25

REVIEW: Cincin Nikah

Gue pernah cerita di beberapa postingan sebelumnya, kalau impian gue mengenai cincin kawin buyar. Tadinya impian gue adalah pake cincin kawin yang warna emas kuning dan polos tanpa permata kayak jenis cincinnya opa oma zaman dulu.

Tapi meskipun koko udah bilang iya-iya, ternyata gak iya-iya banget 😐

Koko merasa gue ga bagus pake cincin warna emas kuning. Gue tentu saja ga langsung menerima begitu aja komentar dia, dengan semangat yang masih kalah jauh dari pejuang kemerdekaan Indonesia, gue ngajakin koko untuk survey-survey dulu aja ke toko-toko mas.

Siapa tau ketemu cincin emas kuning polos yang dia taksir. (Padahal kan sama semua keliatannya yeh, gimana mau bikin dia berubah pikiran)

Dari hasil gue cek forum percakapan mengenai cincin kawin, banyak rekomendasi toko, mulai dari toko-toko emas yang katanya lengkap dan harganya terjangkau, toko-toko mas dalem mall yang mihil tapi after servicenya memuaskan, sampe toko-toko mas langganan emak mereka masing-masing di pelosok-pelosok pasar.

Gue dan koko hampir mau ke blok M dan Cikini karena kedua tempat itu adalah ‘pusatnya toko mas’ yang sering dibicarakan oleh para capeng.

Tapi yang namanya rezeki memang ga kemana ya. Rezeki buat si toko mas maksudnya 😛

Setelah beberapa kali iseng masuk toko mas di beberapa mall, lagi-lagi kita iseng buat masuk ke salah satu toko mas di Mal Ciputra untuk ngeliat design-design cincin mereka. Nama tokonya New Queen Jewelry.

Gue dan koko merasa marketingnya awalnya ga bersemangat gitu ngeladenin kita berdua. Mungkin muka kita keliatan kalau kita cuma iseng mau tanya-tanya doang huahahaha. Tapi setelah ngeliat beberapa jenis cincin dan gue udah nyobain beberapa jenis cincin emas kuning polos (yang diliat koko dengan tatapan males, ngeselin yeh emang laki gue ini *jitak*), koko minta si ncik untuk ngambil sepasang cincin emas putih yang ada berliannya. Gak cuman 1, tapi ada dua butir berlian di masing-masing cincin jadi totalnya 4 butir 😐

Bener-bener membuat bayangan cincin impian makin jauh ya. Bye-bye cincin impian gue *dadah-dadah sedih*

Dari sini si ncik mulai keliatan bersemangat, dia mulai yakin kalau gue dan koko akan beli 😆

Sejujurnya, satu-satunya cincin emas putih di sana yang menurut gue manis dan gue taksir ya cincin pilihan koko itu. Tapi karena gue (tadinya) tetep mau cincin emas kuning, jadi gue cukup membatin dalam hati aja. Eeeeehhh emang jodoh kali yeh ama tuh cincin, atau emang jodoh aja kali yeh gue dan koko, jadinya kita berdua ternyata sepikiran gitu dan sama-sama demen sama tuh cincin 😀

IMG_0818

Singkat cerita kita pun pesen cincin itu dengan ukuran jari manis kita dan minta sedikit perubahan yaitu cincin koko dibuat lebih lebar jadi berlian di cincin koko ada tiga. Bagian dalem kita ukir nama dan tanggal nikah. Pas di ambil, tanggal nikah di cincin koko salah karena angka 7 nya agak kepotong, keliatannya jadi kayak angka 1. Setelah gue menelan rasa sebel dan kesel, akhirnya cincin dipoles ulang dan diukir lagi tanggalnya yang bener dalam waktu beberapa belas menit.

IMG_0820

Meskipun banyak temen-temen yang nyimpen cincin asli pernikahan dan pake ‘replika’ untuk sehari-hari, gue yang ceroboh dan sembrono ini justru maunya pake cincin yang asli. Alesannya simpel: Gue yang melankolis ini merasa kalau cincin akan lebih mempunyai nilai sentimentil kalau dipakai terus 😛

IMG_0951

Dan kalau seandainya nanti hamil trus jari gue membengkak, cincin ini mungkin akan gue jadiin bandul kalung 🙂

Salah satu hal menarik mengenai cincin ini adalah, ternyata salah satu temen kantor gue pake cincin dengan design yang sama persis. PERSIS. Hahaha. Bener-bener sama karena model design cincin ini separuh dari bahan doff dan separuh lagi dari bahan glossy. Jadi bisa langsung diliat ini cuma mirip doang ato sama persis 😆

IMG_0807

Bedanya cuma berlian dia ukurannya lebih kecil, trus cincin suaminya polos tanpa berlian. Temen gue ini beli di Toko Kaliem Blok M, dan dalem hati gue udah mikir”Wah kira-kira berapaan ya sepasangnya, pasti lebih murah di Kaliem nih” tapi karena gak mau ngerasa nyesel beli di CL, jadinya gue diem aja gak nanya-nanya. Eh malah temen gue ini yang nanya harganya berapaan. Dan eng ing eng, ternyata harga cincin dia malah lebih mahal. Padahal berlian dia lebih kecil dan cincin suaminya polos. Dan belinya kan di toko Kaliem yang tersohor itu ya. Yang kata banyak orang lebih murah daripada toko mas di mall.

Syukurlah tidak terjadi penyesalan gak ke blok M. Mihihihihi *ngikik jahat* 😆

Ohya buat closing post ini, gue cuma mau nanya, (calon) suami kalian selama persiapan nikah bisa tau-tau ngeliatin cincin kawin di etalase toko emas gak? Koko ngelakuin ini beberapa kali, jadi bukan gue yang inisiatif ngajak dia mendekat ke etalase toko, tapi dia sendiri yang bisa mendekati dan ngecek-ngecek gitu.

Termasuk waktu gue lagi ke ATM, pas mau nyamperin dia loh kok ngilang. Pas dicari, ternyata lagi di depan etalase toko emas ngeliatin cincin kawin dengan muka serius dan tangannya di belakang punggung kayak bapak-bapak 😆

Entah gue yang norak ato gimana ya hahaha. Tapi buat gue, ngeliat si koko yang selama ini cuek tiba-tiba jadi rajin ngeliat design cincin, kok ya rasanya jadi geli dan… bikin gue jadi tambah cinta. Ihiy.

Hihihihi 😀

14

REVIEW: Keroyokan

Iya keroyokan karena gue langsung review beberapa hal sekaligus ya. Hahaha.

1. Cake. Ini udah paketan dari bridal jadi gue tinggal milih aja dari foto-foto di album vendor. Cake gue dipesen dari Redsberry. Dapet 4 kotak cake diameter 15 cm kalo ga salah untuk keluarga, semuanya dikasih entah ke siapa. Yang gue tau sih, 1 dikasih ke driver. 3 lainnya entahlah, mungkin karyawan Restoran Central. Gue sendiri sebenernya sepulang dari honeymoon baru ngeh “Kenapa ga bawa pulang aja ya sekotak, kan setidaknya biar tau aje rasanya gimana.” Tapi yasudahlah ya. Papamer dan koko ga demen cake, mamamer ga bisa makan cakenya karena ga ada jaminan vegetarian (bahan margarin terbuat dari lemak hewani, cmiiw) dan gue pun kalo makan cake paling banyak cuma 2 slice, trus eneg. Jadi… emang lebih baik diberikan buat orang lain yang lebih bisa menghargai kali ya 😀

IMG_9812

Menurut gue cake ini bunga-bunganya kurang banyak. Tapi gak apa-apa juga sih, abisnya… ya gak ada yang merhatiin2 banget jugak 😛

2. Bouquet, boutonniere dan corsage keluarga. Gue ga ada foto boutonniere dan corsage secara jelas, tapi kira-kira yang ada di jas koko dan oomnya koko deh ya 😛

IMG_0384 socmed_OliviaTasmika_201

Standar-standar saja semuanya hihihi. Tadinya gue sempet berencana bikin boutonniere sendiri dengan karakter Tazmanian Devil, tapi… ngebayangin karakter kartun gitu di jas koko kok kayaknya ga pantes aja buat mukanya yang ala-ala mafia hongkong. Huahahaha. Jadi yasudahlah bunga mawar biasa aja. Tetep ganteng kok ko 😛

On the other hand, I love my bouquet! Memang ga sesempurna yang gue inginkan karena tadinya gue mau batang-batang bunganya keliatan, tapi akhirnya dengan pertimbangan gue ga mau bunganya cepet layu, kita tetep pake pengawet dan dibungkus kain hijau aja bagian batangnya.

IMG_0041

Gak ada foto bagian batang yang jelas gegara ketutup pita dari kain warna salem LOL. Dan yang paling epic, gue gak tau ini floristnya apaan. Huahaha. Yaudahlah yaaa 😛 Ini memang paketan dari bridal dan gue ga nanyain vendor bunganya siapa hihihi.

IMG_0188-2

3. Wedding Car. Pinjem punya Pak Boss. LOL 😆 Tadinya koko nanya ke gue, mau gak upgrade mobil dari bridal (new eyes baby benz di upgrade ke alphard), tapi berhubung gue ga terlalu ngerti soal otomotif jadi gue tanya balik, “Mobil yang udah termasuk paket bridal bagus ga?” Koko sih bilang oke juga lah, sedan gitu. Cuma jenisnya aja yang udah agak lama. Yaudah dong ya, gue pikir oh semacam mobil antik tapi cakep gitu kali ya. Kita pun ga ngusik-ngusik soal mobil lagi sampe sekitar sebulan sebelum nikah, pas mau fitting jas.. ngeliat mobil sejenis nangkring di depan gedung vendor jas.

Gue cengok dulu. Trus liat koko. “Itu.. mobil yang kita nikah nanti kayak gitu ya?” Koko ngangguk sambil ngeliatin tuh mobil juga dengan ekspresi syok.

LOH. KOK JELEK?

Huahahaha. Gue sih udah nelen ludah aja deh, gak komentarin lebih lanjut. Tapi koko langsung sadar sendiri dan bilang kalo kita mesti upgrade mobil 😆

Pas tanya-tanya ke Ci Mel, eh katanya udah kena pinalty karena kurang dari sebulan sebelum hari H perubahannya. Glek. Total-total gue jadi mesti nambah 2 jutaan kalo gak salah buat upgrade. Itu udah termasuk uang lemburnya driver sampe jam 18.00. Cuma sampe jam 18.00 doang loh, sampe restoran dia cuma drop kita trs capcus pulang. Gue dan koko? Yassalam atur sendiri aja gimana pulangnya setelah resepsi hahahahahah.

Akhirnya gue langsung tanya boss, pinjem mobil plus driver boleh gak. Tentu saja boleh dong yaaaaa *peluk boss sambil hip hip hore* 😀

Jadilah gue pake mobil Alphard disupirin oleh Mas Bisri, drivernya boss yang udah cs banget sama gue 😛 Ditungguin Mas Bisri sampe malem, dianter sampe ke rumah sambil cerita cerita soal temen-temen kantor yang dateng ke kondangan gue dan koko. FYI, Mas Bisri ini driver dari kantor, jadi dia kenal juga dengan karyawan-karyawan kantor. Dia juga cerita kalo dia bantuin pak boss untuk valet parking huahahaha 😀

IMG_0184

Bukan, ini bukan sang driver 😛

IMG_0212

4. Jas nikah koko. Kita pake Vertus meskipun awalnya sempet mau pake Grisvian Hewis. Semuanya bermula dari ke pameran wedding. *halah* Kita mampir ke booth Pizzaro, trus ke Vertus. Begitu di Vertus, koko langsung sreg dan akhirnya kita pun deal pake Vertus sebagai vendor jas.

Paket yang kita ambil dapet 2 jas, 2 kemeja, 2 dasi, 1 sarung tangan putih (ga berenda LOL), dan apa lagi gitu, gue udah agak lupa. Hahaha. Harganya gue juga lupa 😛

Kita pilih jas warna item untuk pemberkatan, dan warna abu-abu agak shiny buat resepsi. Gue pribadi ga terlalu demen kalo mas marketing Vertus yang handle pas fitting. Soalnya mereka terus-terusan meyakinkan koko kalau udah oke, kalau emang ‘mesti begitu’ jas’nya, udah pas, udah ini, udah itu. Asyikan sama Ci Adhe, pinter dan fair banget. Sebelum koko komen apa yang bikin dia masih merasa kurang sreg, ci Adhe udah bisa langsung point out sendiri loh ^^ Misalnya, ini jasnya masih kurang begini ya, keliatan lebih bagus kalo diginiin lagi ya, saya benerin deh ko, sorry ya ko. Dan mereka sempet salah jahit jas buat resepsi, yang mana bahan kainnya itu antara side A dan side B emang agak beda. Gue dan koko maunya pake side A, tapi ternyata atasannya side B sementara bawahannya side A. Hahaha. Sebenernya gue dan koko sama sekali ga ngeh karena emang bedanya itu ga kentara. Mas-mas marketingnya pun ga ngeh. Eh pas ci Adhe turun tangan, dia yang langsung minta maaf dan nunjukin kalo mereka salah jahit, sisi bahan yang digunakan untuk celana salah. Aduh pokoknya gue jatuh cinta banget. Manalah dia itu cantik banget. Gue demen ngeliatnya. Keren gitu 😀 Bahkan dalam keadaan pucet karena sakit aja tetep cantiikkk. Gue tau karena gue dan koko pernah ketemu sama ci Adhe dan Ko Steven di UGD RS Hermina Daan Mogot hihihi. Btw ci Adhe ini istrinya Ko Steven, ownernya Vertus 🙂

Untuk hasil jasnya, koko cuma kurang demen sama atasan jas hitam yang buat pemberkatan soalnya menurut dia terlalu kaku modelnya. Tapi overall kita puas sama Vertus. Akan lebih puas kalo bisa dihandle oleh Ci Adhe setiap kali dateng fitting hihihi 😀

5. Entertainment dan MC. Udah paketan dari Central. Nah asyik kan? Gak perlu nambah biaya lagi buat MC dan entertainment. Hahaha. Mestinya ini masuk ke postingan yang Restoran Central ya, tapi gue lupa 😀 Paketan dari Tomang adalah T.O.P Entertainment dan gue lumayan suka sama bandnya. Bisa memainkan lagu-lagu untuk entrance dengan bagus dan sesuai keinginan gue, trus MC Budi juga oke ^^

6. Souvenir. Hmmm agak males ngomongin yang ini. LOL. Jadi begini ceritanya… (huahahahah) Gue pesen di Murah dan Baik di Pasar Pagi Mangga Dua. Hasilnya ada yang cacat. Cukup banyak menurut gue, sekitar 10 pieces mah ada kali 😐 Dan respon si cicik pun sama sekali gak baik, gak kayak nama tokonya. BBM gue cuma di read doang, kagak ada tuh minta maap. Padahal gue aja ga minta diganti, cuma laporan aja bahwa gue kecewa kok ada yang cacat. Mudah-mudahan untuk customer lain mereka lebih perhatian. Tapi ya gitu deh, di read doang. Kuciwa.

Gue pesen toples bahan doff 300 (atau 350 yeh? lupa euy) pcs. Gak ada fotonya karena udah dibagi ampe habis semuanya LOL. Foto-foto yang cacat pun udah gue delete karena bikin gue kesel setiap ngeliatnya. Oiya, selain cacat, setiap toplesnya juga kotor gitu bekas proses hasil dibikin doff, jadinya penuh debu gitu kesannya. Kalo dipegang tuh langsung berasa deh, jorok banget, namanya juga bekas serpihan-serpihan super halus hasil nge’doff. Alhasil gue ngabisin sekitar 10 jam in total dalam sebulan untuk ngelapin toples-toples itu pake lap basah pas weekend. Sampe nangis-nangis deh sambil ngelap, ngerasa kecewa banget dan malu gitu kalo mesti kasih souvenir yang terkesan debuan ke tamu undangan. Jadi intinya, gue blacklist banget nih toko. Sampe-sampe setiap ke pasar pagi mangga dua gue gak mau ngelewatin tuh toko kalo bisa. Huahahaha.

Anyway karena khawatir kurang, akhirnya gue dan koko nambah lagi 100 pcs. Kali ini kita pesen di Kikie Souvenir, Pasar Pagi Mangga Dua. Cicinya lebih asyik, lebih fair dalam memberikan pendapat. Dia info kalau toples gitu bagusan bening. Bahan doff itu kan dicelupin ke larutan kimia, jadinya lebih ga sehat dan ga dianjurkan untuk diisi makanan secara direct. Akhirnya 100 pcs itu gue pesen versi bening. Tambah sedih lah ya mikirin udah terlanjur pesen 300 pcs toples doff yang harga per piece lebih mahal 2000 dari yang bening. Kalau bisa pengen banget puter balik waktu. Hih.

S__4759554

Untuk postingan review selanjutnya gue bakal bahas soal gaun. Kayaknya bakal jadi postingan review terakhir soalnya gue juga udah ga tau mau review apa lagi hahahaha. *Gegoleran sambil tunggu mood dateng untuk review* 😛

51

REVIEW: Central Restaurant Tomang

Pengalaman gue nikah di Restoran Central Tomang ini cukup oke.

Hal paling penting yang perlu di highlight: Banyak yang memuji makanannya enak. Penting banget kan ya bookkk, secara orang dateng ke nikahan gitu kan biasanya paling utama adalah untuk makan. Kalau makanan ga enak bisa dibahas sama orang-orang ampe berminggu-minggu lamanya. LOL. Pengalaman ngeliat temen-temen lain sih itu mah 😛

Tapi gue nyesel karena jumlah porsi bebek panggang (pondokan) kurang banyak. Gue dan koko pesen 250 porsi dengan asumsi bakal cukup-cukup aja segitu, tapi karena ternyata favorit banget alhasil jadinya kurang banget hahahaha 😛 Mestinya pesen 350 – 400 porsi gitu kali ya. Sekedar untuk referensi, makanan prasmanan gue jumlahnya untuk 600 pax tapi sisanya buanyak buanget. Dan dari hasil tanya-tanya gue ke resto-resto pas survey, rata-rata jumlah porsi pondokan itu 1/3 dari jumlah makanan prasmanan. Bener gak sih? Gue masih ga enakan loh ampe sekarang karena banyak orang ngiler pengen bebek panggang tapi pada gak kebagian hihihihi.

Buat yang ga kebagian… ya apa boleh buat, gak mungkin kan ya gue bilang “Lain kali gue pesen lebih banyak.”? Huahahaha amit-amit lah ya, cukup koko aja seorang sampe maut memisahkan deh kalo bisa 😀

socmed_OliviaTasmika_244 socmed_OliviaTasmika_243IMG_9957

Dekornya juga cukup bagus menurut gue untuk ukuran restoran. Gue merasa lebih hemat karena gue cuma seakan-akan bayar untuk biaya makanan dan tempat tapi udah include dekorasi dan printilan-printilan resepsi lainnya. Kalau venuenya di gedung gitu kan gue mesti bayar sewa gedung , trus dekorasi beda lagi vendornya, catering pun ada vendor sendiri, alias pisah-pisah dan bikin total semuanya jadi lebih mahal. Jadi untuk yang budget kawinnya ga banyak-banyak banget kayak gue dan koko, nikah di restoran kayak Central ini emang udah paling bener 😀

Cukup banyak tamu yang mengira gue nambah dekorasi sendiri, jadi bisa dikategorikan lumayan bikin hepi lah ya dekornya Central ini ^^IMG_9808 IMG_9809 IMG_8266 socmed_OliviaTasmika_207 IMG_8396

Yang bikin gue bener-bener bersyukur karena memilih function hall lt. 1 adalah ceiling yang tinggi. Di lantai 2 itu bentuknya U, jadi  menguntungkan lantai 1 karena di tengah-tengah lt.1 langit-langitnya mentok sampe langit-langit lt. 2. Berasanya juga jauh lebih luas dan lega kalau dibandingkan dengan lantai 2.

IMG_0088-2

Untuk tepay, peralatan tepay dan tehnya udah disiapin dari Central jadi ga perlu repot bawa tepay set sendiri dari rumah.

Di hari H gue dan koko itu, ada dua pasang pengantin lainnya yang ngadain resepsi nikah di jam yang sama. Alhasil, satu-satunya complain yang gue denger dari tamu undangan adalah: Parkirnya susah.

Sebenernya Central itu bekerja sama dengan dua gedung di sebelah dia, Gedung HSBC dan Gedung Mandala. Jadi tamu-tamu Central boleh parkir di gedung itu. Tapi tetep aja, kapasitas parkir kedua gedung itu masih kurang kalau ada 3 pasang pengantin sekaligus yang nikah 😐

Apalagi ya? Kayaknya itu aja kali ya yang perlu di review dari vendor venue. Kalo ada pertanyaan akan gue jawab sebisanya ya. Gue udah banyak lupanya sama printilan persiapan kawinan gue. 😆

25

Bride to be, remember…

Marriage is a hardwork.

Jangan hanya bayangkan pesta, canda tawa, gaun cantik, senyum sumringah di foto prewedding, cake tinggi sampai ke langit-langit, dekorasi indah dan puji-pujian ucapan selamat dari teman-teman

Banyak yang hanya sibuk mempersiapkan wedding, but not their marriage.

Pesta kawin lo cuma awal doang, mak. Jangan sampai lupa. Jangan sampai salah berekspektasi. Setelah itu hidup lo bukan tirai yang ditutup dan muncul ‘And they live happily ever after’.

Kalau saat ini ada hal-hal yang mengganjal di hati lo tentang calon suami, talk it out. Communicate. Jangan berharap setelah nikah dia akan berubah dengan sendirinya.

Kalau saat ini dia udah beberapa kali ke’gap selingkuh ato flirting-flirting sama cewek lain, tanya ke diri lo sendiri dengan jujur: lo bisa terima ga kalau itu terulang lagi? Jangan sampai sekarang lo maafin trus menganggap bahawa setelah nikah dia bakal otomatis langsung sadar bahwa dia udah jadi suami orang, udah ga boleh main mata ama cewek lain. Iya, syukur-syukur dia punya kesadaran begitu. Kalau kaga? Mau cerai? Mau merem aja pura-pura ga liat dia flirting sama yang lain?

Kalau saat ini dia bisa bentak-bentak lo, ngatain lo secara kasar hanya karena hal sepele, ato lempar-lempar, banting-banting barang pas marah, berhati-hatilah. Apalagi kalau dia udah bisa mukul lo karena emosi. Putusin aja. Jangan bermimpi setelah nikah dia ga akan begitu lagi. It would only get worse.

Intinya, menikah is not the solution of your problems.

“Yang penting nikah dulu.”  Seriously??

Meskipun kalian udah dirongrong semua orang untuk nikah, meskipun dunia udah tau kalau kalian lagi mempersiapkan pernikahan, inget, yang akan merasakan sulitnya, capeknya, dan sakit hatinya itu kalian kalau sampai pernikahan kalian bermasalah. Bukan mereka yang bertanya-tanya dan memaksa kalian nikah. Bukan mereka yang mengggosipkan kalian kalau sampai batal nikah.

Kalau saat ini ada masalah dalam hubungan ya dibicarakan, dicari dulu solusinya. Menikah sambil membawa permasalahan dalam hubungan lalu berharap pernikahan bisa jadi fairy godmother yang menyulap permasalahan jadi hilang itu: goblok.

Yes, bodoh banget.

Kalau udah mengkomunikasikan permasalahan, obrolin sampai ada solusi yang benar-benar disepakati kedua belah pihak. Jangan sampai keduanya ngotot-ngototan, akhirnya pembahasan ngegantung, solusi ga jelas, masing-masing masih merasa maunya mereka yang bener, trus nikah.

Abis nikah? Ya lanjut berantem lagi untuk permasalahan yang sama. Bedanya, kali ini ga bisa seenaknya mau pisah. Ya masa mau bilang sama orang “Iya nih gue cerai karena suami ngotot mau begini sementara gue dari dulu udah bilang mau begitu.”

Lah ya iya, udah dari dulu tau dia mau A, lo mau B, trus kenapa baru sekarang dijadiin alasan buat pisah?

Buat kalian yang belum menikah atau baru mau menikah, think about this seriously. Komunikasikan semua visi misi, semua pandangan kalian terhadap orang tua, anak, rencana karir, finansial.

Kenalilah pasangan kalian sebaik-baiknya. Semantap-mantapnya. Perhatikan cara dia berinteraksi dengan orang-orang terdekatnya.

Kalau dia bisa bentak mamanya, pasti kalian juga bakal dibentak-bentak. Sekarang belum? Nanti pasti akan terjadi. Lah emaknya yang udah mengenal dia dari awal terbentuk dan ngerawat dia sekian lama aja dibentak. Apalagi kalian? Yang baru masuk ke dalam kehidupannya gak lama, gak nyekolahin dia, ga mesti bersihin kotoran dia pas pup, ga mempertaruhkan nyawa untuk ngelahirin dia?

Kalau gue boleh bikin perandaian, ibaratnya jangan sampai kalian udah ngerasain air danau dingin, lalu tetep memutuskan terjun. Pas udah sampe tengah-tengah, malah teriak-teriak kedinginan, jerit-jerit airnya bikin kalian beku, dan mau balik ke darat.

Udah telat.

Jadi, kenalilah calon suami sebaik-baiknya. Komunikasikan berdua semua hal/masalah yang masih mengganjal di hati kalian.

Pilihannya ada di kalian, mau menikmati air danau itu dan menyadari bahwa lama-lama terasa segar, terus-terusan meratapi dinginnya yang menyiksa kulit, atau justru… pasrah dan tenggelam?

ce488b4f8954d07d8f826989f330373c

P.S.: Mohon maaf kalau gue yang baru nikah 2 bulan ini terkesan menggurui ato sok-sokan. Postingan ini dibuat untuk mengingatkan gue sendiri juga ^^ (walaupun tujuan awalnya karena gemes sama beberapa orang) 😛