11 hari pasca jadi Mrs. Tasmika Lo

..masih super kagok panggil papa mamanya ‘papa’ dan ‘mama’. Kalo disetting untuk diinget di otak sih, yang keluar dari mulut ‘mama’. Tapi begitu udah lanjut ngobrol banyak dan mulai keluar panggilan refleks, pasti ujung-ujungnya ya jadi nyebut ‘ii’ lagi (ii atau yiyi itu adalah tante dalam bahasa chinese). 😆

..masih belum terbiasa nyebut ‘suamiku’ ‘suami saya’ ‘iya nih, ntar pulang sama suami’. Jadinya kalo ngobrol atau ditanya orang, masih sering pake istilah ‘cowokku’ ato ‘pacar aku’ secara refleks. Dan tentu saja langsung disambut protes oleh orang-orang yang denger. Protesnya dari yang nanya balik “Ha? ‘Cowokku’? Ga salah?” ato sekedar bilang kalem “Suami. Bukan pacar lagi.” sampe yang langsung koreksi dengan penuh semangat, “SUWAMIHHH KALEEEEEEEKKKK” 😆

Yang paling mending dan aman sih kalo lagi ngobrol sama temen-temen deket, karena dari dulu sampe sekarang gue selalu nyebut pake nama panggilannya: ‘Tas’ ato ‘koko’ ato yang paling sering ‘laki gue’. Jadi gue bisa terhindarkan dari amukan salah sebut 😆

..masih berasa aneh kalo koko manggil gue istrinya. Aneh geli gimana gitu. Huahahaha. Tapi rasanya juga ada a very strong secure feeling saat mendengar dia bilang bahwa gue istri dia. Yang bikin gue bingung, sampe-sampe baca message yang dia ngomong “Xie-xie ya istriku” aja bisa bikin gue senyum-senyum ga jelas dan berasa ada butterflies in stomach loh! Muahahaha *ngakak gegulingan* Norak ya gue 😆 Manalah pas dia message gue begitu itu gue lagi meeting! 😀 Untung ga ada yang merhatiin. Rasanya jadi kayak balik lagi ke masa pedekate dan pacaran deh 😛

…masih belum terlalu ngeh bedanya hubungan pacaran sama sekarang udah nikah. Rasanya masih mirip-mirip aja. Well I don’t know what I’m expecting though. Mungkin karena gue ga ada ritual mesti bangun pagi lalu nyiapin sarapan buat suami kali ya. Jadinya ya kayak bener-bener masa sebelum nikah aja, bangun pagi trs sarapan udah disediakan mertua. Kalau gue agak telat, gue akan berangkat kantor sambil ngomong ke mertua bahwa gue ga sempet sarapan. Mau langsung cabut aja. (gue berangkat kantor lebih dulu dari koko, nebeng temen. Soalnya jadwal masuk kerja koko lebih siang dari jadwal masuk kantor gue, jadi kalo berangkat bareng koko, gue bakal telat sampe kantor). Pulang kantor pun ga ada yang namanya nyapu ngepel rumah, karena ada pembantu harian. Makan malem udah dimasakin mertua, jadi sampe rumah juga tinggal makan doang, mandi trs indehoy dan bobok. Jadi yaaaaa masih belum berasa-berasa banget jadi ‘bini orang’ yang mesti ngurusin suami dan ngurusin rumah. Mungkin tar kalo udah punya rumah sendiri akan lebih berasa kali ya?? #kodekeras Hahahahaha 😀

…seneng sekarang punya temen bobok, dan ada pipi bekas iler yang bisa dicium untuk pamitan ke kantor di pagi hari 😀

…seneng sekarang ada orang yang pake cincin kembaran di jari manis *flashing our werdding rings* 😆

…seneng karena setiap gue membuka mata di hari yang baru, ada my other half, seseorang yang bisa diajak berbagi semua hal dari tangis hingga tawa, jadi partner berantem, jadi temen gila-gilaan, jadi sasaran empuk pas pms, jadi tempat gue ndusel-ndusel manja kayak kucing ke majikannya, jadi partner gandengan tangan sampai kulit keriputan dan gelemberan dimana-mana, dan jadi partner melalui hari demi hari untuk seterusnya, untuk sisa waktu yang ada, untuk selamanya. 🙂

11427759_1644642932437644_458334658001094330_nDisclaimer: Foto dan quote udah langsung dari fotografer, jadi bukan gue yang masukin sendiri loh quotenya.. 😛

Advertisements

17 thoughts on “11 hari pasca jadi Mrs. Tasmika Lo

  1. ecieee ciee cieee cieeeeee 😉 😉 ..udah 10hari aja ya ci jd bini orang :p
    latian dong ci latiann, biarr lancarrr nyebut “suamiku” nya ..hahahahha
    ceritain tentang honemoonnya donggg ciiii, ditunggu nihh post nya *kedip2* 😀

    Liked by 1 person

  2. lidah masih belum biasa ya Lip, hehehehehe..
    gue juga ga siapin sarapan lip buat suami, hahahaha soalnya qta sama2 ga biasa sarapan :p kalo urusan bangun, gue lebih siang (baca : malas) wkwkwkwkwk

    Like

    • Halo, waring itu veil ato slayer ya? Temon itu tepay bukan? Hehehe maap aku ga tau. Tapi kalo tebakan aku bener, aku dibukain koko pas aku ‘dijemput’ sama dia, pagi sekitar jam 8an. Trus tepay, makan siang dll, dan pas mau ke gereja ya tutup lagi. Ciciku ama beberapa temen juga gitu soalnya ^^

      Like

      • iyaa adat nya sama klo gt..soalnya abis cowo jemput cewe langsung buka waring abis itu baru tepay,baru deh ke gereja..masih bingung ni klo tutup lg..katanya ada yg bilang cuma 1x..makanya kmrn ada saran dari temen disuru bilang ke romo gimana..aduhh ribet haha..klo boleh ngikut aja yakkk di tutp lg jd ngga rempong…btw koor pakai siapa lip,,ada ide ngga?info donk makasih 🙂

        Like

        • Iya ada yang bilang pamali buka tutup veil, tapi aku mah pilih untuk ga percaya, dan pilih enaknya aja biar pas makan siang juga ga ribet hahaha. Aku pemberkatannya jam 12.30 soaleee 😀 Sama kayak ada yang bilang pamali pake gaun nikah berkali-kali, jadinya cuma boleh pake satu gaun nikah dari pagi ampe malem. Aku sih ga ngikutin hihihi 😛 Aku pake koor dari gereja MBK Tomang, PIC nya namanya Marcelia (Contact number: 0815-8610-6134 ada WA juga) 🙂

          Like

  3. Hehehe namanya juga masih baru wajarlah klo suka lupa :-p gw juga pas awal2 merid, suka gonta-ganti manggil laki gw pake suami ato panggilan pas pacaran. Entar makin ke sini makin lancar deh…. Btw panggilan kesayangan jadi suamiku & istriku ? So sweet… gw sama laki gw malah lgs dipanggil papa & mama wkwkwkwkwkwkw…

    Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s