally didn’t see it coming, waktu makan siang tau-tau dibawain cake dan dinyanyiin happy birthday 😀

Nah kemarin ini, gue sama sekali ga menyangka bakal dikasih surprise karena saat itu jam makan siang udah lewat. Udah jam 2 siang. Gue pun udah lagi siap-siap mau meeting. Eh sebelum gue ke ruang meeting, gue di telpon sekretaris presdir (gue sekretaris vice presdir) dan diminta ngebantui dia untuk hal yang berhubungan dengan presentasi. Jadilah gue mampir tempat dia dulu sambil bawa laptop dan segala macam hal buat meeting. Pertanyaan dia sebenernya aneh, “Ini gue mau bikinin slide presentasi untuk boss, tapi gue bingung subject presentasi ini apa ya bagusnya?”

Dia kan udah biasa bikin presentasi, kok bisa-bisanya bingung sama judul presentasinya? Tapi tetep aja gue bantu mikirin judul apa yang bagus buat tuh presentasi. Pas lagi mikir dengan serius, tau-tau dengan rame pada dateng dari pantry bawa kue dan nyanyiin happy birthday. Termasuk salah satu general manager dan boss gue. Aaaaahhhh…. Kalian.. kalian… ya ampun manis banget sih :”>

Hihihihi *seneng banget tapi malu-malu kucing*

Kuenya? Salah satu fruit cake favorit gue ❤

Gue emang demennya fruit cake. Tapi anehnya koko gak pernah ngertiin gue. *teteup* *ujung-ujungnya balik lagi ke situ* LOL 😆

bday 26 2

Doa ucapan yang paling banyak gue dapatkan adalah, “Semoga cepat punya momongan”

Kalo bisa dituker ama voucher 100.000 per ucapan itu, gue bisa beli fruit cake 100 loyang kayaknya. Hahahaha 😀

Dan karena gue gendutan sejak nikah, yah naik sekitar 4 kg lah, banyak banget yang mempertanyakan apa jangan-jangan sebenernya gue udah hamil. Belum kakak-kakakkk, saya gendutan aja dulu, ntar hamilnya nyusul yaaaa 😆

Gue selalu bersyukur setiap tahunnya karena mendapatkan perhatian yang begitu manis dan luar biasa dari temen-temen. Itu kado yang bener-bener bikin gue hepi banget ampe bisa senyum-senyum sendiri setiap inget ❤

Tapi selain bentuk perhatian dan ucapan (termasuk dari temen-temen blogger, makasih yaaahh yang udah pada ngucapin di sosmed. Kecup ah satu-satu :*), gue juga hepi banget dapet kado dari Cireng. (Irene, ato my super bff)

kado 2

Suka sama bedtime stories. Feel free to judge me. Lol.

kado 1

I used to dream to have this kind of shoes. Dulu gue punya barbie yang model sepatunya begini dan gue naksir berat. Sayangnya baru nemu sekarang, kalau ketemunya tahun lalu, pasti udah jadi wedding shoes gue deh ❤

Baik buku maupun sepatunya, adalah pilihan gue sendiri hihihi. Gue ama Cireng punya kebiasaan untuk saling memberitahu apa yang lagi kita taksir ato lagi kita harapkan untuk jadi kado ulang tahun kita.

Malah dengan frontal kita akan informasi “Budget gue buat hadiah ulang tahun lo sekian rupiah, jadi lo cari ya apa yang lagi lo pengenin, tar gue beli.”

Pernah suatu waktu menjelang ulang tahunnya, Irene ke outlet Fossil ama temen-temen kantornya. Trus dia naksir jam tangan dengan harga jauh melebihi budget gue. Akhirnya dia beli jam itu sebagai kado ulang tahun dari gue, tapi pake uangnya sendiri. Ntar gue tinggal transfer ke dia sesuai budget yang udah ditetapkan. Dengan kata lain, kado gue jadi semacam potongan diskon untuk jam yang dia taksir.

Aneh ya kayak gitu? Tapi kita hepi. Hahaha 😀

Gak bakal ada cerita kita dapet kado yang ga sesuai harapan, ato salah beli cake seperti yang dilakukan koko. *teteuuuppp* *hahahahhahahahah*

Awal-awal deket sama koko, dia ga suka dengan ide begitu. Menurut dia aneh. Dan dia tetep ngotot beliin gue sesuatu yang berbeda dari permintaan gue. Yang gue lakukan? Menatap kadonya dengan kecewa. HUAHAHAHAHA. Bukannya sengaja, tapi emang gue ga bisa nyembunyiin perasaan super kecewa gue 😛

Lah gue mintanya cuma hal remeh yang ga perlu ngeluarin uang, kenapa lo malah beli jam tangan. Gue ga butuh ini. Gue ga suka juga pun sama modelnya. Mungkin isi hati gue tersebut tersirat melalui tatapan dan ekspresi gue 😛

Biarpun gue ga tau diri begitu, ternyata koko masih tetep sayang. Mihihihi. Tahun-tahun berikutnya, eh dia malah suka banget dengan ide gue mengenai pemberian kado! Hahaha. *Yes, brainwash berhasil* 😛

Jadi pernah di saat gue ulang tahun dan lagi ga ada kepengen apa-apa, kita maen ke Matahari aja. Trus dia ngasih tau gue budgetnya dia berapa, dan gue tinggal belanja deh kayak dikasih uang kaget. Tar kalo melebihi budget, sisanya gue tanggung sendiri 😀

Saking nagihnya, sekarang pun, dia udah lagi mempertimbangkan barang mana yang mau dia minta sebagai kado ulang tahunnya Desember nanti. Udah sibuk juga nanyain gue, budget buat ulang tahun dia berapa 😆

Padahal gue sendiri belum tau mau minta kado apa dari koko untuk tahun ini 😀

Tahun lalu, hampir semua kado gue berasal dari Zalora. LOL. Ada yang nagih belanja di Zalora selain gue? Hahaha *ngelamar jadi brand ambassador Zalora*. Beberapa dress buat sangjit juga gue beli dari situ. Asyiknya belanja di sono adalah kalau ternyata pas barang sampe dan gue ga suka atau ga cocok, barangnya bisa dibalikin. Contohnya gue biasanya paling males beli sepatu secara online karena suka kurang ini itu pas barangnya sampe. Kekecilan lah, kegedean lah, ternyata di kaki gue kurang cakep lah, warnanya kurang sesuai harapan lah. Di Zalora, gue udah berkali-kali beli sepatu, dan berkali-kali juga gue balikin. Nyahahaha. Sekalinya nemu yang pas, rasanya giraaanngg bener dah. Kalopun ternyata ga pas, ngebalikinnya cukup dengan isi form return di website, ntar kurir mereka yang bakal pick up barangnya di alamat kita. Setelah mereka cek dan oke, uang bakal di refund. Asoy banget kaaannnn.

Sungguh gue cinta dunia belanja online yang serba mudah macam Online Revolution Zalora begini. *makin gendut karena gak gerak* Hahahaha 😛

Ga enaknya adalah, karena sering dikasih voucher diskon, Zalora bikin gue jadi konsumtif. Kemarin pas ke nikahan Sarah, gue pake dress yang sebenernya udah gue beli dari 6 bulan yang lalu dan belum pernah gue pake sama sekali sebelumnya 😛

zalora dress

Sekarang pun, gue masih punya 2 dress hasil belanja di Zalora tahun lalu, yang belum gue pake sama sekali. Mihihihi. *dijitak koko*

Jadinya masih mikir-mikir deh, kado ultah dari koko tahun ini enaknya apa yaaaa. Pengen minta rumah sih, tapi tar kalo lebih kan mesti gue tombokin sendiri. Lebihnya banyak banget kakaaakkk~ hahahahahah 😆

Ada yang mau ngasih kado buat gue? Eh ide kado, maksudnya? 😛