SELF-REMINDER: Mengapa Menikah?

Gue menemukan tulisan ini tapi gak menemukan penulisnya.

Semua link yang gue klik mengakui ini tulisannya orang lain, bukan tulisan mereka sendiri. Tapi siapa orang lain itu, masih menjadi misteri beranak dalam kubur.

Tulisan ini bagus untuk pasangan yang sudah menikah, maupun yang baru mau menikah.

And I post it here because I want this to become a reminder for me

Mengapa orang menikah ?
Karena mereka jatuh cinta.
Mengapa rumah tangganya kemudian bahagia ?
Apakah karena jatuh cinta ?
Bukan…
Tapi karena mereka terus bangun cinta.

Jatuh cinta itu gampang, 10 menit juga bisa.
Tapi bangun cinta itu susah sekali, perlu waktu seumur hidup…
Mengapa jatuh cinta gampang ?
Karena saat itu kita buta, bisu dan tuli terhadap keburukan pasangan kita.
Tapi saat memasuki pernikahan, tak ada yang bisa ditutupi lagi.
Dengan interaksi 24 jam per hari 7 hari dalam seminggu, semua belang tersingkap…
Di sini letak perbedaan jatuh cinta dan bangun cinta.

Jatuh cinta dalam keadaan menyukai.
Namun bangun cinta diperlukan dalam keadaan jengkel.
Dalam keadaan jengkel, cinta bukan lagi berwujud pelukan, melainkan berbentuk itikad baik memahami konflik dan ber-sama2 mencari solusi yang dapat diterima semua pihak.

Cinta yang dewasa tak menyimpan uneg-uneg, walau ada beberapa hal peka untuk bisa diungkapkan seperti masalah keuangan, orang tua dan keluarga atau masalah sex.. Namun sepeka apapun masalah itu perlu dibicarakan agar kejengkelan tak berlarut.
Syarat untuk keberhasilan pembicaraan adalah kita bisa saling memperhitungkan perasaan.

Jika suami istri saling memperhatikan perasaan sendiri, mereka akan saling melukai. Jika dibiarkan berlarut, mereka bisa saling memusuhi dan rumah tangga sudah berubah bukan surga lagi tapi neraka.
Apakah kondisi ini bisa diperbaiki ?
Tentu saja bisa, saat masing2 mengingat KOMITMEN awal mereka dulu apakah dulu ingin mencari teman hidup atau musuh hidup. Kalau memang mencari teman hidup kenapa sekarang malah bermusuhan ??
Mencari teman hidup memang dimulai dengan jatuh cinta.

Tetapi sesudahnya, porsi terbesar adalah membangun cinta.

Berarti mendewasakan cinta sehingga kedua pihak bisa saling mengoreksi, berunding, menghargai, tenggang rasa, menopang, setia, mendengarkan, memahami, mengalah dan bertanggung jawab.
Mau punya teman hidup ?
Jatuh cintalah….
Tetapi sesudah itu.. bangunlah cinta…Jagalah KOMITMEN awal.

Meski kita telah menikah dengan orang yang benar (tepat), tetapi kalau kita memperlakukan orang itu secara keliru, maka kita akhirnya akan mendapatkan orang yang keliru.
Kebahagiaan dalam sebuah pernikahan tidak tumbuh dengan sendirinya, melainkan harus diupayakan.
Pernikahan bukanlah tanaman bunga mekar harum semerbak yang sudah jadi. Pernikahan adalah lahan kosong yang harus kita garap bersama-sama.
Tidak cukup hanya dengan memilih dan menikah dengan orang yang tepat, tetapi jadilah pasangan yang TEPAT, yang memperlakukan pasangan kita dengan TEPAT pula.
Kita juga harus yakin kalau kita tidak salah memilih pasangan hidup. Kalau Tuhan sudah mengizinkan pernikahan itu terjadi, maka itu berarti Ia mempercayakan tanggung jawab rumah tangga itu kepada kita dan pasangan kita.
Berbuatlah sesuai dengan apa yang telah engkau janjikan di hadapan Tuhan dan Imam, untuk tetap setia dan saling mengasihi dalam segala keadaan.

MENIKAH DENGAN ORANG YANG BENAR (ATAU SALAH), ITU TERGANTUNG DARI “CARA” KITA MEMPERLAKUKAN PASANGAN.

Manusia cenderung lebih pintar menilai orang lain daripada memeriksa diri sendiri,
Padahal, ketika satu jari menunjuk kepada orang lain, empat jari yang lain mengarah ke diri sendiri.
Jangan suka menghakimi tetapi baiklah kita saling mengasihi.

Pernikahan adalah tiket 1x jalan, jadi pastikan bersama pasangan kita menuju tempat yang lebih baik dari saat ini.
Pernikahan adalah tempat dimana kita dituntut menjadi dewasa & salah satu tanda dewasa adalah SIAP memikul tanggung jawab.
Pernikahan bukan masalah feeling suka tidak suka, tapi tentang komitmen.
Masalah dalam pernikahan biasanya karena kita tidak memahami perbedaan pria & wanita.
Jangan tuntut pasangan untuk berubah, kitalah yang harus berubah lebih dulu.
Ingat !!
Better me = Better we.

☻ 3 kesalahan umum ☻
yang sering dilakukan suami :
A. Tidak perhatikan perasaan istri.
Laki lebih pakai logika , wanita pakai feeling.
B. Lebih fokus memikirkan solusi daripada mendengar.
Wanita biasanya ingin didengarkan, dia ingin suami merasakan apa yang dia rasakan.
C. Seringkali setelah bicara, suami pergi tanpa beri kepastian / jawaban.
☻ 3 kesalahan umum ☻
yang sering dilakukan istri :
A. Memberi petunjuk tanpa diminta.
Mungkin bagi istri menunjukan perhatian , tapi bagi suami merasa dikontrol.
B. Mengeluhkan suami di hadapan orang lain.
C. Mencoba membenarkan pada saat suami melakukan kesalahan. (istri merasa lebih benar)

Selama berumah tangga, milikilah komitmen-komitmen ini:
1. Komitmen untuk tetap berpacaran.
2. Komitmen memiliki sexual intimacy regularly.
3. Komitmen untuk saling membantu (jangan mengkritik pasangan).
4. Komitmen untuk punya romantic get away (liburan berdua)
5. Komitmen berkomunikasi dengan jelas (saling cerita, terbuka, jangan biasakan bilang tidak dapat apa-apa bila ada apa-apa, pasangan kita bukan dukun)
6. Komitmen untuk bicara hal yang baik tentang pasangan (puji pasangan)
7. Komitmen untuk jadi pribadi yang lebih sehat dari sebelumnya. (Fisik yang sehat adalah kado buat pasangan)
8. Komitmen untuk mudah mengampuni pasangan.
9. Komitmen untuk bergandengan dan berpelukan.
10. Komitmen untuk h¡dυp dalam kebenaran.

10 Hukum Pernikahan Bahagia:

  1. Jangan marah pada waktu yang bersamaan. (Efesus 5:1)
  2. Jangan berteriak pada waktu yang bersamaan. (Matius 5:3)
  3. Jikalau bertengkar cobalah mengalah untuk menang. (Amsal 16:32)
  4. Tegurlah pasangan Anda dengan kasih. (Yohanes 13:34-35)
  5. Lupakanlah kesalahan masa lalu. (Yesaya 1:18 ; Amsal 16:6)
  6. Boleh lupakan yang lain tapi jangan lupakan Tuhan dan pasangan Anda. (Kidung Agung 3:1-2)
  7. Jangan menyimpan amarah sampai matahari terbenam. (Efesus 4:26-27)
  8. Seringlah memberi pujian pada pasangan Anda. ( Kidung Agung 4:1-5 ; 5:9-16)
  9. Bersedia mengakui kesalahan. ( I Yohanes 1:9)
  10. Dalam pertengkaran yang paling banyak bicara,dialah yang salah. ( Matius 5:9)

Pernikahan yang bahagia membutuhkan jatuh cinta berulang-ulang dengan pasangan yang sama.

Bangun pagi ini katakan kepada pasangan kita ” I LOVE YOU ” biarlah ini menjadi pupuk yang akan menyuburkan kembali cinta kepada pasangan kita.

Tujuan pernikahan bukanlah berpikiran sama, tetapi berpikir bersama.

not for granted

Advertisements

29 thoughts on “SELF-REMINDER: Mengapa Menikah?

  1. Thanks Mrs. Tasmika, u always remind me… 🙂
    Semua butuh usaha yah… Terutama usaha nurunin ego.. Hahhahaha..
    Karna bahagia itu kita yg ciptain… 😄
    Lopyu lip… :* :*

    Liked by 1 person

  2. Nice posting ..
    Bermanfaat banget ciii ..
    iyaaaa harus sadarin banget kalo pernikahan emang bener2 tiket One Way ..
    aq lagi dalam tahap pembelajaran teruss, biar bisa jadi pasangan yg tepat dan bisa memperlakukan pasangan dengan tepat 🙂
    God bless your little family ci 🙂

    Like

    • Sampe maut memisahkan juga harus selalu belajar kayaknya Der, hahahah. Aku khawatir semakin tua semakin bawel dan mau ngatur-ngatur koko LOL. *balada istri bossy*
      God bless you and your family too Derrryyy :*

      Like

  3. Hai olip salam kenal yaa.. 🙂
    Setuju bgt sama semua kata2 yg di post ini.. buat ngingetin lagi alasan kenapa qta menikah.. harus bs tahan2in ego diri sendiri kalo mw smua berhasil ya.. suami istri harus kerja sama buat ngebangun cinta, kalo cm salah satu bakal susah emang..
    Semoga bs yaa pelan2 buat belajar membangun cinta yg kokoh.. hehehehe..

    Liked by 1 person

  4. “Jangan tuntut pasangan untuk berubah, kitalah yang harus berubah lebih dulu.” Ini yang susah Liv. Kebiasaan nuntut, harus bisa merubah diri tanpa pamrih ya berarti. Thx tulisannya ya Liv. Semoga gw bisa mengamalkan paling ga beberapa point diatas.

    Like

  5. Sama halnya dengan sekolah dalam Berumah Tangga seTiap hari kita Belajar tt pasangan kita dan Tiap minggu selalu ada ujiannya, tinggal bagaimana kita mengahadapi ujian itu. Terkadang ujian yg kita lewati susah…. Tapi kl kita bisa lewati ujian itu rasanya happy bgt.

    Liked by 1 person

    • Wah, dikunjungi oleh orang yang tak ku sangka dan tak ku duga! LOL. Gue gak mau samain ama sekolah ah mba, takut tar bawaannya mau ngecengin kakak kelas… *LOH* huahahahhaha

      Like

  6. Sama halnya dengan sekolah dalam Berumah Tangga seTiap hari kita Belajar tt pasangan kita (seberapa lama kita pacaran TIDAK menentukan kita mengenal pasangan kita) dan Tiap minggu selalu ada ujiannya, tinggal bagaimana kita mengahadapi ujian itu. Terkadang ujian yg kita lewati susah…. Tapi kl kita bisa lewati ujian itu rasanya happy bgt.Postingan yg bagus OL

    Like

  7. Thank you olip, ni postnya bagus, buat bride to be or newlywed sih kyanya gampang….tar yang susah kalau ud umur pernikahan lama biasanya, well, banyak berdoa dan mau menyenangkan pasangan deh yaa rumus basicnya.

    Like

    • Exactly. Aku juga sering sambil menyimak kehidupan pernikahan keluarga besar yang bermacam-macam jenisnya.
      Sometimes it’s not that we stop loving each other, but we stop respecting each other and starting to take each other as granted.

      Like

  8. Hello ci olip salam kenal… I will held my wedding on october 2016 , but surprise waktu baca post cici yg 1 ini jadi mikir , can i be a good wife for him ? *sambil baca sambil mewek* , but thank ci ud post hal yg bener2 bagus… Pembelajaran buat aku supaya siap mental buat ketemu 365 hari x 24 jam sama cami ^^

    Like

    • Hello Yovie ^^
      Semoga semakin dikuatkan dan makin mantep buat menghabiskan sisa hidup bersama si calon ya 😀
      Makasih juga udah mampir dan baca, semoga lancar semua persiapan nikahnya 🙂

      Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s