10

Mengenai Wawai…

Gue itu dulu setelah bayar DP di Melz Bridal, sempe ngerasa nyesel kok ga ngecek-ngecek ke lebih banyak bridal lagi yang di daerah Cengkareng. Salah satunya yang menarik perhatian gue adalah Wawai Bride. Lokasinya ga jauh dari rumah koko dan gereja tempat pemberakatan nikah kita nantinya, cukup banyak review positif dari orang-orang, dan yang paling menggugah gue adalah… harganya lebih murah beberapa juta dari Melz Bridal, tapi dapetnya lebih banyak.

Gimana gak nyesel? Gue gemessss banget ama diri sendiri, sempet terus-terusan juga bilang ke koko  “Seharusnya kita ga langsung DP ya. Mestinya kita liat-liat dulu ke yang lain ya.” Sempet kepikiran juga apa iseng aja gitu mampir ke sono, liat gaun-gaunnya kayak apa. Tapi gue mengingatkan diri sendiri bahwa semakin gue tau bahwa Wawai ini lebih ‘oke’ dari Melz, akan semakin nyesel juga gue. Kalau gaunnya ga sesuai selera sih gue masih lega lah ya. Berarti kan gue ga salah untuk langsung pilih Melz. Lah tapi kalau gaunnya ternyata gue suka, gimana? Makin nangis gemeslah ya ntar gue? Soalnya gue juga ga mau DP gue di Melz itu hangus.

Akhirnya, gue ga jadi iseng liat-liat ke Wawai. Apalagi nyobain gaun bridal sana sini. (Meskipun sejujurnya gue sukaaaaaa banget nyoba pake gaun pengantin. Mihihihihi.) Tapi ya, perasaan nyesel itu sempe kebawa selama beberapa minggu.

Itu… setahun yang lalu.

Tanggal 18 Mei kemaren, pas lagi iseng buka facebook, salah satu temen di facebook (yang menggunakan Wawai Bride ini untuk pernikahan dia bulan Juli) share foto-foto pemilik Wawai dengan caption yang menggunakan huruf kapital semua, intinya menginformasikan bahwa orang ini adalah penipu dan tolong kabari polisi bila tahu keberadaannya.

DHEG.

What?

Honestly, even though I didn’t use Wawai’s service in planning my wedding… I felt devastated when I knew that the owner fled, ruining a lot of people’s wedding plan. How could she?

Beberapa dari pasangan pengantin bahkan ada yang akan nikah kurang dari sebulan lagi! Terutama mereka yang sudah bayar banyak ke Wawai dengan isi paket yang terdiri dari gedung, catering, bridal dan lain-lain, kebayang gak stressnya? I can’t even imagine it. Seriously.

Nyari tempat buat nikah di Jakarta dalam waktu kurang dari sebulan? Haduh. Waktu 6 bulan aja udah mepet banget. Gimana yang hitungan minggu?

I’m really really really sorry that you guys are going through this 😦

Meskipun… di satu sisi gue merasa bersyukur banget gue ga jadi ngeliat ke Wawai Bride, karena gue sadar ada kemungkinan besar gue akan tergugah untuk menghanguskan DP gue di Melz dan beralih pakai Wawai. Wong kalo di itung2 aja masih tetep lebih murah kok dari total harga paket di Melz. But I didn’t. Kejadian ini juga bikin gue merasa Tuhan menegur gue banget untuk jadi lebih bersyukur. Yang udah deh lip, yang ada itu udah lah syukuri aja. Ga usah liat kanan kiri, ngeliat eh punya si itu kok lebih bagus ya, punya si anu kok lebih murah ya, punya si dia kok lebih asyik ya.  Ora uwis-uwissss.

I hope everything is gonna be better for everyone. Karena Tuhan ga akan diam melihat umat Nya kesusahan dan pasti akan membuka jalan bagi semua niat baik kita.

Amin.

god will make a way

P.S. About Wawai Bride’s wedding organizer fraud click here.

11

Nol’nya ilang satu

Judul macam apa ini? Hahahaha.

Jadi, ini adalah blogpost yang dibikin setelah sadar bahwa “Udah 20 hari’an aja nih menjelang hari H????” 😯

Gelo. Perasaan belum lama deh gue ngeliat countdown application itu masih 200 hari’an. Kenapa sekarang udah berkurang aja satu nol nyaaa?? Hahahahaha 😀

Dan lucunya, kalau dulu itu rasanya pengen cepet-cepet mendekati hari H, ini sekarang giliran udah tinggal kurang dari sebulan lagi…. Gue malah pengen tambahan waktu. LOL.

Rasanya kok masih banyak yang belom kelar diberesin. *liat to-do-list lalu nenggak aspirin*
Terutama karena waktu yang bisa dipake untuk ngeberesin semua to-do-list kebanyakan cuma weekend doang. Dan sekarang weekend udah tinggal beberapa kali aja sebelum hari H loohhhh *ngunyah kalender*

Weekend yang terakhir ini dipake untuk nganter-nganter undangan. Sebenernya sih ga banyak juga yang dianterin, karena kebanyakan udah kita kirim via jne. Tapi setiap mampir kan mesti ngobrol2 dulu ya hahahihi gitu lah dikit banyak. Jadinya ya tetep keluar rumah dari pagi dan baru balik lagi ke rumah di atas jam 10 malem. Makannya pun jadi ga dijaga, segala macem hajar aja. Dari yang santen, gorengan, bakmie, eskrim, segalanya dah. Alhasil gue mulai berasa mau panas dalem dan akhirnya hari ini gue pun…. Bintitan. 😥

Gue emang suka gitu deh, kalo kecapean jadi panas dalem lalu bintitan. Saking seringnya jadi begitu semalem pas ngedipin mata mulai berasa ada yang ‘beda’, gue langsung bilang ke koko “Besok aku pasti bintitan deh nih”. Dan sesuai dugaan, ya beneran lah gue bintitan. Udah mulai agak bersemu merah gitu di mata bagian bawah dan kalo disentuh dikit gitu berasa sakit.

Padahal, padahaaalll, minggu depan kan akoh sangjit 😥 Masa aku nerima barang sangjit dengan mata gede sebelah? Mestinya kan tampil super sumringah dan berseri-seri gitu, terutama karena udah ga sabar pengen pake wedges warna pink yang ada di dalem seserahan sangjit ituhhh. LOLOLOLOLOL.

Yaaaah tapi kalo dipaksa pikir positif sih, gak apa2 deh bintitan sekarang asal jangan pas deket hari H, kayak Ko Arman waktu mau lamaran dulu. Hihihi 😛

Anyway, untuk memperingati nol yang sudah berkurang satu di countdown application, pajang satu poto prewedding ah biar makin berasa ketar ketirnya mendekati hari H 😆

   

7

Topik-topik yang dihindari…

Dalam persiapan nikah ini, ada beberapa topik yang gue hindari (meski ada juga yang akhirnya sudah tidak sanggup lagi dihindari hahahaha) dari calon mamah mertua yang gue panggil ii:

1. Panggilan.

Beberapa orang chinese tuh ada yang prosesi lamarannya si cewe di kasih kalung emas gitu oleh keluarga cowo. Istilahnya semacam udah di ‘cup’, ato di ‘take’ ato lebih kasarnya lagi di ‘book’ sebagai istri si cowo. Biasanya prosesi pengalungan ini disebut juga sebagai penanda resmi bahwa cowo dan cewe ini udah engaged. Dan setelah itu, masing-masing harus manggil calon mertua “papa dan mama”. Udah ga boleh om tante lagiii. Hahahaha. Nah gue itu ga pake prosesi pengalungan gini.
Koko cuma lamar gue kayak gini nih: tertulis di postingan ini.
Jadi yang sekarang gue hindari adalah topik “apakah setelah sangjit tanggal 20an Mei nanti, gue mesti panggil ii dan suk2 (panggilan gue ke bokap koko) dengan panggilan papa dan mama?” Karena asli kagok banget bayanginnya. Mikirinnya aja bikin gue ketawa2 bego sendiri. Kok kayaknya bakal awkward dan super kelu gitu ya lidah gue. LOLOLOLOL. 😀 Jadilah selama ini gue sok ngga tau aja soal itu. Jangan sampai hal itu ntar dibahas trs tampang ragu dan gak yakin gue terpampang jelas. 😆

2. Lagu resepsi

Jadi ii dan suk-suk ini adalah tipikal ibu-ibu dan bapak-bapak medan yang suka banget karaokean. Mereka bisa menghabiskan waktu karaokean berdua di ruang keluarga 2-3 jam gitu pas weekend. Lagunya jangan ditanya, udah pasti lagu-lagu chinese jadul yang bahkan gue aja ga terlalu familiar. Padahal gue ngerasa gue lumayan tau lagu-lagu chinese jadul loh. Macam lagu-lagu tian mi mi, yue liang dai biao wo de xin, sampe ke qing ken wo lai ama ciu kan tang buei bo sih gue familiar bingits karena bokap nyokap gue juga mayan suka karaokean. Tapi karena ii dan suk2 ini lebih hardcore, jadi lagu mereka tuh biasanya lebih susah dan lebih expert gitu deh levelnya. Lol.
Nah yang gue hindari apa? Yang gue hindari adalah membahas mengenai pemilihan lagu resepsi gue ntar. Pernah suatu kali dia ngeh dan nanya “Nanti pas resepsi, bandnya nyanyi lagu apa?” trus gue lupa gue mengalihkan dengan cara gimana, intinya gue sukses ga perlu jawab pertanyaan itu. Huahahahaha *dicambuk*
Pernah juga suatu kali dia nanya “Lagu-lagu pas resepsi kamu, lagu inggris ya?” Gue juga berhasil mengalihkan perhatian. Muahahahahaha. *bangga ama diri sendiri* 😀
Akhirnya weekend kemaren ini gue ga bisa menghindar, karena dia nanyanya di depan muka gue persis pas di eskalator, “Ntar pas resepsi, bandnya nyanyinya lagu-lagu inggris ya?” “Iya.” *gue berusaha sambil menatap meski pengen banget bisa jawab sambil nunduk ato mengalihkan pandangan lol* 😀
Dan sesuai dugaan gue, tentu saja disahut lagi “Ga ada lagu mandarinnya?” “Ngga.” “Selipin satu pun ngga ada?” “Ngga.”
Lalu mukanya agak kecewa, dan bilang “Biasanya kalo ke kawinan gitu, ii suka merasa lagu inggris itu berisik banget deh.”
Gue diem aje awalnya. Inilah kenapa gue mau menghindari, sodara-sodara sekalian. Karena kalau gue turutin pake lagu mandarin-mandarin sesuai mau ii dan suk2, gue ga bakal hepi, tapi kalo ga gue turutin, gue ngerasa ga enak dan bersalah sama ii. Hahahahaha.
Akhirnya sih gue jawab juga membela diri “Lagu yang aku pilih slow koookk. Mestinya sih ga bakal berisik. Mestinya ya.”
Padahal dalam hati sih gue nimpalin sendiri “Tapi kalo ga demen mah pasti tetep bakal dianggap berisik sih. Sama kayak gue mungkin akan ngerasa lagu-lagu mandarin super jadul yang asing itu berisik.” LOLOLOL 😆

3. Makanan resepsi

Ii ini vegetarian. In fact, dari 5 orang anggota keluarga koko, yang ga vegetarian cuma koko dan suk-suk doang. Ii dan kedua adek koko vegetarian yang sesuai ajaran agama. Kenapa gue bilang sesuai ajaran agama? Karena ada juga temen-temen gue yang vegetarian karena pilihan hidup aja, karena ga mau makan hewan. Nah kalau ii dan adek2 koko ini kan sesuai ajaran agama Budha Maitreya (gue ga tau apakah ajaran agama budha aliran lain beda aturannya apa gimana), jadi selain ga boleh makan hewan, mereka juga ga boleh makan bawang. Bawang merah, bawang putih, bawang bombay ampe daun bawang.
Anyway, karena vegetariannya ini, ii request ke gue beberapa kali untuk ngadain resepsi itu vegetarian aja makanannya. Gue selalu berusaha menghindari topik ini mati-matian dengan bilang “Emm ntar aku tanya koko aja ya, kan dia yang mau adain resepsi, jadi dia aja yang mutusin.” Tapi ya tetep aja berulang kali hal ini dibahas. Doi pernah ampe nangis segala loh 😦 Saking ga teganya kalo ngebayangin hewan-hewan dibunuh dan dipotong buat kita ‘hura-hura’ gitu katanya. Gue? Yah bersalah banget lah ya. Sebenerany sihhhh, gue setuju aje, tapi nyokap gue kemudian bilang ga enak sama tamu undangan. Karena beberapa orang Chinese kan memang menganggap dikasih makanan vegetarian itu kayak ga dihargai gitu, apalagi para sesepuh. Udahlah mereka bela-belain dateng ke acara kita, ngasih kita angpao, eh kok dikasih makanannya ‘gituan doang’. Koko pikir-pikir, bener juga ya. Jadilah akhirnya dia mantep bilang ke mamanya bahwa dia resepsinya non-vegetarian aja. Tapi kita juga tetep bikin pondokan untuk makanan prasmanan vegetarian yang tetep lengkap dengan nasi dan 6 macem lauk gitu. Reaksi mamanya? Gue sih ga tau secara persisnya, tapi koko bilang mamanya akhirnya pasrah aja jadi yaudahlah ya. Biarlah mereka ibu dan anak yang menyelesaikan hal ini. Terutama karena hal ini sensitif banget buat emaknye.
Gue sendiri sih pernah juga denger sekali emaknya tetep bilang bahwa alangkah bagusnya kalo kita bisa vegetarian aja resepsinya. Tapi yaaaaaaaaahhh pura-pura budeg ajalah. Mudah-mudahan sih ga bakal dibahas lagi yaaaa.

4. Pemberkatan di gereja

Gue menghindari membicarakan terlalu banyak mengenai ini karena gue dan koko beda agama. Dia Budha, gue Katolik. Dan emaknya, layaknya semua orang tua pada umumnya, maunya tuh gue dan koko nikah secara Budhist.
Sebenernya dari zaman awal pacaran gue udah deal sama koko untuk mengatasi perbedaan ini, kita udah bahas soal pernikahan bahkan soal anak. Intinya kalo untuk nikah, kita akan nikah secara Katolik DAN Budha  sekaligus selama salah satu pihak diizinkan dan diakui untuk tetap memegang keyakinannya masing-masing. Jadi ga mau deh yang istilahnya dibabtis sesuai agama pasangan cuma buat nikah doang, setelah itu lanjut balik lagi dengan keyakinan semula. NEIN.
Nah di Katolik sih jelas diizinkan. Tapi ga asyiknya, ternyata di Budha Maitreya itu (di aliran budha yang lain ada yang boleh soale) ga boleh loh nikah beda agama gitu. Kalo kata ii sih, Mi Le Fo (Budha) nya ibaratnya tuh belum kenal gue tuh siapa. Jadi gue mesti chiu tau (dibabtis) dulu.
Gue langsung ga mau dong ya. Mamanya? Kecewa. Gue? Bersalah. LOL 😆
Tapi soal ini gue keukeuh banget. Akhirnya karena gue tau kalau gue yang berargumen tar bisa-bisa gue ga jadi nikah, gue bilang ke koko “Kamu aja yang selesaiin sama nyokap ya.”
Biarlah anaknya yang menjelaskan langsung kenapa kita memilih untuk nikah secara Katolik doang.
Gegara masih suka ngerasa bersalah itu, sampe sekarang gue ga terlalu banyak bahas soal pemberkatan nikah di depan ii.

Meski gue menghindari membahas beberapa hal gitu, gue yang blak-blakan dan suka lupa menyaring omongan ini cukup bisa get along dengan ii loh 😀
Dan sejauh ini gue bersyukur bakal dapet mertua kayak dia dan suk-suk.
Semoga nanti setelah menikah gue bisa sayang mereka sama seperti gue sayang orang tua gue sendiri 🙂

4

Cici?

Akhir-akhir semua email/komen yang masuk di blog ini manggil gue cici.

Mungkin karena judul blog ini Koko dan Cece kali ya?

Tapi bukan berarti gue udah cici-cici kokkk. Gue itu masih 19 tahun.

..tapi boong. Mehehehehe. *dikeplak pake akte lahir*

November 2015 ini gue 26 tahun. Dulu sih waktu masih baru puber (hahahah geli sendiri nulis gini) alias baru sekitar 13 tahunan gitu, sampeeeee lulus SMA gitu, gue mantep banget bilang mau nikah umur 21 ato 22 tahun.

Buat gue yang waktu itu umur segitu, umur 21 ato 22 itu udah mantep di karir, mantep di percintaan, manteplah pokoknya untuk menapaki dunia yang lebih serius macam rumah tangga.

Pas akhirnya beneran udah umur 21 (dan kebetulan mulai pacaran sama koko beberapa bulan setelah gue ulang tahun ke 21), gue malah ketar – ketir bilang ke koko “Aku ga mau cepet-cepet nikah ya. Kamu kan lebih tua 8 tahun, tapi bukan berarti aku mau lgsg nikah loh ya.” 😆

Plin plan eh? Turunan kayaknya dari nyokap. Huahahahaha.

Sebenernya bukan plin plan sih. Gue cuma ga nyangka bahwa ternyata, di umur 21 itu gue masih belum ada apa-apanya. Masih asik mau makan es krim matcha kalo pulang kerja, masih hampir tiap ari asik ke mall, masih seneng dianggep anak bawang di kantor, masih cengengesan kalo diajak ngobrol hal serius. Pokoknya masih belum ada siap-siapnya untuk diajak nikah.

Sekarang udah siap dong? Yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh siap aja sih kalo untuk jadi istri koko.

Mihihihi.

Kapan-kapan mau cerita soal panggilan koko dan cece ini ah. Sekarang udahan dulu karena mesti ngurusin boss yang baru aja balik ke ruangannya, lol 😀

6

Amit – Amit

Barusan denger kabar bahwa sepupunya temen yang rencana mau nikah akhir Mei ini di ballroom hotel Bidakara, gagal nikah di sana karena pihak Bidakara nge’cancel kerjasama berhubung ballroomnya abis kebakaran minggu lalu.

Gue waktu denger kabar ini, muka gue langsung gini:

Hahahahahahahahaha. Kaga deng, lebih kayak begini aje:

DUH AMIT – AMITTTTTT BANGET DEH 😦

Ga kebayang loh sebulan lagi gitu, tau-tau pihak vendor tempat resepsi ngecancel gitu aja. Duh duh duh *touch wood*

Sampe gue ama Irene jadi ngebayangin “Gimana orang yang dua minggu lagi nikah?? Gimana orang yang minggu depan nikah di sonooooo?”

DHUENG.

Mestinya sih Bidakara ngasih opsi lain selain sekedar nge’cancel kali ya? Gue juga kurang tau kisahnya lebih lanjut. Tapi menurut gue sih akan lebih baik kalau mereka bisa cariin venue lain untuk mengakomodir acara yang udah di book di ballroom mereka.

Manalah itu undangan udah pada disebar yasalaaamm 😦

Ganti venue aja lumayan bikin repot mesti ngabarin ulang ke orang-orang, apalagi kalau bilang resepsinya di cancel. Mestilah kasih penjelasan biar ga dikira batal kawin.

Mudah-mudahan sih capeng yang ngalamin bisa dapet solusi yang cukup memuaskan. *peluk semua capeng yang akan nikah di Bidakara dalam waktu dekat*

6

Tujuan Menikah?

Suatu sore, gue lagi duduk sambil main game. Koko baru masuk kamar, dan tiba tiba aja terlintas sebuah pertanyaan di pikiran gue. Maka tanpa berharap banyak nanyalah gue ke orang cuek satu ini:

Ko, tujuan kamu menikah apaan?

Lalu dijawab tanpa jeda:

Bahagiain kamu.

Sambil matanya ga lepas dari layar tivi dan tangannya sibuk ngupil. Bener-bener kayak gak pake mikir untuk jawab pertanyaan gue tadi.

Tapi ntah napa…

Jawabannya terasa jujur, apa adanya, dan ntah napa…

Dia yang lagi ngupil itu jadi keliatan so sweet dan romantis.

😆