Mama Mertua

Pada merinding gak baca judulnya?

Huahahahahah. Kebanyakan orang merasa mama mertua itu momok yang menghantui rumah tangga anak dan menantunya ya. Sama kayak Shal, waktu gue bilang ke temen-temen gue akan tinggal sama mertua setelah nikah, banyak banget yang langsung bilang “Waaahhh hayo loohhh, siap-siap deh ya ntar sama mertua” sambil nyengir-nyengir nakutin seakan-akan menyiratkan mampus deh lo lip, siapin mental ya lip. Prepare yourself for hell, lip.

Waktu gue tanya kenapa kok menyiratkan bahwa tinggal sama mertua itu serem, kebanyakan pada bilang: “Karena menantu perempuan itu gak pernah cocok/akur sama mertua perempuan”

Dan dari hasil nanya-nanya lebih lanjut, ternyata gak akur/gak cocok itu kesimpulan dari adanya perbedaan pendapat antara mertua dan menantu. Mertua maunya begini, menantu maunya begitu. Biasanya menantu begono, sedangkan mertua ngotot mesti begana. Lah… kok mirip-mirip sama gue dan emak gue ya? Hahahahahaha 😛

Menurut gue pribadi, beda pendapat itu wajar. Sama emak gue sendiri juga gue kadang beda pendapat dan gemes-gemes kesel. Sama pasangan sendiri aja gue bisa beda pendapat trus berantem ampe diem-dieman, ato ampe nangis, ato ampe mata melotot-melotot mau keluar dari tempatnya, tapi tetep aja gue merasa gue dan dia itu pasangan yang ditakdirkan. Kayak Bibi Lung dan Yoko. Hasek. 😛

Jadi wajar banget kalo sama mertua juga ada perbedaan pendapat. Yang membedakan adalah, kalo sama emak gue dan sama koko, gue lebih berani nyautin dengan nyolot. Kalo sama mertua… gue ga enakan. Hahahaha. *dijepit di keteknya malin kundang*

Tapi ga enakan versi gue tetep dengan tegas bilang apa yang menjadi pendapat gue loh.

Cuma ga nyolot aja nyampeinnya. 😛

Yang membuat gue bersyukur adalah, mama mertua gue termasuk yang golongan mertua yang gak rese-rese banget. Meskipun kita ngotot dengan pendapat masing-masing, tapi kita ga jutek-jutekan ato kesel-keselan. Palingan agak ngedumel, tapi tetep menerima ‘kekalahan’ kita dalam adu pendapat. Kalo gue ngedumelnya ke koko, mamamer ngedumelnya langsung depan gue. Hahaha 😀

Gue dan mamamer juga tipe yang masih bisa asyik ngobrol berdua, jalan berdua, ato ngelakuin aktivitas lainnya dengan seru tanpa koko dan papa mertua. Mesti bersyukur banget ya gue 🙂

Soalnya kalo denger cerita temen sama mertuanya, ternyata ada loh tipe mama mertua yang bikin kita pengen jedotin kepala ke tembok.(Bisa kepala sendiri, bisa kepalanya mama mertua tersebut 😛 ) Gak akur nya bukan sekedar masalah perbedaan pendapat, tapi sepertinya ada kumpulan mertua yang memang kepengen menantunya ngerasain, tinggal di neraka itu kayak apa 😀

Ada mertua yang diem-diem aja ngeliat menantunya ditabokin anaknya. Malah setelah itu ngebelain anaknya seakan-akan menantunya memang pantes buat dianiaya secara verbal dan nonverbal.

Ada juga mertua yang bisa malakin anak dan menantunya untuk uang rokok (yes, mama mertuanya perokok) dan buat judi, trus kalo kemauannya ga diturutin, bisa keluarin sumpah serapah untuk anaknya sendiri dan menantunya.

HIIIY SEREM YA. *ketok-ketok meja kayu* *amit-amit choi choi choi*

Semoga kita dihindarkan dari mertua-mertua mengerikan macam gini 😀

Buat gue sendiri, meskipun pasti-enakan-tinggal-di-rumah-sendiri, tapi gue cukup hepi tinggal sama mertua. Pagi-pagi mau berangkat ngantor, udah disiapin bekal sarapan dan snack. Malemnya pas sampe di rumah, udah ada makanan yang tersedia di atas meja, tinggal hajar bleh dan cuci piring setelah itu. Weekend gue bangun jam 9 ato 10 gak diomelin, malah dimaklumi karena pas weekdays gue mesti bangun pagi buat ngantor. Selain koko, gue juga punya temen ngobrol yang lain. Kalo gue sakit, tetep ada yang ngurusin gue di rumah. Cihuy ya.

Dua hari kemaren ini, papamer dan mamamer ke Melaka buat berobat. Jadilah gue mesti bangun lebih pagi dari biasanya untuk siapin sarapan koko dan siapin sesaji untuk sembahyang dewa & leluhur (siapin doang, yang sembahyang kan koko 🙂 ) Pulangnya pun gue terburu-buru mesti cepet-cepet sampe rumah sebelum koko karena mesti sisihin waktu untuk masak dan beresin chaos yang terjadi setiap gue selesai masak. Jadilah dua hari itu gue kayak keong di cerita rakyat Keong Mas, karena begitu koko sampe rumah, tau-tau rumah udah beres, rapi dan bersih. Makanan dengan ajaibnya sudah tersedia di atas meja. Hepi sih liat suami hepi. Tapi… diam-diam istrinya kangen mamamer dan pengen mamamer cepet-cepet pulang huahahahahahahahaha 😛

Sungguh ya, wanita karir yang masih bisa ngurus rumah dan masak sendiri buat suami tanpa bantuan pembantu itu wonder woman dalam kehidupan nyata. Dan mohon maaf, gue gak sanggup jadi wonder woman. 😆

Mama mertua gue sendiri terkadang lucu karena biasanya menggunakan bahasa Hokkian, jadi bahasa Indonesianya agak gak bener ato membingungkan. Kadang-kadang pake bahasa Medan juga jadi suka ga sesuai sama penggunaan bahasa Indonesia di Jakarta.

Contohnya, waktu gue bantuin masak dan mamamer bilang “Kaco-kacokan itu buburnya”. Artinya, Aduk buburnya 😛 Trus mamamer bilang “Bawa naik kwetiaunya”. Pas gue liat, di lantai ada wajan isi kwetiau goreng, sisa sarapan tadi pagi. Wajannya dipindahin ke bawah karena tadi kompor sempet penuh dipake buat masak bahan-bahan untuk bubur.

Gue angkatlah itu wajan dan gue taro lagi di atas kompor.

Seperempat jam kemudian, di tengah kesibukan bikin bubur (bikinnya banyak karena buat dimakan umat di vihara), mamamer nanya ke gue “LOH kamu belum naikin kwetiaunya liv?”

Gue jawab udah, tapi satu sisi gue mulai ngerasa ada yang janggal. Jadi gue konfirmasi lagi “Naikin ke atas kompor kan maksudnya?”

“Bukaaannn, kwetiaunya diangkat naikkk”

….

“OH Kwetiaunya dipindahin ke piring, taro di meja makan?”

“IYAAAA trus wajannya dicuciii”

“Lah lagian bilangnya angkat naik doangggg” *ngakak* *mamamer juga ngakak*

“Jadi kamu angkat naik gimana?”

“Ya angkat naik taro di atas kompor aja lah wajannya. Kan dinaikin.”

Mamamer ketawa-ketawa aja mengakui bahasa Indonesianya kurang bener. Mamamer emang suka bilang dia gak ngerti mesti nyampeinnya gimana dalam bahasa Indonesia. Maksudnya, apa yang mau disampaikan mamamer itu gak bisa dia bentuk dalam sebuah kalimat bahasa Indonesia yang baik, benar dan jelas. 😀

Tapi ya hal ini jadinya sering bikin gue dan mamamer ngakak-ngakak berdua hihihi.

So, yeah, so far.. I’m a happy wife and a happy daughter-in-law ^^

Gue merasa gue masuk ke dalam rumah yang sama menyenangkannya dengan rumah gue sendiri. Gue mendapatkan keluarga yang sama hangatnya dengan keluarga gue sendiri.

P.S.: Papamer walaupun lumayan kaku dan ga banyak omong, tapi gitu-gitu suka khawatir ama gue kalo belum pulang ato belum makan 😀

P.S.S: Gue memang sejauh ini hepi tinggal sama mertua, tapi gue ga yakin gue sanggup untuk tinggal sama mertua DAN ipar sekaligus 😛

P.S.S.S: Finger crossed, tapi semoga hubungan yang baik sama mertua tidak berakhir saat gue punya anak nantinya. Oh well, you know, cara mendidik yang berbeda 😛

Advertisements

34 thoughts on “Mama Mertua

  1. Ampe muncrat ketawa pas baca : “Soalnya kalo denger cerita temen sama mertuanya, ternyata ada loh tipe mama mertua yang bikin kita pengen jedotin kepala ke tembok.(Bisa kepala sendiri, bisa kepalanya mama mertua tersebut 😛 ) ”

    Aseli dah ni cece klo bikin postingan hrs siap2 nahan ketawa *secara bacanya di kantor jem istirahat untungnya*

    Lip lip.. semua cerita km bener banget !! daku juga ngeri2 sedap klo dsuru tinggal sama mamer, emang sih mamer daku gak galak tp yaa gitu dehh ada aja pasti beda pendapatnya dan sebisa mungkin gk mau ampe adu pendapat ( yg dimana kalo serumah makin memperbesar peluang itu ) so jadi mutusin buat pisah aja ntar

    Kocak2 bener sih ni si cece *geleng-geleng nih gmn si bikin postingan biar seruu gini*

    Liked by 2 people

    • Hihihi selain tawa ga ada yang lain kan yang muncrat Ni? 😛 Beda pendapat itu ga bisa dihindari Nie, sama orang yang kita bilang other half aja ada beda pendapat kan 😀 Tapi ya semoga beda pendapat pun bisa terselesaikan dengan baik dan ga disimpen terus ya dongkolnya kita karena beda pendapat 🙂

      Like

  2. Bener Lip… Tak dipungkiri mamer gw termasuk mamer yang sifatnya rada “UNIK” ya, tapi so far ga menyeramkan seperti yang orang orang bilang itu bener loh 🙂 Itu kayanya pinternya kita menempatkan diri dan memahami dia yah:)
    Poin plusnya memang masalah perut ya, kalo kita sbg wanita karir itu tinggal sama mertua berasa Live in heaven.. Bahkan gw di rumah pun ga kerjain apa2 sih, bukan gatau diri loh ya, suka berebut kerjaan rumah sama mamer dan sekarang semuanya bener-bener beres sebelum gw sampe rumah, di saat gw makan mamer gw bakalan nungguin gw sampe kelar makan dan angkatin piringnya utk dicuci, gw sampe bener bener ga enak, tapi kata FG biarkan mama melakukan hal yang menyenangkan buat dia, haha. Dan sama banget Lip, kalo weekend ga model mamer dalam cerita dongeng yang mengharuskan kita bangun lebih pagi dr dia, mungkin tau kalo kita cape kali ya,, hahahaha.. Kadang emank mamer gw kalo ngomong suka ngeselin soalnya ga pake mikir dulu sblum ngomong, tapi yah lain di mulut lain di hati.. Jadi kalo dy lagi ngeselin ga gw tanggepin, gw tinggalin aja, tapi ini FG juga tau karna dy juga tau sifat emaknya ya, jadi dy memakluminya 🙂

    Untungnya Mamer gw juga ga dendaman, kalo kita lagi ga sepaham ngoceh2 terus gw ngedumel ke suami tersayang, dy ngedumel sendiri, udah lewat lupa bae lagi.. hahahaha

    Nah kalo tinggal sama ipar dan mertua juga gw ga ngebayangin, walau ga ngalamin tapi maybe juga gw ga bisa… Karena pasti gesekannya akan lebih banyak dan kalo kalo nemu ipar hatinya iblis mah kita bisa dikeroyok itu di rmh (its only my opinion).. hehehe 🙂

    Liked by 1 person

    • Iya sama Vaalll *tos* hihihi. Ho’oh, pikiran gue juga sama. Temen aku ada yang iparnya suka saingan cari perhatian ke mamamer. Cape banget kan ya ngadepinnya -_-
      Ipar aku sih (sodara kandung kok) cowo semua, yang kecil udah nikah. Kebetulan kedua adek koko tinggal di luar kota, jadi aku ga pernah ngalemin tinggal sama ipar. Kalo ngebayangin sih bakal ga nyaman rasanya. Keramean dan kebanyakan ‘keluarga’ kecil gitu khawatir jadi makin banyak konflik juga 😛

      Perkembangan dedek bayi gimana Val? Sehat? Udah lama nih ga liat postingan lo, take care ya ^^

      Like

  3. Seru ya Lip 😀 gw kmren sempat shock krn terbiasa hidup sendiri sudah 11 tahun ini tau2 ada mamer yg nongkrong dirumah sampe berjam2.. Tapi lama2 terbiasa dan senang, si mamer tipe penyayang bgt. Jadinya gw yg dr awal menjaga jarak jadi membiasakan diri 😀

    Like

    • Asyik dapet mamamer penyayang 😀 Menantu penyayang deserves mertua penyayang hehehe. Kalo dapet mertua yang baek jadinya hepi karena berasa dapet mama lagi ya ^^

      Like

  4. topik ini jadi nambah pgalaman aja dink buat gue Lip, hehehehe soalnya gue ga punya mamamer en pamamer. sebenernya hampir sama c kayak ngadepin cici en kokonya Jo cuma jarak qta tuh jauuuuu, bdg-sby-riau ke jakarta, hahahaha jadi ga terll berasa perbedaannya.
    kalo isu manantu ga cocok sama mertua emank kenceng bgt ya apalg kalo tinggal bareng en itu ga cuma di menantu cewek, cowok pun ngalamin tapi selama kedua pihak mau saling naungin pasti bisa akur kok contohnya lo en mamamer kan 😀

    Like

    • Biasanya antar perempuan emang lebih rempong jadi lebih banyak konflik, kalo cowok biasanya kan lebih cuek, jadi lebih jarang denger menantu cowo yang gak cocok sama mertuanya hahaha. Tapi yang namanya cerita emang pasti ada aja sih ya. Temen gue juga ada yang suaminya ga cocok sama emaknya, selalu nyolot-nyolotan LOL. Seperti kata lo, emang mesti saling berusaha pengertian biar bisa akur. Ato punya stok sabar yang limitless kalo mertuanya ngeselin dan rese. Huahahahaha.

      Like

  5. Hehehehe.. *tos* ma Olip.. hooo..mertua org medan yak? n baca post ini berasa kek baca cerita tmn g nih. persis gt kek u. n dy jg living in a good harmony. walau ada temen yg nakutin jg katanya tar baru ngerasain klo uda punya ank. Ya..*knock on wood* deh. semoga harmonis selaluuu..yg paling penting adalah suami yg bs suportif or even netral saat kita butuhin. jangan yang melulu minta kita ngalah.
    P.S enak ya mamamernya bs masakin. my fmil tu kerja jg walau jd satu sama tmpt tinggal, tp judulnya pulang kerjanya “samaan”. jd tar kudu memasak bersama d.

    Like

    • Iya Shal, papamer mamamer orang Medan 😀
      Nah itu diaaaa gue juga khawatir kalo punya anak jadi banyak konflik hahahah. Amit-amit dah ah 😛
      Ho’oh, gue udah wanti-wanti koko pokoke kita mesti seiya sekata, jadi kalo ada perbedaan pendapat, koko bisa back up gue untuk ngejelasin ke mamamer 😀

      Antara masak bersama ato beli makanan bersama ya Shal hahahahahah. Mudah-mudahan ga berebut masak aja ye 😛

      Like

  6. Syukurlah klo U bisa kompakan sama mamamer ya 🙂
    yah intinya jangan sampe ‘kles’ ja… walau ya…. seiring berjalan waktu pasti ada ga cocoknya, cuma itulah fungsi suami sebagai penengah antara ortu and istri wkwkwkwk.
    seringnya sih… menantu yg ngalah ujung2nya wkwkwkwkwk belajar berlapang dada jg.. jadi semuanya lebih enak ke depannya…

    Like

  7. Hahahahahahhaahahahahhahahaha

    Mamamer sm Papamer ga juga baik. Wlaupun dulu tinggal bareng cuma sebentar tp gw happy lah tinggal sm mrk krn dirumah kerjaan gw cuma disuruh makan aja bahahahahaha. Semua yg ngerjain si mbak. Cuci piring aja ga blh, curiganya sih mamamer takut ga bersih piring nya hahahahhaahhaa.. Kidding deh.. Tp emg ga ngapa2in kerjaan gw. Tp tetep lah lbh enakan drmh sendiri yah (menurut gw) setelah gw punya rmh sendiri, ya terima resiko dah cape nya gilani. Lalu emak gw mengutus bibi buat bantu gw. Hihihihi

    Makanya klo wiken absen krmh mertua, saatnya memanjakan diri, krn bisa leha2 seharian lah tanpa pusing mikirin mau masak apa, cape ngepel dll. Nti plg, biasanya suka dibawain lauk hehehehe.. I love my MIL lah. Klo cewewet mah wajar ajalah yah, namanya emak2. Emak gw aja cewewet hehehehe.

    Nikmatin Lip tinggal sm mamamer, nti klo dah pisah rmh, bakalan kangen hehehe

    Like

    • Ga itu gue kan ya yang di kalimat kedua? Aku sempet rada bingung mba. Hahaha. Tapi pasti “gw” sih kalo baca cerita selanjutnya. Iya mba, biar kata cape, pasti enakan tinggal di rumah sendiri. Tapi tinggal sama MIL juga has its own perks hihihi. Cuma agak khawatir kalo ntar hamil dan punya anak aja 😛

      Like

  8. ahh seru yaa, semoga gw bisa kya élu juga deh hubungannya sama mama mertua *bakal tinggal bareng sama mertua juga nih*. Seneng banget dapet cerita kya lu gini, ada juga temen gw akur banget sama mama mertuanya, karena mama mertuanya lebih banyak diluar rumah ngurus kerjaan (usaha keluarga) dan hangout sama ibu – ibu lainnya plus kamar mereka beda lantai, jadi dah kya punya teritori sendiri.

    Yang takut itu, kalau mama mertua: ga punya kesibukan, OCD sama mulutnya pedes ala cabe rawit. tatuuuut!

    Like

    • Iya gue juga beda lantai jadi sangat membantu utk berasa ‘beda teritori’ hahaha.
      Ho’oh, kalo ga punya kesibukan kan ntar khawatirnya dia jadi nyari2 kesalahan ya. Hahahahaha.
      Mertua gue agak ocd, orangnya rapi.. Sementara menantunya berantakan lol

      Like

  9. Hi salam kenal ya,, g baca postingan pertama ttg mertua u, wow banget ya,, g da ngebayangin suasana dirumah u serasa surga bgt, amin. Smoga n pertahanin terus ya sampe nanti u punya anak n mertua punya cucu. Yang penting keep positive mind pasti smuanya jadi baik n indah. Enjoyyyyyy ur life yaa!!!

    Like

  10. Hi oliv,, Gw setuju bgd dh semua tergantung kita nya gmn. Baca postingan lo jd inget sama camer gw. Gw jg rada galau ni soal yg 1 ini (calon mama mertua) gw br prnh ktm 1x itu pun pas lamaran. Hahahaha. Nanti ketemu lagi pas sangjit dan hari H. Karena camer gw jauh diluar pulau. Udh gt ga gt lancar Bhs Indo (bsnya bahasa mandarin dan bhs daerahnya) Terus gw nya ga bisa sama sekali. Hahahaha. Mateng bgd kan..

    Like

    • Tapi ntar ga bakal tinggal serumah kan?
      Repot juga ya kalo dapet mertua orang pulau hahaha. Soalnya gue gede di Batam, jadi tau banget deh ibu-ibu di pulau-pulau gitu kalo ga terlalu bisa bahasa indonesia, bakal bikin komunikasinya sesusah apa *sewa penerjemah* 😛
      Selama ga sering-sering ketemu sih gak apa-apalah Sel huahahahah

      Like

      • Untungnya sh ngga.. Dan smoga ga sering ketemu. Kl ga mateng gw. Tiap hari dgr orang ngomong tp gw ga ngerti ngomong apaan berasa kesasar di planet lain. Hahaha.. Wkt ketemu pas lamaran aja si kk jadi penerjemahnya. Soalnya bener2 ngga saling ngerti. Jadi semua tergantung yg terjemahin deh bener apa ngga nya. Wkwkwkwk

        Like

  11. Bener tuh, biasanya pas udah punya anak, baru terasa gesekan-gesekannya. Gue aja yang gak pernah serumah sama mertua ikut merasakan hal tersebut pada saat si Abby udah keluar. Apalagi ya, seringkali ortu itu merasa diri mereka lebih advance dan punya experience. Blum lagi kalau mereka atur kita juga (misalnya atur makan) dengan alasan demi cucu. Untungnya gue gak sampe diaturin makannya huahahaha. Bisa gila sendiri, but ada yg kayak gitu. Semoga kalian bisa tetep akur ya dan juga saling menghormati satu sama lain.

    Liked by 1 person

    • Iya, itu juga yang aku khawatirin ci. Mamamer dari aku belum nikah aja udah pernah ‘ngatur’ bilang “Anakmu nanti jangan kasih susu sapi ya, kasih susu kedelai aja.” Jadi aku agak was-was ntar kalau punya anak gimana yaaaaa hahahahah. Amin ci semoga sih bisa tetep akur dan saling menghormati ^^

      Like

  12. Haloo.. kayaknya baru kenalan deh kita.. salam kenal yaaa Olip.. 😀
    Aku sama mertua juga hubungannya lempeng2 aja. Dulu waktu awal nikah juga sempet tinggal bareng mertua dan seneng banget karena berasa ga sendirian di negeri orang. Dan begitu ada Jo, jadi sering lah kena petuah ini itu. Ga pernah sampe konfilk sih karena biasanya Bubu duluan yang maju, LOL. Tapi aku sempet bilang sih ke Bubu kalau abis lahiran aku lebih milih dijagain mamaku karena kalau berantem sama ortu sendiri tuh beda rasanya sama berantem sama mertua. Hahah..

    Like

    • Halo Mba Bebeee (bener gak sih manggilnya gitu ? Hahaha) Salam kenal juga, aku selama ini baca diem-diem aja :”> hihihi.
      Iya kalo berantem sama mertua itu gak bisa ‘all out’ huahahaha. Cuma karena aku tinggal bareng mertua, kalau minta dijagain mama, aku khawatirnya triangle-debate-on-how-to-raise-a-child antara aku, mama ama mamamer… LOL!

      Like

  13. viviiii.. hahaha.. postingan mu lucu banget!! Kemarin pas abis wedding beberapa hari aku sempet tinggal di rumah orang tua nya deta.. pas hari pertama agak deg-degan sih *based on gosip, mertua itu bagaikan nenek sihir yang jahat* hahaha 😀 Tapi ternyata gak semua mertua seperti itu yah.. *syukurlah!*

    Like

    • hahaha kalo cuma beberapa hari mah ga berasa Yan 😛 Mudah-mudahan mama Deta ga bikin kamu pengen jedotin pala ke tembok ya hahahah. Selama gak tinggal bareng sih ga masalah lah mestinya 😀

      Like

  14. Hahaha mamamernya kocak banget.. klo belon punya anak masih enak tinggal ma ortu.. tp klo udah ada, mending tinggal sendiri. Saya sendiri tinggal bareng mama kandung, sering bentrok pola asuh anak jadinya. Kadang sampe makan hati deeeh.. hahaha.. tp mau gimana yaa buat beli rumah sendiri duitnya belom cukup, jd terpaksa masuk kuping kiri keluar kanan deh. Ga kebayang kalo sama mertua.. hahaha..
    Blognya lucuuu.. salam kenal yaa

    Like

    • Halo salam kenaaalll. Aku manggilnya ci Nadia ya? ^^ Iya, aku juga lagi was-was bangeettt hahaha. Pengennya sih tinggal di rumah sendiri tapi tetep deketan sama mertua. Cuma ya itu… bayarnya piye? Hahaha. Sebenernya kalau sama orang tua kandung, kayaknya ga bakal terlalu bermasalah karena mamaku tipikal yang bakal lebih ngurusin anaknya (ciciku, waktu baru ngelahirin) dibanding cucunya hihihi. Cuma ya tetep aja agak serem kalau bayangin mesti ada mamaku dan mama mertua yang ngatur on how should I raise my kid. Takut juga kalo ampe mereka yang cakar-cakaran. LOL.

      Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s