Topik-topik yang dihindari…

Dalam persiapan nikah ini, ada beberapa topik yang gue hindari (meski ada juga yang akhirnya sudah tidak sanggup lagi dihindari hahahaha) dari calon mamah mertua yang gue panggil ii:

1. Panggilan.

Beberapa orang chinese tuh ada yang prosesi lamarannya si cewe di kasih kalung emas gitu oleh keluarga cowo. Istilahnya semacam udah di ‘cup’, ato di ‘take’ ato lebih kasarnya lagi di ‘book’ sebagai istri si cowo. Biasanya prosesi pengalungan ini disebut juga sebagai penanda resmi bahwa cowo dan cewe ini udah engaged. Dan setelah itu, masing-masing harus manggil calon mertua “papa dan mama”. Udah ga boleh om tante lagiii. Hahahaha. Nah gue itu ga pake prosesi pengalungan gini.
Koko cuma lamar gue kayak gini nih: tertulis di postingan ini.
Jadi yang sekarang gue hindari adalah topik “apakah setelah sangjit tanggal 20an Mei nanti, gue mesti panggil ii dan suk2 (panggilan gue ke bokap koko) dengan panggilan papa dan mama?” Karena asli kagok banget bayanginnya. Mikirinnya aja bikin gue ketawa2 bego sendiri. Kok kayaknya bakal awkward dan super kelu gitu ya lidah gue. LOLOLOLOL. 😀 Jadilah selama ini gue sok ngga tau aja soal itu. Jangan sampai hal itu ntar dibahas trs tampang ragu dan gak yakin gue terpampang jelas. 😆

2. Lagu resepsi

Jadi ii dan suk-suk ini adalah tipikal ibu-ibu dan bapak-bapak medan yang suka banget karaokean. Mereka bisa menghabiskan waktu karaokean berdua di ruang keluarga 2-3 jam gitu pas weekend. Lagunya jangan ditanya, udah pasti lagu-lagu chinese jadul yang bahkan gue aja ga terlalu familiar. Padahal gue ngerasa gue lumayan tau lagu-lagu chinese jadul loh. Macam lagu-lagu tian mi mi, yue liang dai biao wo de xin, sampe ke qing ken wo lai ama ciu kan tang buei bo sih gue familiar bingits karena bokap nyokap gue juga mayan suka karaokean. Tapi karena ii dan suk2 ini lebih hardcore, jadi lagu mereka tuh biasanya lebih susah dan lebih expert gitu deh levelnya. Lol.
Nah yang gue hindari apa? Yang gue hindari adalah membahas mengenai pemilihan lagu resepsi gue ntar. Pernah suatu kali dia ngeh dan nanya “Nanti pas resepsi, bandnya nyanyi lagu apa?” trus gue lupa gue mengalihkan dengan cara gimana, intinya gue sukses ga perlu jawab pertanyaan itu. Huahahahaha *dicambuk*
Pernah juga suatu kali dia nanya “Lagu-lagu pas resepsi kamu, lagu inggris ya?” Gue juga berhasil mengalihkan perhatian. Muahahahahaha. *bangga ama diri sendiri* 😀
Akhirnya weekend kemaren ini gue ga bisa menghindar, karena dia nanyanya di depan muka gue persis pas di eskalator, “Ntar pas resepsi, bandnya nyanyinya lagu-lagu inggris ya?” “Iya.” *gue berusaha sambil menatap meski pengen banget bisa jawab sambil nunduk ato mengalihkan pandangan lol* 😀
Dan sesuai dugaan gue, tentu saja disahut lagi “Ga ada lagu mandarinnya?” “Ngga.” “Selipin satu pun ngga ada?” “Ngga.”
Lalu mukanya agak kecewa, dan bilang “Biasanya kalo ke kawinan gitu, ii suka merasa lagu inggris itu berisik banget deh.”
Gue diem aje awalnya. Inilah kenapa gue mau menghindari, sodara-sodara sekalian. Karena kalau gue turutin pake lagu mandarin-mandarin sesuai mau ii dan suk2, gue ga bakal hepi, tapi kalo ga gue turutin, gue ngerasa ga enak dan bersalah sama ii. Hahahahaha.
Akhirnya sih gue jawab juga membela diri “Lagu yang aku pilih slow koookk. Mestinya sih ga bakal berisik. Mestinya ya.”
Padahal dalam hati sih gue nimpalin sendiri “Tapi kalo ga demen mah pasti tetep bakal dianggap berisik sih. Sama kayak gue mungkin akan ngerasa lagu-lagu mandarin super jadul yang asing itu berisik.” LOLOLOL 😆

3. Makanan resepsi

Ii ini vegetarian. In fact, dari 5 orang anggota keluarga koko, yang ga vegetarian cuma koko dan suk-suk doang. Ii dan kedua adek koko vegetarian yang sesuai ajaran agama. Kenapa gue bilang sesuai ajaran agama? Karena ada juga temen-temen gue yang vegetarian karena pilihan hidup aja, karena ga mau makan hewan. Nah kalau ii dan adek2 koko ini kan sesuai ajaran agama Budha Maitreya (gue ga tau apakah ajaran agama budha aliran lain beda aturannya apa gimana), jadi selain ga boleh makan hewan, mereka juga ga boleh makan bawang. Bawang merah, bawang putih, bawang bombay ampe daun bawang.
Anyway, karena vegetariannya ini, ii request ke gue beberapa kali untuk ngadain resepsi itu vegetarian aja makanannya. Gue selalu berusaha menghindari topik ini mati-matian dengan bilang “Emm ntar aku tanya koko aja ya, kan dia yang mau adain resepsi, jadi dia aja yang mutusin.” Tapi ya tetep aja berulang kali hal ini dibahas. Doi pernah ampe nangis segala loh 😦 Saking ga teganya kalo ngebayangin hewan-hewan dibunuh dan dipotong buat kita ‘hura-hura’ gitu katanya. Gue? Yah bersalah banget lah ya. Sebenerany sihhhh, gue setuju aje, tapi nyokap gue kemudian bilang ga enak sama tamu undangan. Karena beberapa orang Chinese kan memang menganggap dikasih makanan vegetarian itu kayak ga dihargai gitu, apalagi para sesepuh. Udahlah mereka bela-belain dateng ke acara kita, ngasih kita angpao, eh kok dikasih makanannya ‘gituan doang’. Koko pikir-pikir, bener juga ya. Jadilah akhirnya dia mantep bilang ke mamanya bahwa dia resepsinya non-vegetarian aja. Tapi kita juga tetep bikin pondokan untuk makanan prasmanan vegetarian yang tetep lengkap dengan nasi dan 6 macem lauk gitu. Reaksi mamanya? Gue sih ga tau secara persisnya, tapi koko bilang mamanya akhirnya pasrah aja jadi yaudahlah ya. Biarlah mereka ibu dan anak yang menyelesaikan hal ini. Terutama karena hal ini sensitif banget buat emaknye.
Gue sendiri sih pernah juga denger sekali emaknya tetep bilang bahwa alangkah bagusnya kalo kita bisa vegetarian aja resepsinya. Tapi yaaaaaaaaahhh pura-pura budeg ajalah. Mudah-mudahan sih ga bakal dibahas lagi yaaaa.

4. Pemberkatan di gereja

Gue menghindari membicarakan terlalu banyak mengenai ini karena gue dan koko beda agama. Dia Budha, gue Katolik. Dan emaknya, layaknya semua orang tua pada umumnya, maunya tuh gue dan koko nikah secara Budhist.
Sebenernya dari zaman awal pacaran gue udah deal sama koko untuk mengatasi perbedaan ini, kita udah bahas soal pernikahan bahkan soal anak. Intinya kalo untuk nikah, kita akan nikah secara Katolik DAN Budha  sekaligus selama salah satu pihak diizinkan dan diakui untuk tetap memegang keyakinannya masing-masing. Jadi ga mau deh yang istilahnya dibabtis sesuai agama pasangan cuma buat nikah doang, setelah itu lanjut balik lagi dengan keyakinan semula. NEIN.
Nah di Katolik sih jelas diizinkan. Tapi ga asyiknya, ternyata di Budha Maitreya itu (di aliran budha yang lain ada yang boleh soale) ga boleh loh nikah beda agama gitu. Kalo kata ii sih, Mi Le Fo (Budha) nya ibaratnya tuh belum kenal gue tuh siapa. Jadi gue mesti chiu tau (dibabtis) dulu.
Gue langsung ga mau dong ya. Mamanya? Kecewa. Gue? Bersalah. LOL 😆
Tapi soal ini gue keukeuh banget. Akhirnya karena gue tau kalau gue yang berargumen tar bisa-bisa gue ga jadi nikah, gue bilang ke koko “Kamu aja yang selesaiin sama nyokap ya.”
Biarlah anaknya yang menjelaskan langsung kenapa kita memilih untuk nikah secara Katolik doang.
Gegara masih suka ngerasa bersalah itu, sampe sekarang gue ga terlalu banyak bahas soal pemberkatan nikah di depan ii.

Meski gue menghindari membahas beberapa hal gitu, gue yang blak-blakan dan suka lupa menyaring omongan ini cukup bisa get along dengan ii loh 😀
Dan sejauh ini gue bersyukur bakal dapet mertua kayak dia dan suk-suk.
Semoga nanti setelah menikah gue bisa sayang mereka sama seperti gue sayang orang tua gue sendiri 🙂

Advertisements

7 thoughts on “Topik-topik yang dihindari…

  1. hahaha emang kagok banget kok nanti pas baru mesti mulai manggil mama papa. aneh aja rasanya. hahahaha.

    tentang lagu, gua juga dulu kita sendiri yang nentuin lagu2 apa aja yang boleh dinyanyiin pas resepsi. mc nya dipesenin gak boleh ada tamu yang trus mau nyanyi. beberapa sodara yang kita daulat nyanyi udah dikasih tau terlebih dahulu dan ditentuin lagunya. hahaha. 😀

    Like

  2. Masalah lagu buat resepsi tuh ternyata di mana mana sama yaaa galaunya :)))

    Mamiku mintanya banyakin lagu Gereja. Bukannya nggak mau sih, cuma kan ini udah resepsi, which is yang dateng tamunya juga beragam, jadi aku maunya ya lagu-lagu yang umum aja. Kan pas pemberkatan udah pake lagu Gereja…

    Tapi yaitu, beliau kekeuh. Pusing jelasinnya T_____T

    Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s