3

Random ranting: Selingkuh

Udah beberapa bulan belakangan ini sering ngeliat temen posting di facebook video youtube yang isinya: Ibu-ibu yang ngejambak ato mukulin selingkuhan suaminya di tengah jalan (lalu direkam oleh orang sekitar).

Ada satu video dimana suaminya si ibu itu sibuk ngelindungin selingkuhannya, dan yang ibu itu lakukan adalah terus fokus berusaha mukulin selingkuhan suaminya. Suaminya ngehalau pake tangan, si ibu tetep merangsek berusaha nabokin kepala si selingkuhan. Suaminya meluk selingkuhan, si ibu berusaha jambak rambut mbak selingkuhan.

Despite of how psycho it might be, I actually find guilty pleasure seeing that. Somehow I think, that woman deserves that. Salah sendiri main ama laki orang. Resiko lo lah itu buat dijambakin.

Tapi sejujurnya, gue pernah bilang ke koko bahwa menurut gue, sesalah-salahnya tuh perempuan (ini hanya untuk kasus dimana si perempuan tau ya kalau pasangannya itu suami orang, bukan perempuan yang ditipu pria yang ngaku-ngaku single) …tetep aja YANG PALING SALAH ITU YA SI LAKI-LAKI. (ato perempuan, tergantung ini yang selingkuh si istri apa suami? Lol) 😀

Karena yang punya komitmen kan si laki-laki. Yang udah punya istri kan si laki-laki. Yang berjanji bilang mau mencintai istrinya dalam susah senang dalam suka duka kan si laki-laki.

Dalam hidup gue, gue udah sering banget denger cerita temen-temen nyokap ato sanak sodara yang ngelabrak selingkuhan suaminya (and do some violent things to her of course) tapi ga ngapa-ngapain suaminya. Gue selalu ngerasa itu aneh. Bok, yang melanggar komitmen lo berdua kan suami lo? Kalo mau marah ya harusnya paling marah sama si suami dong? Kenapa suami lo cuma kena omel-omelan doang tapi selingkuhanya kena jambak dan kena pukul pake platform highheels lo?

Menyalahkan selingkuhan suami begitu ibaratnya kayak lo nyium bau indomie goreng yang dimakan sama temen lo, trus lo jadi kalap makan indomie goreng 2 bungkus, yang berakibat lo gagal diet, lalu lo tabokin temen lo karena udah ‘menggoda‘ lo dengan wangi indomie goreng. (postingan ini dibuat sore-sore dalam keadaan mendung, jadi yaaahhh itulah kenapa perumpamaannya indomie, mehehehe) 😀

Anyway.. YA GAK GITU JUGA KAN BOK?

Itu adalah alasan kenapa gue bilang ke koko, seandainya one day dia ketahuan selingkuh, berarti dia secara sadar MEMILIH untuk melanggar komitmen dia. MEMILIH untuk mengalah pada nafsu. MEMILIH untuk berhubungan dengan perempuan lain yang gue anggap berarti LEBIH BAIK dari gue. Dengan kata lain berarti dia udah sadar akibat dan resiko dari pilihannya, tapi tetep MEMILIH UNTUK BERBUAT demikian. Dan dengan tegas gue bilang ke koko, kalau udah ketahuan begitu, putus aja ya. Ga usah wasting my time nor your time untuk minta maaf bilang khilaf, untuk memohon dikasih kesempatan.

Keren kan gue? Keren dong.

Naahh tapi yang lagi gue pikirin sekarang adalah, kalau kejadian itu terjadi setelah menikah, then HOW?

Harus gimana kalau ternyata suatu hari si suami khilaf? Harus gimana memaafkan dan menerima dia kembali setelah dia jelas-jelas bobok sama perempuan lain? Harus gimana biar ga jijik dicium ama dia setelah tau kalau that same and exact lips udah nyium perempuan lain?

I guess that’s why beberapa ibu-ibu melampiaskan semua rasa marahnya pada si selingkuhan. Mungkin karena mereka masih mau mempertahankan rumah tangganya. Mungkin lebih gampang untuk menganggap bahwa yang salah itu ya si selingkuhan, salah lo ngegodain suami gue! Kalo bukan karena lo ngegodain, suami gue ga bakal selingkuh! Jadi semuanya gara-gara lo!

Mungkin… meski dia merasa marah, jijik dan kecewa, tapi masih ada komitmen yang harus dia jaga. Komitmen yang meskipun udah dinodai (halah bahasa gue) kelakuan suaminya, tapi dia has no other way selain berusaha memaafkan dan melanjutkan komitmen tersebut.

Bisa dibilang postingan ini gue bikin setelah mendengar cerita temen gue (cewe dan yes she’s the one who did the sin), lalu gue jadi merenungi what if one day I caught koko red-handed having an affair? What if one day he cheated on me? What if?

Will I… Will I be strong enough?

Honestly, sampai sekarang gue sendiri ga tau gue akan gimana. Satu sisi gue rasa gue ga akan bisa bersikap biasa lagi ke dia. Sisi lain, ‘divorce’ should never be in my mind. Lalu, harus gimana menjalankan pernikahan yang ga nyaman seperti itu?

Hffttthhhhhh. *beli dua single bed buat gantiin double bed* 😀

Sebenarnya ini adalah salah satu kebiasaan super jelek gue. Membayangkan lalu mengkhawatirkan hal yang belum terjadi, lalu kadang jadi galau/kesel sendiri. Goblok memang.

Well…. but I guess I just need to have faith.

Bahwa orang yang gue pilih adalah orang yang setia. Orang yang akan mengutamakan komitmennya dengan gue. Orang yang ga bakal dengan mudah tergoda oleh wanita (maupun laki-laki!) lain.

Dan semoga gue… juga sama berkomitmennya. 🙂

cheating-isnt-a-mistake-it-is-a-choice-quote-1

2

TEARS TEARS TEARS

Jadi… udah 3 hari ini nangis terus.

Awalnya mikir mungkin karena Senin kemaren my period came. Biasanya kalo mau mens gue memang jadi drama banget pake nangis-nangis dulu. Gue sendiri pun ga tau kenapa. Rasanya gampang aja buat berasa sedih, dan gampang banget buat sesenggukan hanya karena sesuatu yang sepele.

Kali ini, ternyata meskipun mensnya udah dateng dari kemarin lusa, nangisnya tetep aja masih terus berlanjut sampe hari ini. Jadilah selama 3 hari berturut-turut ini gue nangis karena hal yang sama. Hal yang berhubungan dengan wedding preparation. Bukan karena berantem sama koko. Bukan karena beda pendapat sama calon mertua. Tapi semata-mata karena gue frustasi banget aja sama salah satu hal dalam persiapan pernikahan ini.

Dan di saat-saat begini… gue cuma pengen ada doraemon. Gue butuh alat-alat ajaibnya.

Doraemon, gue cape nangis karena hal yang sama. Gue cape ngerasa sedih gini.

:”(

10

Prewedding DONE

AKHIRNYA selesai juga sesi foto-fotonya. *selonjoran di tempat tidur*

Meskipun bolak balik fotonya di situ doang, meskipun ada stylist yang ngebantuin bawain ini itu, meskipun putunya di dalem ruko yang adem, tetep aja ternyata yang namanya putu-putu prewedding itu bikin cape ya bookkk *minum air segalon*

Kurang lebih Sabtu kemaren tuh begini:

  • Jam 6 pagi bangun. Rempong rempong rempong rempong, jam 7an berangkat ke bridal.
  • Sampe bridal jam 8 kurang gitu ato jam 8, lupa. Mulai deh gue didandanin biar cantiks. Karena gue make up prewedding itu sekalian test make up, jadi sempet beberapa kali bolak balik gonta ganti model alis karena nyari yang paling sreg buat gue. Dan pas akhirnya udah dapet model alis yang pas, kayaknya cici bridal gue malah keder muahahaha. Jadilah hasil alis gue sih kurang banget menurut gue. Cuma berhubung gue ngerasa udah makin siang tar gue telat mulai prewednya, jadi yasutralahya. Gue pasrah-pasrah bego aja.
  • Koko dandan cuma 10 menit kali ya, apa kurang dari itu malah. Muahahahaha. Bentar banget pokoknya.
  • Berangcuss lah gue bertiga ama hair stylist juga ke MODELS Photo Studio di PIK.
  • Gue lupa sampe MODELS jam berapa, yang jelas mulai foto mungkin sekitar jam setengah 11 siang. (YAIYALAH BUK MASA MALEM SIK AH?) 😀
  • Pertama pake baju wedding gown gitu dulu. Trus foto foto foto foto foto foto.
  • Ganti lagi pake wedding gown kedua. Ganti hairstyle. Retouch make up. Foto foto foto foto foto foto foto.
  • Trus makan siang (KFC! YAY! Hahahaha)
  • Ganti lagi pake gaun malem. Ganti hairstyle. Retouch make up. Foto foto foto foto foto foto foto foto.
  • Ganti lagi pake gaun tradisional. Nah yang ini ada pilihan Eropa, Cina, Korea ama Jepang. Gue pilih Korea tapi abis itu nyesel karena ada kejadian demikian: Stylist gue sempet salah ngambilin baju tradisional buat koko karena yang diambil malah baju cowo versi Jepang. Karena koko ga tau, dipakelah itu sama koko. Pas udah selesai pake, kita baru ngeh loh kok baju Jepang. Stylist buru-buru deh balik ke bawah lagi buat ngambil yang versi Korea. Trus akika ngapain? AKIKA SIBUK JATUH CINTA SAMA KOKO YANG PAKE BAJU JEPANG. Muahahahahah 😀 Mungkin karena mukanya galak galak gimana gitu ya, mirip yakuza kan ya, jadinya cucoks aja gitu bok pake yang jepang. Jadilah gue dilema mau yang Jepang aja apa yang Korea aja yaaaaa… Hmmm…..
    Si koko karena suka gemes sama calon bininya yang emang sering bingits dilema-dilema gitu, langsung dengan tegas bilang “Udahlah Korea aja, kan dari awal maunya Korea.” Jadilah pake yang Korea foto-fotonya. Tapi ya nyeselnya masih kebawa ampe sekarang. LOLOLOLOL 😀
    Hal kedua yang bikin nyesel adalah karena fotonya masih pake lipstik merah, kebawa dari foto pas pake gaun malem. Soalnya emg dari gaun malem ke baju tradisional ini kaga pake retouch segala, jadinya gue baru ngeh pas udah kelar foto-foto. Ternyata gue keliatan tuir binggoooo huhuhuhu :”(
  • Ganti lagi pake dress kasual (punya sendiri) dan ganti hairstyle. Trs foto-fotonya di outdoor studio yang indoor! Hahahah bingung ga? Bingung dong. LOL. 😀 Jadi MODELS ini rooftop rukonya didesain supaya bisa jadi background foto-foto ala outdoor gitu loohhh. LUMAYAN BINGITS daripada ga ada yang outdoor sama sekali 😀
  • Ganti lagi pake dress kasual kedua (masih punya sendiri) dan ganti hairstyle. Masih foto-foto di rooftop juga.
  • Terakhir, ganti baju kasual punya sendiri lagi, ganti hairstyle dan foto-foto di indoor dengan konsep kitchen. Ini adalah yang paling seru. Mungkin karena udah tau juga bahwa ‘this is going to be the last one.’. Tapi most likely sih karena udah pake celana pendek dan nyeker aja pas foto ini hahahahah.
  • Dan AKHIRNYA KELAR JUGA SODARAH SODARAH! Jam setengah 5 sore kelarnya. Trus koko udah bisik-bisik aje “Untung kaga ada yang outdoor beneran gitu ya. Pasti lebih capek.” IYE IYE UNTUNG GAK OUTDOOORR hahaha 😀

Sebenernya dari paket foto yang gue dapet dari Bridal, gue seharusnya cuma dapet beberapa pilihan background foto. Tapi dari Bridal akhirnya dikasih free upgrade studio (SUPER YAY!) 😀

Hasil-hasil foto preweddingnya sendiri masih belum ada, sabtu depan baru bisa gue liat. Anyway, karena gue cuma dapet 20 (DUA PULUH DOANG!!) edited files untuk dimasukin dalem CD dan album foto gitu, kalau nanti hasil fotonya pada bagus-bagus, gue mesti bayar lagi deh buat nambah file gitu.

Per 1 raw file, harganya 100 rebu. Kalau ngambil minimal 20 files, per satu raw file jadi 75 rebu.
Per 1 edited file, harganya 150 rebu. Kalau ngambil minimal 10 files, per satu edited file jadi 125 rebu.
(Iye, emang berasa kayak lagi di tanah abang) 😀
Bedanya raw dan edited file adalah selain sudah di edit, edited files juga akan dicetak dalem album. Raw file kaga. Kalo ambil semua raw files, bakal dikasih bonus 10 edited files tambahan di dalem album. Harganya? 3,5 juta saja. Mungkin kalau mau bikin customized wallpaper rumah pake hasil collage foto prewedding ya bolehlah ya keluar duit segitu buat sekian banyak hasil foto prewedding. Hahahaha *ya keleus*

Serba salah sih, soalnya gue dan koko kan pasti berharap hasilnya bagus-bagus semua. Tapi kalo hasil bagus-bagus semua tar jadi mesti keluar biaya banyak dong? *jambak rambut*

Anyway, gue cuma sempet foto pake henpon sekali sebelum mulai foto-foto preweddingnya. Ini dia:

prewedPapan yang gue pegang itu bikinan sendiri soalnya udah nebak dari MODELS ga bakal ada props beginian muahahahah. Lumayan, jadi agak personalized gitu kan yah hihihihi. Dan pas perjalanan pulang, baru deh selfie :3

selfie 2

Sekali lagi, semoga hasil foto-fotonya bagus-bagus yaaaaa. Jangan mengecewakan ya MODELSssss. Dan semoga ada yang mau sponsorin buat nambah files. Fufufufu 😀