22

Suwamih

Terkadang gue masih suka lupa kalau gue udah nikah. Tapi pas lagi inget, gue ngerasa seneng banget, Ngerasa hepi sampe bisa senyum sendiri karena menyadari betapa beruntungnya gue udah menemukan my other half 🙂

Nah yang gue baru sadari akhir-akhir ini adalah, ternyata dibanding gue, koko jauh lebih seneng, lebih hepi dan lebih excited dengan status menikahnya.

Dan itu….. bikin dia jadi norak. 😆

Berikut contoh-contoh kenorakan si bapak suwamih:

1. Lagi di dalem commuter line dalam perjalanan pulang, berdiri hadep-hadepan. Gue pegang tiang karena kalo pegang pegangan yang di atas kepala suka bikin pegel, ketinggian euy 😛

Berdua lagi sama-sama diem, cuma kepengen kereta cepet-cepet sampe stasiun biar bisa cepet sampe rumah juga. Tiba-tiba, out of nowhere, dia ngomong “Eh, udah nikah ya?” dengan nada yang terkesan kayak orang baru kenal gitu sama gue.

Gue cengok dong ya. Trus sambil senyum-senyum dia nunjuk cincin di jari manis gue pake dagunya “Itu, udah nikah ya?” dilanjutkan dengan senyum-senyum genit gitu sambil ngeliat gue.

Gue langsung ketawa dan cuma bisa ngerespon, “APA SIH KOOOO”, sambil mikir dalem ati, yailah laki gue norak amat mentang-mentang baru nikaahhhhhhh 😆

2. Lagi jalan-jalan di Central Park dan mau nyari eskalator buat turun ke lantai G. Seinget gue posisi eskalator masih di depan deket SOGO, tapi koko malah jalan puter balik ke kanan.

Gue: “Loh, ko, eskalatornya bukannya masih di depan sana ya?”
Koko: *diem aja, tetep jalan sesuai keyakinan dia* *gue ya ngikut ajalah ya, namanya juga lagi digandeng*
Gue: *tapi tetep berusaha mempengaruhi dia sesuai keyakinan gue* “Ko? Kayaknya eskalatornya di sana deehhh”
Koko: *sok narik napas dalam, kayak udah cape ngomongin gue gitu*  *dan dengan suara sok bijak dia bilang..*
“Ce, kamu itu harus mengikuti dan mempercayai pemimpin keluarga kita…” *nekenin kata pemimpin keluarga sambil ngerangkul gue*
Gue: *ketawa ngakak* “Baiklah, bapak pemimpin keluarga….”

Dan iya, emang si pemimpin keluarga yang bener soal letak eskalator 😛

3. Lunch berdua di rumah karena papa mama mertua lagi pergi. Lagi asyik makan tanpa ada obrolan di antara kita, tiba-tiba dia ngomong sendiri, “Nyonya.” Gue langsung berhenti makan dan ngeliat dia dengan tampang bego, “HA?”

Gue kira tuh dia mau ngajak makan es krim Njonja. Tapi kok ya ga mungkin juga yaaa, karena dia jarang banget ngajakin gue makan es krim. Taunya dia ngulang lagi sambil liatin gue, “Nyonya.”

Masih sambil cengok bego, gue nanya “Nyonya apaan sih?”. Dan dengan kalem dia lanjutin, “Itu. Kamu. Nyonya Tasmika.” trus setelah jeda beberapa detik (gue masih lagi sambil mencerna maksud dia) dia lanjutin sendiri, “Eh apa Ibu Tasmika aja ya? Kalo Ibu Tasmika tar kesannya kayak nama kamu itu Tasmika ya, soalnya Tasmika kayak nama ibu-ibu sih. Nyonya Tasmika aja kali ya.”

……………..

Gue: *lalu lanjut makan* *ga ngeladenin*

😆

Yailah bosss, kita pikirin panggilan begitu ntar aja ya pas kamu udah jadi direktur 😛

4. Papasan di rumah, misalkan pas dia baru keluar dari kamar mandi sedangkan gue lagi mau ke kamar mandi. Tiba-tiba dia cengengesan sendiri dan sengaja ngehalangin jalan gue sambil mau meluk gitu bilang “Eeehh ada istriku. Halo istriku. Mau kemana?”

…………

HUAHAHAHHAHAHA Adoh apa sih kokooooo 😆

Intinya sih gue tau betapa excitednya dan senengnya dia dengan status suwamihnya itu. Mungkin dia masih suka takjub sama keberhasilan dia yang udah bisa jadiin gue sebagai istrinya 😛

Iya, iya ko, aku tau kamu hepi dan bahagia. Aku juga sama kok. *ciyum pipinya* 😀

Lalu bonus cerita,

Kemarin gue beres-beresin sisa barang-barang pindahan dari kostan. Karena sekalian ngerapiin barang-barang di lemari dan rak kamar pengantin, jadi semua barang koko pun gue sortir-sortir.

Nah yang menarik adalah pas sortir-sortir itu, gue nemu satu buku notes ga jelas yang isinya cuma coret-coretan akuntansi pajak di lembar pertama. Sambil gue buka-buka buku notes itu, hampir keluar pertanyaan dari mulut gue “Ko, ini buang aja ya?” tapi langsung berhenti begitu di tengah buku notes gue ngeliat ada coret-coretan tulisan dia, dan ada nama gue!

….. gue baca……

dan setelah itu gue langsung ngakak ampe keluar air mata. Apakah tulisannya? Ini dia:

S__3932176

😆 😆 😆

Iya, aku ngerti kenapa koko selalu bilang ga bisa ngelakuin hal-hal romantis cheesy gitu buat aku. Iya ko, maap selama ini ga ngertiin kamu, emang ternyata kamu ga bisa romantis nulis surat cinta ataupun puisi mesra. Iya ko, aku paham sekarang…

*masih ngakak*

8

Wedding Vow

Gue suka sekali sama wedding vow gue karena simpel, tapi menurut gue sudah mencakup semua yang diharapkan dari sebuah komitmen pernikahan. Janji nikah ini asli dari gereja tanpa gue tambah-tambahi dan tidak dikurang-kurangi juga 🙂

This is our wedding vow:

Saya, (nama), memilih kamu, (nama pasangan), menjadi istri/suami saya. Saya berjanji untuk setia mengabdikan diri saya kepada kamu, dalam untung dan malang, di waktu sehat maupun sakit. Saya mau mengasihi dan menghormati kamu sepanjang hidup saya.

Iya, gitu doang. Pendek, cuma tiga kalimat utama. Tapi semuanya begitu pas dan begitu lengkap rasanya 🙂

Gue suka setiap jalinan katanya, setiap makna penggunaan katanya.

Waktu masih awal-awal mulai ngapalin janji nikah ini, gue ngetes apakah koko hapal dengan suruh dia baca janji nikah itu di depan gue. Sambil nyetir dan dengan suara yang sengaja dibuat-buat males gitu, dia bilang “Saya, (nama), menerima kamu, (nama gue), sebagai istri saya..” yang langsung gue stop dan gue koreksi.

Salah. Salah banget. Bukan ‘menerima’… Tapi memilih.

Gue menekankan kata memilih waktu gue koreksi koko. Gue menjelaskan bahwa, kita ga menerima gitu aja pasangan kita. Kita ga menerima gitu aja untuk menikah. Kita membuat pilihan. Kita sendiri yang memilih untuk menikah, dan pasangan pun kita sendiri yang memilih mau nikah sama si dia. Maka kita harus bertanggung jawab dengan pilihan kita tersebut. Koko manggut-manggut, auk dah paham apa kaga 😛

Sama seperti kalimat saya mau mengasihi dan menghormati kamu, gue bilang ke koko ya jadinya sebagai suami ga perlu janji ga bakal genit-genit sama cewek lain ato berjanji tidak melakukan ke KDRT, misalnya. Karena lo mau mengasihi dan menghormati pasangan lo, jadi ya lo ga akan melakukan hal-hal yang menyakiti pasangan secara verbal maupun non-verbal begitu. Termasuk kasih tau kejelekan-kejelekan pasangan ke orang tua kita, karena itu artinya kita tidak menghormati pasangan juga 😛 *oke itu pendapat sotoy gue, lol*

Trus hal lain yang gue suka dari janji nikah itu adalah, setiap kata-katanya adalah kata-kata simpel yang bisa kita pahami. Bukan kata-kata sulit yang bikin kita mesti buka KBBI dulu.

Singkat, padat dan jelas. Tidak bertele-tele. Tidak perlu dipanjang-panjangkan seperti membaca puisi. Jadi waktu gue dan koko mengucapkannya pun, we meant every word.

Kita ga sekedar ngomong sambil nginget-nginget “Habis ini kelanjutannya apa ya…”, tapi kita bersungguh-sungguh mengucapkan setiap kata dengan penuh kesadaran akan makna dari janji kita.

I guess… that’s why my mafia-looking man almost cried when he said his wedding vow 🙂

Padahal biasanya siihh, gengsinya selangit, gaya dan muka pun sengak-sengak galak minta ditabok, tapi saat membacakan janji nikah…. Eh suaranya gemeteran, matanya berkaca-kaca! 😛

Tapi…. mata yang berkaca-kaca itu tetep dengan mantap menatap mata gue,

Dan bibirnya pun menyunggingkan senyum sambil ngucapin janji nikah 🙂

Bibir yang kemudian memberi tanda cinta di kening gue setelah mengucapkan janji nikah.

S__3850257

Ah, I really love our wedding vow 🙂

And I really hope that we will always do as what we vowed.

Saya, Godeliva Olivia Darmawati, memilih kamu, Tasmika, menjadi suami saya.
Saya berjanji untuk setia mengabdikan diri saya kepada kamu dalam untung dan malang, di waktu sehat maupun sakit.
Saya mau mengasihi dan menghormati kamu, sepanjang hidup saya.

Ya, sepanjang hidup saya.

🙂

20

Honeymoon (Part 3)

Lanjutan dari Honeymoon (Part 1)
dan Honeymoon (Part 2) 😛

Tadinya di hari ketiga sampai hari kelima, gue dan koko mau nginep di Kayumanis lagi yang di Nusa Dua. Tapi ga jadi karena Kayumanis itu bikin kita ga tega ninggalin villa huahahaha. Jadi selama di Nusa Dua, kita nginep di Grand Whiz hotel 🙂

Hotelnya cukup oke, meskipun gue gemes sama shower yang airnya kurang deres. Kita dapet kamar yang aksesnya langsung ke main pool *joget-joget*

219

207

Pemandangan dari kamar tanpa penampakan lady in red bikini

208

Main Pool Grand Whiz Nusa Dua

Hari keempat ini, paginya kita ke Tanjung Benoa buat maen watersport. Gue gemeeeesssssss banget sama koko karena dari jauh-jauh hari sebenernya gue udah nawarin dia mau maen watersport di Tj. Benoa apa kaga. Maksudnya, kalau mau ya kita beli dulu tiket untuk permainan-permainan watersportnya via internet. Karena bisa dapet lebih murah. Dengan nyebelinnya dia bilang ga usah beli dulu, khawatir ntar ga keburu buat ke Tj. Benoa segala. Padahal begitu sampe Bali aja dia terus-terusan ngelist Tj. Benoa sebagai salah satu must-go gitu. Ngeselin kan yak. *toyor pake banana boat*

Akhirnya kita bayar lebih mahal deh. Hih. *balada istri hemat*

Kita milih 3 permainan yang belum pernah kita rasain sama sekali buat nambah pengalaman: Flying Fish, Seawalker dan Parasailing. Seawalker lumayan menyenangkan, ‘jalan-jalan’ di bawah air gitu sambil pake semacam helm astronot. Jadi kita bisa napas, bahkan rambut aja ga basah sama sekali! LOL. Trus dibekali 2 tangkup roti tawar, kita ngasih makan ikan-ikan deh. Ikan badut alias clown fish alias Nemo itu pemalu sekali yaaaaaaa. Padahal ikan lain aja udah ngerubungin makan roti semua, trus rotinya pun udah gue sodorin deket rumah dia, tapi tetep aja dia takut gitu buat ninggalin rumahnya. Sesekali dia akan makan remah roti yang ‘berhamburan’ di air. Itu pun gerakan kilat gitu, jadi langsung buru-buru balik lagi ke rumahnya yang colorful dan beautiful 😀

bali-seawalker

Seawalker (source)

Gue ga foto-foto sama sekali di Tj. Benoa karena gue dan koko naro semua harta benda di locker, bener-bener cuma bawa diri doang untuk maen semua permainan. Sambil ngeliatin orang-orang pada foto-foto, gue dan koko berkali-kali saling menggumam “Kita mesti beli go pro ya kayaknya. Iya nih kayaknya mesti beli go pro deh.” 😆

Kesiaaaann deh yang ga punya go pro 😛

Habis seawalker, kita nyobain Flying Fish. Lumayan asyik sih, cuma… kurang memacu adrenalin. Hahahah. Dan kurang lamaaa~ Mestinya 30-45 menitan gitu minimal, baru deh puas. *lalu gosong*

Bali Flying Fish

Flying Fish yang ga mirip flying fish beneran 😛 (source)

Dan yang paling seruuu, Parasailing! Ini bikin gue dan koko nagih dan bilang “We must really do it again next time!” Waktu untuk Parasailing ini juga kurang lamaaaa, abisnya banyak juga sih yang antri untuk maen 😐 Tapi rasanya asik dan seruuuu banget deh Parasailing itu 😀 Bisa ngeliat tol Mandara Bali yang ngehits itu juga loh waktu parasailing 😀

Habis dari Tj. Benoa, gue yang udah agak kapok makan di restoran rekomendasi driver, memilih untuk mempercayakan diri gue dan koko kepada… TRIP ADVISOR! Lol. Dengan cari nearby restaurants dan nge’filter restoran yang harganya ga mahal, gue nemu yang namanya Paon Doeloe Restaurant di Taman Bhagawan.

Begitu sampe tempatnya, gue langsung ketar ketir. “Waduh ini mah ga bakalan murah lah. Wah tempatnya baguusss, ini salah kali ya TripAdvisor kalo bilang resto ini murah.” Waiter yang handle kita adalah seorang bli yang masih muda, dan super ramah. Begitu buka menu, mata gue langsung berbinar-binar. Waaah cukup terjangkau loh harganya! Makanannya pun enak! Mata happy, perut happy, dompet happy, apalagi hati! 😀

154 158 160

Ternyata Taman Bhagawan ini memang sering jadi venue event, Ruben Onsu dan Sarwendah juga katanya nikah di sini. Super recommended 😀

Setelah itu kita berangcus ke Pantai Pandawa yang super rame karena lagi ada outing kantor dan anak sekolah. Ga terlalu ada apa-apa di Pantai Pandawa selain tebingnya yang bagus itu. Pantainya kotor dan terlalu rame sama orang jadinya berasa sumpek.

162

Foto-foto ala turis dulu

Lanjut lagi, kita ke Pura Uluwatu. Bagus yaaaaa~ Meskipun ga bisa liat sunset karena mataharinya ketutup awan, tapi gue cukup hepi ngeliat ada dua pasang pengantin yang prewedding di Pura Uluwatu ini 🙂 Koko sambil ngeliat mereka prewedding sambil ngomong “Hadeehh, liatnya aja gerah. Untunglah ga akan terjadi sama kita ya prewedding outdoor gini” Istrinya: rolling her eyes. Males ngeladenin. LOL.

186

sibuk sama tongsis 😀

177

Namanya juga minta tolong dipotoin orang, hasilnya kayak apa ya trima ajalah ya… 😛

191

*uhuk*

163164

196

ketutup awan.. hiks 😦

Setelah itu nonton Tari Kecak daaann pulang! 😀 Pengantin baru jangan kecapean banget, tar malemnya ga bertenaga mihihihihihi 😛

Karena sekalian mau mampir buat makan malem dulu sebelum ke hotel, gue mulai deh cek di tripadvisor lagi untuk nearby restaurant yang recommended dan (lagi-lagi) ga mahal. Nemu beberapa opsi salah satunya yang gue taksir adalah Fat Chow Temple Hill. Tapi kata driver kalo dari alamatnya sih kayaknya udah kelewatan, jadi gue sempet pasrah aja untuk ke restoran yang direkomendasiin driver. (Aslinya sih ga pasrah-pasrah amat, gue udah cek dulu restoran rekomendasi driver di Trip Advisor, dan ternyata reviewnya cukup bagus hihihi)

Eh tapi ya yang namanya rezeki anak cantik emang ga kemana, ternyata ketemu sama Fat Chow! Langsung aja gue minta stop dan masuk ke parkirannya Fat Chow Temple Hill hihihi 😀

Tempatnya oke, lumayan unique, karyawannya ramah-ramah, makanannya enak dan harganya terjangkau. Pernah ga sih bingung mau pesen appetizer yang mana karena rasanya banyak yang pengen kita coba? Nah di Fat Chow mereka punya menu Try ‘Em All yang terdiri dari 4 appetizer pilihan kita. Gue pesen itu sama strawberry juice. Koko pesen Pataya Pork Ribs yang menurut dia siihhh rasanya lebih enak dari ribs Tony Roma’s! Hebat ga tuh 😀

205

mr. muka galak dengan senyum manisnya 😛

203

Pesenan cece: Semuanya enak tapi yang paling enak udangnya! Nyam nyam

Setelah itu pulang deh! Hari keempat yang membuat perut bahagia 😀

ALL HAIL TRIP ADVISOR! 😆

Hari kelima kita check out dari Grand Whiz. Trus ke Finn’s Beach Club karena gue super tergiur merasa harus ke tempat ini setelah liat foto temen. Di Finn’s mesti bayar 250 ribu per orang termasuk voucher makan sejumlah 150 ribu, akses ke pantainya (yaiyalah), free towel usage, dan akses ke kolam renang Semara Resort. Untuk ke pantainya, kita naik semacam lift yang mereka sebut inclinator, dan turun tangga yang lumayan jauh. Jadi kalau ada masalah dengan kesehatan atau agak susah untuk naik tangga, better jangan ke Finn’s karena pas pulang kita tetep harus naik tangga gitu. Denger-denger sih kalau di Karma Beach Club (tetangga Finn’s) lebih bersahabat untuk urusan ini karena bisa naik inclinator langsung dari pantai ke pintu masuk.

280

Airnya mulai surut waktu gue udah mau pulang. Turun tangga sih ga masalah, pas naiknya.. bikin amsyong. LOL.

243

Phewitt! *siul-siul menggoda*

230

Koko merasa pantainya kurang seru karena ombaknya ga gede, gue kurang demen karena pasirnya banyak pecahan karang yang bikin sakit waktu diinjek 😦 Jadi kita ga terlalu lama maen air. Tapi boleh pinjem kano dan paddleboard secara gratis, jadi gue dan koko maen kano 😀

Trus kita berenang di kolam renang Semara Resorts. Me likey! 🙂

312

355

Di Finn’s ini dari jam setengah 10 pagi ampe jam setengah 3 sore! Mihihihi. Betah amat yak. Setelah itu kita ke Pasar Sukowati, trs ke Tanah Lot buat mengejar sunset. Tapi lagi-lagi.. ketutup awan! *sigh* Ini tandanya mesti segera ke Bali lagi ya Ko! 😛

321Di Tanah Lot ga lama karena kita udah rada telat gitu sampenya, udah sunset trus ga lama kemudian mulai gelap. Air mulai pasang, ombaknya super gede dan dahsyat. Keren. Iya, keren kalo diliat dari jauh. Kalau gue lagi ada di laut sekitaran karangnya sih wassalam deh. *merinding ngeri ngebayangin*

Kita beli jagung bakar seharga 15 ribu *usep-usep dompet merasa kasian* dan gue minta rasa asin karena gue kira bakal asin butter ato mentega gitu kan ya. Ternyata seluruh jagung itu diolesin gareeemmmm! *selesai makan langsung darah tinggi* Gak lagi-lagi deh beli jagung bakar rasa asin! Hahahaha 😆

Melanjutkan perjalanan, kita makan malam di restoran yang gue lupa namanya apa, tapi seinget gue ada ‘sawah’ nya gitu. Rasa makanan oke, harga pun murah. Tapi banyak anjing kampungnya berkeliaran sana sini, gue ga suka 😦 Gue merasa untuk tempat makan gitu lebih bagus kalo ga ada binatang berkeliaran sana sini deketin customer, karena jadi terkesan jorok.

Setelah hati perut kenyang.. kita ke Kuta deh! 😀 Kita pindah hotel ke Mercure Kuta untuk menikmati malam terakhir honeymoon di Bali. Hotel Mercure ini udah tua, tapi gue suka sama main poolnya yang super cihuy pemandangannya. Sayangnya ga sempet berenang di sini. (Jauh-jauh ke Bali, berenangnya di kolam renang mulu yeee *toyor diri sendiri*) 😆

Meskipun waktu check in di Mercure udah jam 9 malem, gue dan koko tetep dengan semangat melanjutkan jalan-jalan malam sepanjang Kuta dan Legian. Sempet tergiur apakah gue nyobain maen ke night club yaaa, tapi badan udah memohon-mohon untuk istirahat aja di hotel. Alhasil selama seperempat abad hidup gue dan sampe akhirnya sekarang udah jadi bini orang, gue sama sekali belum pernah clubbing! Hahahaha. Padahal pengen sih ngerasain kayak apa, tapi sejauh ini, jangankan nunggu ampe jam buka club… Jam 9 malem aja gue udah dengan hati bahagia bergelung di dalem selimut untuk bobo 😆

Yaudahlaahh~ Daripada ajeb-ajeb… mending pulang hotel aja yuk untuk uhuy-uhuy. Mihihihi 😛

Hari keenam adalah hari terakhirrrrrr. Jalan-jalan lagi ke Legian dan Kuta, trus maen ke Pantai Kuta ngeliat orang-orang surfing, dan nyobain sate babi bawah pohon Legian yang bikin gue super nagih. Aduh itu sate babinyaaaa kyaaaa~ Yang bikin gue suka terutama karena mereka pake ketupat instead of lontong. Gue ga suka lontong yang ada rasa daun gitu, sukanya ketupat. Jadi sampe makan dua porsi deh mihihihihi. Koko aja kalah 😛 Aduh aku mao makan lagiii~ *seret koko ke Bali* 😆

Sebelum ke airport, kita mampir dulu ke Krisna buat beli oleh-oleh kacang dan sebagainya. Trus… Ke Ngurah Rai deh! 😀

293

Pantai Kuta

297

Main Pool Mercure Kuta

303

The OMG-SO-DELICIOUS Sate Babi Bawah Pohon Legian

Sudah banyak agenda untuk next trip ke Bali: Rafting di Telaga Wajah, ke Pantai Dreamland, memburu sate babi yang pake ketupat, ke waterbom Bali, clubbing, ke Pura Besakih dan Pura Ulun Danu, ke Denpasar, dsb dll dst 😆

Tapi, although I will miss Bali, selama gue di Bali I also miss Jakarta a lot 😀 So.. let’s get back to the town where we belong, Ko. See you soon, Bali, thank you for the wonderful and memorable honeymoon experience! 🙂

310

Aaaakk~ Jangan kegantengan gitu dong Bli, nanti aku naksir~ *ngomong sama bapak-bapak yang di belakang koko* huahahahahah

295

SEE YOU SOON, DEWATA ISLAND! :*