Holy Matrimony of Tasmika & Olivia

Minggu, 7 Juni 2015 adalah hari yang gue kira bakal jadi hari panik sedunia tapi ternyata semaleman gue tidur dengan nyenyak, bangun dengan enak dan santai, pokoknya selow banget meskipun dalam kurang dari 8 jam lagi gue bakal nikah. Uh-oh. Iya, gue bakal jadi PENGANTIN tapi setelah grabak grubuk gedabrukan setahun, ternyata di hari H gue justru berasa tenang-tenang aja. Hahahaha 😀

IMG_0039

Seperti pengantin pada umumnya, pagi gue dimulai dengan duduk manis didandanin. Review untuk semuanya menyusul soalnya this is going to be a long post gegara bakal banyak foto nih kayaknya 😛

socmed_OliviaTasmika_008

socmed_OliviaTasmika_010

Alis antara ada dan tiada habis dicukur, Irene lagi bantu makein kuku palsu

Di postingan sebelumnya ada beberapa foto yang menunjukkan kalo gue itu ketawa dan ngakak mulu sepanjang acara, nah kalo gue liat-liat lagi semua hasil foto, sebenernya hal ini udah terjadi dari pagi waktu didandan. Sambil ngobrol sama Irene dan fotografer gue, Pak Ranan dan Johan, gue udah ketawa ketiwi mulu kerjanya. Termasuk ketika nerima telepon dari entah siapa gitu, gue lupa.

socmed_OliviaTasmika_018

Selesai didandan dan udah ganti dari boyfriend shirt ke gaun pengantin, gue fotoan sama Arthur, anak cece (kakak perempuan) gue alias keponakan tersayang yang baru 4 setengah bulan umurnya. Biar ntar xiao yi juga punya anak laki yang sekalem Ardud ya duuddd *cup muah*

socmed_OliviaTasmika_050

Xiao yi jui ai de bao bei

Trus di saat kita semua masih santai-santai dan berasa Belanda masih jauh, eh ternyata koko udah sampe! Yailah beneran terkaget-kaget karena kita kira dia masih lama datengnya. Langsung deh buru-buru pada beres-beresin semua barang yang berantakan di kamar. Trus cece dan mama pun langsung ambil posisi kemudian menutup veil gue. Saat veil masih proses ditutup dan setelah veil ditutup pun kerjaan gue masih ketawa mulu. Gue udah kayak orang habis nyimeng, semua hal lucu aja deh di mata gue. 😆

IMG_0309

Setelah veil gue ditutup, cece balik lagi ke pintu kamar bareng sepupu-sepupu gue yang cewek untuk ‘menghadang’ koko. Bisa juga dibilang ‘malakin’ koko karena ujung-ujungnya ya minta angpao juga hahahaha. Awalnya koko ditanyain beberapa hal yang menjadi favorit gue, apakah dia tau apa ngga. Kalau gagal, diminta kasih angpao. Setelah berhasil pun harus kasih angpao lagi baru boleh masuk ke kamar untuk jemput gue 😀

IMG_0326

“Nih angpao buat kalian, tuker sama pengantinnya ya”

IMG_0327

“Ha? Harus jawab pertanyaan dulu? Emang ini cerdas cermat?”

IMG_0332

Udah salah jawab, ngakak kenceng lagi… 😆

Akhirnya berhasil juga masuk kamar dan gue pun dikasih sogokan bunga biar tetep mau nikah sama dia 😛

socmed_OliviaTasmika_063

Horeee dapet bunga pertama kali dari kokoooo~ huahahaha

socmed_OliviaTasmika_066

Dalem hati koko: “Hati-hati… hati-hati… Jangan sampe nyangkut di bulu matanya…”

Setelah dibuka veilnya, gue mestinya senyum-senyum manis dan cantik dong ya ke koko. Tapi berhubung si koko nanya “Trus ngapain nih habis ini?” dan dengan penuh inisiatif nyosor mau nyium gue sebelum dijawab, yang ada gue malah langsung mukul lengannya gitu dengan penuh cinta dan ngakak.

Belum muhrim kok udah mau nyium-nyium 😛 Abis itu gue berusaha pasang boutonniere koko. Tapi ternyata agak susah yaaaa, jadilah gue sempet rada lama berusaha pasang dengan susah payah karena gue ngeri bakal bikin kuku palsu lepas. Tentu saja pasangnya juga pake ketawa. Gue udah kayak ga ada berhenti-berhentinya ketawa yeh. Hahaha.

socmed_OliviaTasmika_076

Johan, salah satu fotografer, gemes banget ngeliat boutonniere yang ga kepasang-pasang juga. Jadi akhirnya….

socmed_OliviaTasmika_078

Koko: “Lah kenapa malah jadi elo yang pasangin, Jo?”

Oke, boutonnniere udah terpasang dan kita pun udah siap ke rumah koko. Tapi berhubung ada tradisi cina tertentu dimana anak perempuan kembali ke rumah orangtuanya setelah hari pernikahan untuk tinggal selama beberapa hari, jadinya kita tetep mesti balik ke kamar hotel.

Alasannya karena emak gue kan tinggalnya di luar kota, selain itu gue juga ga mungkin ambil cuti lebih untuk tinggal di Batam selama seminggu abis nikah. Gue udah ambil cuti dua minggu bok, buat nikah dan honeymoon. Kalau ambil cuti sampe tiga minggu, bisa-bisa pas balik ngantor malah diusir 😛

Jadi ya kita ambil simpelnya aja biar tetep ada ‘pulang ke rumah orangtua perempuan’ nya tapi juga ga nyusahin dan ga nambahin ongkos, maka kamar hotel dianggap sebagai rumah orangtua gue… Dan ‘beberapa hari’ pun dipotong menjadi ‘beberapa puluh menit’ hihihi 😛

Sebenernya untuk acting begini pun mestinya tuh gue dan koko ke rumah dia dulu, istilahnya udah ‘masuk ke dalam keluarga koko’ alias menjadi menantu keluarga dan istri koko.. Tapi berhubung gereja lebih deket sama rumah koko, jadi sayang kan ya ngabisin waktu dari hotel ke rumah koko trus ke hotel lagi baru ke gereja. Alhasil kita potong lagi biar lebih praktis jadinya hotel-rumah koko-gereja. Kita keluar kamar pura-pura udah ke rumah koko, padahal mah ya cuma jalan cantik sampe lift…. trus langsung muter lagi masuk kamar hotel! Hahahaha 😀

Nah di ‘rumah pengantin perempuan’ itu kita makan onde-onde dan telur yang disiapkan oleh orangtua pengantin perempuan. Dalam tradisi Hakka (keluarga emak gue), kayaknya ga ada prosesi begini. Sementara di tradisi Hokkian (keluarga koko) dan Teochew ada. Berhubung kita banyak ngikutin tradisi Hokkian, jadi yang nyiapin onde dan telurnya sebenernya sih mama mertua, tapi pagi-pagi banget udah dibawa ke hotel biar bisa terkesan emak gue yang nyiapin. Hihihi 😀

IMG_0458

Bawa oleh-oleh dari mertua untuk mama (kan ceritanya dari rumah mertua)

IMG_0412

“Makan ini ya nak biar pernikahannya bulet-bulet lancar-lancar sampai maut memisahkan…”

IMG_0408

Ini penampakan si telur dan onde. Rasanya? Aneh 😛

Habis itu baru deh kita beneran ke rumah koko. Kita sampe di rumah koko jam setengah sembilan pagi, tapi baru boleh masuk ke rumahnya setelah jam 09.10 pagi. Ada hitung-hitungannya tapi jangan tanya gue gimana cara menghitungnya ya 😛 Gue ngikut aja deh pokoknya hihi. Kita nunggu di mobil sampe dikasih izin untuk masuk rumah 🙂

OliviaTasmika_087

Terkesan pengantin zaman dulu ya di foto ini, tapi me super likey! 😀

OliviaTasmika_088

IMG_0553

Bawa oleh-oleh juga untuk mertua, dikasih oleh orang tua pengantin perempuan

IMG_0561

Sembahyang dulu sama dewa-dewa dan leluhur (Abaikan penampakan beha tante tasmika. Ealaah malah diliatin, abaikan aja! Huahahaha)

Setelah sembahyang, lanjut tepay dengan keluarga koko. Selama sesi tepay dengan keluarga koko ini gue juga ketawa ketiwi mulu kerjanya. Entahlah apa yang gue makan ya, kok kerjanya seharian ketawa ketiwi melulu 😀

Setelah tepay, gue langsung naik ke kamar pengantin untuk istirahat dan makan siang. Tapi tujuan utama gue adalah minta Irene untuk periksa bagian belakang gaun gue. Kenapa? Karena gue ngerasa ada jahitan yang lepas pas gue turun dari mobil! Huahahahaha. Jadi sebenernya… Meskipun di foto-foto (apalagi pas resepsi) gue keliatan gendut, tapi menurut cici bridal, gue itu kebablasan waktu ngurusin badan. Alhasil gaun-gaun pengantin gue malah kegedean. Udah dikecilin ampe batas maksimal untuk dikecilin pun, masih kegedean! Gaswat gak tuh. Akhirnya berhubung bagian dadanya berasa melorot-melorot terus, jadi di bagian belakang di garis reslteting ditarik biar bisa lebih kenceng dan mantep, trus dijahit sementara oleh cici bridal, sekedar buat nahan biar ga melorot-melorot ke bawah terus. Serba salah ya, badan gede salah, udah dikurusin masih salah juga hahahaha.

socmed_OliviaTasmika_055

Melorot setelah veil ditutup 😀

Setelah dicek Irene, ternyata jahitan sementaranya itu emang copot 😐 Kayaknya karena gaunnya sempet keinjek gue pas turun mobil, jadi ketarik dan jahitan pun lepas. Di tengah kepanikan “Waduh gimana ini gimana ini”, gue: 1) Masih bisa ketawa 2) Diselamatkan oleh fotografer. Kenapa fotografer? Iya karena Pak Ranan, salah satu fotografer gue, yang langsung ngeluarin benang dan jarum dari tas, trus berusaha jahit bagian resleting gaun! Hahahahahaha. Tapi akhirnya digantikan oleh Irene karena Pak Ranan khawatir bakal ngerusak gaun pengantinnya 😛

OliviaTasmika_098

Setelah prahara jahitan lepas terselesaikan, perut udah kenyang makan siang, maka berangkatlah kita ke gereja 😀 Pemberkatan gue dilakukan di Kapel Santa Maria Bunda Penolong Abadi di Gereja Santa Maria Imakulata, Kalideres, Cengkareng. Romo yang memberkati adalah Romo Peter Subagyo, OMI.

socmed_OliviaTasmika_119

Pemberkatan pernikahan berjalan dengan baik, meskipun di awal-awal sempat ada sedikit gangguan di sound system. Yang paling berkesan buat gue tentunya adalah wedding vow seperti yang sudah gue tulis di postingan ini.

socmed_OliviaTasmika_112

My flower girl: Nadine Huang a.k.a Xiao Xian

socmed_OliviaTasmika_118

Serius menyimak homili Romo Peter

socmed_OliviaTasmika_116

Lektor: Leonardus

socmed_OliviaTasmika_134

Pembaca Doa Umat: Nicholas

socmed_OliviaTasmika_138

Penerimaan berkat

Selain wedding vow, hal- hal yang berkesan buat gue adalah:

1. Sungkem-sungkeman sama orang tua: Gue gak nangis. Oke, bukan sekedar gak nangis. GUE NGAKAK. Huahahahahaha. Sampe-sampe Pak Ranan bilang, ini adalah pertama kalinya buat dia, ngeliat kawinan yang pas sungkem orang tua eh pengantinnya malah ngakak 😆 Jadi awalnya tuh begini, kan kita sungkeman ke orang tua koko dulu. Yang mulai sungkem duluan pun si koko. Koko bilang ke mamanya makasih udah gedein dia dan minta restu untuk nikah, trus dia ngomongnya tuh terharu banget ampe suara tercekat gitu, berusaha tahan tangis tapi ya udah keliatan kalo sebenernya mulai nangis. Jadi mama mertua pun ikut menitikkan air mata. Trus gue peluk mama mertua minta restu dan mulai merasa kok ya gue jadi pengen nangis… Tapi… gue inget kalo emak gue bilang yang namanya nikahan mah ga perlu ada tangis-tangis segala, soalnya itu hari bahagia. Anak menikah itu mau menyongsong kehidupan bahagia, jadi ngapain ditangisin. Jadilah gue tahan itu rasa haru biru gue. Di saat bersamaan, koko udah ngomong hal yang sama ke papanya sambil berkaca-kaca dan dengan suara mau nangis, dan papa mertua pun sudah mulai nangis.

socmed_OliviaTasmika_129

Giliran gue dong ya buat sungkem sama papa mertua. Nah gue sambil peluk papa mertua, sambil ngomong juga “Loh kok nangis pa, jangan nangis doonngggg… Ini kan hari bahagiaaa~ hehehe.” Trus papa mertua langsung ketawa dan bilang “Gak nangis kok, ini tangis bahagia hehehe” Gue yang ngeliat beliau ketawa dan ngebales begitu pun ikutan ketawa. Iya, ketawa.

……

……….Oke, ngakak.

socmed_OliviaTasmika_130

Tawa manis dan elegan pengantin di mana? Yang jelas bukan di saya 😆

Setelah itu sungkeman sama mama jelas udah ga ada tangis-tangis segala lah ya hihihi.

IMG_0975

Koko janji bakal bikin gue bahagia gak ya waktu itu? 😛

IMG_0979

Ma, aku pasti bakal bahagia dan bikin mama bahagia juga liat aku 🙂 (AMIINNN)

2. Ga jadi yang numero uno. Jadi tadinya Gereja Santa Maria Imakulata adalah stasi dari Paroki Trinitas, Cengkareng. Tapi karena umatnya sudah makin banyak, akhirnya Gereja SMI pun menjadi paroki sendiri. Hal ini baru diresmikan gak lama sebelum hari H gue. Romo Peter selaku pastor Paroki Gereja SMI dengan penuh semangat ngasih selamat ke gue dan koko pas kita tandatangan akte pernikahan gereja. Katanya gue dan koko adalah pasangan pengantin pertama di Paroki SMI. Tapi pas di liat lagi……… ternyata kita adalah yang kedua. Huahahahaha. Soalnya di hari yang sama, jam yang sama juga, di hall gereja (kita di kapel) ada pasangan pengantin lain yang nikah. Ternyata mereka yang dapet urutan nomor satu. Romo Peter dengan suara super kecewa langsung bilang “Oh wait…. you’re not the first one! Is there another couple too today? ….Oh too baaadddd…. They became the first instead of you! Sigh.”

Lucu banget deh pas Romo berekspresi kecewa begitu 😆 Gue cuma bisa sambil ketawa bilang “Oh well, it’s alright, we don’t mind to be the runner-up.” 😀

socmed_OliviaTasmika_144

Adek gue, emak gue, pasangan pengantin yang berbahagia di depan Romo Peter yang mirip sinterklas 😛 dan mama papa mertua

socmed_OliviaTasmika_146

Arthur mewek karena ngantuk. Adek gue kayak Suneo di sini hahaha

socmed_OliviaTasmika_145

Adek bungsu koko dan adek iparnya lagi di luar kota, jadi ini kurang lengkap 😦

socmed_OliviaTasmika_147

Sepupu gue yang jadi lektor dan pembaca doa umat. Masih single loh dua-duanya 😀 Kalau ada yang tertarik mau dikenalin ke adiknya ato diri sendiri, silakan email gue 😛

socmed_OliviaTasmika_153

Gak afdol kalo posenya cuma itu-itu aja 😛 Mesti ada pose yang lebih asyik dong yaaa hihihi

Setelah pemberkatan selesai, kita langsung balik lagi ke hotel deh. Setelah itu gue bakal jadi bridezilla. Huahahaha.

Kenapa? Ntar ya di postingan resepsi 😛 Ditunggu yaaaaa 😀

Advertisements

19 thoughts on “Holy Matrimony of Tasmika & Olivia

  1. Lip kayakna emang km bride paling unik deh yg pernah ak baca XD slalu lucu ngakak setiap saat 😀 tp tetep cantikkkk kok :*
    Eh tp pas hari H malah santai banget yaa bawaannya, jd legaan dikit entah gimana daku ntr lol !
    Jd penasaran kenapa tiba2 u jd bridezilla @_@ ayoo lanjutkaaan~

    Like

    • Iya gue kayak ga ada beban sih sebenernya, santai blasss aja pas hari H hihihi. Jadinya ga ada muka nervous juga ya 😀 Mudah-mudahan tar lo juga gitu ya Nie, hari H hepi aja deh pokoke 😀 Masih males nih buat nulis postingan resepsi muahahahah *gegoleran di atas meja*

      Like

  2. wakakkaka ..
    semoga aq juga bisa kayak cici yaaa, yg bisa ketawa lepass seharian pas wedding day nanti ..bener2 ngerasain kalo itu adalah hari bahagia ..
    itu yg dipegang sama flower girl cc bikin sendiri yaaa ? *dapet inspirasiiii baru, ihiiiy*
    pas resepsi dia bawain papannya juga ga ci ???
    jangan lama2 ya post tentang resepsinyaaaa :p
    Gbu ci 😀

    Like

    • IYa amin ya Der. Ho’oh bikinan sendiri, mau dibikin postingannya juga tapi masih malesss.. *semuanya aje males liippp* hahahaha. Ntar pas resepsi Nadine bawa papan yang berbeda 😀 Tapi postingan buat resepsi sama sekali belum dimulai nih sebenernya, masih menunggu hidayah 😛

      Like

  3. Haiyaa.. Pemberkatannya di citra toh…
    Kalo gt gw hadir dah buat nyelametin dirimu… Hahahhaa
    Bagus lip kalo bisa ketawa, gw jg pengen bisa bgt.. Ada training khusus buat gw buar bs selalu ketawa bahagia macam begono? Hahhaha

    Di tunggu yak review2 lainnya…
    Ihiiyy ~

    Like

    • Iyaaaa, ah gue mah malah lupa mau minta lo dateng ke Centraaalll *masih nyesel* Anggep aja hari itu memang hari lo untuk hepi Li. Kan emang mau mengarungi kehidupan pernikahan yang penuh kebahagiaan, jadi harus hepi dong kaaannn 😀 Semangaaatttt 😀

      Like

      • Hahahaha.. Yg itu mah biarkan saja..
        Biar suprise buat gw di hari H nya..
        Okok.. Gw ingat pesan2 itu dengan baik…
        Mau mengarungi kehidupan yg bahagia..
        *amin*

        Thanks a lot olipp…
        *smoochhh*

        Like

  4. Kok tiap ada tradisi tepay2 gini gua selalu keinget film Taiwan fave gua ya Ci huahaha kalo film Hongkong & China blm ketemu filmnya, mo tau bedanya dimana.
    Hahaha iya juga ya ngakak selama acara, ketahuan bgt bahagianya 😀

    Like

    • Kalo film hongkong sih aku pernah ngeliat adegan tepay gini, nah kalau film China jarang nonton jadi ga tau deh 😀 Kurang lebih sama aja mestinya 😀 Cuma kalau di tradisi Hokkian, setelah kita ngasih teh trus dikasih angpao/perhiasan, kita ngasih lagi semacam souvenir gitu. Biasanya handuk. Artinya? Gue juga ga tauuu~ hhahahahah

      Like

  5. ahahaha… emang hari h itu paling nyenengin. gua juga gak ada beban sih. deg2an iya, karena belum apal janji nikah. hihihi.. ahaha.. emang bener kaya abis nyimeng. ketawa mulu. lol.

    Like

    • Iya ora uwis-uwis dah perasaan hal yang bikin ketawa 😀 Tapi setelah pemberkatan malah lebih banyak drama 😛 (besok postingan resepsinya terbit hihihi)

      Like

  6. Pingback: Wedding Dinner Reception of Tasmika & Olivia | Koko Taz & Cece Olip

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s