7

AFTER KPP – NOTES TO MYSELF

So I proudly tell ya’all bahwa gue dan koko sudah….

…COMPLETED OUR ‘WEDDING PREPARATION COURSE’ alias KPP!

Lol 😀

Sebagai bukti, ini dia sertifikat KPP gue dan koko *pamer-pamer sombong*

10532940_10204565234722565_7494334812943105450_n

Keren kan? Keren kan? Keren dong ya, pasti keren kan. Meheheheh *dilempar pake piala hosti*

Gue seneng banget sih ikut KPP ini, meskipun awalnya skeptis banget karena udah ada 4 orang temen yang memberi kesaksian kalau KPP ini ngebosenin banget. Eh ternyata pas gue dan koko ikut yang di St. Kristoforus – Grogol bulan Desember ini, it turned out quite fun!

Pembicara-pembicaranya membawa materi dengan menyelipkan banyak jokes dan informasi yang mereka share dari pengalaman mereka juga berguna banget semuanya. Yang paling menonjol itu adalah semua pembicara sangat menekankan bahwa ‘perkawinan Katolik hanya satu kali seumur hidup, tidak terceraikan’ 🙂

Jadi beberapa pembicara wanti-wanti banget kalau sebelum merit mesti diomongin dulu semua hal yang ‘berat’ dan ‘serius’. Karena seringkali orang yang masih pacaran itu obrolannya masih dangkal, belum ngomongin soal keuangan, perencanaan punya anak atopun rencana karier ke depan gitu misalnya.

Kalau ngomongin yang berat-berat itu ditunggu setelah nikah, hal-hal itu bisa bikin ribut. Kalau udah sering ribut, pernikahan jadi ga nyaman deh 😦 Sementara pernikahan itu kan ga bisa kayak pacaran yang bisa ‘udahan’ seenak udel kita. Kalau Tuhan belom ‘menyudahi umur’ salah satu dari kita ya, berarti pernikahan itu masih lanjut. (Serem ye. Hahaha)

Salah satu contohnya  pembicaraan ‘serius’ nih ya, uang yang diberikan kepada keluarga. Misalnya gimana kalau pas udah merit, kita baru tau ternyata 50% dari salary suami diberikan kepada bapak emaknya, lalu adek-adeknya, lalu untuk kakaknya yang belum menikah. Nah kira-kira sebagai istri, kita ada perasaan ga rela gak tuh? Masih dalam misalnya ya, sedangkan menurut kita, ga perlu segitunya ngasih ke keluarga. Cukup ke orang tua aja gitu, ngapain sampe ke kakak adek yang udah bisa cari duit sendiri. Tapi menurut si misua, itu kewajiban dia untuk membantu saudaranya.

JRENG.

Salah dua contohnya, setelah nikah baru tau ternyata selama ini misua punya impian kerja di perusahaan di luar negeri. Sementara kita ga ada keinginan buat pindah keluar negeri. Misua merasa kita menahan impian kariernya, kita merasa dia ga memikirkan perasaan dan keinginan kita.

JRENG.

Salah tiga contohnya, setelah nikah pas udah hamil baru deh terkuak ternyata misua sangat mengharapkan anak dengan gender tertentu. Dulu kita tau sih pas masih pacaran, kalo dia demen sama anak laki-laki gitu ya misalnya. Tapi yang kita ga tau adalah ternyata dia PENGEN BANGET DAN MESTI BANGET punya anak cowo. Trus baru sadar keinginan dia yang HARUS PUNYA ANAK COWOK itu setelah hamil dan setelah tau kalo ternyata anak di kandungan itu cewe. Padahal rencana awal mau punya anak cukup satu aja. Lah piye? Kita keukeuh cuma mau satu anak, dia keukeuh harus nambah anak sampe dapet yang lakik. (btw ini nyata kejadian sama temen gue.)

JRENG.

Meskipun awalnya bisa terasa sepele, ternyata perbedaan cara pikir begitu mancing ribut banget di antara suami istri. Apalagi kalau pas diskusi sama pasangan mau cari jalan keluar, eh kita ato pasangan ga bisa nahan intonasi nyolot di suara ato penggunaan kata-kata yang ternyata menyakitkan pasangan. Ato ngotot banget sama ego kita masing-masing, ga ada yang merasa salah. Semua merasa benar. Kompromi itu rasanya ga bener juga, pokoknya the only right way is my way.

Bisa-bisa bilang goodbye deh meskipun belum genap sebulan setelah bilang “I do” hihihi 😀

Hal-hal mengenai komunikasi suami istri, sampe ke ekonomi rumah tangga, seksualitas dan pendidikan untuk anak dibahas semua dalam KPP. Supaya kita tau kalau udah jadi suami istri kira-kira begimana sik, supaya kita inget kalo abis merit bukan tamat dan ada tulisan and they live happily ever after. Supaya kagetnya bukan abis nikah. Udah telat kaleeeeeee, udah kontrak mati kalau udah terlanjur nikah. Hahaha.

Semua yang sekarang terlihat tolerable, belum tentu setelah menikah nanti bisa kita tolerir juga. Namanya juga sekarang masih berasa cinta-cintanya bingits gitu ya. Semuanya masih terlihat indah.

Ohya salah satu lagi yang gue keep in mind adalah hati-hati curhat masalah keluarga. Belum tentu orang tua dan saudara kita itu tempat curhat yang ‘benar’. Karena saat kita punya masalah sama suami, lalu kita cerita ke orang tua gitu ya misalnya, orang tua kan bisa jadi: 1) Sedih, dan 2) Berpikir jelek tentang suami kita. Why? Kalo yang pertama jelas lah ya, orang tua mana sih yang seneng kalo anaknya mengalami masalah dalam rumah tangga. Nah kalo yang kedua, karena orang tua kan cenderung membela anaknya. Belum lagi yang mereka denger kan cerita dari sisi kita, otomatis kitanya lebih terdengar sebagai ‘protagonis’ sedangkan si misua jadi ‘antagonis’. Meskipun kita ntar udah baikan (karena masalahnya sendiri mungkin sebenernya masalah sepele antara suami istri), cara orang tua mandang suami mungkin akan tetep kurang baik. Jadi ya bijak-bijaklah dalam curhat hihihi.

Gue suka semua materi di KPP dan gue ngerasa ngebantu calon-calon suami istri banget. Jadi gue bener-bener bersyukur di Katolik ada kewajiban untuk ikut KPP begini \(^_^)/

A note to myself dan semua bride to be: Kita yang memilih kan, untuk menikah dengan orang ini. Memilih untuk ‘menjadi satu’ dengan dia. Memilih untuk membangun sebuah rumah tangga penuh impian yang bagus-bagus bersama dia. Memilih untuk mencintai dia dalam untung maupun malang, dalam suka maupun duka, seumur hidup kita kan? Jadi semoga apapun yang terjadi nanti, dia yang menjadi nomor satu dan terpenting dalam hidup kita. Memang ada banyak orang penting lainnya dalam hidup kita seperti anak, orangtua, saudara, teman, dll. Tapi dia adalah orang yang kita pilih untuk menjalani hidup bersama, entah itu nantinya dengan dititipkan karunia anak dari Tuhan ataupun tidak. Dia adalah orang yang kita ajak berpeluk dan bersenda gurau bersama meski waktu sudah memutihkan semua rambut di kepala. Dia adalah orang yang membuat kita yakin bahwa suatu hari nanti, sesulit apapun jadinya keadaan, hanya sama dialah kita bisa saling bergenggaman tangan dan percaya bahwa semua akan baik-baik saja selama dia masih bersama kita 🙂

Less than 6 months to the D-Day. Kata orang sih cobaan makin banyak kalau makin deket hari pernikahan, tapi kalau memang jodoh, semoga kita bisa selalu saling menguatkan dan support ya koko mafia! Sampai hari pernikahan nanti, saat hari H nanti, dan sampai kita dipisahkan oleh kematian 🙂

Advertisements