23

Aneh gak sih?

Terkadang gue masih merasa surreal bahwa gue udah jadi istrinya koko.

Saat gue inget dan sadar kalo gue beneran udah jadi istrinya koko, gue bisa senyam senyum sendiri kesenengan. Kayak orang baru jatuh cinta.

Saat gue inget kalo gue adalah istrinya koko, gue merasa bahagiaaaaaaa banget. Dan merasa beruntung banget I’ve found my other half.

Saat gue inget kalo gue dan koko itu suami istri, gue merasa kita berdua itu pasangan yang paling dipenuhi oleh cinta di dunia. Juga oleh hal-hal manis, lucu, unyu, indah. Pasangan lain kalah deh sama kita 😀

Saat gue inget kalo gue itu istrinya koko, gue bisa merasa termihik-mihik unyu seneng gimana gitu. Kadang cekikikan hepi banget kayak orang yang dapet sms dari gebetannya.

Intinya… ternyata gue masih NORAK BANGET ampe sekarang.

Huahahahahah 😆

Gak tau deh dengan koko. Tapi dari cara dia yang kadang suka gemes sama gue (padahal gue gak lagi ngapa-ngapain) dan meluk kenceng sambil bilang “ISTRIKUUUWWWWW”, gue rasa dia juga masih sama merasa noraknya.

Norak-norak bergembira, bergembira berduaaaa~ (dinyanyiin pake nada lagu sorak-sorak bergembira) 😛

Aneh gak sih?

Gak aneh lah ya. Kan baru mau 4 bulan nikah, masih pengantin baru judulnya. Jadi wajar kalo masih girang-girang gimana gitu, masih merasa penuh lope-lope di udara 😛

Iya, gak aneh kok.

(Pembenaran diri sendiri)

Mihihihi.

21

Ngomong-ngomong soal hamil…

Belum, gue belum hamil.

Kalimat itu adalah kalimat pembuka dari mamamer kemaren sore, untuk ngobrol sama gue soal kehamilan.

Sebenernya sejak gue nikah, gue tau bahwa papamer dan mamamer pasti kepengen gue cepet-cepet hamil. Apalagi adek koko yang udah nikah duluan 3 ato 4 tahun lalu, sampe sekarang belum juga sukses untuk menghamili istrinya. (Muahahahaha maapkan bahasa yang ambigu dan berkonotasi negatif) 😛

Sebelumnya, alesan gue gak mau hamil dulu karena mau mastiin dulu perihal rhesus negatif gue. Emak gue khawatir banget dan terus-terusan mengingatkan, gue gak boleh hamil dulu kalo belum jelas soal rhesus dan solusinya gimana. Emak gue khawatir bakal terjadi komplikasi yang bikin gue ato bayi gue kenapa-kenapa.

Nah sesuai postingan sebelum ini, akhirnya kan gue udah cek rhesus. Sepulang dari RS, gue langsung naik ke ruang keluarga sementara koko tetep di lantai bawah nemenin papamer. Gak lama setelah itu, mamamer pulang dari rumah temennya. Gue denger suara mereka ngobrol, tapi ga tau persisnya ngomongin apa. Begitu koko naik ke atas, dia bilang ke gue kalo dia habis ngobrol soal hasil konsultasi dan cek darah kita di rumah sakit dengan papamer dan mamamer. Dan pertanyaan pertama mamamer adalah “Gak minta vitamin sama dokter biar cepet hamil??”

Huahahahaha. Duileh ma, hasil rhesus negatifnya aja belom di tangaaannn 😀

Gue ama koko sejujurnya emang masih menunda untuk punya anak. Alasannya karena gue mau jalan-jalan dulu ke Singapura berduaan ama koko, gue punya impian untuk ke USS sama koko.

Cetek banget ya impiannya? *diludahin Merlion*

Hahahahahahahahahha biarin. Soalnya gue pikir, masa udah berkali-kali ke Singapur tapi belum pernah ke USS sihhhh. Koko malah belum pernah ke Sinciapoh sama sekali. Jadi hayuklah kita ke Sinciapoh sebelum ada bayi yang mesti dibawa-bawa bikin emak bapaknya susyeh buat naik wahana-wahana serem 😛

Rencana kita, mau pergi awal tahun depan setelah koko dapet jatah cuti. Mamamer udah tau mengenai rencana ini.

Kemarin malem ini, pas gue lagi cuci piring (kerjaan gue di rumah emang seringnya cuma cuci piring LOL), mamamer memulai percakapan sesuai dengan judul postingan ini.

M: “Ngomong-ngomong soal hamil…. (gak, gak ada omongan soal hamil kok sebelumnya, tau-tau aja mamamer ngomong begini huahahaha) papa minta mama nanya ke xxx (orang pinter yang bisa baca dan ramal-ramal gitu), kalo shio ayam (koko) dan shio ular (gue) bagusnya punya anak yang shio apa.”
O: *Agak syok* Gue baru tau kalo shio anak bisa dihitung yang mana yang cocok sama shio emak bapaknye! “Oh. Trus bagusnya shio apa?”
M: “Kata xxx bagusnya shio Kerbau, tapi itu masih 6 tahun lagi”

*Ngakak berdua ama mamamer*
M: “Papa mama bilang itu mah kelamaan lah, jadi mama nanya yang deket-deket tapi tetep bagus buat shio kalian apa. Katanya shio Monyet.”
O: *diem ngedengerin*
M: “Monyet berarti tahun depan.”
O: *mencerna* “HAH? Berarti tahun depan udah mesti lahirin anaknya dong biar dia shio Monyet??”
M: “Iya.”
O: “…Tapi kan aku dan koko masih mau ke Singapur dulu.” *suara agak dibuat melas* *biar ga dikira menantu nyolot*
M: “Ya gak apa-apa, cetak di Singapur aja. Ato cetak dari sekarang kan gak apa-apa. Setahun kan cuma 12 bulan loh, belum lagi ntar hamilnya mesti 9 bulan. Kan butuh waktu untuk hamil itu. Jadi harus mulai cetak dari sekarang.”

Habis itu mamamer ngikik. Gue juga ikutan ketawa-ketawa goblok.

Cetak. FOTO KALI AH MA, DICETAK!

Hahahahahahaha 😆

26

Perihal Rhesus

PENTING: Postingan ini bakal rada panjang dan gak ada cerita romantis tentang gue dan koko mihihihi (emang biasanya ada? 😛 ) Tapi postingan ini bisa memberikan informasi tentang rhesus negatif 🙂

***

Golongan darah menarik perhatian gue sejak SD. Karena sejak gue masih polos dan imut-imut, gue udah sering denger bokap bilang bahwa golongan darah anaknya bokap (golongan darah O) dan nyokap (golongan darah AB) pasti antara A atau B. Kalau bukan di antara dua itu, berarti bukan anaknya. Dan bener aja, gue ama cici gue B, sementara adek gue A.

Tapi hal ini jadi bahan ledekan di antara temen-temen SD gue, yang di kala itu ngotot bahwa gue mestinya AB atau O. Kalau bukan di antara itu, gue pasti bukan anak bokap nyokap, wong mereka golongan darahnya itu kok, masa anaknya beda. Gue ngotot balik dengan kalimat andalan “TAPI KATA PAPAKU….” yang tentu saja bukan argumen yang cukup kuat untuk ngebales mereka hahahaha. Yah mau gimana lagi, dulu gue belum bisa nunjukin tabel begini sama mereka:

Ternyata golongan darah orangtua A&B aja bisa menghasilkan anak yang golongan darahnya O loh! Padahal kan letak huruf A&B dengan O di urutan alfabet itu jauh ya! *Iye maap, gak ada hubungannya* 😛

Kemudian gue tau bahwa selain dibagi menjadi A, B, AB dan O, masing-masing golongan darah itu masih dibagi lagi menjadi rhesus negatif/positif.  Tapi buat gue, cukup tau sampai situ aja. Gue sama sekali ga ngerti, emangnya kalo rhesus negatif kenapa dan kalau rhesus positif kenapa. I feel like it doesn’t matter karena toh bokap nyokap gue juga ga pernah ngomongin soal rhesus ini.

Perihal rhesus ini baru menjadi hal yang penting dalam hidup gue sejak tahun 2012.

*puter musik horor*

*matiin lagi* *olip orangnya penakut*

Di tahun 2012 itu, untuk pertama kalinya dalam hidup gue, berat badan gue melebihi 45 kg (dan tidak pernah kurang dari itu lagi, malah sekarang stabilnya di 48 kg LOL). Jadi untuk pertama kalinya juga, gue boleh ikutan mendonorkan darah gue. Hore 😀 Dengan penuh semangat, gue ikutan acara donor darah rutin di kantor.

Fast forward beberapa bulan kemudian, operator kantor bilang ada telpon buat gue dari PMI. Oh okay, gue pikir, mungkin mau ngasih proposal kegiatan untuk memohon bantuan dana dari kantor. Karena boss gue sering dapet permohonan begini dari bermacam-macam instansi.

Percakapan gue dan PMI dimulai dengan,
PMI: “Halo, dengan Ibu Olivia?”
O: “Saya sendiri. Ada yang bisa saya bantu?”
PMI: “Ibu Olivia, apakah benar pada tanggal sekian sekian Ibu melakukan donor darah di gedung ABCDE?”
O: “…Iya, benar. Ada apa ya?” (mulai bertanya-tanya, apakah semua orang yang donor darah akan di telpon oleh PMI?)
PMI: “Begini Ibu,  jadi setelah kita cek… ternyata darah Ibu ini…”
O: *tahan napas* *mempersiapkan diri untuk ngedenger nama penyakit*
PMI: “…rhesusnya negatif. Tepatnya, Ibu itu golongan darah B rhesus negatif.”
O: *cengok* *berusaha mencerna informasi yang baru dikasihtau* “Ermmm.. trus emangnya kenapa mbak?”

Sesuai dugaan gue, PMI memang menyampaikan permohonan. Tapi instead of bantuan dana, mereka memohon kesediaan gue untuk memberikan bantuan donor darah.

Mereka menjelaskan ke gue bahwa mayoritas golongan darah orang adalah rhesus positif. Rhesus negatif paling banyak dimiliki oleh orang bule (ada sekitar beberapa belas persen orang rhesus negatif dalam populasi orang kaukasia) sementara untuk orang Asia, rhesus negatif itu jarang banget. Dan karena orang yang rhesus negatif hanya bisa menerima donor dari golongan darah rhesus negatif juga, jadi PMI butuh orang-orang macam gue supaya bisa dikontak saat ada emergency case yang perlu donor darah rhesus negatif.

Dari hasil gue googling, gue menemukan info di website ini bahwa ternyata hanya sekitar 2 persen doang dari populasi orang Asia yang memiliki rhesus negatif, dan B rhesus negatif itu termasuk langka karena hanya 0,4% doang dari orang Asia.

…..

HOREEEEEEEE GUE LANGKAAAAA

….ya ngga seneng juga lah ya 😐

Selain mendapatkan informasi secara ga langung bahwa seandainya gue sampai *amit-amit* kecelakaan berarti bakal susah dapetin donor darah, gue juga mendapat wanti-wanti dari orang PMI untuk info ke dokter kandungan mengenai rhesus gue waktu gue hamil suatu hari nanti.

Buat gue saat itu, kehamilan adalah hal yang masih jauh. Tapi begitu sekarang udah nikah, gue jadi ketar-ketir sendiri. Dan saat gue google “Emang kenapa kalau ibu rhesus negatif hamil”, gue dapet info yang bikin hati ini makin keder. Jadi, gue bilang ke koko bahwa dia mesti cek juga rhesusnya negatif ato positif. Karena kalau rhesus koko negatif, maka akan aman buat gue untuk hamil (setidaknya itu yang gue tangkep dari hasil googling).

Kemungkinan koko rhesus positif adalah 99,9 %. Soalnya cuma ada 0,1 persen AB rhesus negatif dalam populasi Asia, dan 1,5 persen dalam populasi dunia. Jadi AB rhesus negatif adalah golongan darah yang paling langka di dunia, dan paling sulit di dapatkan.

Sejujurnya meski akan terasa lebih aman untuk kehamilan kalau koko rhesus negatif, gue tetep berharap koko rhesus positif karena langkanya darah AB rhesus negatif. Gue sendiri pun masih agak denial dan berharap sebenernya gue rhesus positif. Mungkin PMI salah cek. *ditampar pake alat tensi darah*.

Sabtu kemaren ini, gue ama koko ke dokter kandungan buat minta rujukan cek golongan darah sekaligus konsultasi perihal rhesus negatif-positif.

Emangnya kenapa kalau suami rhesus positif sementara istri rhesus negatif?

Kalau koko rhesus positif, maka kemungkinan besar bayi gue akan memiliki golongan darah rhesus positif juga. Ketika kehamilan, kalau darah bayi yang rhesus positif masuk dalam ke dalam jaringan darah gue yang rhesus negatif, maka tubuh gue akan sadar bahwa ada ‘penyusup’ yang tidak dikenali. Tubuh gue pun bakal membangun antibodi sebagai bentuk mekanisme pertahanan untuk ‘melawan si penyusup’ ini.

Sebenernya, perbedaan rhesus ini masih aman untuk kehamilan anak pertama karena masih kecil kemungkinan untuk terjadi ‘sesuatu yang tidak diharapkan’. Selama hamil anak pertama, tubuh yang baru pertama kali ketemu sama benda asing alias si rhesus positif masih dalam proses membangun antibodi (atau kalau menurut gue, semacam mempersiapkan pasukan tempur). Persiapan ini akan sampai pada complete stage ketika anak pertama lahir.

Nah seandainya gue hamil lagi, tubuh gue udah siap dengan pasukan antibodi yang bakal langsung, minjem istilah dokter nih yamenghantam bayi kedua.

Serem ya? SEREM LAH. Resikonya antara keguguran atau cacat 😦

Tapi ya dengan dunia kedokteran yang sekarang udah lebih canggih, udah ada solusi untuk permasalahan rhesus ini. Solusinya, saat gue hamil anak pertama nanti, gue mesti disuntik Rhogam.

Suntikan rhogam ini akan menghancurkan sel darah merah bayi yang masuk dalam jaringan darah gue, dengan begitu maka pasukan pertahanan dalam tubuh gue gak sadar ada penyusup, sehingga menghindari terbentuknya antibodi.

Suntikan rhogam ini fungsinya untuk pencegahan, mirip ama vaksin. Bedanya kalau vaksin untuk menciptakan antibodi, rhogam justru mencegah terciptanya antibodi. Kalau antibodi udah terlanjur terbentuk, kehamilan harus terus-terusan dipantau oleh dokter karena dengan adanya penyerangan oleh antibodi ibu kepada bayi, bayinya bisa anemia. Dan bisa sampai perlu transfusi darah untuk janin (tetap dengan adanya resiko keguguran dan cacat tadi). Bener-bener horor kan.

Setelah konsultasi, gue dan koko agak lega karena udah mulai mendapat gambaran mengenai rhesus. Juga karena merasa sudah mendapatkan solusi 🙂

Kita lanjut berangkat ke lab untuk cek golongan darah dan rhesus.

Sejam kemudian, kita udah dapet hasilnya. Hasil punya koko maksudnya.

rhesus koko

AB Rhesus Positif 🙂

Lah hasil gue mana? Hasil cek golongan darah gue masih ditahan di rumah sakit dan mau mereka kirim ke PMI pusat karena hasilnya: Rhesus Negatif. Sesuai peraturan, rumah sakit ga bisa langsung ngasih hasil cek golongan darah ke pasien yang rhesus negatif, karena darah pasien harus di cek sekali lagi di PMI pusat. Jadi nantinya gue akan dapet dua kartu hasil cek rhesus, dari rumah sakit dan dari PMI. Hasilnya baru bisa diambil setelah 3 hari.

HORE GUE DAPET LEBIH BANYAK KARTU DARI KOKOOOOO. *istri kompetitif* huahahaha 😛

Hal begini apa yang mesti dibikin bangga ye 😆

Sebenernya mau dicek lagi di PMI pusat juga ga bakal merubah rhesus gue, soalnya toh dari awal gue emang taunya dari PMI langsung. Tapi selain untuk double check, mungkin mereka mau menyimpan data pasien yang memiliki rhesus negatif.

Hufffhhh. Dari 1000 orang Asia, cuma 4 orang yang B rhesus negatif. Salah satu dari 4 orang itu adalah gue. Kenapa kalau untuk lotre/door prize ga seberuntung itu ye? Huahahahah 😆

Lumayan banyak orang yang belum tahu mengenai pentingnya rhesus. Tapi selain untuk kehamilan, ada baiknya kita punya informasi in case of emergency, rhesus apakah kita? 🙂

P.S.: Gue melakukan konsultasi dengan dr. Binsar Sitompul, SPoG di RS Hermina Daan Mogot. Orangnya ramah dan cukup jelas dalam memberikan informasi. Di akhir konsultasi juga tidak segan ngasih kartu nama dan nomor whatsappnya. I would probably go to him again if koko and I got pregnant 🙂