8

Hello again!

Hello blogย yang udah lama terlantar karena gue keasyikan update di Instagram dan jadi males ngeblog muahahaha.

Ini juga ngeblog gegara “didorong” oleh Bu Episapi alias maminya duo C si Epoi nyahahaha. *terdorong*

Tapi aku tu suka bertanya-tanyaaaa kalo aku update blog emang ada yah yang bacaaaaa? Coba mana yang baca, komen dongggg *wow cari perhatian tanpa rasa malu*

MUAHAHAHA ๐Ÿ˜›

Okay serious talk nowww,

Belakangan emang berasa males nulis blog karena lebih demen nulis penggalan cerita sehari-hari di Instagram Story, apalagi tentang Mireia. Karena diem-diem ternyata temen kantor dan temen sekolah (yang follow IG tapi ga bacain blog ini) banyak yang jadi fans Mireia, meski ga pernah komen dan ga pernah kasih emoji apapun. Temen-temen kantor contohnya, bisa tau-tau ngebahas apa yang pernah aku share di IGS sambil bilang kalo mereka gemes dan demen sama Mireia, aku malah lupa beberapa ceritaย  dan baru inget pas mereka ungkit. Baru ngeh lagi, oiya yaaa benerrr itu pernah terjadiii. Hahaha.

Trus karena dapet perhatian, tentu saja gue bagaikan disuntik endorphin alias hormon senang jadinya gue merasa banyak yang bakal ikutan ketawa bareng saat gue share ceritanya Mireia. Jadinya makin demen sharing cerita soal Mireia di Instagram.

It’s like telling a joke to your peers and they laughed so hard so you just grinned and couldn’t wait to tell the next joke.

Does that make sense? I hope it does lolย ๐Ÿ˜€

Postingan ini kok jadi mengarahkan orang untuk ngeliatin IG gue aja ya jadinya, bukannya menyemangati untuk terus baca blog gue nyahahaha.

Honestly though, I’m considering to put this blog on private setting.

Tapi masih jadi pertimbangan. Hmmmm.

Gue mikir-mikir dulu ah kalo gitu. Sampe jumpa lagi di celoteh ga jelas berikutnya!

8

Enakan Sotoy apa Soto?

Pernah gak sih lo dengerin anak nangis trus merasa terganggu dan sebel dan mikir ih ini orangtuanya ke mana sih, kenapa anaknya ga didiemin sih. Gimana sih.

Ato pernah gak lo ngeliat anak makan sambil nonton youtube nonstop di gadget dan mikir kalo anak gue ntar ga akan gue kasih gadget demi perkembangan otaknya, kasih nonton youtube terus-terusan gitu kan berbahaya.

Ato ini nih yang paling ultimate, pernah gak lo denger cerita dari seorang ato dua orang ibu mengenai parenting trus sambil lo dengerin sekalian lo catet dan simpen dalem note di otak lo, trus suatu waktu ketika lo lagi dengerin seorang ibu yang lain bercerita tentang anaknya atau cara parenting dia, eh lo dengan sotoynya bilang ke ibu itu“Kok segitu doang?/Kok begitu?/Bukannya mestinya begini?/Kok ini?/Kok itu?” dan komen lainnya seakan-akan lo lebih ngerti dan lebih tau.

Gue pernah.

Dulu waktu belum hamil. Waktu belum punya anak.

Dan setelah gue kemudian merasakan pengalaman hamil dan punya anak, gue perhatikan kok banyak ya orang yang belum punya anak, belum pernah hamil tapi ngasih komen super sotoy kayak mereka udah berpengalaman.

Pengalaman yang didapatkan melalui ‘pengetahuan’ mereka dari cerita-cerita orang. Entah dari emaknya, dari tantenya, dari neneknya, dari kakaknya, dari temennya, dari bosnya, ato dari tetangganya.

Gue gak lagi nyinyir, gue cuma ketawa aja inget kalo dulu GUE SENDIRI pun pernah sotoy begitu. Beuh macem yang paling tau, “Kata nyokap gue, anak tuh jangan selalu diturutin.. tar ngelunjak. Diemin aja kalo dia kayak gitu. Tar laper juga makan sendiri.”

YA LO GAK TAU YA RASANYA KALO ANAK SUSAH MAKAN ITU KAYAK APA.

“Setau gue kalo anak dikasih gadget terus tar kurang bagus loh, mending dialihkan aja perhatiannya”

YA LO GAK TAU RASANYA NYUAPIN ANAK SAMPE EMAKNYA SENDIRI GAK MAKAN-MAKAN KARENA SIBUK NGALIHIN PERHATIAN ANAK YE.

Yep. Gue pernah sesotoy itu kok. Guilty as charged. Hahahaha.

Jadi gue tulis blogpost ini buat apa sih.

Buat ngingetin diri sendiri aja. Kalo belum ngalamin, ga usah sotoy. Ga usah banyak komen. Orang cerita, yaudah dengerin aja. Senyum, kasih support bila dibutuhkan. Ga usah berasa lebih tau dehhh. Mencakup untuk semua hal dalam kehidupan ya lip.

Bahkan untuk hal yang sama aja, pengalamannya berbeda ye kan.

Contohnya kalo soal punya anak deh. Cara dan proses lahiran beda, karakter anak berbeda, kebiasaan anaknya berbeda, cara mengasuh dan latar belakang keluarga berbeda, pasangan untuk bikin anaknya juga (alhamdulilah) berbeda. Ya masa kita mau sotoyin orang merasa kita lebih tau cara dia ngurusin anaknya ato ngasih makan anaknya?

Jangan sotoy ah. Mending ngesoto. Soto ayam bening panas-panas pake kucuran jeruk dan sambel. Yuk.

*slurp*

 

 

3

Ih pake duit bokap nyokap aja bangga

Pernah denger gitu ga?

Gue sendiri pernah melontarkan kalimat begitu pas lagi ngomongin temen yang suombonggggggnya ampun-ampunan dan temen lain yang melimpahi pacarnya dengan hadiah mewah.

Kalo yang pertama itu tentu saja murni karena sebel.

Kalo yang kedua, tentu saja karena sirik. Muahahahahahaha ๐Ÿ˜‚

Gara-gara lagi ada keributan soal privilege di sosial media, jadi pengen nimbrung dikit.

Oh btw kalo lo bingung awal mulanya dari mana, setau gue karena ada yang nyinyirin pemilihan staf khusus presiden teranyar, bahwa yang dipilih adalah orang-orang berprivilege dan ga bener-bener mewakili rakyat banyak. Tapi trus berkembang jadi beberapa orang ber-privilege tau-tau melemparkan komen-komen rada “kontroversial” karena menganggap apa yang mereka miliki itu bukan privilege, tapi intinya mah semakin mereka mau komen malah semakin salah deh. Itu aja ๐Ÿ˜‚

Nah balik lagi ke pembahasan gue yang gak penting.

Gue inget gue sering banget cerita dengan bangga ke orang-orang bahwa:

  1. Gue nikah pake biaya gue dan koko doang, ga minta orang tua
  2. Koko dan gue beli rumah pake usaha sendiri, ga nyusahin orang tua

Pantes gak sih gue bangga gitu? Menurut gue ya pantes!

Dulu koko itu berpikiran bahwa yang namanya biaya menikah adalah tanggung jawab orang tua, jadi saat kita menikah akan dibiayai orang tuanya.

Gue gak mau. Ayo nabung sendiri. Kalo untuk menikah harus pake nyusahin orang tua dulu, buat apa? Kalo emang ngepas yaudah ga usah resepsi. Pemberkatan aja trus lanjut catatan sipil. Wes. Simpel.

Koko akhirnya menuruti maunya gue, tapi tetep dia usahakan untuk resepsi. Eh kebeneran menjelang hari H kita nikah, keluarga koko sempet ada problem yang mana kalo kita mengandalkan orang tua doang untuk nikah, bisa-bisa batal kali tuh acaranya.

Jadi gue pantes gak bangga? Ya panteslah!

(Harus diulangi. Hahahaha)

Karena gue bilang kudu pake biaya sendiri, alhasil problem keluarga itu ga membuat acara gue batal.

Dan ada nikmat tersendiri untuk bisa membiayai kebutuhan kita sendiri tanpa merepotkan orang tua.

TAPIII~~

Here comes the big capitalized TAPIII…

Itu karena gue emang dibesarkan dalam keluarga yang pas-pasan. Ga sampe kekurangan, tapi juga ga berlebih. Jadi buat gue ya wajar kalo harus mengusahakan hal-hal tersier macem resepsi pernikahan dengan biaya sendiri.

Wajar kalo gue punya pemikiran untuk menikah harus pake duit sendiri.

Koko juga berasal dari keluarga pas-pasan. Jadi ya gue otomatis ga mengharapkan untuk dibiayain orang tua dia juga.

Nah cuman kalo misal gue boleh berandai-andai, gue maunya tetep pake uang sendiri apa kaga?

Ya kalo bisa punya orang tua yang tajir melintir, cencu sajah ku maunya pake uang orang tua ๐Ÿคฃ

Ga usah pusing, ga usah mikir. Kalo bisa milih yaaa.

Jadi gue juga berusaha untuk ga mengecilkan bahagianya orang lain hanya karena…

Ah nikahnya mevvah tapi kan dibiayain orang tua. Iya punya mobil tapi kan ih itu duit bokapnya. Oh langsung punya rumah sendiri ya tapi kan dibeliin orang tuanya.

Yaaaaahhhhh trus kenapa??

Gue juga kalo bisa mau kerja keras supaya Mireia entar nikah ga pusing, dan bisa gue beliin mobil dan rumah buat dia.

I mean…

Secara jujur gue akui tentu ada masanya gue yang ga menikmati uang berlimpah-limpah ini rada sirik dan ngenyekin orang tajir melintir dalam hati. Kalo lagi bitter aja sih biasanya ๐Ÿคฃ

Tapi apakah mereka yang punya rezeki berlebih dari orang tuanya itu pantes untuk denger nyinyiran gue? Ya kagak lah.

Panteskah mereka untuk gue rendahkan atau kecilkan kebahagiaannya hanya karena itu pake duit orang tua, bukan pake uang sendiri? Ya kagak lah.

Lucky for them untuk memiliki orang tua yang punya harta banyak.

And wouldn’t I like that for my kid too??

Jadi kalo lagi negatif karena sirik, gue berusaha banget keep that inside myself or my inner circle (halo grup mahmud tercintakuh dan grup suka-suka kesayangankuh! Hihihihi)

Please ini jangan dicampuradukkan sama “Ah tapi kaya ga menjamin kebahagiaan” yaaaa. Karena oh saudara-saudara, realistis ajah, ga ada duit bisa bikin gampang berantem ama suami loh!

Hahahahahahaahahahahahahauglytruth.

Dan gue rasa penting juga saat lagi kayak negatif sirik gitu untuk menyadari kalau gue itu sebenernya udah berlebih.

Gue punya privilege banyak dibanding orang-orang lainnya di Indonesia. Meskipun tumbuh besar dalam keluarga yang bahkan motor saja tidak punya, tapi sekarang at least suami bisa beli mobil sendiri. Bisa punya rumah sendiri meski KPR belasan tahun. Bisa sekolahin anak di sekolah swasta national plus.

Hahahah sungguh sebuah cara untuk menghibur diri sendiri ๐Ÿ˜†

Tapi terlepas dari pembahasan tak berfaedah ini, besar harapan gue semoga staf khusus presiden, meskipun punya privilege, tetap punya rasa simpati, empati dan bisa mengusahakan kesehahteraan rakyat kecil.

Karena memang harus diakui, sulit untuk memikirkan, merasakan, ato membayangkan kesulitan orang lain ketika kita tidak pernah berada di posisi sulit tersebut ๐Ÿ™‚

Boleh bangga punya privilege, tapi semoga tidak membuat kita lupa dengan orang-orang yang tidak seberuntung kita.

Sekian dan terima dibeliin mobil baru.