Ternyata Setelah Nikah…

…gue jadi berubah.

Tapi sayangnya, bukan berubah menjadi power ranger pink. Juga bukan menjadi sailor venus dengan rambut panjang lurus warna kuning blonde yang cihuy itu.

DULU waktu gue masih pacaran sama mantan, gue bagaikan tuan putri. Bukan tuan putri dalam pengertian dimanjain dengan harta bergelimangan dan ada karpet beludru setiap gue melangkah, melainkan tuan putri yang dipuja dan ga pernah salah. (Ini tuan putri apa diktator?)

Mantan gue takut banget putus sama gue jadinya selalu berusaha menuhin ego gue. Gue yang salah, gue juga yang marah. Gue yang ngeselin, gue juga yang ngambek. Gak ada deh dalam kamus gue untuk minta maaf meskipun sebenernya yang salah memang gue sendiri, ada juga malah dia yang minta maaf, ngebujuk gue biar ga ngambek, ngebaek-baekin biar gue ga marah.

Asyik ya jadi gue? Asyik dong. Ego gue dikasih makan terus sampe kenyang kebegahan. Sehat? Jelas kagak lah ya.

Sama kayak anak yang selalu diturutin kemauannya trus bikin adatnya jadi jelek, pacar yang selalu diturutin egonya juga bisa bikin dia jadi ngelunjak. Contohnya gue. Merasa di atas angin, kurang mikirin perasaan pacar, ditambah lagi dengan pemujaannya yang nganggep gue kayak segalanya buat dia, jadinya… saat gue nyakitin dia juga gue tetep sok banget karena gue tau eventually dia yang bakal memohon buat kembali ke sisi gue.

Jahat ya gue? IH JAHAT BANGET. Looking back, gue bener-bener merasa bahwa mantan gue ini deserves someone so much better than me. Someone yang lebih bisa appreciate dia.

Begitu pacaran sama koko, gue belajar untuk minta maaf saat gue salah. Koko mah boro-boro ngebaek-baekin ato ngebujuk, gue malah diomelin ato didiemin sampe akhirnya gue sadar sendiri. Manalah muka dia kalo lagi diem itu default setting nya keliatan galak dan sengak, jadi gue malah keder sendiri huahahahahahah.

Alhasil gue campakkan itu gengsi dan gelendotan manja minta maaf 😛

Apakah ini karma dan posisi gue sekarang jadi kayak si mantan? Ya ngga dongggg huahahahaha. Sebagai orang yang egonya (tetep) gede, gue cuma minta maaf buat hal yang menurut gue memang salah gue. Kalo menurut gue itu salahnya koko? Ya gantian gue yang diemin, situ yang minta maap dong! 😆

Dan default setting muka gue pas lagi diem itu keliatan kayak orang cemberut. Jadi setiap melihat muka diem gue tanpa cengangas cengenges dan senyum senyum sok manis yang biasanya, koko akan selalu ingat bahwa gue masih kesel ama dia. Mihihihihihi *pasangan gak jelas*

(Btw gue pernah nulis ini dulu di blog yang satu lagi.)

Gue udah berubah dong ya sebenernya, dari yang gengsi dan egonya super tinggi gak mau minta maaf buat kesalahan sendiri (dan anehnya ini cuma berlaku buat pacar doang, kalo sama orang lain mah gak ngeselin gini muahahaha) jadi orang yang rendah hati dan rajin menabung mau mengakui kesalahan dan mau minta maaf ke pacar.

Tapi ternyata setelah nikah.. itu mungkin belum cukup.

Minggu lalu gue berantem sama koko. Penyebabnya karena koko ngeselin pas dimintain tolong, ampe gue jadi bengong sendiri ngeliat dia. Trus pas gue omongin, eh doi meledak marah-marah. Yaudahlah marah-marah bareng akhirnya, dan karena gue merasa terdzolimi *halah* jadi gue nangis sedihhhhhhhhh banget ampe ketiduran.

Sambil nangis itu gue sempet ngomong “Kok kamu begini sih, kok gitu amat sih, kok marahnya ke aku sih…”

Kalo dari penerawangan gue, dia itu lagi capek sepulang kerja dan kayaknya kerjaannya lagi ada masalah. Jadi moodnya super jelek dan orangnya pun jadi super ngeselin *jitak pake panci*

Sejujurnya, gue kesel dan marah. Ego gue mengatakan bahwa gue gak boleh nerima begitu aja pas dia marah-marah ke gue. Dan gue yang biasanya, pasti bakal diemin dia sampe dia ‘sadar’ dan minta maap ke gue karena menurut gue, itu salahnya koko. Pokoknya akoh mau dibujuk-bujuk dan dibaek-baekin, disogok pake es krim rasa milo dulu baru baekan! #sikap #tegas #tegasndasmu

Tapi oh tapi…. Besoknya, justru gue loh yang ngajak baikan duluan. Gue yang menelan gengsi dan neken ego untuk memaklumi mood dia. Meskipun emang dia yang salah *teteup yak*, dia yang ngeselin dan nyebelin, tapi gue merasa sebagai istri seharusnya gue gak menambah hal yang bikin suami kesel dan sebel. Setelah ngadepin kerjaan/kolega yang bikin kesel, masa mesti ngadepin istri yang ngambek di rumah sih? Kok kasian amat ya. Hahahaha. Jadi yaudah, kita baikan aja ya koko suwam 🙂

Malemnya pas udah mau bobok, gue bilang, “Lain kali, kalo ada masalah di kantor, jangan marah-marah ke istrinya yah. Kasih tau aja baek-baek ke istrinya, tar biar istrinya pelokin dan hush-hush’in rasa keselnya.” (pelok itu peluk maksudnya, gue emang suka agak menyimpang dari EYD mihihihi)

Si koko suwam cuma cengengesan malu terus ndusel-ndusel manja ke gue. Happy ending deh drama semalem. LOL 😛

Dan asli ya, gue takjub loh ama diri gue sendiri.

ECIYEEEEEEE. *lalu tersipu malu sendiri* Huahahahahahaha 😆

Noleh ke gue yang dulu, lalu liat gue yang sekarang, bikin gue hepi 🙂

Kalo kata orang, people change. Mau kita suka ga suka, itu fakta dalam kehidupan. Yang kita gak tau, apakah berubah menjadi lebih baik… atau justru lebih buruk.

Mudah-mudahan, dalam pernikahan, gue dan koko suwam selalu bisa berubah menjadi lebih baik untuk hubungan yang lebih baik juga. Dan sungguh, gak bohong, gue lumayan bangga loh ama perubahan gue.

…Meskipun gue bukan menjadi sailor venus 😀

Advertisements

23 thoughts on “Ternyata Setelah Nikah…

    • Hahahaha jadinya kita yang menantang ya, ngajakin ketemuan di depan gerbang sekolah *eh ini lagi bahas orang tawuran bukan?* 😛 Memang kalo di iya-iyain itu kitanya jadinya berasa punya posisi di atas dan dia dibawah ya. Bahaya 😀

      Like

  1. Cielah ceceh ak bangga loh sama kamuuuuu, btw dlu ak sukanya sailor jupiter :b *gakpentingbanget*

    Yepp saling maafin saling ngaku kesalahan, yg dluan minta maaf belum tentu yg salah tp justru belajar rendah hati untuk nyelesaiin masalah 😀

    Semangat ceh 😀

    Like

    • *naik ke panggung* *kibas gaun* hahaha makasih ya Ndri. Gue kasian juga sih kalo perpanjang, soalnya kan dia udah kesel karena kerjaan, masa sampe rumah ngeliat muka gue yang cemberut. Yaudahlah pelokan aja mendingan hihihi

      Like

  2. Hehehehe klo ada yg bilang merid itu bisa ngubah sikap & perilaku seseorang ke lebih dewasa…Gw setuju sama pendapat itu, gw juga ngerasain Lip…Banyak perubahan dari segi sikap & pemikiran sejak merid…
    Dulu bisa dibilang gw perfeksionis, cuman setelah merid… kesini nya gw semakin bisa terima klo segala sesuatu apalagi yg berhubungan sama pasangan qta ga mungkin bisa sesuai kaya yg qta inginkan.
    Debat2 dalam rumahtangga soal biasa, yg penting klo ada yg ngeganjel di hati dikomunikasiin sama dicari solusinya bareng2 😀

    Liked by 3 people

    • Iya bener Na, mudah-mudahan kita selalu bisa menjadi lebih dewasa dan lebih positif ya 😀 Kadang emang gemes kalo suami ga bisa menuhin ekspektasi kita, tapi ya mau ga mau belajar nerima juga deh usaha dia untuk memenuhi maunya kita hahahahah

      Like

  3. gue juga ahh berubah jadi sailormoon *apa c iniii komen, hahahaha..
    tapi bener kok Lip seiring waktu ya pasti entah qta (istri) tow ga misua ada yang berubah. dari sifat sampe ke tingkah laku. en apa yang uda lo lewatin (berubah secara emosi) itu bagus bgt!!! ga gampang loh orang mau ngalah apalg kalo ga salah, ya kan? smangattt terus ya Lip *ikutan ngasi pelokan*

    Like

    • *lalu berpelokan macam teletubbies* *etapi kehalang sama baby* hihihi.

      Iya susah banget sebenernya untuk memutuskan ‘AH YASUDAHLAH, GUE NGALAH AJA MESKI DIA YANG SALAH’ soalnya akoh kan mau dibujuk-bujuk dan dikasih eskrimmmm *mureh* LOL.

      Sama-sama, semangat juga ya Ping and Jo! 😀

      Like

  4. ga bagusss juga ya ci kalo kita yg selalu di atas awan ..kalo kayak gitu terusss, otomatisss pastiiii makin ngelunjak ..
    husssssh hussssh ….jauh2 deh sifat kayak gitu ..harus belajar lebih dewasa lagiiii, harus tendang ego jauh2 ..apalagi hidup bersama bukan cm buat setaon dua taon ..tapi seumur hidup ..
    God Bless you ciii 🙂

    Like

  5. Lip, pacaran yang pertama itu ga seru banget deh. Gw pernah juga kayak gtu. Yang ada malah sebel mulu sama si mantan. Hahaha.. Dan sama, kalo ketemu yang bisa nanganin kita secara “baik” alias tau caranya, kita jadi makin ga egois yah. Seneng bisa berubah jadi lebih baik. Gw jg tuh beberapa kali ego nya telen aja biar damai. Lol. Gw akhir2 ini BW tapi ga komen, tapi baca post lo satu ini ga tahan pengen komen. And I like the way you write! Keep it that way 🙂

    Like

    • Iyaaaa! Kenapa ya kok malah jd gampang sensi gitu deh ngadepinnya hahahaha. Ho’oh bersyukur banget deh bisa ketemu yg bikin gue belajar jd lbh baik hehehehe. BW apaan fan? Maap gue blm byk tau singkatan2 mihihihi. Thank you yaaaa :*

      Like

  6. Si Ai persis seperti mantanmu 🙂 Puji Tuhan nya gw ga kebawa besar kepala sih..wkwkw.. Gw kalo mau fair nih misal lagi kesel2an gitu gw bawa ke WA, karena disitu Ai bisa lebih bebas ngomong. Kalo ngomong lgsg dia banyak ngalahnya, ya tpi gw juga sadar diri, kalo gw yg salah ya gw bakal minta maaf 🙂 Apalagi dah nikah gini, 4 L.

    Like

    • Gue ga bisa py, pasti ngelunjak huahahahaha *jitak diri sendiri* Beruntunglah kalo gitu Ai dapetnya Py ^^ gue juga berharap mantan gue dapetnya yang kayak Py, yang bisa ngehargain dia 🙂

      Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s