Image
0

Contradictive

I should be like:

But in fact, all I did was screaming:

LOL ­čśÇ

Advertisements
49

Vendor Bridal: MELZ (package and pricelist)

Sebenernya ini dari sebelum ada rencana mau nikah aja gue udah di ‘sounding’ untuk pake bridal ini. Ceritanya gini (halah), adek koko pas nikah di tahun 2012 kemaren pake bridal deket Aston Cengkareng (gue lupa namanya apa). Sebut saja bridal X gitu ya.

Pas mau pemberkatan, F (calon istri adeknya si Koko) didandanin sama owner bridal X ini. Tapi hasilnya kurang bagus, menurut F. Nah pas malem, dia didandanin sama cici yang namanya Melina. Hasil make upnya bagus. Orangnya pun friendly. Alhasil mama koko (alias camer gue) sreg banget ama ci Melina ini.

Long story short, ci Melina ini kemudian resign dari bridal X dan bikin bridal sendiri dengan nama MELZ tapi versi rumahan gitu. Jadi ga ada yang namanya ruko 3 lantai dengan gaun-gaun pengantin tergantung berjejer di walk in closet. Ato manekin-manekin pake long dress di etalase. Bridalnya sederhana cuma di town house City Resort Cengkareng.

Nah mamanya koko tuh sempet ngobrol-ngobrol sama ci Melina soal bridal MELZ ini dan sempet bilang ke ci Melina bahwa nanti kalo anak sulungnya merit (alias koko si cami gue itu), kita bakal pake bridal MELZ.

Trus Olip sebagai calon menantu yang baik langsung mengiyakan. HAHAHAH ngga deng. Soalnya gue memang ngerasa karena ini acara kawinan gue, jadi sesuka hati gue lah ya mau pake vendor apa. Kan gue yang bakal jadi ratu sehari :p

Kebetulan temen gue juga ada yang mau over DP JJ Bride, jadi gue sempet cek-cek gitu deh isi paketnya dan gaun-gaun mereka. Tapi begitu gue bilang ke koko kalo alamatnya di Kelapa Gading, langsung ditolak mentah-mentah.

Iya sih memang rebek banget ya secara rumah di Cengkareng, pemberkatan juga bakal di Cengkareng, resepsi pun masih area Jakarta Barat. Jadi kalo bridalnya di Kelapa Gading gue rebek mesti bolak balik ke sana. Okelah kalau begitu, bye JJ Bridal.

Trus gue sebenernya sempet naksir sama Gester Bridal. Alasannya karena gue dan koko terkesan banget sama keramahan mereka pas gue dateng buat fitting baju maid of honor (buat kawinan cici gue). Temen gue pun sampe ada yang pake Gester Bridal ini saking seringnya denger gue terus-terusan memuji keramahan dan kebaikan staff-staffnya. Dan Gester juga sukses bikin temen gue ini ikutan memuji. Tapi minusnya bridal ini? Alamatnya di Kelapa Gading JUGA. Hahahahahahahahahahahahampundeh. Yasudahlah bye Gester.

Trus dapet info dari Weddingku kalo ada promo di Ricky L Bridal. 16,5 juta untuk paket yang isinya sudah sangat menggiurkan menurut gue. Baruuuuuuuu aja gue mau telpon marketingnya, eh ternyata marketingnya post di Kaskus apa dimana gitu kalo promo mereka udah closed. Kuota penuh. *sigh* OKE FINE BYE RICKY L.

Menjelang weekend saat koko lagi ga kerja (doi kerja di hari sabtu 2x dalam sebulan), gue ngajakin ngeliat bridal MELZ. Memang dalam rencana gue sih sebenernya bakal tetep ngeliat bridal MELZ dulu, meskipun gue nantinya akan pake bridal lain yang lebih ‘ternama’ gitu misalnya.

Begitu sampe situ ngeliat-ngeliat dan nyobain beberapa gaunnya, gue sebenernya rada kecewa karena mostly gaun-gaun MELZ ini cenderung lebih ke arah ball gown ato A line modelnya. Mirip-mirip gini deh kurang lebih gaunnya:

Sedangkan gue sebenernya pengen gaun-gaun yang kayak gini:

Iya emang kayaknya kok simpel banget yang gue mau kan? Emang. Kalopun mau yang rada ‘ngembang’ bagian bawahnya, gue maunya kayak gini:

ato begini

Hmmmm…. Trus Lip?

Yah tapiiiiii karena ci Melina ini ramah dan menjawab semua pertanyaan gue dengan sabar, gue jadi sreg juga. Hahaha. Memang friendliness itu ngaruh ya dalam pekerjaan yang berhubungan dengan bidang jasa gini. Kalau dia cincai-cincai gitu ala kadarnya aja dalam jawab pertanyaan kita, rasanya kok males ya. Apalagi kalo ampe judes. Hih. Koko paling sebel kalo dijudesin begitu, karena dia merasa sebagai calon pembeli ya sudah seharusnya kita dibaik-baikin. Padahal mukenye sendiri judes bingits. Mihihihi ­čśÇ

Nah intinya sih gue ngerasa ya gak apa-apalah ya ga usah sesuai harapan banget tuh model gaunnya. Toh tetep bagus juga kok menurut gue (kalo gak mengacu pada model wedding gown impian gue). Ci Melina bilang gue boleh cobain semua gaun yang ada (gue ga tau dah ada berapa puluh biji, tapi bakal gue cobain semuanya hihihi) untuk kemudian milih yang mana aja yang gue mau pake nantinya.

Kalau gue udah cobain semuanya dan gue cukup rajin, akan gue bikin postingan sendiri ya untuk referensi model-model gaun di Bridal MELZ.

Udah gitu gue dan koko dikasih pricelistnya, ada 4 package sesuai inisial bridal. M package, E package, L package dan Z package.

Per tahun 2014 ini harga masing-masing paketnya: M 15,5 juta, E 18,5 juta, L 25,5 juta dan Z 35,5 juta.

List yang gue dapet di paket L adalah (dengan catatan semua gaun cuma disewain):

  • Gaun pengantin exclusive plus segala aksesorisnya (1 gaun untuk pemberkatan dan 1 gaun untuk resepsi) -> kebetulan keluarga gue dan koko ga ada kepercayaan bahwa dalam sehari harus pake 1 wedding gown yang sama, jadi untuk pemberkatan dan resepsi boleh beda gaunnya. Asyik :p
  • Make up bride and groom untuk prewed dan hari H + retouch di hari H
  • Gaun 1 orang pengapit/ bridesmaid dan make up hari H + retouch
  • Jas pengantin pria (hak milik) Rp 2.000.000 (rekanannya banyak ada Harry Palmer, Grisvais Hewis, Pizzaro, dll)
  • Prewedding shoot 10x indoor dan 10x outdoor + album digital ukuran 10R (rekanannya juga banyak tapi untuk KING photo studio nambah lagi sekitar 3 juta kalo ga salah, sementara untuk TARZAN photo studio nambah sejutaan)
  • 4 gaun untuk prewedding dan 4x ganti hairstyle saat prewedding.
  • Foto dan video liputan hari H
  • Mobil pengantin New Eyesbenz
  • Kue Pengantin Rp 1.500.000
  • Kartu undangan dan souvenir Rp 1.800.000 (untuk rekanan undangan ada TOHO cards, CC Cards, Sah Cards)
  • Bunga tangan dan bunga jas fresh flowers (bunganya bisa milih)
  • BONUS 1 foto kanvas 60×80 lengkap sama frame
  • BONUS 1 album mini ATAU 8 bingkai kecil untuk foto gallery
  • BONUS make up 2 orang tua wanita plus gaun ready stock + retouch
  • BONUS gaun dan make up untuk 2 orang penerima angpao
  • BONUS 2 buah confetti
  • BONUS 4 orang WO yang akan in charge di hari H (2 orang untuk pagi saat pemberkatan, resepsi baru jadi 4 orang)
  • BONUS 4 lusin corsage untuk keluarga (dikasih ya, bukan dipinjemin hahaha)

Beberapa hal bisa gue oper-oper kayak kue pengantin kan gue dapet yang budgetnya 1,5 jeti, nah gue ngerasa yang namanya kue pengantin itu ga penting-penting amat jadi ga usah yang mehong-mehong. Sayang aja gitu, manalah kuenya dummy doang kan. Pas gue liat gallery kue-kue pengantin rekanannya, ternyata yang 1 juta aja udah lumayan. Jadi sisa 500 ribu dari kue pengantin bisa buat nambahin undangan & souvenir. Ato jas gitu misalnya kalo mau.

Kita atur-atur sendiri aja maunya gimana ama ci Melina. Selain sabar dan cukup jelas dalam ngejawabin semua pertanyaan gue, tiap gue bbm juga sejauh ini ci Melina selalu merespon cepet. Jadinya gue makin hepi. Hihihi. Semoga semua tetep lancar ya sampe hari H.

Oh iya sama ci Melina ga ada test make-up. Test make up digabung dengan make up untuk prewedding. Mudah-mudahan sih gue cocok ya sama doi ­čÖé

Sabtu kemarin ini gue baru aja DP bridal MELZ. Mestinya sih gue udah ga bakal ke lain hati lagi. Lol ­čśÇ

Contact Ci Melina Melz Bridal: 0812-1022-249. Bilang aja tau dari blog gue, mudah-mudahan bisa bikin kalian dapet diskon ya ^^

Ig ci Mel: @melzwomakeup

Note: Untuk ngeliat gaun-gaun yang ada di MELZ bridal, liat di sini.

4

Sleeping Problem

Akhir-akhir ini semenjak dilamar dan mulai mikirin segala macem persiapan pernikahan, gue jadi susah tidur.

Gue memang tipikal orang yang kalo lagi ada upcoming events bisa kepikiran terus, ini udah beres belum ya, yang itu udah diatur begini belum ya, ntar untuk urusan itu udah ada person in charge’nya belum ya, gue mesti ngelakuin apa lagi ya.

Ato kalo lagi mau liburan ato acara-acara menyenangkan (misalnya Persami kalo zaman SMP dulu), gue bakal saking excitednya jadi kepikiran terus sama acara itu dan rada susah tidur. Begitu udah tidur, ga bakal nyenyak karena gue PASTI bakal mimpiin acara itu. Dan gue SELALU mimpiin acara itu versi gagal ato memalukan. Seringnya sih telat ikutan tuh acara jadinya ditinggalin ato ga jadi berangkat. Udah gitu gue sedih dan kecewaaaaaa banget rasanya. Padahal semua itu cuma dalem mimpi.

Jadi pas bangun biasanya gue memang jadi lebih hepi karena lega banget OH TERNYATA HANYA MIMPI. Tapi di satu sisi gue juga cape banget karena meskipun gue tidur tapi gue ga berasa tidur. Nah loh. Aneh ye. Hahahaha.

Ya semacam kalo kita tidur trus mimpi lari, pas bangun kan bisa berasa cape ya. Setiap mau ada acara gue suka begitu deh. Udah tidurnya susah, sekalinya tidur malah mimpinya berasa real banget. Jadinya tidur gue ga berkualitas, ga nyenyak. Hiks.

Dan itu yang gue rasain begitu gue udah mulai┬ámikirin “Nanti mau undang berapa orang? Acaranya mau di mana? Kita mau DP kapan? Makanannya vegetarian, non vege ato setengah-setengah?”

Padahal masih setahun lagi ya meritan gue. Baru sebulan lebih sejak gue dilamar. Tapi rasanya semua semua semua semuanya itu udah gue pikirin dari sekarang. Gue suka sebel sih ama diri gue sendiri yang terlalu mau semuanya kelar dan beres dari jauh-jauh hari. Rasanya lega aja gitu kalo tau semua udah beres, semua udah under my control. Dasar bossy. *omelin diri sendiri*

Kadang gue bisa rada ngedumel ke koko, karena sebenernya dulu waktu kita masih ngomongin soal pernikahan secara samar-samar (ya anggep ajalah lo ngerti maksud gue yak. HAHAHAH) kita udah deal mau pernikahan kayak apa.

Dan gue udah rencanain semuanya dalam imajinasi gue. Mau resepsi berapa orang. Modelnya kayak apa. Kira-kira dimana. Nanti pemberkatan gimana.

Rencana awal: Resepsi cukup keluarga dan teman sangat dekat, sekitar 200 pax aja maksimal. Temen-temen kantor dll diundang ke pemberkatan aja.

Buyar semuanya begitu koko bilang ga jadi. Kita adain resepsi 500 pax aja.

Budget meleset, yang tadinya makan meja jadi standing party, rencana mau pake aula gereja juga harus di reconsider apakah bisa pake kapel ato ga karena yang dateng nanti pasti sedikit, tempat resepsi juga jadi harus dipikirin lagi karena ternyata acara resepsinya ga bakalan sesederhana yang gue kira.

Sebel? Yaaaahhh lumayanlaah yaaaaa. Tapi I try to compromise everything. Pernyataan dia yang kita adain resepsi untuk 500 pax aja itu ga bakal bisa diwujudkan kalo gue ga menyetujui sebenernya. Tapi gue tetep ngedumel karena rencana gue berantakan. I thought I had everything in order and suddenly all messed up.

Ya sudah mari kita rombak semuanya dari awal.

Dan sodara-sodara, semua itu bikin gue susah tidur. Gue sempet susah tidur selama 3 hari berturut-turut karena mikirin orang kantor perlu diundang semua apa yang deket-deket aja. Kalo yang deket-deket aja nanti yang lain bakal ngomongin gue gak ya. Aduh ga enak juga ya kalo ngundang sebagian-sebagian doang. Tapi kalo undang semua kok perasaan kebanyakan ya.

And so on and so forth.

CAPEK BOK!

Huhuhuhu. Sesungguhnya ada ga sih cara untuk menghipnotis diri sendiri biar ga terlalu khawatiran gini sama apa yang sebenernya masih bisa gue pikirin beberapa bulan menjelang merit?

Padahal gue berasa gue udah berusaha meyakinkan diri sendiri loh. Ga usah pikirin apa kata orang. Ga usah pake gak enakan. Sesuaikan aja sama budget lo dan koko, emang tar abis nikah mereka bakal biayain kehidupan lo?

Dan juga sudah berusaha meyakinkan diri sendiri menjelang tidur, Udah pikirin hal-hal menyenangkan aja. Ga usah mikirin yang belom perlu dipikirin. Semua ada waktunya. Santai aja.

OH EM JI HOW SCARY IS THIS??

Tapi tetep aja sampe sekarang kadang-kadang masih bisa kepikiran. Padahal temen koko yang mau merit bulan September ini aja ga ribet. Lah gue yang masih setahun lagi napa lebih ribet ya pikirannya dari dia? HUFFHHH *tarik napas dalem dan panjang, hembusin pelan-pelan*

Gue rasa sih gue perlu dihipnotis deh biar lupa kalo gue mau merit. Hihihihihi :p

IYA JUGA YA, OOM DISNEY…

I’ll just do my best and let God do the rest.

Huffhh.

JIAYOU Cece Olippp!!

*biarlah gue menyemangati diri sendiri yak*

GANBATTE!

FIGHTING!

*lalu nenggak obat tidur*

lol ­čśÇ

4

Finally A Wedding Preparation Blog

Jadi ini ceritanya setelah sering google buat cari review vendor-vendor pernikahan, baru ngeh ternyata banyak ya yang bikin blog khusus untuk nulis segala hal dalam mempersiapkan pernikahan.

Dan sungguh itu super membantu buat calon pengantin (alias capeng, bahasa zimbabwenya) kayak gue yang semuanya serba urus sendiri. Budget terbatas pulak. Jadi ya begitulah, akhirnya gue bikin juga blog ‘wedding preparation’ ini.

This is probably going to be full of my rantings. LOL.

Gue sendiri merasakan kalo baca cerita pengalaman┬ápara┬ácapeng lainnya mengenai vendor-vendor pernikahan mereka itu sungguh mencerahkan loh. Misalnya dalam cari venue buat resepsi.┬áDi Jakarta ini yang namanya tempat merit kan banyaknya naudjubilah ye. Kalo budget gede banget sih bisa langsung milih aja, mau di Hotel Mulia gitu, misalnya. Tapi┬ákarena┬á(sekali lagi) budget terbatas jadinya ya mesti pinter-pinter aja milih venue dengan budget pas-pasan. Yang mana karena ‘pas-pasan’ itu jadi ada plus minusnya.┬áTrus tau plus minus dari mana? Ya ga mungkinlah dari nanya ama marketing tuh venue, pasti plus semua ngomongnya hahahaha.

Jadi inget dulu pas baru lulus kuliah trus ketemuan sama temen-temen kuliah, ada yang cerita kalo orang kantornya bikin blog yang menginformasikan detail mengenai persiapan meritnya. Buat kita waktu itu, rasanya norak dan cari perhatian banget deh tuh orang. Kesannya kayak mesti banget semua orang tau soal persiapan lo untuk merit.

Sekarang? MALU BANGET DULU PERNAH MIKIR GITU. Nyahahaha. Malu dan ngerasa bersalah jugak. Emang ya kalo jadi orang tuh ga boleh langsung main judge aja. We don’t know their story dan we never walk in their shoes. Sekarang sih saat status udah berubah jadi capeng dan umur juga sudah bertambah setengah dasawarsa dari waktu percakapan ama temen-temen itu terjadi… baru deh sadar betapa pentingnya tau ┬ápengalaman orang lain dalam nyiapin hal-hal untuk merit.

Maafkan kami ya, rekan kerjanya kak S***. Nyehehehe :p

Anyway, perubahan status gue sendiri sih baru berubah di bulan Juni 2014 kemarin, biar afdol izinkan gue pamer dulu ya foto cincin tunangan ik di mari. Hihihihi.

PicsArt_1402756423052[1]

 

Lengkapnya mengenai cerita dilamar ini bisa dilihat di blog gue yang satu ini. Kebanyakan postingan blog gue di sono tentang si koko bermuka mafia juga sih emang.

Baiklah. Jadi begitu saja sekiranya perkenalan di postingan pertama ini ya ­čśÇ

Next I’ll post tentang bridal dan restoran untuk resepsi yang baru aja gue DP Sabtu kemarin, tapi mungkin masih besok-besok nulis postingannya karena sekarang lagi males. Mihihihi :p