9

Habis Nonton: DUA GARIS BIRU

Berhubung gue ga ngerti cara review film yang baik dan benar, jadi gue tulisnya gitu aja lah ya. Habis nonton. Dan sehabis nonton, karena merasa bagus, jadi pengen cerita dan komen.

Gitu aja.

Hahaha.

Jadi beberapa bulan lalu pas nonton trailer Dua Garis Biru, gue kok naksir banget dan kepengen nonton. Padahal gue jarang loh merasa begitu terhadap film lokal muahahaha maap *sungkem ama sineas film indonesia*

Trus gue langsung info ke bff gue ngajakin nonton bareng, soalnya gue berasa kalo ajakin Taz nonton film ginian pasti ga bakal jadi (dan bener aja kan ternyata keluarnya bareng Sapidermen, pasti bakal kalah oleh si manusia laba-laba hahaha)

Begitu udah tayang, gue info lagi ke bff gue dan mulailah kita mengatur jadwal yang asoy. Akhirnya diputuskan hari minggu, gue ama dia nonton sementara Mireia ngedate ama bapake di Kidzoona hahaha πŸ˜€

Dua Garis Biru ini bercerita tentang Dara dan Bima, teman sebangku yang juga pacaran, kelas 3 SMA dan udah mau lulus sekolah setengah tahun lagi. Tapi suatu hari pas mereka lagi becanda di kamar Dara, mereka melakukan hubungan s*ks (sorry can’t put it any other way) dan ternyata kejadian yang ‘cuma’ sekali itu bikin Dara hamil.

DUA GARIS BIRU INI BAGUS!

Itu kesan gue pas kelar nonton.

Gue suka pemilihan aktor-aktornya yang pas banget sama kondisi latar belakang mereka, gue suka akting mereka, gue suka lagu-lagunya, gue suka ceritanya, gue suka bagaimana mereka mengakhiri cerita dan gue nangis berkali-kali dong nyahahah.

Rasanya tuh bener-bener bikin sedih di beberapa adegan, kayak bisa ikut ngerasain pedihnya jadi orang tua. Juga pas adegan terharunya.

Akting Zara JKT 48 sebagai Dara bagus, Akting Angga Aldi Yunanda sebagai Bima juga bagus banget. Ada salah satu scene dimana dia dari adegan senyum-senyum dengerin Dara ngomong trus pas Dara udah ga liat, mukanya berubah jadi serius kayak lagi mikirin ketidakjelasan masa depan mereka.

Kece!

Akting yang jadi papa mama mereka juga bagus. Masing-masing dapet banget gitu feel-nya karena latar belakangnya kan beda, si Bima itu lebih sederhana di area perkampungan Jakarta tinggalnya, sementara si Dara tinggal di rumah bagus yang ada kolam renangnya.

Pas udah deket ke akhir film, gue penasaran bagaimana mereka akan membungkus akhir cerita. Mereka akan bikin ending seperti apa?

Dan ternyata… endingnya indefinite.Β Gue suka banget banget sama scene akhir ini dan rasanya kece beratssss.

Kalo penasaran, nonton aja ya. Ato whatsapp gue buat yang kenal, tar gue bisikin endingnya gimana hahaha.

Trus yang bikin gue merasa film ini super bagus juga karena film ini nunjukin betapa kalo melakukan hubungan s*ks itu ya risikonya: HAMIL.

Biarpun cuma sekali “doang”.

Dan hamil di usia muda itu, seperti kata bu dokter di film ini, perubahan yang terjadi pada tubuh itu bebannya 2x lipat lebih besar dibanding hamil saat tubuh sudah siap (umur aman hamil mulai dari sekitar 23-25 tahun, sumber dari sini).

Trus yang tetep ya, yang paling rugi itu adalah perempuan.

Beneran deh.

Buat perempuan-perempuan muda yang baca, pinter-pinter ya jaga diri. Seperti wejangan cici gue ke gue dulu, rem itu ada di tangan kita para perempuan. Kalau udah dikasih cium-cium, laki itu pasti bakal coba grepe-grepe. Kalau kita diem aja, mereka coba buka-buka. Kalo kita masih diem aja ga ngeremin, ya bakal bablas. Kalopun emang mau bablas, ya at least yang pinter lah ya pake kontrasepsi.

Jangan cuma mau ena-ena tanpa peduli konsekuensi.

Mendingan beli k0nd0m ke Century daripada harus beli testpack ya πŸ™‚

Kenapa gue bilang gini?

Karena di salah satu adegan film Dua Garis Biru ini adalah saat orang tua Dara tau kalau dia hamil, trus mama Dara teriak marah ke Dara (yang pinter dan punya cita-cita mau lanjutin kuliah di Korea) “KAMU ITU DIKELUARKAN DARI SEKOLAH, TAU?!! KAMU DI DO! DIA NGGAK!!” sambil nunjuk ke arah Bima.

So girls, society is that cruel.

Bikinnya berdua, Bima yang enak, Dara yang sakit (karena pengalaman pertama kan) tapi yang dikeluarkan dari sekolah siapa? DARA.

Bima kaga.

Yang bakal lebih banyak diomongin karena hamil di luar nikah siapa? Perempuan
Yang bakal lebih tertekan secara emosional siapa? Perempuan
Yang bakal lebih ‘sulit melanjutkan hidup’ karena ada stigma dari masyarakat, siapa? Perempuan.

Kalo aborsi, yang bakal lebih terluka seumur hidup siapa? PEREMPUAN.

Secara emosional, karena ada janin yang harus dikorek dari rahim kita untuk dibuang. Dan secara fisik karena alasan yang sama di kalimat sebelumnya.

Gue ngomong kasar biar kalo ada ciwik-ciwik muda yang baca, please please please be smart.

Dia bilang ga enak kalo pake k0nd0m? Yaudah ga usah ena-ena sekalian.

Inget kalo ada apa-apa yang rugi itu kalian. Perempuan.

Balik lagi ke Dua Garis Biru.

Soundtracknya keceeee. Gue suka lagu-lagu yang dipake di film ini, super luvvvv ❀

Jadi gue sangat merekomendasikan nonton film ini, semoga banyak yang nonton dan bisa teredukasi dengan baik. Gue juga mendoakan semoga edukasi kesehatan terkait s*ks di Indonesia semakin membaik, sehingga remaja-remaja dapat mendapatkan informasi secara baik dan benar, secara jelas dan terbuka. Jadi mereka tau konsekuensinya apa. Demi masa depan yang lebih baik ❀

 

Advertisements
16

Mireia is officially a student

of a Pre-KG class! (alias playgroup)
Hurrayyy!

15 Juli 2019 akhirnya resmi jadi hari pertama Reia memulai perjalanan barunya yaitu BERSEKOLAH.

Hurray kedua kalinya!

Kalo di kartu identitas berarti bagian ‘pekerjaan’ udah bisa diisi: PELAJAR.

Hurray ketiga kalinya!

Nyahahahaha.

Sekarang gue cerita soal dia gimana ya di sekolah.

Dari hari pertama, udah gue wanti-wanti:

Nanti mama anter Reia, lalu Reia akan masuk ke ruangan kelas. You will play together with miss and your friends. You will be having fun. Be happy okay? Tidak perlu menangis karena mama akan ada di depan sekolah menunggu kamu. Nanti setelah selesai kegiatan di school, miss bilang boleh pulang, nah mama akan menjemput kamu. You just have to have fun with miss and your friends. Okay?

Anaknya bilang okay.

Kurang lebih emang demikian percakapannya, campur-campur enggres biar mamanya keliatan gaul. Eh bukan ya πŸ˜›

Tujuannya biar dia ngomong enggres karena emang di sekolahnya itu bahasa pengantarnya pake bahasa enggres. Dari berbulan-bulan sebelum sekolah, gue juga udah sering info ke dia kalau “Sebentar lagi sekolah yaaa, in school you have to speak English with teachers and your friends okay?”Β biar dia ga terbingung-bingung dan berasa dilempar ke planet lain yang berbahasa asing muahaha.

Trus kenapa gue ga full pake bahasa Inggris yang baik dan benar?
Karena…. Karena… Karena ku tak secanggih itu skill-nya hahahahaha.

Jadi yaudah campur-campur pake bahasa yang paling kukuasai dengan baik dan benar aja alias bahasa Indonesia. MERDEKA!!

Ehem. Maaf mulai melenceng.

Hari pertama berjalan dengan baik. Mireia termasuk anak yang suka jalan-jalan di kelas ngeliatin ini itu, merhatiin ini itu. Gue tau karena gue ngawasin dari luar kelas hahaha.

Entah napa sekolahnya (dan gurunya) kok ga teges ngelarang orang tua murid yang masih masuk ke dalem kelas videoin murid-murid. Padahal dulu waktu open house, salah satu presentasi mereka bilangnya anak-anak nanti harus belajar mandiri jadi orang tua cuma boleh ampe pintu besi, ga boleh masuk ke area belajar mengajar. Meskipun nangis-nangis, gpp biar ditangani oleh gurunya aja >> demikian info pas presentasi. Nyatanya ya ga gitu-gitu amat ternyata hahaha. Tapi yaiyalah ya guru udah 3 orang aja kewalahan ngurusin 20 anak yang baru masuk sekolah, mungkin mereka malah bersyukur ada mama2 yang masuk ke kelas nemenin anaknya hahaha.

Trus pas jam makan, mereka masing-masing harus ambil alas makan, piring dan sendok garpu yang disiapkan sekolah. Bekalnya sih pada bawa masing-masing tapi harus di taro ke atas piring dari sekolah itu. Anak gue… nyiumin piring dan sendoknya dong ada baunya apa ngga! HAHAHAHA.

Ini ibuk-ibuk yang terperangkap dalam tubuh anak-anak apa gimana yak lol.

Selama videoin dia itu gue ngumpet-ngumpet biar dia pikir ya memang ga ditemenin, meskipun banyak temennya yang ditemenin oleh orang tua mereka. Kocak sih ngeliatnya, kayak pas baris buat cuci tangan, dia bisa jalan-jalan sendiri liat ini itu sampe kayak terpisah dari rombongan dan gurunya mesti nyamperin narik dia buat balik ke barisan hahah πŸ˜€

Pas mereka pada turun buat maen perosotan, gue sempet iseng diem2 masuk ke kelas buat ngeliat roti bekalnya sisa berapa, karena gue bawain 15 potong kecil gitu hasil cetakan daiso tema mickey mouse. Sisa 2 potong. Waktu udah kelar sekolahnya, gue tanya ke dia, rotinya abis ga? Rencananya ngetes nih kira-kira kalo ditanya sesuatu itu dia bisa jawab dan cerita dengan bener apa ngga.

Dia jawab “Sisa dua. Aku kan mau makan, trus eehh aku main perosotan, jadi ketinggalan 2 deh rotinya.” hahaha πŸ˜€

Dan hari pertama pun selesai dengan sukses! πŸ˜€

Hari kedua, Mireia udah bilang bye-bye tanpa noleh ke gue. Hahahaha. Hari kedua sebenernya dimulai dengan sedikit drama pas pagi karena dia bangunnya itu dibangunin jadi masih ngantuk. Disuruh mandi jadi kesel dan pake bilang ga mau. Pas sarapan juga rewel. Tapi setelah itu untungnya malah dia yang ngajakin berangkat sekolah sambil bilang “Ayo. Aku mau sekolah. Ayo ke sekolah.”Β πŸ™‚

Hari kedua ini sebelum masuk kelas, gue wanti-wanti:

Mireia, do you remember what I said? Be happy, okay? Have fun. Trus kalo ada yang nakal sama Mireia, harus bilang apa? You say, NO NO NO! NO HITTING! Be kind and be nice! Okay? Kalo temennya tetep nakal, harus gimana? Kasih tau miss ya. Gak ada papa mama karena kan papa mama kerja, jadi you have to tell miss about it.Β 

Gue ngomong gini karena dari hari pertama emang udah sempet curhat sama buibu blogger soal kekhawatiran gue sama Mireia yang diem aja pas ditendang dan dijambak sepupunya hahaha. Trus dapet masukan-masukan yang akhirnya bikin gue berusaha ‘doktrin’ Mireia untuk ga diem-diem aja pas ada temen yang lebih agresif/kasar.

Trus hari kedua gue udah ga nungguin, abis dia baris berbaris buat masuk ke kelas, gue tinggalin buat ke kantor. Pas tadi udah pulang, gue telpon dan tanya,

“Gimana tadi di sekolah? Seru ga?”
“Seruuu. Ini sekarang aku lagi makan oreo ma, yang kemarin kita beli.”
“Oohh. Iya. Trus donatmu abis ga?”
“HABIS!”
“Ada yang nakal sama Mireia ga?”
“Gak ada”
*jawabnya mulai gak fokus sambil makan oreo*
“Maen apa aja tadi?”
“Aku lagi makan oreo nih.” >> SECARA GAK LANGSUNG MINTA UDAHAN.
KZL.

Hahahaha.

Jadi yaudah.

Hari kedua berakhir dengan sukses lagi! πŸ˜€

Hari ketiga gimana kah? Belum tau, karena kan masih besok ya. Hahaha.

Tapi dengan 2 hari pertama yang sangat baik ini, gue optimis sih untuk hari-hari selanjutnya πŸ˜€

MIREIA BABY, CONGRATULATIONS ON BEING A STUDENT!

Ini sebuah awal dari perjalanan panjang buat kamu (juga papa mama *sambil lirik dompet*) karena status pelajar ini akan terus ada selama belasan tahun ke depan.

There will be a time when you can’t play slide anymore at school.

There will be a time when you feel like you don’t want to go to school.

There will be a time when you feel some kind of pressure, I don’t know whether it’s because you would be the awkward-nerdy one of the bunch, or because you needed to aim higher and better academically, or simply because you hadn’t have your own cell phone while all of your friends have owned one.

There will be a time when you have to stay at home because you have a lot of homework, or because the day after is an exam day.

There will beΒ  a time when you have different teacher to each subject. (YES, not only 1 teacher who teaches every subject! πŸ˜€ ) and know that when this happens, things are getting a whole lot more serious (or difficult??) LOL!

There will be a time when you need to buy something for your art & craft class and you just remember about it. IN THE MIDDLE OF THE NIGHT.

There will be a time when your pen or pencil went missing after your friend borrow it. (LOL)

There will be a time when you feel like you hate your teacher. Or the subject s/he’s teaching.

And I hope, I really really hope,

You will always enjoy school, despite of everything.

I hope you will always have the curiosity to learn something new, to have fun, to be happy, to get excited with a new project and knowledge, to have a lot of good friends, and always remember that being able to go to school…

is a privilege.

One that you should cherish well.

Let me repeat that.
GOING TO SCHOOL IS A PRIVILEGE THAT YOU SHOULD CHERISH WELL.

Lastly…

Exams are things that you don’t have to worry about.

Well, not now, not for the time being. (LOL)

SO ENJOY WHILE IT LASTS AND GET ON THAT SLIDE! ❀

WOOHOO!

 

9

Seminggu Lagiiii

….Reia mulai sekolah.

Agak deg-degan secara di rumah kan pake bahasa Indonesia, sedangkan di sekolah ntar bakal pake bahasa enggres. Agak kuatirΒ karena sejauh ini keliatannya kalo dia bisa mendem keinginannya untuk nangisΒ saat diintimadasi anak seumuran. Agak kepikiran ntar kira-kira bakal enjoy sekolah atau bakal drama dulu awal-awal sekolah.

Agak stresssss karena bakal mesti pikirin bekal sarapan dia tiap pagi ke sekolah. Untung cuma sarapan jadi cincai-cincai can do lah ya. Susu sekotak ama roti pake telor dadar gitu misalnya. Muahahaha.

Sebenernya banyak juga loh yang mau di update mengenai Mireia.

Apalagi akhir bulan depan dia udah ulang tahun ke-3.

Tapi gue saat ini lagi radang tenggorokan dan kepala kleyengan jadi rasanya entah napa ga mood aja buat nulis kebanyakan.

Jadi ampe jumpa di postingan berikutnya, semoga segera membaik dan mood nulis segera balik ❀

3

Are You Thinking About Him?

Pernah ngeliat ga sih, semacam quote manis yang bilang kalau pikiran kita itu connect sama hati kita jadi saat quote tersebut deskripsiin seseorang yang bikin kita kangen, yang kita sayang dan lain-lain… kemudian ujungnya ditanya,

You are thinking about him, aren’t you?

Dan secara otomatis biasanya emang kita tuh lagi mikirin our other half pas baca quote itu. Jadi pas baca pertanyaan terakhirnya we would be like… senyum-senyum manis manja mesem-mesem gimanaaaa gitu. Lol.

Beberapa tahun lalu, salah satu cowok yang pernah deket ama gue (tapi karena dia kebanyakan tarik ulur, akhirnya ku lelah dan jatuh ke pelukan koko mafia lol) pernah posting semacam compatibility test atau Love Calculator di Facebook.

Tau kan ya test untuk masukin nama kita dan nama gebetan/pacar/siapa saja untuk cek berapa persen kompatibilitas kita. Sungguh test yang menyenangkan untuk dicoba-cobaΒ  saat gue masih belia dan unyu.

Biasanya kita masukin nama lengkap. Gender. Tanggal lahir. Lalu nama, gender dan tanggal lahir pasangan. Lalu dihitunggggg dan keluar deh berapa persen kecocokan kita ama tuh orang.

Trus kalo hasilnya cuma belasan persen, gue suka denial dan kesel huahahahaha.

Anyway, gue klik link test kompatibilitas yang di-share oleh mantan-temen-deket-tapi-gak-jadi ini. Trus gue masukin nama gue.

Saat harus masukin nama pasangan, gue sempet aneh gitu. Kok ada 2 kolom ya. Ternyata ada pilihan masukin nama 2 orang. WAW. Sungguh praktis, jadi kalau kita lagi deket sama 2 orang, kita ga perlu test 2 kali, cukup masukkan nama kedua orang tersebut.

Sekali klik, langsung ketauan hasilnya kompatibel apa ngga ama dua orang ini. Siapa yang nilainya lebih tinggi alias lebih kompatibel?

Kolom pertama langsung gue isi nama koko.

Kolom kedua, gue bingung. Isi nama siapa ya. Sempet kepikiran apa isi nama temen deket (yang lain) ya, tapi gue juga mikir… buat apa? Buat apa gue tau gue kompatibel apa ngga ama dia?

Yaaahh makhluummm, namanya orang lagi kasmaran ya, dunia gue saat itu isinya cuma si Tazmanian Devil seorang huahahahahahaha.

Jadi akhirnya kolom kedua gue biarkan kosong. Ga disi nama siapapun.

Yang penting gue tau gue dan koko kompatibel apa ngga. Ihiy.

Saat gue klik test kompatibilitas, loading dong ya. Tinggal tunggu hasil.

Eh taunya abis itu kok malah keluar pop up message.

Isi pesan dalam kotak itu kurang lebih bilang kalo:
Test ini hanyalah test bohongan, ini untuk melihat nama yang kamu masukkan/jawab dan hasil nama yang telah kamu input telah dikirimkan ke email teman yang share link ini.

Image result for wtf gif

Perasaan gue pas tau tertipu itu kayak… kecewa, kesel, sebel, dan.. lega.

Iya lega karena setidaknya gue cuma masukin nama koko, jadi ga keliatan kayak gue “menduakan” dia gitu hahahahah πŸ˜›

Tapi sisi kecewa gue jauh lebih besar karena gue merasa kayak… DIH GILE ga ada kerjaan banget sih lo nyari tau gebetan yang ada di pikiran temen-temen lo.

Kalaupun saat itu tujuannya buat cari tau gebetannya gebetan dia saat itu… tetep aja gue sih ilfil banget jadinya kalo cowok mau cari tau gebetan gue dengan cara gini.

Cuma lucunya, bener-bener deh ya saat kita lagi suka seseorang, otomatis ya kita mikirin tuh orang.

Pas baca postingan ini, yang di pikiran kalian siapa?

πŸ™‚

20

Future Threenager??

Baruuuu aja di postingan sebelum ini, Tasha dan Gill bilang kalo anak gue calon-calon bakal jadi threenager

…kok makin ke sini gue makin merasa itu bener.

Sotoy beud dah nih anak!

Hahahaha

Semingguan ini kan ada mbak baru yang jagain dia, soale mbak yang terakhir berhenti mendadak. Nama mbak baru ini Warti. Tapi karena ada huruf R nya, kayaknya Reia sengaja ga mau sebut nama si Warti. Dia malah suka nanya balik, “Siapa nama mbaknya?”

Padahal gue yakin 200% dia mah hafal hahaha.

Nah dari mbak baru ini gue baru tau ternyata Mireia udah bisa….

  1. Mbak: Rei, ayo nih makan. Abisin rotinya.
    Reia: Aku udah kenyang
    Mbak: Abisin dong, ini masih ada 4 potong (kecil)
    Reia: Ga mau
    Mbak: Ayo Rei, dikit lagi
    Reia: Ga mauuu, aku udah kenyang, mbak! Nanti aku kasih tau mama loh, kalau mbak paksa-paksa aku makan terus.
    Mbak: Ih kok gitu, ini kan tinggal dikit
    Reia: Aku mau telfon kasitau mama, mana handphone Reia.

    *lalu dia nyari handphone GSM jadul yang kita sebut handphone Reia*

    Image result for hmph gif

    YAK SODARA-SODARA, DIA UDAH BISA NGANCEM!!!!

  2. Sarapan kemarin pagi itu pisang kepok kukus. Termasuk buat Reia juga. Emang sih pisang kepok kukus kan ada bau khas pisang kukus gitu yak, tapi Reia udah pernah makan sebelumnya.

    Kemarin pagi…
    Mbak: *suapin pisang ke Reia*
    Reia: *mundurin kepalanya* Gak mau mbak
    Mbak: Ayo, ini pisang
    Reia: Mbak mau gak?
    Mbak: Gak mau, Reia aja yang makan
    Reia: Aku juga gak mau kalo gitu
    Mbak: Yaudah mbak mau deh, tapi sekarang Reia dulu yang makan
    Reia: Mbak mau?
    Mbak: Iya mau
    Reia: Kalo gitu mbak yang makan pisang, aku ga mau.

    Image result for speechless gif
    DEMI APA KENAPA NIH ANAK CERDIK AMAT BERARGUMENNYA??

  3. Di hari yang sama, malemnya dia sempet nangis karena gue omelin. Lalu dia sok manggil-manggil mbak dengan sedih. Minta-minta digendong mbak.Trus kan mbaknya pulang. Main sama gue. Lalu sudah jam mesti sikat gigi, baca buku dan tidur. Pas lagi gue gendong buat naik ke lantai atas, gue nanya dong dengan insekyur nya gue itu yhakhaann,

    Gue: Reia, lebih milih digendong sama mama atau sama mbak?
    Reia: Sama mama.Β 

    Image result for smug gif

    Lalu dia lanjutin,
    Reia: Kan mbak nya udah pulang.

    Image result for beyonce what gif
    BHAY MIREIA, BHAY!

14

2 and a half years old Mireia

Makin gemas bikin ketawa-ketawa,

Juga semakin gemas bikin pengen ngejitak.

Lol.

Dia yang sekarang udah makin banyak ngafal ini itu. Tapi juga makin pinter ngeles dan bersandiwara.

Kapan itu gue bikinin jus tomat, dia minum dikit trus kayaknya dia kurang suka. Jadi pas disuruh abisin, dia merem sambil baringan di bantal sofa.
“Aku lagi tidur nih. Jangan ganggu.”

Kalo versi gemesnya, dia bisa berpura-pura jadi kucing ato kuda dan cukup konsisten. Misalnya pas paginya sempet maen kuda-kudaan ama gue, tiba-tiba sorenya dia nyamperin ke dapur sambil manggil, “Mummy Horse! Baby Horse mau pipiss”
Berhubung gue lagi nyuci piring, gue bilang “Minta tolong papa aja gih”

Dia ke sofa, ngeliat bapaknya yang ternyata lagi molor, trus laporan ke gue bilang “Daddy Horse lagi tidur!”

Kadang di mobil juga bisa tiba-tiba “Cat mau makan nih… Meowww~~ Meowww~~ Mau beberoll meowww~~”
Hahaha entah gue yang bias apa gimana tapi ini terasa sangat kiyut lol. Beberoll itu sejenis snack bocah btw.

Kadang dia juga suka sok sibuk. Contohnya pas lagi videocall ama bapake yang lagi di kantor, trus si koko minta kissbye.
Mireia, yang memang lagi baca buku, cuma ngeliat sekilas ke handphone dan bilang “Aku lagi baca nih.”

Ato pas lagi ditawarin biskuit sama boss gue, dia yang lagi ngunyah kacang nyaut, “Gak bisa. Aku lagi makan.”
Padahal maksudnya kan ambil aja dulu tuh bungkusan biskuit, tapi dia tetep ndak mau hahahaha πŸ˜›

Minggu lalu pas di dalam mobil on the way ke mall, koko nyalain radio. Suaranya emang agak lebih kenceng dari biasanya. Mireia, being like an old lady, “Loh gede amat. Radio suaranya gede banget. Aku pusing dengernya. Matiin aja lah.”

NAK BARU 2,5 TAHUN NAK, KENAPE KAYAK ORANG GEDE AMAT SIH GEMASSSH!!!

Hahahah πŸ˜›

Tapi sok kayak anak gede itu juga terkadang bikin gue senyum-senyum happy, misalnya pas gue lagi ngelipet baju dan dia bilang “Sini, biar Mireia bantu.”
Meskipun jadinya ya ngerecokin dan mengganggu sih, bukannya membantu lol.

Tapi kadang beneran membantu juga, kayak dia naro cucian kotor ke keranjang cucian, ato buang sampah di tempatnya πŸ™‚

 

Ohya baru inget, pertama kali gue kasih Beberoll ke dia, gue bilang “Nih mama punya snack loh buat Mireia.”
Trus pas kelar makan tuh Beberoll, sekitar 2 jam kemudian dia kayak cerita,
“Tadi Mireia makan uler.”
“Hah? Apa Rei?”
“Tadi Mireia makan uler.”
“…??????….”

(Mamanya mikir sedetik. Lalu ngeh.)

“YAELAH ITU SNACK REI, SNACK!! BUKAN SNAKE!!”

Huahahahahahahahhahaha maap mamanya enggresnya kurang oke ya pronunciationnyaaaaaaa πŸ˜›

Mireia juga sangat musikal sekarang, kadang untuk ngomong sesuatu aja ama dia dinyanyiin pake nada lagu. Contohnya pas gue bilang bentar lagi jam makan, trus dia bilang “Kita mau, makan apa? Kita mau, makan apa? Kita mau, makan nasi. Kita makan nasi.” pake nada lagu Happy Birthday hahahahaha.

Trus kalo dia jalan itu seringnya ga bisa jalan dengan normal. Suka banget jalan itu sambil joget-joget ga jelas, ato dengan gesture tangan karena dia sambil nyanyi lol. Waktu gue cerita ini ke temen-temen kantor gue, mungkin mereka kira gue lebay.

Pas akhirnya gue bawa ke kantor karena mbak yang jagain Reia berhenti mendadak, temen-temen kantor gue nanya “Ga mau di les-in nari, Liv? Balet gitu? Soalnya bener-bener ini jalannya sambil nari-nari loh”

Huahahahaha. Yeah. Told youΒ πŸ˜›

Tapi bobonya kadang pas malem masih suka menguji kesabaran. Soalnya Reia bukan tipikal anak yang kalo ngantuk ya bakal merem blass bobo. No, no, no, no.

Dia mah tipikal yang bisa dia tahan-tahanin aja tuh kantuk ampe mata bengep dan cranky luar biasa. Jadi dia perlu semacam trigger pas ngantuk untuk bikin dia tidur. Entah dinyanyiin, dibacain cerita, ditepok-tepok, ato kalo emang pas lagi ngantuk banget trus naik mobil nah bisa deh tau-tau ketiduran sendiri hahahaha.

Jadinya untuk hal ini gue masih suka ngomel-ngomel lol.

Mireia yang sekarang juga semakin menjadi-jadi soal milih baju. Kalau dia udah bilang mau pake baju A trus kita ngotot ga mau pakein dia baju itu… drama deh. Jadi harus negosiasi dulu sama dia kalau mau nawarin opsi baju lain. Seringnya dia mau baju Mickey Mouse, ato dress-dress yang membuat dia serasa princess lol.

Untungnya gue selalu bilang tiap mau ke mall “Kalo mau main di playground mall harus pake celana panjang ya.” jadi setidaknya kalau ke mall ya dia ga maksa pake dress princess Snow WhiteΒ dia yang udah sobek-sobek itu hahahaha πŸ˜›

Image result for girls and their princess dress meme

Enter a caption

Oh dan seperti yang sudah gue share di IG Story, sekarang dia hobi banget “baca” buku, gayanya kayak anak udah bisa baca beneran lol. Padahal mah mamanya aja ga pernah ngajarin alfabet kok ke dia hahahahahaha

Gue cuma suka bacain buku aja, dan setelah puluhan kali bacain buku yang sama, tar dia bisa tau-tau “baca” buku itu sendiri. Padahal sebenernya dia cuma ngulang kata-kata dari apa yang udah gue bacain.

Jadi hasil hafalan aja dia baca ulang. Sungguh ini pas SMA nanti mungkin bakal jadi anak IPS muahahahah *jokes zaman dulu*

Tapi gue seneng sih ngeliat dia suka buku, gue sekarang cuma suka bilang “Seruan kalo udah bisa baca sendiri loh, makanya Reia belajar baca….”
(Tapi ga ngajarin ABC ke anak lol)

img_3841

Setengah tahun lagi menuju The T…. Three.

I hope it’s going to be Terrific. Meskipun banyak yang bilang it’s going to be a Trouble lol.

But let’s just hope for the best! *crossed fingers*

Lol.

12

Do You See What I See?

Dari pemantauan gue beberapa minggu belakangan ini, banyak banget yang kecewa sama salah seorang public figure yang memilih untuk menikah lagi dengan perempuan yang lebih muda 30an tahun dari beliau, dengan bermacam-macam alasan/pembenaran yang membuat orang malahan semakin kecewa dan sebel.

Hahahaha πŸ˜€

Paling banyak yang jadi sebel itu ibu-ibu. Nyokap gue salah satunya. Temen kantor gue, salah duanya. Tante-tante gue salah tiga, salah empat, salah lima dan salah enamnya. Intinya… BANYAK.Β Lol.

Tapi yang bikin lucu adalah… sebel-sebel kok ya tetep diikutin semua vlog nya nih orang.

Trus mereka heboh deh di sekitaran gue (ato sambil ngasih liat ke gue) “Wah Bapak ini pergi keluar kota ama nih perempuan!!”

“Wah gosipnya dari dulu nih Bapak udah suka ke kamar nih cewek padahal ada (mantan) istrinya di lantai atas!!”

“Liat nih video yang ini, ih udah belai-belaian aja mereka!!”

Gue… ngakak πŸ˜€

Abisnya kok ya sebel tapi tetep aja diliatin melulu.

Mungkin ibarat perasaan terhadap mantan yak. Kesel ato sebel.. tapi tetep aja stalking. LOL.

(Nyokap gue barusan banget ini bahkan kirim foto Bapak ini dan calon istri keduanya yang lagi liburan!! Demi apa coba hahahaha)

Kalo gue boleh bahas dikit sok pinter, menurut guee…. Di mata ibu-ibu ini, imej Bapak yang bersangkutan ini udah terlalu ideal.

Ato mungkin juga terlalu mengidolakan beliau sebagai sosok suami yang baik, sayang keluarga, lugas, jujur, pejuang bagi rakyat, dll dsb dst.

Intinya ada beban untuk si Bapake yang sadar ga sadar diberikan kepada dia oleh fans-nya.

Sebuah beban untuk bertindak dan berlaku sesuai ekspektasi fans-nya. Untuk punya “hidup” sesuai ekspektasi.

Jadi ketika dia dianggap “melenceng” dari apa yang sudah diharapkan dari dia, banyak yang kecewa, sebel, ato ekstrimnya… Sakit hati. Merasa dikhianati πŸ˜€

“Kok dia begitu sih.”
“Kok berubah ya.”
“Kok malah jadi begini ya, padahal dulu kan…”

Yang mereka lupa… selama ini yang dilihat itu kan cuma secuil sisi yang dia kasih liat. Mungkin cuma kulitnya doang.

Maksud gue bukan berarti si Bapak berpura-pura ato palsu loh ya. Tapi namanya manusia ye kan. Tampilan yang kita kasih liat ke temen-temen, ke rekan kerja, ke keluarga, dan ke pasangan, tentu gak sama.

Misalnya, ada bapak-bapak yang di kantor terlihat berwibawa, keren, gagah, dominan, tapi di rumah mah nurut banget ama istrinya dan suka manja-manjaan ndusel-ndusel di ketek istrinya, plus suaranya pun dibuat-buat macem bayi.

Ada.

Ada juga orang yang di lingkungan kerja maupun tempat tinggalnya terlihat selalu senyum, ramah, baik hati, tapi di dalam rumah, semua emosi dilampiaskan dengan nabokin dan nendangin istrinya.

Ada.

Dan kita, yang selama ini taunya tampilan yang mereka bawa di luar rumah, kalo ampe tau apa yang terjadi di dalam rumah bisa jadi punya respon,

“HAH? Kok bisa sih??”
“Masa sih??? Padahal si Pak Anu kan baik bangeettt…”
“Dih masa iya? Dia kan garang gitu keliatannya kayak preman! Masa takut sama istri??”
“Ihhh kok gitu ya dia ternyata….”

Tapi ya balik lagi…
Namanya manusia ye kan.

Jangankan ngasih liat “isian” begitu, kadang gue untuk ngegosip ato nyinyir aja ga ke sembarang orang. Di kantor misalnya ya bisa jadi cuma diem senyum-senyum dengerin, begitu udah di lingkungan berbeda dan temen-temen yang menurut gue ‘aman’, baru deh keluar mulut setajam silet ngomentarin dengan tingkat kepedesan yang ngalahin ayam geprek. LOL.

Kalo kata boss gue, meminjam filosofi Jawa,

(SA)WANG SINAWANG.

Hidup itu tidak seperti yang terlihat.
Kita cuma bisa melihat apa yang orang lain izinkan untuk kita lihat.
Dan ada kecenderungan untuk kita melihat orang lain itu selalu lebih baik dari kita.

Ngeliat postingan suami istri mesra, travelling ke luar negeri dan foto peluk-pelukan.
Kita taunya mereka happy.
Padahal tuh suami sebenernya selingkuh dan selama mereka travelling malah sibuk chat ama selingkuhannya. Cuma mesra pas fotoan doang buat di upload ke Instakhrem.

Ngeliat seorang anak yang kalo di depan orang lain keliatannya super pinter dan nurut, sempurna tanpa cela.
Kita taunya anak itu hasil didikan yang sukses.
Padahal di balik itu ada anak yang stres terlalu banyak tekanan, yang bukannya respek sama orang tuanya, malah ketakutan karena selalu dituntut untuk terlihat sempurna.

Ngeliat orang yang selalu terlihat haha hihi nongkrong di kafe-kafe mahal.
Kita mikirnya nih orang gajinya gede, hidupnya seneng.
Padahal dia ngutang sana sini demi pencitraan di sosial media.

Sama sepertiΒ si Bapake public figure yang saat ini sedang hype, kalo di mata gue sih ini bener-bener… wang sinawang πŸ˜€

Juga beberapa keterkejutan lainnya. Misal ketika ada info public figure yang selama ini terlihat mesra-mesra aja tau-tau kok cerai. Temen yang terlihat baik-baik saja kok ternyata nge-drugs. Sodara yang terlihat bahagia-bahagia aja kok ternyata depresi sampe nyilet tangan.

Selama ini, kita emang cuma liat apa yang bisa kita liat.

Kita ga tau apa yang sesungguhnya terjadi di balik tirai.

Jadi ketika apa yang tersembunyi di balik tirai (kehidupan) itu suatu hari memutuskan untuk keluar dan menyapa…

CI LUK BA!

Kaget deh kita :’)