22

Wedding Dinner Reception of Tasmika & Olivia

Postingan Holy Matrimony silakan dibaca di sini 🙂

Sama seperti postingan holy matrimony, postingan ini juga bakal jadi panjang banget gara-gara banyak foto. Malah bakal lebih banyak hihihi. Foto-foto di kedua postingan nyampur antara yang masih raw files (by Johan) dengan yang udah diedit hitam putih dan diberi watermark (by Pak Ranan).

Lanjut cerita, setelah pemberkatan di gereja, gue dan keluarga balik lagi ke hotel untuk retouch make up.

Begitu sampe di kamar, gue langsung syok. Isinya penuh orang! Ternyata semua tante dan om dan sepupu-sepupu gue pada ngumpul di kamar, dan berisik banget. Dan khas keluarga besar pada umumnya, begitu ngeliat gue dateng langsung pada ngatur gue untuk ini itu, nyuruh begini begitu. Trus emak gue juga malah rempong nanya-nanyain ke gue air minum mana, dan ngocehin gue kenapa kok ga siapin air minum buat sodara-sodara. Padahal sehari sebelumnya gue dan koko udah beli beberapa puluh botol air minum (yang ternyata udah abis semuanya, tapi mana gue tau ya, secara gue udah ga kepikiran untuk ngurusin botol air minum lagi).

Gue pun…. langsung berubah jadi bridezilla 😛

Sebenernya hal ini mungkin sepele ya, tapi buat gue kok ngeselin banget aja rasanya. Apalagi karena gue dalem keadaan mulai kegerahan pake gaun pengantin, udah berharap mau ngadem di kamar gue… eh ternyata kondisi dalem kamar kayak kapal pecah dan berisik banget kayak sarang lebah.

Ya salah gue juga sih, ga menyediakan tempat yang lebih gede untuk semua sodara-sodara ini. Gue berasumsi yang bakal ke hotel cuma tante-tante gue doang, kirain anak-anaknya bakal ke rumah tante gue di daerah Puri. Ya balik lagi, salah gue juga lah ya berasumsi sendiri. Akhirnya gue pun ngungsi ke kamar cece, yang steril dari suara berisik karena Arthur lagi bobo.

Setelah gue agak tenang, gue yang harus tepay balik lagi ke kamar, trus bilang ke sepupu-sepupu untuk nunggu di lobby hotel aja. By the way, nikahan gue ini adalah salah satu nikahan yang unik karena gue tepay 3 kali! Hahahaha. Pertama pas tepay dengan keluarga koko di rumah koko, trus di hotel ini tepay dengan keluarga dari emak gue, dan di restoran ntar tepay dengan keluarga dari papa gue 😆

socmed_OliviaTasmika_180

My handsome groom with my cousins. Yang lagi tidur pules itu… Jay, WO gue hahaha

Setelah semua drama kelar, kita berangkat ke Restoran Central Tomang. Telat sejam dari jadwal, jadi sampe di restoran jam 6 kurang. Meski senewen karena ga on time untuk tepay, gue berusaha untuk ga berubah jadi bridezilla lagi 😛

Pas sampe, udah ada keluarga papa yang nungguin sedari jam 17.00 di restoran. Gak enak ati sih, tapi ya mau gimana lagi. Kambing hitamkan saja jalanan Jakarta 😛

socmed_OliviaTasmika_181

socmed_OliviaTasmika_183

“Yuk dek, kita kemon capcus ke pelaminan” 😛

Sampe di ruang tunggu function hall lt.1, yang langsung dilakukan adalah melanjutkan sesi tepay terakhir 😀

Sehabis tepay, kita ngasih angpao ke anak-anak kecil dan sepupu-sepupu yang masih single. Gue ga ngerti tujuannya apa hahaha. Tapi ya dilakukan saja karena katanya mesti begitu 😛

IMG_9758

Yichong (suami yiyi/tante) seneng banget ngasih angpao ke Ardud 😛

IMG_9769

Xiao Xian dengan kagok manggil “Cichong” (artinya suaminya cici/cece) instead of “Koko” 😀

Selagi kita menunggu, gue tiba-tiba… kebelet pipis. Waduh. Huahaha. Berhubung udah mulai banyak yang dateng, gue ga bisa ke toilet lt.1 karena mesti melewati tamu-tamu undangan. Kan ga cakep ya pengantinnya mondar mandir ke toilet. Alhasil, gue dan Irene ke lt.2 naik lift, trus… melewati tamu-tamu undangan acara di lt.2.

Iya, soalnya di lt. 2 juga ada yang kewong! Huahahahah. Tapi karena emang acaranya mereka juga belum mulai, jadinya gue sebodo amat deh lewat buat ke toilet. Gak kenal gini 😛

Pas gue ngelewatin, semua tamu undangan langsung pada ngeliatin. Ada yang komentar “Eh ini pengantinnya!” dan ada yang bilang “Kok pengantinnya beda” 😆 Gue ama Irene ampe cekikikan terus. Dan ternyata pipis pake baju pengantin riweuh banget ya sodara-sodara. Hahahaha. Pengalaman sekali seumur hidup deh jadinya 😀

Di lantai 2 itu kalau gak salah ada dua acara loh, jadi malam itu total ada 3 pasang pengantin yang nikah di Central Tomang termasuk gue dan koko. Mau pingsan gak sih pas tau. Dan tentu saja ada drama salah angpao. Hahaha. Ada yang mestinya ke acara di lt.2 tapi salah ngasih angpao ke tempat gue. Ga cuma sekali dua kali, tapi lebih dari 4 tamu undangan! 😆

Awalnya sih koko ngotot kotak angpao baru boleh dibongkar setelah acara selesai. Tapi kemudian WO info ada oma-oma yang salah ngasih angpao dan minta tolong supaya angpaonya dibalikin. Gue ngerasa kasian jadi gue bilang yaudahlah keluarin ajalah angpaonya. Kalau memang ada kecurangan yang terjadi, yaudah direlain aja. Yang penting mah kitanya jangan sampe ngerugiin orang lain. Lah masa oma jadi mesti ke acara di lt.2 sambil cengengesan minta maap bilang angpaonya salah ngasih? Kasian banget kaann.

Meskipun temen-temen gue pada bilang “Lah kan ada foto lo dan Tasmika gede-gede begitu di samping kotak angpao! Salah mereka sendiri dong kalau salah ngasih angpao!” tapi berhubung gue sering banget jadi penerima tamu, gue pun jadi paham banget kalau banyak tamu undangan yang sebenernya gak bener-bener kenal langsung sama pengantin. Banyak yang merupakan temen bapak/ibu pengantin, jadi mereka ga ngeh nama maupun muka pengantin. Beberapa malah ada yang udah masukin angpao baru nanya, “Ini yang kawin anaknya Pak Asiong kan?” (nama hanya contoh saja ya, kalau ada kesamaan, berarti nama kalian sama dong dengan nama panggilan koko di rumah. Hahaha 😛 )

Wajar kan kalau yang begitu salah masuk acara meskipun ada foto dan nama pengantin segede gaban? 😀

Setelah urusan salah angpao kelar diurus WO dan kakak ipar gue, koko dipanggil untuk stand by karena acara mau dimulai. Koko nunggu di deket dapur alias agak belakang panggung gitu.

Sebelum gue dan koko, keluarga duluan dong ya untuk masuk aula. Urutannya dari papa mama mertua, emak dan adek gue, adek koko, trus cece dan kakak ipar gue. Mereka masuk ke aula diiringi lagu Can You Feel The Love Tonight (Elton John).

IMG_9821

Emak dan adek gue

Kemudian MC panggil sang mempelai pria untuk ke tengah aula. Sebenernya gue mau koko sambil joget-joget gitu masuk aulanyaaa 😀 Tapi koko ga mau. (Yaiyalah ya, gengsinya selangit begitu, kan mesti jaga imej di depan orang banyak 😛 ) Koko masuk ke aula diiringi lagu I Gotta Feeling (Black Eyed Peas).

Gue demen banget deh momen dia masuk ke aula sambil senyum-senyum sok cool dan band nyanyi, “I gotta feeling, that tonight’s gonna be a good night.. That tonight’s gonna be a good, good night~” 😀 Walaupun sebenernya pasti akan lebih seru kalau dia sambil joget-joget menghayati lagu *teteup ngarep* 😛

IMG_9834

Entah kenapa dia keliatan pendek di foto ini 😛

Sementara itu gue lagi ngapain? Gue nungguin di atas tangga sambil ngeliatin dia dan cekikikan 😛

Setelah dia udah di tengah aula dengan tangan yang sok ngumpetin buket bunga di punggungnya, lampu restoran digelapin, dan gue dipanggil oleh MC untuk make my grand entrance 😀 Gue masuk aula diiringi lagu Beautiful In White (Shane Filan).

socmed_OliviaTasmika_213

Turun tangga sambil becanda ama temen

socmed_OliviaTasmika_214

Xian and her flower board (Di belakangnya, gue jalan sambil sok manis)

IMG_9839

Begitu gue sampe, koko langsung sigap berlutut dan ngasih bunga. Momen ngelamar aja kalah 😛

IMG_9842

Wedding Kiss

IMG_9846

IMG_8316

IMG_9862

IMG_9886

IMG_9897

Setelah potong kue, suap-suapan dan nuangin sparkling wine sampe tumpeh-tumpeh (bacanya pake desahan ala Jupe yaaa LOL), gue dan koko naik ke panggung untuk kemudian ngedengerin opening speech dari Jeo, panggilan sayang gue untuk Leonardus, sepupu gue. Dalam opening speechnya, Jeo mengucapkan terima kasih untuk para tamu undangan, tapi didahului dengan cerita mengenai gue dan koko. Dia dan Ito (panggilan sayang gue untuk Nicholas), adeknya, adalah sepupu yang selalu nemenin gue setiap kali gue ngedate sama koko dulu 😛 Semacam bodyguards gue gitu deh biar koko gak macem-macem. Hahahahaha 😀 Jadinya dia adalah pilihan paling mantap untuk ceritain secuplik dua cuplik cerita tentang gue dan koko dulu 😛

IMG_9916

Serius dengerin Jeo

IMG_9911

Ketawa-ketawa saat aib dibuka

IMG_9908

Liat-liatan sambil nostalgia 😀

Setelah itu, doa dipimpin oleh Ito. Doanya dibaca dari handphone karena dia anak kekinian banget 😛

IMG_8403

IMG_9923Setelah acara, Ito sempet becanda bilang ke gue “Waduh setelah membacakan doa umat di gereja dan doa malam di acara lo ini, gue ngerasa gue kayaknya punya bakat jadi pastor deh Ce.” yang langsung gue sambut dengan tawa menghina. Setiap deket sama cewek aja selalu dengan semangat berapi-api cerita ke gue, gimana mau jadi romo?? 😆

Setelah selesai doa adalah hal yang paling menyenangkan buat gue di acara resepi: Salaman dengan tamu undangan 😀

socmed_OliviaTasmika_240

Happy Bride & Groom

socmed_OliviaTasmika_233 socmed_OliviaTasmika_234 socmed_OliviaTasmika_236 socmed_OliviaTasmika_239

IMG_9951

Oia kalau kalian bingung, jadi itu yang mendampingi emak gue di panggung adalah adek gue. Gue tau bahwa biasanya orang tua yang udah meninggal diwakili oleh orang yang ‘dituakan’ kayak om ato paman gitu, tapi entah kenapa buat gue janggal banget rasanya kalau emak gue duduk di atas panggung sama om gue, sementara istri om duduk sendirian sama keluarga yang lain. Buat gue that picture just doesn’t seem right.

Terutama karena gue ga mau banget orang yang ga kenal sama gue (temen dan sodara papa mama mertua, misalnya) mengira om gue itu sebagai papa. Aneh kali ya alasan begini, tapi buat gue rasanya kok ga rela aja kalau orang lain dikira sebagai bokap gue. Dengan adek gue yang mewakili papa, orang-orang akan bisa mengira-ngira bahwa itu ga mungkin papa gue. Lagipula dia mirip banget sama gue, jadi orang pasti bisa figure out kalau dia adek gue kan ya? Iya kan ya? Pastinya lah ya 😛

Setelah salaman, gue dan koko turun dengan tujuan untuk mingle. Tapi gagal. Gagal total 😆

Karena begitu kita turun dari panggung, ada sodara yang mau minta poto bareng. Setelah itu temen. Setelah itu sodara lagi. Setelah itu temen-temen. Begitu aja terus bolak balik alhasil kita jadinya di situ-situ doang. Boneka-boneka mingle akhirnya buru-buru dibagiin, tanpa kita ngiter-ngiter sama sekali! Huahahahaha. Boneka mingle dibagiin dengan cara temen-temen gue ngantri kayak mau ngambil sembako, gue pun udah asal ngasih aja deh yang penting masih single langsung gue sodorin hihihi. Gue dan koko bener-bener cuma diem di tempat, orang-orang yang pada dateng nyamperin kita buat becanda, ngobrol dan foto-foto. Gue pun jadinya sama sekali ga liat makanan buffet kayak apa, pondokan kayak apa, bahkan bentuk mini gallery gue kayak apa aja gue gak tau 😆

socmed_OliviaTasmika_245 socmed_OliviaTasmika_246 socmed_OliviaTasmika_254

Setelah mingle yang gak ngiter sama sekali itu, gue dan koko naik ke panggung lagi buat bouquet tossing alias lempar buket bunga. Gue beli buket bunga 80 ribu di pasar pagi mangga dua karena gue ngerasa sayang euy ngelempar buket bunga asli 😛

socmed_OliviaTasmika_255

Sepupu-sepupu diskusi strategi pengambilan bunga

socmed_OliviaTasmika_256

Bersiap-siap di posisi masing-masing

IMG_0079-2

“Siap bang?”

IMG_0082-2

Lemparan pertama gagal karena mentok ceiling

IMG_0085-2

Lemparan kedua sukses diraih oleh…

IMG_0091-2

..MARTIN! (Ex) Temen sekantor yang masih temenan deket sampe sekarang

Begitu tau buket bunga ini didapet oleh Martin, gue langsung heboh. Gue dan temen-temen satu geng di kantor tepatnya. Jadi meskipun Martin sekarang udah resign, dia, gue dan temen-temen kantor (bertujuh) masih deket dan masih suka ngumpul bareng. Nah Miss M, cewek yang ada di panggung bareng Martin itu, bukanlah pacarnya. Tepatnya sih belum. Miss M lagi deket-deket aja gitu sama dia 😛 Kita suka banget ngeledekin Martin dan nyuruh dia untuk buru-buru nembak Miss M, karena udah cukup lama mereka ‘deket’ tapi kok ya ga pacaran-pacaran juga. *temen-temennya geregetan* 😛

Di acara pernikahan gue itu adalah pertama kalinya dia bawa Miss M untuk dikenalin secara langsung ke kita-kita. Sehari sebelum gue kewong, di grup whatsapp dia udah ribut memohon-mohon dan minta tolong supaya kita ga ngomong aneh-aneh ato macem-macem di depan Miss M, intinya jaga imej dia deh di depan gebetannya. Juga menjaga supaya jangan sampai situasi awkward antara dia dan Miss M hahaha. Tapiiii dia malah dapet buket bunga! Dan sesuai informasi saksi mata, dia dengan sigap dan semangat loncat buat ngambil tuh bunga! Jadinya minta diledekin biar nembak di panggung banget kaaannn 😆

Alasan Martin adalah: dia refleks, bener-bener ga sengaja buat ngambil buket bunga. Cih, gak percayaaaa~ hahahaha. Alhasil, gue pun langsung sibuk ‘berkomunikasi’ sama temen-temen dari atas panggung untuk ngeledekin Martin dan mengabadikan momen ini.

Sebenernya gue minta Martin nyanyi “Mau Dibawa Kemana” by Armada buat Miss M 😛 Tapi dia memohon-mohon supaya jangan nyanyi lagu itu huahahaha. Akhirnya dia nyanyi All Of Me by John Legend dengan penuh penghayatan.

socmed_OliviaTasmika_265

Setelah itu, foto-foto dan acara pun ditutup. Selesai deh resepsi pernikahan Mr. & Mrs. Tasmika Lo 😀

IMG_0124-2

Temen-temen geng kantor. Gue tukeran buket bunga ama Martin 😆

socmed_OliviaTasmika_273 socmed_OliviaTasmika_271 socmed_OliviaTasmika_272

socmed_OliviaTasmika_280

Johan dan Pak Ranan 🙂

socmed_OliviaTasmika_284

Irene, polar bear kesayangan. Gak kebayang deh gimana jadinya kalau tanpa dia :*

Tadinya gue mau nunggu sampe foto-foto dari Johan kelar di edit, tapi karena kelamaan (masih 3 minggu lagi katanya) alhasil gue pake yang ada dulu aja deh ya. Pencahayaannya emang belum bagus-bagus banget, tapi juga ga jelek-jelek amat kan ya. Hihihi.

Gue sungguh sangat berterima kasih kepada semua orang yang udah meluangkan waktu datang ke pernikahan gue dan koko. Temen-temen deket dateng semua, temen-temen kantor juga banyak yang dateng. Emak gue pun ngerasa seneng dan bangga banget karena banyak sodara dari luar kota yang meluangkan waktu untuk datang, padahal kita ga nanggung akomodasi dan transportasi mereka :”> Intinya ada begitu banyak orang yang ikut merayakan kebahagiaan kita, and we are sooooo grateful and feeling so honored 🙂 Juga untuk semua kesayangan-kesayangan gue yang udah ikut membantu di acara, thank you so much! (Mereka pada ga baca blog ini jadi ga usah gue mention lah ya huahahaha) 😛

Fiuh, panjang banget ya postingan ini 😀 Sebagai penutup, gue akan kasih liat foto-foto yang menunjukkan how ecstatic I am 😛

IMG_8361

😀

socmed_OliviaTasmika_220

😆

Advertisements
24

DIY – stuffs for my wedding

Dikarenakan kekreatifan gue keterbatasan biaya, ada beberapa hal untuk pernikahan yang gue bikin atau hias sendiri. Hal-hal yang bikin Irene, bridesmaid dan sahabat gue, mengernyitkan dahi dan merasa gue kurang kerjaan banget 😛

Sebenernya ini hal-hal simpel, tapi kalau pengantin lain, mungkin akan menyerahkan hal ini kepada WO. Tapi karena WO gue hanyalah WO yang in charge ketika hari H untuk membantu kelancaran jalan acara, jadi printilan-printilan untuk kewongan ya antara harus beli, minta dibikinin/dihias orang lain, …ato lakuin sendiri. Kembali lagi ke alasan kalimat pertama pada postingan ini, gue pilih opsi terakhir.

Ini hal-hal simpel yang gue putuskan untuk lakuin sendiri aja:

1. Hadiah bouquet tossing

Satu-satunya game di nikahan gue hanyalah bouquet tossing. Hadiahnya voucher MAP. Vouchernya gue masukin dalam kotak yang kemudian dibungkus kertas kado. Tujuannya? Biar terkesan seakan-akan gue ngasih barang, bukan voucher. LOL. *gak penting woy* 😆

S__4759558

Kotaknya pake kotak bekas biskuit yang masih cakep dan manis banget warnanya. Di dalemnya ada pesan sponsor 😛

2. Seserahan dari orang tua saat pemberkatan

Di pernikahan Katolik, orang tua memberikan beberapa hal untuk pasangan pengantin. Yang gue tau wajib ada sih: Alkitab khusus (warna covernya krem dan ada lambang cincin), sepasang lilin, rosario dan salib. Gue sendiri nambahin buku puji syukur karena punya gue ilang. Nah biasanya di toko-toko rohani, seserahan ini dijual satu set. Jadi udah ada kotaknya dan udah dihias. Tapi harganya mihil menurut gue. Ada yang sampe 500 ribu loh. Padahal salibnya ga cakep, lilinnya juga kurus kecil ga menarik.

Akhirnya gue beli sendiri aja secara terpisah, terutama karena gue masih punya rosario baru yang dikasih tante gue dari Roma. Sayang kan ya beli baru lagiiii. Padahal yang Katolik cuma gue, koko bukan 😛

Jadi gue pake kotak bekas silverware yang masih cakep trus gue tempelin pita merah shuang xi supaya merk’nya ketutup, lilinnya gue iket pake pita pink yang masih ada di rumah. Total biaya: Gak nyampe 300 ribu untuk beli alkitab, lilin, stiker quote dari alkitab untuk di tempel di lilin (glow in the dark loh stikernya! 😛 hehehe), salib dan puji syukur.

S__4759559

3. Name tag di gaun

Bikin sendiri pake kertas concord, tinggal di print. Talinya beli di Gramedia.
S__4759557

4. Undangan via messenger

Mama mertua mau ngundang muda-mudi di vihara tapi karena undangan kita terbatas, jadi ga bisa ngasih undangan yang hardcover. Gue janji gue bakal bikinin ‘undangan’ yang cukup decent dan oke untuk dikirim ke temen-temennya melalui aplikasi messenger. Dengan aplikasi photo editor (gue lupa pake aplikasi apa) jadilah undangan simpel untuk dikirim via Whatsapp dan BBM.

S__4759563

5. Papan untuk flower girl saat pemberkatan dan resepsi

Gue ga mau flower girl gue menebar-nebar kelopak bunga. Karena menurut gue itu akan ngotorin kapel dan gue sungkan merepotkan pengurus gereja untuk ngebersihin ‘sampah’ yang gue tinggalin setelah acara.

Tapi kalau flower girl gue cuma bawa bunga doang, rasanya juga kurang greget ya. Alhasil gue bikin papan untuk dipegang oleh Nadine a.k.a Xiao Xian saat walking down the aisle mendahului gue dan koko.

S__4759555

S__4759556

Kemudian saat resepsi, papannya beda karena gue cuma jalan sendirian nyamperin koko. (Postingan tentang resepsi harap ditunggu dengan sabar yaaa hehehe)

S__4759561

S__4759560

Bahannya dari papan yang gue beli di Gramedia trus dibagi dua. Setelah dibagi dua, ukurannya lebih gede dari A3 tapi bukan A2 jadi gue ga tau ukuran apa 😀

Trus kalau di papan pemberkatan, tulisannya diprint di atas kertas concord putih yang kemudian digunting dan ditempel ke papan. Di papan resepsi, gue pake Ms. Word untuk bikin tulisan warna putih dengan background item, trus di print ke atas kertas A3. (Udah males buat gunting-guntingin kertas concord hahaha). Kertas A3nya langsung di tempel di papan. That’s why di papan resepsi ada garis frame gitu kesannya.

Daun-daun beli di gramedia, sebungkus isinya selusin kalo ga salah, harganya ga sampe 10 ribu.

Untuk bunganya dibikin dari kertas krep. Tutorial cara bikin bunga bisa diliat di sini. Gampil banget bikinnya. Gue pertama kali praktek di kantor pake kertas tissue. Hasilnya? Saksessss.

S__4792351

Yang putih kertas tissue, yang pink kertas krep

S__4759569

Gue taro di atas undangan nikah anak temen boss

6. Dekor simpel untuk souvenir

Souvenir gue adalah toples. Karena ada beberapa yang hasilnya agak cacat, jadinya gue pisahin dan gue dekor untuk ditaro di meja mini gallery saat resepsi.

S__4759554

S__4792350

Bola-bola gabus dan pita dibeli di Gramedia. Harganya lupa, tapi ga mihil sih seinget gue. Kalo mihil ga bakal dibeli lah ya 😛
S__4759570

In case kalian wondering, di souvenir gue memang ga pake nama ato tanggal pernikahan ato apapun yang personalized. Alasannya biar souvenir bisa dipajang tanpa terlalu terlihat sebagai sebuah souvenir. Jadi cuma pake quote dari Nicholas Sparks aja di belakangnya.

I finally understood what true love meant. Love meant that you care for another person’s happiness more than your own.

Ini sedikit banyak masih berkaitan dengan quotes yang ada di undangan nikah gue. Gue merasa bahwa dalam pernikahan gue harus selalu ingat bahwa: Gue mencintai manusia yang (pastinya) tidak sempurna, maka cara gue mencintai harus ‘sempurna’ alias ga gampang menyerah ketika menghadapi ketidaksempurnaan pasangan yang menguji kesabaran gue, dan untuk itu, gue ga boleh egois mengutamakan senengnya gue doang. I must care about my partner’s happiness more than my own.

Meskipun paling cihuy ya kita happy bareng lah ya ko, you happy I pun happy *kedip kedip menggoda* 😆

7. Informasi pernikahan di restoran

Di restoran Central itu dalam sehari yang nikah bisa setengah lusin pasangan pengantin, jadi biasanya mereka pasang pengumuman di lobby: siapa yang nikah dan di lantai berapa. Masalahnya, gue ga suka pengumuman yang diketik asal-asalan dan keliatan ga menarik. Malahan gue pernah ngeliat pengumuman di dalem lift yang cuma ditulis tangan.

Jadi gue print sendiri aja deh pengumuman gue, trus laminating.

S__4759562

Ketiknya di Ms. Word, gambar-gambarnya hasil googling dan sedikit usaha biar jadinya bisa begitu 😀

8. Property Prewedding

S__2465906

S__2465899

Karena gue yakin vendor prewedding ga bakal nyediain chalk board yang bisa ditulisin unyu, gue print sendiri deh beginian. Tinggal di tempel ke karton dan voila. Lumayan kan buat nambah property saat prewedding? 😀

Udah, gitu aja kurang lebih hal-hal yang gue bikin/hias sendiri. Hal-hal simpel tapi mayan puas bisa membantu menghemat dan ada sentuhan personalnya. *Apenye yang personal?* 😆

10

Taz & Olive in Clay

Gue tadinya mau pesen clay custom untuk topper wedding cake gue, sama frame scrapbook gitu untuk di mini gallery. Tapi apa daya, udah titip pesen sama akun instagram @thearthemist eh ternyata menjelang hari H gue, dia ada masalah gitu dengan supply bahan jadinya terpaksa semua order di cancel.

Kuciwa deh gue 😦

Tapi gue tetep posting di sini in case ada yang tertarik mau bikin untuk kado ke temen atau untuk diri sendiri. Admin IG @thearthemist ini masih kenalan gue sih, jadi sekalian bantu-bantu dia deh ya buat info ke kalian hehehe.

Awalnya (setau gue) dia lebih sering terima order untuk kelahiran bayi atau ulang tahun gitu.

IMG_2037

IMG_1091

IMG_5365

IMG_3934

Tapi trus mulai banyak juga yang bertemakan wedding 😀

IMG_1991

thearthemist1

wedding clay in frame

IMG_4291

Bisa bikin frame kayak gini untuk kado bridesmaid 🙂

IMG_6120

ato kado gantungan kunci sebagai ucapan terima kasih

thearthemist3

Pulpen guest book

thearthemist2

Cakep yaaaaaaaa *mupeng*

Selain ini semua, kita bisa minta custom gitu untuk mother’s day misalnya, ato untuk kado anniversary 😀

Tadinya gue mau bikin clay untuk topper wedding itu: Tazmanian Devil yang pake groom suit, sama Olive Oyl yang pake bridal dress. LUCU KAN YAAAAA~ IYA KAAANNN~

*terlalu bersemangat*

Hahahahaha 😆

Soalnya panggilan koko itu Taz sedangkan panggilan gue itu Olive. Jadinya gue udah ngebayangin semua orang pasti langsung ngeh ‘Oh Taz & Olive!’ dan lucunya ngeliat dua karakter itu berpasangan 😀

tazolip 2

Mungkin suatu hari akan gue jadikan kado anniversary gue dan koko 🙂

24

REVIEW: Undangan by TOHO Cards

Salah satu hal yang udah termasuk paket bridal adalah undangan.

Sesuai saran dari ci Mel, gue pesen undangan di TOHO Cards. Kebetulan mereka lagi pameran di Mal Ciputra, dan dengan DP saat itu juga gue jadinya dapet diskon dan harga tahun 2014 yang mengikat sampai hari H.

Gue sendiri maunya undangan yang simpel-simpel aja. Sebagai sekretaris yang sering dapet undangan nikah (yang ditujukan untuk boss) gue udah melihat berbagai macam undangan dari yang standar, yang berbentuk tabung, yang cuma kayak postcard doang, yang ada pop up nya pas undangan dibuka, yang colorful, sampe yang pake kotak gitu dari bahan beludru ato kayu ato kain satin.

Boss gue biasanya cuma peduli sama dua hal ini (berdasarkan urutan): Anak siapa dan kapan. Undangannya gue tunjukin beberapa detik, itupun boss cuma cek nama orang tuanya doang, untuk mastiin anak siapa yang nikah. Setelah tanggal nikahnya gue masukin ke agenda boss, undangannya langsung meluncur ke tong sampah.

No matter how beautiful or fancy they are.

Itulah kenapa gue sendiri jadi males untuk keluar duit banyak buat undangan 😛

Undangan gue sih gak sampe 10 ribu, tapi juga melewati budget gue buat undangan huahahahaha.

S__4792356

S__4792354

S__4792355

S__4792352

Sebagai pasangan yang demen ke kebun binatang, taman safari, seaworld dan nonton NatGeo Wild, gue memilih untuk pake lovebirds di undangan gue.

Gak usah ada yang lain-lain, cukup lovebirds aja. Gak perlu ada kurungan burung atau pohon. Apalagi tambahan lambang shuang xi. As simple as it can dah pokoke 😆

Dan karena beda agama, gue juga gak pake ayat-ayat alkitab ataupun kalimat pembuka yang ‘kristiani’ maupun ‘buddhist’ 😀 Cukup pake quote aja dan informasi bahwa we are inviting you to celebrate our joy and love.

TOHO cukup cepat dalam memberikan respon, meskipun gue tetep sempet agak gemes karena revisinya terjadi bolak-balik beberapa kali. Jadi misalnya setelah revisi A dilakukan trus gue minta untuk revisi B, eh hasilnya bener B udah direvisi tapi A kembali ke awal sebelum direvisi. Gemes kan ya jadinya begitu bolak balik beberapa kali.

Undangan udah gue pesen dari jauh-jauh hari jadi gue ga khawatir mepet. Pas pengambilan, ternyata tanda terima kasih untuk di souvenirnya kurang beberapa puluh lembar. Karena merupakan kesalahan dari TOHO, mereka langsung menawarkan untuk dikirim ke rumah/kantor, yang langsung gue sambut dengan senang hati.

Yaiya males juga ya balik ke situ lagi cuma buat ngambil begonoan. Dan ternyata dilebihin cukup banyak oleh TOHO loh untuk tanda terima kasih dan kupon pengambilan souvenir 🙂

Hasilnya pun sudah bagus semua tanpa ada yang cacat. Jadi kalau ditanya, gue cukup puas dengan TOHO 🙂

Tapi yang namanya manusia ya, undangan gue udah simpel pun tetep ada aja yang komentarin “Kenapa gak begini aja..” ato “Ngapain begini… kan sayang mahal.. mending begono aja…”

Boleh disumpel pake plastik undangan ga mulutnya? 😛

19

Holy Matrimony of Tasmika & Olivia

Minggu, 7 Juni 2015 adalah hari yang gue kira bakal jadi hari panik sedunia tapi ternyata semaleman gue tidur dengan nyenyak, bangun dengan enak dan santai, pokoknya selow banget meskipun dalam kurang dari 8 jam lagi gue bakal nikah. Uh-oh. Iya, gue bakal jadi PENGANTIN tapi setelah grabak grubuk gedabrukan setahun, ternyata di hari H gue justru berasa tenang-tenang aja. Hahahaha 😀

IMG_0039

Seperti pengantin pada umumnya, pagi gue dimulai dengan duduk manis didandanin. Review untuk semuanya menyusul soalnya this is going to be a long post gegara bakal banyak foto nih kayaknya 😛

socmed_OliviaTasmika_008

socmed_OliviaTasmika_010

Alis antara ada dan tiada habis dicukur, Irene lagi bantu makein kuku palsu

Di postingan sebelumnya ada beberapa foto yang menunjukkan kalo gue itu ketawa dan ngakak mulu sepanjang acara, nah kalo gue liat-liat lagi semua hasil foto, sebenernya hal ini udah terjadi dari pagi waktu didandan. Sambil ngobrol sama Irene dan fotografer gue, Pak Ranan dan Johan, gue udah ketawa ketiwi mulu kerjanya. Termasuk ketika nerima telepon dari entah siapa gitu, gue lupa.

socmed_OliviaTasmika_018

Selesai didandan dan udah ganti dari boyfriend shirt ke gaun pengantin, gue fotoan sama Arthur, anak cece (kakak perempuan) gue alias keponakan tersayang yang baru 4 setengah bulan umurnya. Biar ntar xiao yi juga punya anak laki yang sekalem Ardud ya duuddd *cup muah*

socmed_OliviaTasmika_050

Xiao yi jui ai de bao bei

Trus di saat kita semua masih santai-santai dan berasa Belanda masih jauh, eh ternyata koko udah sampe! Yailah beneran terkaget-kaget karena kita kira dia masih lama datengnya. Langsung deh buru-buru pada beres-beresin semua barang yang berantakan di kamar. Trus cece dan mama pun langsung ambil posisi kemudian menutup veil gue. Saat veil masih proses ditutup dan setelah veil ditutup pun kerjaan gue masih ketawa mulu. Gue udah kayak orang habis nyimeng, semua hal lucu aja deh di mata gue. 😆

IMG_0309

Setelah veil gue ditutup, cece balik lagi ke pintu kamar bareng sepupu-sepupu gue yang cewek untuk ‘menghadang’ koko. Bisa juga dibilang ‘malakin’ koko karena ujung-ujungnya ya minta angpao juga hahahaha. Awalnya koko ditanyain beberapa hal yang menjadi favorit gue, apakah dia tau apa ngga. Kalau gagal, diminta kasih angpao. Setelah berhasil pun harus kasih angpao lagi baru boleh masuk ke kamar untuk jemput gue 😀

IMG_0326

“Nih angpao buat kalian, tuker sama pengantinnya ya”

IMG_0327

“Ha? Harus jawab pertanyaan dulu? Emang ini cerdas cermat?”

IMG_0332

Udah salah jawab, ngakak kenceng lagi… 😆

Akhirnya berhasil juga masuk kamar dan gue pun dikasih sogokan bunga biar tetep mau nikah sama dia 😛

socmed_OliviaTasmika_063

Horeee dapet bunga pertama kali dari kokoooo~ huahahaha

socmed_OliviaTasmika_066

Dalem hati koko: “Hati-hati… hati-hati… Jangan sampe nyangkut di bulu matanya…”

Setelah dibuka veilnya, gue mestinya senyum-senyum manis dan cantik dong ya ke koko. Tapi berhubung si koko nanya “Trus ngapain nih habis ini?” dan dengan penuh inisiatif nyosor mau nyium gue sebelum dijawab, yang ada gue malah langsung mukul lengannya gitu dengan penuh cinta dan ngakak.

Belum muhrim kok udah mau nyium-nyium 😛 Abis itu gue berusaha pasang boutonniere koko. Tapi ternyata agak susah yaaaa, jadilah gue sempet rada lama berusaha pasang dengan susah payah karena gue ngeri bakal bikin kuku palsu lepas. Tentu saja pasangnya juga pake ketawa. Gue udah kayak ga ada berhenti-berhentinya ketawa yeh. Hahaha.

socmed_OliviaTasmika_076

Johan, salah satu fotografer, gemes banget ngeliat boutonniere yang ga kepasang-pasang juga. Jadi akhirnya….

socmed_OliviaTasmika_078

Koko: “Lah kenapa malah jadi elo yang pasangin, Jo?”

Oke, boutonnniere udah terpasang dan kita pun udah siap ke rumah koko. Tapi berhubung ada tradisi cina tertentu dimana anak perempuan kembali ke rumah orangtuanya setelah hari pernikahan untuk tinggal selama beberapa hari, jadinya kita tetep mesti balik ke kamar hotel.

Alasannya karena emak gue kan tinggalnya di luar kota, selain itu gue juga ga mungkin ambil cuti lebih untuk tinggal di Batam selama seminggu abis nikah. Gue udah ambil cuti dua minggu bok, buat nikah dan honeymoon. Kalau ambil cuti sampe tiga minggu, bisa-bisa pas balik ngantor malah diusir 😛

Jadi ya kita ambil simpelnya aja biar tetep ada ‘pulang ke rumah orangtua perempuan’ nya tapi juga ga nyusahin dan ga nambahin ongkos, maka kamar hotel dianggap sebagai rumah orangtua gue… Dan ‘beberapa hari’ pun dipotong menjadi ‘beberapa puluh menit’ hihihi 😛

Sebenernya untuk acting begini pun mestinya tuh gue dan koko ke rumah dia dulu, istilahnya udah ‘masuk ke dalam keluarga koko’ alias menjadi menantu keluarga dan istri koko.. Tapi berhubung gereja lebih deket sama rumah koko, jadi sayang kan ya ngabisin waktu dari hotel ke rumah koko trus ke hotel lagi baru ke gereja. Alhasil kita potong lagi biar lebih praktis jadinya hotel-rumah koko-gereja. Kita keluar kamar pura-pura udah ke rumah koko, padahal mah ya cuma jalan cantik sampe lift…. trus langsung muter lagi masuk kamar hotel! Hahahaha 😀

Nah di ‘rumah pengantin perempuan’ itu kita makan onde-onde dan telur yang disiapkan oleh orangtua pengantin perempuan. Dalam tradisi Hakka (keluarga emak gue), kayaknya ga ada prosesi begini. Sementara di tradisi Hokkian (keluarga koko) dan Teochew ada. Berhubung kita banyak ngikutin tradisi Hokkian, jadi yang nyiapin onde dan telurnya sebenernya sih mama mertua, tapi pagi-pagi banget udah dibawa ke hotel biar bisa terkesan emak gue yang nyiapin. Hihihi 😀

IMG_0458

Bawa oleh-oleh dari mertua untuk mama (kan ceritanya dari rumah mertua)

IMG_0412

“Makan ini ya nak biar pernikahannya bulet-bulet lancar-lancar sampai maut memisahkan…”

IMG_0408

Ini penampakan si telur dan onde. Rasanya? Aneh 😛

Habis itu baru deh kita beneran ke rumah koko. Kita sampe di rumah koko jam setengah sembilan pagi, tapi baru boleh masuk ke rumahnya setelah jam 09.10 pagi. Ada hitung-hitungannya tapi jangan tanya gue gimana cara menghitungnya ya 😛 Gue ngikut aja deh pokoknya hihi. Kita nunggu di mobil sampe dikasih izin untuk masuk rumah 🙂

OliviaTasmika_087

Terkesan pengantin zaman dulu ya di foto ini, tapi me super likey! 😀

OliviaTasmika_088

IMG_0553

Bawa oleh-oleh juga untuk mertua, dikasih oleh orang tua pengantin perempuan

IMG_0561

Sembahyang dulu sama dewa-dewa dan leluhur (Abaikan penampakan beha tante tasmika. Ealaah malah diliatin, abaikan aja! Huahahaha)

Setelah sembahyang, lanjut tepay dengan keluarga koko. Selama sesi tepay dengan keluarga koko ini gue juga ketawa ketiwi mulu kerjanya. Entahlah apa yang gue makan ya, kok kerjanya seharian ketawa ketiwi melulu 😀

Setelah tepay, gue langsung naik ke kamar pengantin untuk istirahat dan makan siang. Tapi tujuan utama gue adalah minta Irene untuk periksa bagian belakang gaun gue. Kenapa? Karena gue ngerasa ada jahitan yang lepas pas gue turun dari mobil! Huahahahaha. Jadi sebenernya… Meskipun di foto-foto (apalagi pas resepsi) gue keliatan gendut, tapi menurut cici bridal, gue itu kebablasan waktu ngurusin badan. Alhasil gaun-gaun pengantin gue malah kegedean. Udah dikecilin ampe batas maksimal untuk dikecilin pun, masih kegedean! Gaswat gak tuh. Akhirnya berhubung bagian dadanya berasa melorot-melorot terus, jadi di bagian belakang di garis reslteting ditarik biar bisa lebih kenceng dan mantep, trus dijahit sementara oleh cici bridal, sekedar buat nahan biar ga melorot-melorot ke bawah terus. Serba salah ya, badan gede salah, udah dikurusin masih salah juga hahahaha.

socmed_OliviaTasmika_055

Melorot setelah veil ditutup 😀

Setelah dicek Irene, ternyata jahitan sementaranya itu emang copot 😐 Kayaknya karena gaunnya sempet keinjek gue pas turun mobil, jadi ketarik dan jahitan pun lepas. Di tengah kepanikan “Waduh gimana ini gimana ini”, gue: 1) Masih bisa ketawa 2) Diselamatkan oleh fotografer. Kenapa fotografer? Iya karena Pak Ranan, salah satu fotografer gue, yang langsung ngeluarin benang dan jarum dari tas, trus berusaha jahit bagian resleting gaun! Hahahahahaha. Tapi akhirnya digantikan oleh Irene karena Pak Ranan khawatir bakal ngerusak gaun pengantinnya 😛

OliviaTasmika_098

Setelah prahara jahitan lepas terselesaikan, perut udah kenyang makan siang, maka berangkatlah kita ke gereja 😀 Pemberkatan gue dilakukan di Kapel Santa Maria Bunda Penolong Abadi di Gereja Santa Maria Imakulata, Kalideres, Cengkareng. Romo yang memberkati adalah Romo Peter Subagyo, OMI.

socmed_OliviaTasmika_119

Pemberkatan pernikahan berjalan dengan baik, meskipun di awal-awal sempat ada sedikit gangguan di sound system. Yang paling berkesan buat gue tentunya adalah wedding vow seperti yang sudah gue tulis di postingan ini.

socmed_OliviaTasmika_112

My flower girl: Nadine Huang a.k.a Xiao Xian

socmed_OliviaTasmika_118

Serius menyimak homili Romo Peter

socmed_OliviaTasmika_116

Lektor: Leonardus

socmed_OliviaTasmika_134

Pembaca Doa Umat: Nicholas

socmed_OliviaTasmika_138

Penerimaan berkat

Selain wedding vow, hal- hal yang berkesan buat gue adalah:

1. Sungkem-sungkeman sama orang tua: Gue gak nangis. Oke, bukan sekedar gak nangis. GUE NGAKAK. Huahahahahaha. Sampe-sampe Pak Ranan bilang, ini adalah pertama kalinya buat dia, ngeliat kawinan yang pas sungkem orang tua eh pengantinnya malah ngakak 😆 Jadi awalnya tuh begini, kan kita sungkeman ke orang tua koko dulu. Yang mulai sungkem duluan pun si koko. Koko bilang ke mamanya makasih udah gedein dia dan minta restu untuk nikah, trus dia ngomongnya tuh terharu banget ampe suara tercekat gitu, berusaha tahan tangis tapi ya udah keliatan kalo sebenernya mulai nangis. Jadi mama mertua pun ikut menitikkan air mata. Trus gue peluk mama mertua minta restu dan mulai merasa kok ya gue jadi pengen nangis… Tapi… gue inget kalo emak gue bilang yang namanya nikahan mah ga perlu ada tangis-tangis segala, soalnya itu hari bahagia. Anak menikah itu mau menyongsong kehidupan bahagia, jadi ngapain ditangisin. Jadilah gue tahan itu rasa haru biru gue. Di saat bersamaan, koko udah ngomong hal yang sama ke papanya sambil berkaca-kaca dan dengan suara mau nangis, dan papa mertua pun sudah mulai nangis.

socmed_OliviaTasmika_129

Giliran gue dong ya buat sungkem sama papa mertua. Nah gue sambil peluk papa mertua, sambil ngomong juga “Loh kok nangis pa, jangan nangis doonngggg… Ini kan hari bahagiaaa~ hehehe.” Trus papa mertua langsung ketawa dan bilang “Gak nangis kok, ini tangis bahagia hehehe” Gue yang ngeliat beliau ketawa dan ngebales begitu pun ikutan ketawa. Iya, ketawa.

……

……….Oke, ngakak.

socmed_OliviaTasmika_130

Tawa manis dan elegan pengantin di mana? Yang jelas bukan di saya 😆

Setelah itu sungkeman sama mama jelas udah ga ada tangis-tangis segala lah ya hihihi.

IMG_0975

Koko janji bakal bikin gue bahagia gak ya waktu itu? 😛

IMG_0979

Ma, aku pasti bakal bahagia dan bikin mama bahagia juga liat aku 🙂 (AMIINNN)

2. Ga jadi yang numero uno. Jadi tadinya Gereja Santa Maria Imakulata adalah stasi dari Paroki Trinitas, Cengkareng. Tapi karena umatnya sudah makin banyak, akhirnya Gereja SMI pun menjadi paroki sendiri. Hal ini baru diresmikan gak lama sebelum hari H gue. Romo Peter selaku pastor Paroki Gereja SMI dengan penuh semangat ngasih selamat ke gue dan koko pas kita tandatangan akte pernikahan gereja. Katanya gue dan koko adalah pasangan pengantin pertama di Paroki SMI. Tapi pas di liat lagi……… ternyata kita adalah yang kedua. Huahahahaha. Soalnya di hari yang sama, jam yang sama juga, di hall gereja (kita di kapel) ada pasangan pengantin lain yang nikah. Ternyata mereka yang dapet urutan nomor satu. Romo Peter dengan suara super kecewa langsung bilang “Oh wait…. you’re not the first one! Is there another couple too today? ….Oh too baaadddd…. They became the first instead of you! Sigh.”

Lucu banget deh pas Romo berekspresi kecewa begitu 😆 Gue cuma bisa sambil ketawa bilang “Oh well, it’s alright, we don’t mind to be the runner-up.” 😀

socmed_OliviaTasmika_144

Adek gue, emak gue, pasangan pengantin yang berbahagia di depan Romo Peter yang mirip sinterklas 😛 dan mama papa mertua

socmed_OliviaTasmika_146

Arthur mewek karena ngantuk. Adek gue kayak Suneo di sini hahaha

socmed_OliviaTasmika_145

Adek bungsu koko dan adek iparnya lagi di luar kota, jadi ini kurang lengkap 😦

socmed_OliviaTasmika_147

Sepupu gue yang jadi lektor dan pembaca doa umat. Masih single loh dua-duanya 😀 Kalau ada yang tertarik mau dikenalin ke adiknya ato diri sendiri, silakan email gue 😛

socmed_OliviaTasmika_153

Gak afdol kalo posenya cuma itu-itu aja 😛 Mesti ada pose yang lebih asyik dong yaaa hihihi

Setelah pemberkatan selesai, kita langsung balik lagi ke hotel deh. Setelah itu gue bakal jadi bridezilla. Huahahaha.

Kenapa? Ntar ya di postingan resepsi 😛 Ditunggu yaaaaa 😀

14

Suwamih (part 2)

Untuk cerita tentang koko suwam yang sebelumnya ada di post yang ini.

Emang kalo yang namanya udah selalu bareng itu jadi lebih banyak cerita ya hahaha. Jadi mau cerita lagi tentang kelakuan-kelakuan si suwam yang bikin gue kesel tapi ya cekikikan lucu juga.

1. Kalo gue melakukan ato mengatakan sesuatu, beberapa kali koko itu suka sok bijak nasehatin gue. Kenapa gue bilang ‘sok bijak’? Lah dia juga sering kok melakukan hal yang sama! Huahahaha. Contohnya kalo mulut gue lagi iseng komentarin orang. Komentar-komentar itu tentu saja gue ceritakan kepada pendengar setia gue nomor 1 yaitu dia (nomor 2’nya Cireng *cup muah*). Nah suatu waktu abis ngeliat newsfeed di Facebook, gue ngomong “Wih coba liat deh, temenku ada yang namain anaknya begini begini begini begini. Ejaannya tuh xxyyzzxxyyzz loh! Gile,  udah namanya 4 kata, panjang-panjang pula setiap kata dari namanya! Dan spellingnya susah, ga biasa! Ckckckck, ini anak udah gede pasti mesti spell out her name deh setiap kali di telpon orang atau kenalan sama orang. Nama ini kan biasanya pake huruf K, ini malah pake C. Nama yang di tengah ini biasanya pake huruf C, eh dia malah pake K. Trus nama yang ketiga ini hurufnya banyak yang dobel. Ckckckckck. Antimainstream tapi ribet ya.”

Trus koko dengan sok bijaknya bilang.. “Jangan suka komentarin orang lain dong ce, biarin aja lah anak kan anaknya dia, suka-suka dia mau namain apa. Mau spellingnya ga ada huruf vokal juga terserah dia.”

Gue merasa ga seneng diomongin begitu, jadi langsung agak bete dan bales “Loh, emang terserah dia kok. Kan aku cuma komentar aja ke kamu bahwa namanya susyeh! Dan pasti bakal nyusahin anaknya. Lah aku aja yang ngerasa namaku udah gampang, masih aja suka salah ditulis orang!”

(dan di saat gue nulis postingan ini, ada surat untuk boss gue dengan penampakan demikian:)

S__4636718

Ejaan O-L-I-V-I-A susah ya emangnya? Untung bukan Ovarium 😛

Tapi dia masih sok bijak juga dengan ngomong, “Yaudah pokoknya jangan komentarin orang, kalau kamu mengomentari orang tar hidup kamu juga suka dikomentarin orang loh.”

Langsung gue samber balik lagi “Dih, kamu kayak ga komentarin orang aja, kamu kan juga suka komentarin orang! Malah kalo kamu yang komentarin orang, bisa lebih jahat dari akoohh!” *makin bete* *mulai sok ngambek*

Dan balesan si suwam yang tak gue sangka-sangka adalah demikian:

“Aku ya aku, kamu ya kamu. Kalo aku emang boleh, gak apa-apa, tapi kalo kamu gak boleh ceee… Masa kita sebagai suami istri, jahat dua-duanya? Harus ada yang jahat dan ada yang baik dong. Nah, kamu jadi yang baiknya yaaaa… Aku biar jadi yang jahatnya aja. Yang penting kita jangan jahat dua-duanya.”

…….

….pengen cabein mulutnya ga?

Hahahahahaha 😆

Dia emang suka sok egois begitu. Ngeselin sih, tapi bikin gue gemes sayang juga. *cubit sambil cium* 😛

2. Gue punya kebiasaan nandain kalender. Biasanya selalu kalender di kantor yang gue tandain, karena gue ngerasa lebih banyak ngabisin waktu di kantor dibanding di kamar kost 😛 Semenjak nikah, gue mulai nandain kalender di kamar juga.

Yang dimaksud nandain kalender itu contoh-contohnya adalah nulis nama keluarga atau sahabat di tanggal ulang tahun mereka, nulis reminder ‘ganti sprei’ tiap dua minggu, bikin lope-lope di tanggal anniversary jadian gue dan koko, nandain tanggal mesti bayar asuransi annually, nulis ‘jemput mama’ di tanggal emak gue dateng ke jakarta, dan sebagainya dan seterusnya. Gue mesti begini karena gue pelupa orangnya.

Nah salah satu hal yang rutin gue lakukan adalah ngelingkerin tanggal hari pertama mens gue pake pulpen merah kayak gini:

S__4636720

Kalender Juni 2015

Setelah hal ini gue lakukan selama sekian tahun, tanggal 22 Juli kemaren adalah hari pertama gue melihat ada yang beda dari penanda gue di kalender:

S__4636721

Kalender Juli 2015

…….YEP. Ada anak ayam di kalender gue 😆

Digambarin oleh koko karena dia merasa lingkeran yang gue bikin mirip badannya anak ayam. Ngejelasinnya sambil cengengesan dan lanjut nanya “Emang buat apa sih dilingkerin-dilingkerin segala?”

😀

Makin gue liat itu anak ayam, gue makin gemes lucu dan jadi ikutan cengengesan sendiri 😆

Kalo kata orang kantor sih, karena masih awal-awal nikah, semuanya masih terasa manis dan indah. Tapi mudah-mudahan, mudah mudaahaaannnn banget, dan semogaaaaa banget nih ya, semoga senengnya gue bisa terus berlanjut, rasa syukur gue untuk keputusan menikah sama koko pun semoga ga pernah berhenti 🙂

11

REVIEW: Wedding Nail

Berhubung postingan hari H wedding gak kelar-kelar (padahal baru draft pemberkatan doang, resepsi aja belom sama sekali hahahaha).. jadi gue mau review wedding nail gue dulu ya.

Untuk kuku di hari H, gue yang sangat tidak suka memanjangkan kuku ini sempet mau pake nail gel extension aja. Alasannya karena: 1) Gue ga perlu panjangin kuku 2) Ga gampang somplak.

Gue orangnya grasa’ grusu’ dan pecicilan banget. Ga bisa diem, dan cenderung kasar gitu kalau melakukan segala sesuatu. Kayak anak kampung yang tenaganya kayak kuli bangunan. Berlebihan. Hahahaha. Itu salah satu penyebab kenapa handphone gue ga mungkin mulus dan terawat. Pasti ada somplaknya 😛 Jadi ya gitu deh, kalau pake kuteks biasa, baru keluar dari salon aja biasanya udah ada yang somplak. Mihihihi.

Nah, setelah hunting beberapa tempat untuk ngelakuin nail gel extension ini, eh beberapa minggu menjelang hari H, gue dapet info dari blog Derry mengenai kuku palsu yang dia pake pas prewedding. Gue langsung search @twinsnailart di instagram, dan setelah ngeliat hasil-hasil kukunya dan tau range harganya, gue pun menjadi mantap untuk melupakan nail gel extension.

Kuku palsu aja! Bisa dipesen sesuai design yang gue mau, ada pilihan size (yang kita pilih berdasarkan hasil ukuran kuku kita) dan yang paling penting: harga pun lebih murah dari nail gel extension. Lebih murah karena nail gel extension susah dihapus/dihilangin, jadi ada kemungkinan mesti dihapusin sama salon (which means: nambah biaya) trus sekalinya udah dihapus ya udah deh goodbye sama nail gel extension ini.

Kalau kuku palsu, setelah dipasang, dilepasnya lebih gampang tinggal rendemin tangan ke air anget. Trus sewaktu-waktu kita mau, bisa dipake lagi deh ampe beberapa kali. Gue jadi nyesel ga menemukan twinsnailart ini sebelum gue prewedding. Jadinya kan lumayan tuh ya, bisa dipake buat prewedding dan wedding. *gak mau rugi* huahahaha.

Bentuk ujung kukunya pun bisa milih loh mau kotak ato oval 🙂 Jadi gimana gue ga jatuh cintrong kan ya.

Harga satu set wedding nails gue ini kalo ga salah 150 ribu, udah sesuai design dari gue (custom made) dan udah sama lem kukunya.

S__4620297

I totally love the results. Soal keawetan, kuku di jempol sempet copot dua kali, tapi other than that, yang lain awet banget. Yang jempol itu awalnya kurang banyak kali ya lem’nya, jadinya copot. Trus pas dipakein lagi, karena udah ada bekas lem sebelumnya, hasilnya juga ga maksimal, jadi copot lagi. Trus setelah dipasang lagi, awet ampe akhir acara.

Intinya, gue rekomen banget kuku palsu dari @twinsnailart.

S__4620296

 

P.S.: Gue ga akan kasih nilai ya buat review-review gue. Cukup komentar-komentar pribadi dan cerita-cerita aja. Pembaca saja yang menilai. *tiupin kecup satu-satu*