Sweet Box

Namanya bikin langsung ngebayangin sebuah kotak isi permen warna warni pastel yang super manis ya ❤

Jumat kemaren ini gue dan koko after-office dating. Soalnya Sabtu dan Minggu padat acara, sementara koko udah kepengen nonton Pan. (Istrinya juga kepengen, soalnya trailer Pan ini lumayan keren dan bikin gue berekspektasi tinggi). Jadi sepulang kerja, berangcuslah kita berdua ke mall yang deket dengan kantor koko, Grand Indonesia.

Siangnya gue udah beli tiket pake kartu member CGV Blitz. Ini pengalaman pertama buat gue untuk beli tiket Blitz secara online sejak Blitzmegaplex berubah jadi CGV Blitz.

Gue lumayan suka tampilan website barunya. Lebih user friendly.

Seperti biasa, saat pesan tiket ada pilihan kelas Regular, Gold, Velvet. Nah yang gak biasa adalah Sweetbox, yang langsung menarik perhatian gue.

Ih kok lucu dan manis ya kayaknya. Sweet box kayak apa sih? Apakah kita nonton di dalem cubicle sambil disuguhin permen-permen dan gulali?

Gue coba google, ternyata modelnya kayak sofa berkuping. Jadinya kita ga bisa ngeliat maupun diliat orang di sisi kanan dan kiri kita. Mau curi-curi kecup? Bisa! Asal gak malu diliat karyawan CGV Blitz dari cctv. LOL 😀

Karena gue dan koko udah muhrim buat kecup-kecupan sambil nonton di bioskop, gue coba pesen deh. Hihihi. Harganya 110.000 buat berdua. Katanya sih lagi promo selama bulan Oktober. Tapi ga tau deh promo yang bakal diteruskan untuk selamanya apa ngga 😛

Mesen Sweetbox ngasih kita privilege untuk duduk-duduk di Sweetbox lounge sambil nungguin film dimulai. Sweetbox ini adanya di balkon di atas kursi regular. Jadi tips dari gue, pilih sweet box yang paling bawah, biar ga terlalu jauh banget dari layar.

Pendapat gue terhadap Sweetbox: Gue lumayan suka. Karena kalo duduk gue suka bersila ato agak bersimpuh nyamping gitu, duduk di Sweetbox bikin gue dapet space yang cukup memadai untuk ongkang-ongkang meletakkan kaki. Gue juga bisa menyenderkan kepala ke pundak koko dengan lebih mesra karena tiada pegangan kursi yang memisahkan kita. *nyanyi lagu Kemesraan*

Koko merasa senderan kursinya terlalu tegak, sementara bininya justru suka 😀 Sofa Sweetbox ini juga kayaknya lebih empuk dan lebih nyaman dibanding kursi regularnya Blitz.

Sekarang gue punya pertanyaan,

Apabila di hari Jumat Olive dan Taz menonton sebuah film berjudul Pan di Sweetbox CGV Blitz dengan harga tiket Rp 110.000 berdua, maka hitunglah, berapa harga tiket untuk satu orang…. di hari Sabtu?

Jawabannya adalah.. 130 ribu saja kakak. Hahaha. Karena harga sweet box ini dihitung per satu sofa untuk maksimal dua orang dewasa, jadi meskipun kita pesen untuk duduk sendirian, tetep aja dihitungnya harga per satu sofa alias harga yang sebenernya untuk dua orang.

Meskipun lo udah memandang mbak/mas di counter dengan tatapan memelas, tetep aja gak bisa dibagi dua harganya. Kecuali, lo berhasil minta mbak/mas nya untuk nemenin lo nonton, trus nodong dia untuk bayar setengah harga. Nah kalau itu, mungkin bisa. Bisa digampar satpam.

Kesimpulannya, Sweetbox ini tidak jomblo-friendly.

Mau menggunakan Sweetbox untuk pedekate sama gebetan? Hmmm. Bisa aja sih. Tapi kalau lo masih ragu-ragu si gebetan naksir lo apa gak, gue tidak menyarankan. Kedekatan yang dihasilkan oleh Sweetbox akan bikin canggung. Ga sengaja sentuhan pundak, langsung salah tingkah (Yaahhh meskipun diam-diam dalem hati YES! YES! YES! terus-terusan.) Bingung mau naro tangan dimana, karena gak ada pegangan kursi. Mau ditaro di atas tangan gebetan, salah-salah bikin dia ilfil karena terlalu agresif. Apalagi kalo tangannya dia taro di atas paha, trus kita juga naro tangan kita disono. Bisa-bisa ditempeleng karena dianggap pelecehan seksual.

Jadi, dipertimbangkan lagi deh ya kalo gebetan belum ngasih sinyal yang terlalu positif. Jangan gak sabaran langsung mau ajak gebetan peluk-pelukan hangat dan nan mesra di Sweetbox. Bisa-bisa imej lo langsung positif. Positif penjahat kelamin.

Waktu gue dan koko nonton, pasangan di depan kita kayaknya sih lagi pedekate. Soalnya berasa banget kalo mereka duduk mepet ke sisi kiri dan kanan, jadi di tengah-tengah masih ada jarak yang cukup untuk ngeletakin satu anak bayi. Trus si cowok duduknya tegak banget dan gak nyender ke sofa, kaga nyantai. Jadinya kepala dia malah ngeblok pandangan gue ke layar. Tsk.

Tapi gue kayaknya bakal mau nyobain Sweetbox lagi. Di hari Senin-Kamis aja deh, biar lebih murce 90ribu berdua 😀

happy-quotes-1730

P.S.: Tidak ada bayi maupun jomblo yang dirugikan dalam pembuatan post ini.

Advertisements

27 thoughts on “Sweet Box

  1. Wahh minatt nih kayaknyaa 😀 kalo akuh belum muhrim boleh gak cece olip? ini cuma ada di GI aja yaa lip?

    dikau yaa klo bikin postingan si lucu2 bgt bahasanya, eitss ngakak yg soal lg gebetan ntn d sweetbox pasti aneh2 canggung gmn gitu yaa XD

    Like

  2. sweet box ini emank sweet buat psgan yg uda muhrim en lg asoy pacaran ya Lip, hahahaha kalo pedekate yg ada awkward :p

    Lip, itu bangkunya bner2 sofa? bukan kayak bangku kelas regular? gue kapok kl ntn di blitz skrg lip pas hamil, bangkunya buat sakit pinggang en duduk ga nyaman 😦

    Like

    • Sofa tapi sofa kan juga banyak jenis ya ping, ini bukan yang nyaman banget buat ibu hamil kayaknya. Kayaknya yaaa hihihi. Soalnya senderannya itu tegak. Kalo gue emang demennya yang gitu, kurang suka nonton sambil agak tiduran. Kayaknya yang nyaman itu yang Gold class ping. Tapi… mending ke XXI aja daripada bayar mahal buat kenyamanan Gold. Hahahaha.

      Like

      • oo ic ic Lip, jd better g di xxi aja dlu ya. trakhir gue nonton di blitz ya ga nyaman bgt Lip sampe g gerak2 cari posisi pewe blm lg pake acara melorot duduknya, wkwkwkw gue ud takut aja disambit popcorn org blakang, LOL

        Like

  3. Waktu itu gue nonton di Velvet sama pacar (yang sekarang jadi suami) di PP, 1 bed 250 rb back in 2010, badan gue sakit semua pegel ga karuan, ga enak bener! Terus gue liat2 ke belakang, cewe2 pake bajunya pd mini banget, atau belahan dada rendah, seperti minta ditowel2…. Apa yang terjadi coba di bawah selimut???

    Sejak itu gue ga mau nonton di Velvet lagi. -_-

    Like

    • Kalo aku emang ga demen yang bisa sambil tiduran ci, premiernya XXI juga aku ga terlalu demen, bikin pengen bobo. Hahaha. Serem amat sih itu perempuan-perempuan yang lain 😐 Bikin ilfil banget ya ci kalau tau kita seruangan sama mereka yang (mungkin) mesum-mesuman.

      Like

    • Ha? Masa sih suka ngehang Dri? Gue lumayan sering nonton di Blitz karena kantor gue juga deket sama GI. Pengalaman gue, pernah sih error dua kali. Tapi XXI juga gue pernah ngalamin yang layarnya mendadak mati dan gelap trus pas diputer lagi, agak mundur beberapa scene ke belakang -_- Tapi ya tetep, hati ini milik XXI yang menurut gue popcornnya lebih enak dan kursinya lebih cihuy 😀

      Like

  4. Wkwkkwkk..kocak bacanya nih, lip. Asik jg konsep sweetbox tu. G sk kursi gt buat bermalas2an n bs angkat kaki *grin* cm ga blg ntn yg film panjang durasinya. Encok d keknya.

    Like

  5. Aaa.. Jadi mupeng gw Lip 😀 Makasih lho infonya 😀 Cobainn ahh, seumur2 pacaran sama suami ga pernah cipokan dalam bioskop..Bhahahahahahaha 🙂 *nulisnya sambil bersemu merah*

    Like

  6. Sukses lip bikin g yg baca jadi kepengen nyobain,,, jadi ambasadornya blitz sanaa,, klo ga ditrima sih kiliwatan dahh,, lucu natural penjelasan u, g jd pengen lohh,, makasihhh yaa loppp olippp poreper hahaha

    Like

  7. Pingback: The Premiere | istana bintang..

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s