EXPECTATION? BYE!

Dulu kalo waktu masih baru pacaran, ngomongin pernikahan itu bisa dibilang dalam tahap ‘ngimpi’ banget.

“Aku ntar maunya begini begini aja ya ko. Kalo bisa sih mau ada begitu dan ini itunya. Ga perlu ini ini itu, cukup begini begini begitu.”

Setelah dilamar dan akhirnya serius mempersiapkan pernikahan, gue baru sadar kalo banyak banget yang dulu gue impikan ga bisa terwujud karena satu dan lain hal. Ada yang karena biaya, ada yang karena ‘maunya si koko’, ada juga yang baru gue sadari ternyata impian gue itu kurang oke pas direalisasikan. Hahahaha.

Dan dari situ, gue baru tau kenapa orang yang lagi mempersiapkan pernikahan itu katanya sering berantem.

Yaiyalah. Coba kalo gue ngotot mau merealisasikan semua yang jadi impian wedding gue dulu, sementara si koko kurang cocok sama impian gue, lah bisa jadi kacau dah semuanya. Yang ada sih malah batal nikah. Bubaaarrr semuanya. Mihihihi.

Kalau buat gue sama koko, salah satu contohnya adalah pesta resepsi. Dari zaman belum ditanya mau jadi istri dia apa kagak, gue udah bilang dulu kalo ntar pesta resepsi gue maunya keluarga sama temen deket doang. Dia udah bilang hokeh. Eh tau-tau pas mau cari vendor tempat resepsi, rencana berubah. Lumayan, dari yang tadinya cuma mau undang dikit, sekarang nambah lebih dari 100% jumlah pax awal. Yasudahlah gue pikir, alasan dia untuk nambah jumlah undangan ada benernya juga. Terlebih, kalau dia merasa kita akan sanggup untuk membiayai itu, yaudah ayuk deh.

Kelar sampe situ? Tentu saja tidak. Kalau kelar sih ga gue ceritain deh di sini. Muahahaha.

Nah berhubung gue orangnya khawatiran untuk segala sesuatu yang ‘akan datang’, jadilah sempet ada satu moment dimana saat kekhawatiran gue lagi memuncak, ditambah gue lagi cranky karena lagi mau mens dan belum makan, gue jadi ngedumel ke koko dan bilang “TUH KAN! Kalo ntar begini emang bisa begini begini? Kalo ntar jadinya begitu, gimana dong?? Emang paling bener itu kayak yang aku bilang deh, undang keluarga ama temen deket aja!”

WIIIHHHH, kalo ibarat api, omongan gue barusan itu berarti bensinnya. Cuurrr, gue nyirem bensin ke api. Langsung deh koko meledak. “KAMU ITU KAN CALON ISTRI AKU! KAMU DUKUNG DONG RENCANA KITA INI! SUPPORT AKU DONG! BUKANNYA MALAH NGEDUMEL DAN BIKIN AKU JADI DOWN JUGA! KOK KAMU MALAH BIKIN AURA NEGATIF SIH! AKU KAN UDAH BILANG TENANG AJA, I GOT THIS COVERED! KAMU SUPPORT AKU DONG!”

Gue? Langsung mingkem. Feeling guilty. Soalnya gue juga tau kalo gue lagi acting like a bitch banget. Abis itu sih gue gelendotan manja minta maap 😀

Contoh kedua adalah yang baru aja terjadi dan meskipun gue ga menyesali perubahan rencana ini, tapi gue masih amazed bagaimana hal yang menjadi impian wedding gue sekian belas tahun dari zaman abg, bisa berubah begitu aja kurang dari 1 jam. Hahaha. Yaitu: Cincin kawin.

Dari dulu gue selalu punya keinginan sentimentil bahwa cincin kawin gue mesti dari emas kuning dan bulet polos tanpa mata. Karena mostly gue liat opa oma kan pake cincin kawin yang begitu yah, dan karena pernikahan zaman dulu somehow lebih long lasting, jadi gue ngerasa imej cincin kawin emas kuning yang polos itu ya: pernikahan yang awet sampe jadi opa oma.

Selain itu, gue juga muanya emas kuning jenis yang glossy gitu, bukan yang doff. Waktu gue bilang maunya gue yang soal cincin kawin ini, koko setuju.

Nah pas weekend kemaren ini kebetulan kita mau survey-survey gitu deh, liat-liat cincin kawin. Baru aja masuk toko kedua, tau-tau koko naksir sama cincin kawin, yang terbuat dari emas putih, jenis doff gitu dan ada berliannya.

Berliannya bukan cuma satu TAPI DUA. (malah punya koko TIGA, karena cincin dia lebih lebar).

Gue rada yang ….. (-_-“) gitu deh pokoknya. Well.. yah sebenernya sih sebelum koko ambil itu cincin, gue udah sempet ngeliat dan ngerasa bahwa “ih cincin ini manis deh” cumaaannn yah kan gue must stick to my dream ring idea dong ya. hihihi.

Jadi awalnya sih sempet yang rada protes “IH KAN KITA UDAH SEPAKAT CINCIN EMAS KUNING POLOS!”

Tapi kemudian sesuai alesan yang koko berikan, pas gue sendiri nyoba pake cincin kawin emas kuning yang glossy gitu, gue baru sadar kalo ternyata warnanya yang kontras sama warna kulit gue bikin cincin itu super mencolok.

Kalau bahasa gue sih… minta dirampok banget deh. HAHAHAHA 😀

Apalagi ada kemungkinan gue itu bakal naik commuter line setelah nikah. Nah kebayang dong ya, gelantungan di commuter line dengan jari manis yang berkilau-kilau seakan-akan memanggil para pencopet? 😀

Selain alasan itu, ada dua lagi alasan yang bikin gue terbahak-bahak dengernya, gue setuju dengan alasan itu, tapi ga bisa gue bilang disini :p

Setelah mempertimbangkan selama beberapa belas menit, akhirnya gue dan koko setuju untuk beli cincin kawin yang kita berdua merasa ‘manis’ itu dan langsung bayar DP.

Dan begitu keluar dari toko emas, gue langsung mikir, “Wow, funny how I can’t fulfill my dream but I still feel okay about it.”

Gue rasa, terkadang apa yang sudah kita rencanakan, pikirkan dan inginkan, belum tentu adalah yang terbaik untuk direalisasikan.

Terutama ketika rencana itu menyangkut dua orang (dan atau dua keluarga!) karena yang kita rencanakan itu mungkin baru dari sisi kita doang, baru ngikutin egonya kita doang. Jadi saat melibatkan orang lain, there are a lot of things to be compromised. Namanya juga keinginan dua orang ya. Yang penting adalah kita ga iya-iya aja ngikutin maunya pasangan, tapi diam-diam nyimpen rasa ga suka ato ga seneng sama keputusan itu. Sebisa mungkin, kalau sudah meng-iya-kan untuk mengambil sebuah keputusan, berarti semua keinginan yang dulu yah sudah ga valid lagi. Udah jangan diinget-inget lagi. Kalo gak, ya bisa kayak gue pas nyirem bensin ke api gitu deh hahaha 😀 Well, I learned my lesson 🙂

Gue bersyukur sejauh ini masih bisa berkompromi dengan baik sama koko dalam mempersiapkan pernikahan. Kita masih bisa saling ngalah dan ngikutin maunya pasangan. Kadang gue ngikutin apa yang menurut dia oke, kadang dia yang ngikutin gue. Lucky us, most of the times, kita sama-sama berpikir “EH YANG ITU OKE!” 😀

Yah mudah-mudahan sampe jadi opa oma juga kita masih bisa tetep berkompromi dengan baik ya ko 🙂

compromise quote

Advertisements

4 thoughts on “EXPECTATION? BYE!

  1. seruuuu bangettt asliii baca2 blog cici ..hahahahhaha
    ceritanya seakan iduup n dramatir bingiiit 😀 wkwkwkwk
    emaaang iyaaa ya cii, gak semua wedding dream yg kita mau di jaman dulu kala, bisa terwujud pas kita udah masuk ke tahap persiapan ..pffff
    but, keep give thanks deh ya ciii ..ketemu sm jodoh yg udh disiapin sm Tuhan 🙂

    Like

    • Hai Derryyyy makasih ya udah baca-baca postingan akuuuhh :”> hahahaha. Kamu juga salah satu bride to be kan? Happy preparing ya, semoga semuanya lancar car car carrrr 😀

      Like

  2. @ derry : seruuuuu bener yaa der, haha ini namanya kekuatan bride to be ^^

    iyaaa iyaa intinya komunikasi dan kompromi liv 🙂 hadeh senyum2 sendiri baca blog ini 😄

    Like

Write your thoughts or questions here! :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s