0

He Loved Me First

Kenapa ya… sehari sebelum gue mens, gue pasti selalu berasa sedih-sedih gitu seharian, sedihnya tuh bisa ampe nangis pula.

Segala hal bisa jadi trigger nangis secara random. Tiba-tiba kepikiran ini itu lah, nonton video lah, denger lagu lah, adu pendapat dikit sama koko lah, kangen nyokap lah. Tiap bulan beda-beda biasanya. Dan triggernya itu, kalau gue tonton/denger/alami pas di luar masa h-1 mens, ya… biasa aja rasanya. Sama sekali ga ada kepengenan buat nangis pokoknya.

Mau mens aja rempong ye? 😆

Nah kemaren itu setelah nangis diem-diem di kantor gegara di trigger dengan ketidakyakinan sama rencana acara pernikahan (acaranya ya, bukan keinginan untuk nikahnya. Kalo yang itu sih… tetep mantap surantap 😎 😆 ), sambil browsing-browsing nyari lagu untuk menuhin list lagu resepsi, gue sempet ‘ketemu’ lagi sama lagu yang pernah jadi ‘trigger’ tangisan gue sekitar setengah tahun yang lalu.

Waktu itu sih nangisnya ampe dua hari-hari berturut-turut sebelum mens. Buahahaha. Heboh. Nangisnya juga model nangis kejer yang sedihhhhhhhh banget. Mungkin karena emang sambil di bawa kangen banget kali ya? Gue ampe ngasitau ke Irene (calon bridesmaid gue yang masih lagi berjuang buat diet) betapa ‘gilak’nya nih lagu bikin gue sedih dan kangen banget begitu.

Kemaren pas lagi baca-baca sekian puluh list dan ngeliat judul lagu fenomenal ini, refrain tuh lagu udah langsung otomatis keputer aja gitu di dalem kepala. Tapi karena udah nangis karena hal lain pas paginya, gue jadi ga ngerasa pengen nangis lagi. Cuman yaaa tetep aja.. kok ya hati ini mencelos aja gitu baca judulnya dan keinget lagunya. Dalem hati otomatis langsung nyanyi meskipun gue tau gue bakal jadi makin berasa sedih banget.

Terutama mengingat udah tinggal sebulanan menjelang hari H gini..

I wished he would be there… looking at me and smile… walking me down the aisle… 😥

buat yang brides to be, boleh banget loh dijadiin inspirasi untuk father-daughter dance.

Biar lebih berasa lagi greget dan haru birunya nih lagu, ini gue copas liriknya ya dari AZ lyric.

“I Loved Her First”

Look at the two of you dancing that way
Lost in the moment and each others face
So much in love your alone in this place
Like there’s nobody else in the world
I was enough for her not long ago
I was her number one
She told me so
And she still means the world to me
Just so you know
So be careful when you hold my girl
Time changes everything
Life must go on
And I’m not gonna stand in your wayBut I loved her first and I held her first
And a place in my heart will always be hers
From the first breath she breathed
When she first smiled at me
I knew the love of a father runs deep
And I prayed that she’d find you someday
But it still hard to give her away
I loved her first

How could that beautiful women with you
Be the same freckle face kid that I knew
The one that I read all those fairy tales to
And tucked into bed all those nights
And I knew the first time I saw you with her
It was only a matter of time

But I loved her first and I held her first
And a place in my heart will always be hers
From the first breath she breathed
When she first smiled at me
I knew the love of a father runs deep
And I prayed that she’d find you someday
But its still hard to give her away
I loved her first

From the first breath she breathed
When she first smiled at me
I knew the love of a father runs deep
Someday you might know what I’m going through
When a miracle smiles up at you
I loved her first

Yes you did. You loved me first. *wipes tears*
S__1703951
(P.S. Maaf ya oma, dirimu aku crop…. 😀 )
Advertisements
4

Ranjang Yang (Belum) Ternoda

Hasek ga judulnya? LOL 😀

Jadiiii di antara semua persiapan nikah, ranjang baru adalah salah satu hal yang bikin gue excited banget.

Saking semangatnya, gue udah ajak koko ke toko furniturenya dari tahun lalu, tapi minta ke toko furniture supaya ranjang dianter ke rumah bulan Maret aja. Udah seneng banget di kantor mikirin tempat tidur baru bakal terpasang cakep di kamar pengantin, eh koko kirim message info kalau ranjang barunya ga bisa naik ke lantai 3.

DHUENG.

Kecewa lah ya kan. Manalah solusinya ga ada yang pas di hati dan di kantong 😦

Setelah berangcus langsung ke Danamas, gue dan koko ngobrol dan ngobrol, coba gegulingan, loncat-loncat, tiduran sambil ngobrol di beberapa kasur, dan akhirnya memutuskan untuk milih “Yaudahlah ayo kita ganti ke full latex aja kasurnya.”

Pertimbangan gue sih sebenernya karena kasur itu kan kita beli untuk jangka panjang ya. Jadi setelah dibandingkan sama kasur sebelumnya yang spring latex, gue lebih mantep pilih full latex karena:

  1. Kasur sebelumnya medium firm, sementara kasur baru kita pilih yang extra firm. Extra firm lebih bagus untuk tulang belakang. Makanya kasur-kasur orthopedic biasanya extra firm.
    Meskipun sebenernya gue dan koko merasa kasurnya jadi kurang empuk, tapi untuk bayi ternyata jauh lebih bagus yang extra firm begini.
  2. Kasur sebelumnya ‘bergelombang’ gitu permukaannya. Bukan yang rata. Sementara untuk bayi bagusnya yang rata. Lah jadi ini beli kasur buat tempat bobo bayi apa emak bapaknya sik? Hahahaha. Well, kan pasti si baby ditaro di kasur emak bapaknya juga ya. Apalagi selama emaknya cuti, pasti sepanjang hari di sisi emaknya terus di kasur. Jadi gue mikir jangka panjangnya aja. Masa tar udah punya bayi mau beli ranjang baru yang sesuai untuk si bayik? Jadi ya sekalian dipertimbangkan dari sekarang aja. Ya gak? Iya aja deh ya :p
  3. Dari segi bagus enggaknya, semua orang yang gue tanyain bilang bagusan full latex daripada spring latex. Berhubung gue bukan ahli perkasuran, gue iya-iya ajalah ya. Jadi menambah poin plus kenapa gue akhirnya pindah pilihan ke kasur full latex. Mihihihihi.
  4. Untuk ‘bisa naik apa ngga ke lantai 3’, full latex ga perlu diragukan lagi lah ya. Kenapose? Karena doi bisa dilipet! Yeay! Hahahaha. Meski beratnya naudjubileh, tapi lumayan lah ya jadinya kalau suatu hari pindah ke apartemen atau townhouse juga ga perlu khawatir ga muat masuk ke kamar ato gimana. Wong bisa dilipet gini kok 😀
  5. Kasur baru ini lebih rendah, tingginya sekitar 23 cm doang. Sementara kasur sebelumnya tingginya 36 cm. Ini jelas nilai plus untuk si kasur baru karena cari sprei jadi lebih gampang. Secaraaaa standarnya tinggi sprei 25 cm. Kalau mau nambah tingginya berarti nambah harga juga biasanya. Jadilah untuk si kasur baru ini gue beli sprei dengan semangat, bahagia dan gembira.
    Sampe-sampe beberapa hari sebelum kasur dateng, gue udah beli dua set sprei+bedcover. Koko sampe nanya “Ntar kalo amit-amit kasur ga bisa naik lagi gimana? Sia-sia dong spreinya.”
    Gue cuma natap koko agak lama trus bilang, “PASTI BISA NAIK. PASTI. AMIN.” 😆
    Gue ampe beli dua set dengan pemikiran: satu untuk dipasang sekarang dulu biar cakep, satu lagi untuk dipasang pas sangjit sampe hari H. Mihihihi. Mikirinnya aja bikin gue cengegesan seneng.
    Pokoke hepi! Gembira! Seneng!

    Eh…. ternyata calon mamah mertua bilang “Yeee jangan pasang dulu, sementara pake sprei lama ii dulu ya. Sprei baru disimpen dulu aja.”

    …. PENONTON KECEWA, SODARA-SODARA! 😆

Entah kenapa gue seneng banget loh dengan tempat tidur baru ini. Sampe-sampe gue kadang masuk ke kamar pengantin gue cuma untuk ngintip tempat tidur baru ini. Lalu senyum-senyum sendiri. Ga sabar pengen bobo di atasnya.

Lalu bilang ke koko, “TIduri aku, ko, tiduri akuh!”

😆

Sabarlah menunggu aku bobo di atasmu ya, tempat tidur baruku! 😀

0

Curhatan Terupdate: Kurang dari 2 bulan lagi.. KYAAA!!

Gue ga tau apakah semua bride to be mengalami ini apa ngga, tapi gue SUPER SENEWEN kalau udah ngomongin rundown acara hari H nanti. Rasanya susah banget nyusun jadwalnya.

Penyebabnya sih bisa dibilang gegara ada peraturan harus jam sekian ‘masuk’ ke rumah koko.

Pokoke karena adanya peraturan itu, jadwal-jadwal yang gue susun entah kenapa tiba-tiba jadi simalakama. Maju kena mundur kena. Diatur begini harus korbanin yang ono, diatur begono harus korbanin yang ini.

Gue maunya ga usah ada yang dikorbanin. LAH TAPI PIYE?
Masa ga ngikutin peraturan itu? Bisa-bisa ntar gue ga dikasih restu kawin hahahaha 😀

Saking senewennya gue jadi pernah mengalami masa-masa dimana orang ngomongin soal gimana persiapan/ rundown acara pernikahan gue, bakal gue jawab dengan nyolot, “DUH. Ga usah nanya-nanya dulu deh ya soal persiapan gue. Gak pengen ngomongin.”

MUAHAHAHAHAHA 😀

Sekarang? Masih belom kelar.
Tapi udah lebih kalem sih dalem nyusunnya.

Masih pengen naikin intonasi suara dan komplain ke koko sih rasanya.
Tapi yaaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhhhhh berusaha nahan diri biar jangan sampe begitu.

Hari ini dari pagi ampe sekarang cuma ngurusin printilan kawinan doang loh. Kerjaan kantor belum ada yang beres. (dan masih sempet-sempetnya curhat di blog saking ga tahannya pengen jejeritan frustasi mihihihi)

Akhir-akhir ini … Kerja emang jadi suka ga konsen karena nyiapin persiapan nikahan deh 😦
Dikit dikit kepikiran ke urusan kawinan yang belom beres. Dikit dikit khawatir sama hal-hal kawinan yang belum kelar.
Yang biasanya rada pelupa sekarang makin pelupa dan boss jadi kurang terurus. LOL.
Maap ya pak boss, it will get better after June. I promise.

Fiuh.

2

PDKT

Dateng ke kantor kecepetan lalu setelah bikin postingan sebelumnya gue pengen mendistraksi diri sendiri dari semua kebelumberesan persiapan nikah gue mihihihi 😀

Dan gue kebetulan inget sama masa yang, kalo kata orang siihhh, paling indah dan paling seru yaitu masa PDKT.

Paling seru? Hmmm.

Paling indah? Ah masa sih?

Dibilang paling seru sih menurut gue gak juga, masa pacaran gue juga seru-seru aja. Apalagi dengan adanya drama-drama pertengkaran di dalam masa pacaran. Wih seru banget! 😀

Paling indah juga ngga kali ya. Masing-masing masa ada indahnya dan dalam masa pernikahan nanti gue rasa akan lebih banyak lagi indah dan serunya 🙂

Tapi…. masa PDKT memang masa yang menyenangkan.

Duh, rasa excited mau ketemunya itu loh. Deg-degan pas ga sengaja tangan rada senggolan nya itu loh. Rasa seneng yang memenuhi dada pas lagi ngecek henpon untuk ngeliat ada message dari dia apa ga, eh tau-tau dia message!

Menyenangkan banget! Hahahaha.

Setelah masa pacaran sih mau ketemu ya seneng, tapi udah ga excited ampe begimana. Tangan senggolan? Ah sekarang tangan itu udah merajalela kemana-mana HAHAHAHAHAH 😀 Dan dapet message dari dia? Ya seneng tapi senengnya ya ga ampe super hepi ampe cengar cengir seharian ngeliatin henpon gitu lagi.

Rasa menyenangkan itu lah yang bikin gue dulu seneng banget berada di masa pedekate. Tapi begitu mau diajak jadian, rasanya kok beda. Rasanya kok kayak berusaha untuk menangin sebuah game, dan pas menang trs mesti naik ke level selanjutnya, gue jadi ragu. Level selanjutnya kok kayaknya lebih stabil dan boring ya. Ga seseru yang level pertama ini.

Kalo sama koko, rasanya rada beda. Mungkin karena pedekatenya kelamaan. Entahlah. Hahaha. Koko pedekatein gue itu hampir setahun. Dan itu prosesnya bukan yang bulan-bulan pertama ngasih sinyal gitu loh ya. Jadi ceritanya gini… (halah)

Awalnya koko itu gue kenalin ke Irene, sobat gue dengan tujuan ya mau gue comblangin. Tapi kok ya koko ini sama sekali ga pernah message Irene duluan apa gimana gitu. Malah selalu message gue, ngajak gue chat. Jadilah dari awal-awal tuh gue udah konfrontasi ke dia “Lo suka sama gue ya?”. Dan dia langsung telp gue dan bilang iya, dia suka sama gue.

Mungkin waktu itu dia kira dengan dia jawab iya, trus gue bakal kasih jawaban “Gue juga suka sama lo.” Trus muncul lope-lope di udara dan kita jadian. DIA SALAH BESAR. MUAHAHAHAH.

Gue cuma manggut-manggut aja bilang makasih sama dia karena suka sama gue. Hahahahah.

Dan setelah itu dia sering ajak gue jalan-jalan; weekend suka ketemuan, nonton, makan. Ngedate nih yeee. 😀 Tapi sebenernya kita ga berduaan. Setiap kali gue jalan sama dia, dua adek sepupu gue ikutan. Tolong jangan visualisasikan begini: Pasangan muda bawa dua bocah cilik trus sering dikira orang keluarga kecil yang bahagia.

Bukan. Adek sepupu gue itu dua-duanya cowo dan dua-duanya udah ABG. 😀 Jadilah gue lebih kayak dikawal ‘bodyguards’ gitu setiap jalan sama dia hahahah.

Dan selama hampir setahun dia pdkt itu ya kita sama-sama tau persis, “Taz suka sama Olive tapi Olive belum suka sama Taz. Udah gitu setiap Olive diajak keluar bareng, selalu bawa adek sepupunya.” Gue kesannya ngasih jarak banget ga sih? :p

Kalo diinget-inget lagi sekarang, gue kepikiran “Kok dia mau ya pedekate sekian lama?”

Tapi ya ternyata akhirnya berhasil juga :p Hasil dari bersabar itu memang indah ya Ko 😀

Looking back, gue selalu senyum-senyum sendirian inget indahnya, serunya dan menyenangkannya masa pedekate sama koko. Dan entah kenapa koko bisa membuat gue ngerasa yakin bahwa pacaran dengan dia ga bakal bikin semua rasa itu berkurang. Emang nggak sih 🙂

(Well okay, kecuali rasa excited pas chatting-chatting masa saling mengenal satu sama lain yang flirty-flirty gimana gitu. Argh itu udah ga bisa dirasain lagi! Hahaha)

Well semoga setelah menikah nanti justru buat kita menjadi masa yang paling indah, paling seru dan paling menyenangkan ya ko 🙂

Quotation-Dave-Grohl-marriage-difference-love-Meetville-Quotes-165001

8

“Udah beres dong ya semua persiapannya?”

…..BELOM.

Muahahahaha.

Dua bulanan menjelang nikah dan semua orang tiba-tiba suka banget nanya gue gitu. Problemnya adalah:

  • Rundown acara hari H belom kelar dan selalu bikin gue senewen karena masih ada beberapa hal yang belom pasti. Gue benci ‘ketidakpastian’ itu karena rasanya jadi bikin deg-degan seakan-akan semuanya bakal ga beres. Termasuk di dalamnya jadwal teapay. Grrr.
  • Masih ada beberapa hal yang belum bisa gue pastiin macam bouquet bunga gue nanti, belom beli printilan-printilan untuk flower girl, belom pilih MC resepsi, belom siapin list lagu untuk entertainment resepsi.
  • Souvenir masih ada tambahan yang berarti extra works menjelang hari H nanti. Tapi karena itu gue yang ngotot mau, ya apa boleh buat. Gue jabanin deh demi menyenangkan tamu undangan. LOL 😀
  • Undangan lagi tunggu selesai cetak dan gue pengen cepet-cepet dapet karena banyak yang mesti dikirim ke luar kota. Kalo kirim ke luar kota kan mesti at least sebulan sebelumnya ya biar orang yang mau dateng bisa siap-siapin tiket dan akomodasi di Jakarta gitu. So.. yeah pengen banget cepet-cepet gue kelarin. Fuah!
  • Foto prewedding masih dalam proses revisi dan baruuuuuuuuuuu aja gue kirim revisinya kemarin. Mari berharap revisinya ga terlalu lama dan hasilnya bisa sesuai harapan. Kebanyakan yang gue revisi sih lebih ke layout album jadi mestinya ga lama lah ya. Iya lah ya. Plis lah ya. 😀
  • Draft buku pemberkatan nikah masih dalam proses approval Romo. Gue juga pengen yang ini cepet kelar biar bisa cepet cetak trus bisa agak legaan karena ada yang bisa gue check list.
  • Dapet WO untuk hari H tapi belum briefing sama sekali. SANTAI MACAM DI PANTAI JEK! 😀
  • Tempat tidur baru untuk pengantin baru ga muat untuk naik ke lantai 3, boro-boro untuk ampe masuk ke kamar. Hahahaha. Sejauh ini solusi-solusi yang diberikan oleh si cicik penjual gak ada yang bikin gue dan koko setuju. Adalah yang mesti nambah 4 jutaan, adalah yang mesti dipotong segala. Dalem hati sih gue pengen ngasih solusi ke koko “Boleh ga sih kita beli townhouse aja trs pindah ke sono, ga usah tinggal di ruko?” tapi ya karena kalo gue utarakan gue khawatir bakal disuruh beliin townhousenya dulu, jadi gue diem-diem aja deh. Nyahahahaha.

Udah. Yang keinget ini doang. Jadi belum tentu artinya hal-hal yang lain udah kelar hahaha 😀

Karena mikirin semua yang belum beres ini bisa bikin gue susah tidur dan gelisah tak menentu, jadi yang gue lakukan adalah berpikir ke diri sendiri ‘BODO AMAT. Jangan dipikirin dulu. Waktu khusus mikirin ini semua adalah pas weekend doang.’

Tapi pas weekend dateng rasanya gue pengen berpikir lagi “BODO AMAT. Bisa ga sih orang lain aja yang mikirin ini semua untuk gueeee???” Hahahhahahahahayaenggaklahbodoh.

Jadi ya intinya sodara-sodara, persiapan olip belum beres. Dan sekarang yang olip lagi asyik pikirin cuma nanti honeymoon bisa santai-santai kecipak kecipuk air di private pool dan enjoying high tea di villa.

Boleh ga sih fast forward ke Hari H lalu langsung ke honeymoon? 😀