8

Enakan Sotoy apa Soto?

Pernah gak sih lo dengerin anak nangis trus merasa terganggu dan sebel dan mikir ih ini orangtuanya ke mana sih, kenapa anaknya ga didiemin sih. Gimana sih.

Ato pernah gak lo ngeliat anak makan sambil nonton youtube nonstop di gadget dan mikir kalo anak gue ntar ga akan gue kasih gadget demi perkembangan otaknya, kasih nonton youtube terus-terusan gitu kan berbahaya.

Ato ini nih yang paling ultimate, pernah gak lo denger cerita dari seorang ato dua orang ibu mengenai parenting trus sambil lo dengerin sekalian lo catet dan simpen dalem note di otak lo, trus suatu waktu ketika lo lagi dengerin seorang ibu yang lain bercerita tentang anaknya atau cara parenting dia, eh lo dengan sotoynya bilang ke ibu itu“Kok segitu doang?/Kok begitu?/Bukannya mestinya begini?/Kok ini?/Kok itu?” dan komen lainnya seakan-akan lo lebih ngerti dan lebih tau.

Gue pernah.

Dulu waktu belum hamil. Waktu belum punya anak.

Dan setelah gue kemudian merasakan pengalaman hamil dan punya anak, gue perhatikan kok banyak ya orang yang belum punya anak, belum pernah hamil tapi ngasih komen super sotoy kayak mereka udah berpengalaman.

Pengalaman yang didapatkan melalui ‘pengetahuan’ mereka dari cerita-cerita orang. Entah dari emaknya, dari tantenya, dari neneknya, dari kakaknya, dari temennya, dari bosnya, ato dari tetangganya.

Gue gak lagi nyinyir, gue cuma ketawa aja inget kalo dulu GUE SENDIRI pun pernah sotoy begitu. Beuh macem yang paling tau, “Kata nyokap gue, anak tuh jangan selalu diturutin.. tar ngelunjak. Diemin aja kalo dia kayak gitu. Tar laper juga makan sendiri.”

YA LO GAK TAU YA RASANYA KALO ANAK SUSAH MAKAN ITU KAYAK APA.

“Setau gue kalo anak dikasih gadget terus tar kurang bagus loh, mending dialihkan aja perhatiannya”

YA LO GAK TAU RASANYA NYUAPIN ANAK SAMPE EMAKNYA SENDIRI GAK MAKAN-MAKAN KARENA SIBUK NGALIHIN PERHATIAN ANAK YE.

Yep. Gue pernah sesotoy itu kok. Guilty as charged. Hahahaha.

Jadi gue tulis blogpost ini buat apa sih.

Buat ngingetin diri sendiri aja. Kalo belum ngalamin, ga usah sotoy. Ga usah banyak komen. Orang cerita, yaudah dengerin aja. Senyum, kasih support bila dibutuhkan. Ga usah berasa lebih tau dehhh. Mencakup untuk semua hal dalam kehidupan ya lip.

Bahkan untuk hal yang sama aja, pengalamannya berbeda ye kan.

Contohnya kalo soal punya anak deh. Cara dan proses lahiran beda, karakter anak berbeda, kebiasaan anaknya berbeda, cara mengasuh dan latar belakang keluarga berbeda, pasangan untuk bikin anaknya juga (alhamdulilah) berbeda. Ya masa kita mau sotoyin orang merasa kita lebih tau cara dia ngurusin anaknya ato ngasih makan anaknya?

Jangan sotoy ah. Mending ngesoto. Soto ayam bening panas-panas pake kucuran jeruk dan sambel. Yuk.

*slurp*

 

 

3

Ih pake duit bokap nyokap aja bangga

Pernah denger gitu ga?

Gue sendiri pernah melontarkan kalimat begitu pas lagi ngomongin temen yang suombonggggggnya ampun-ampunan dan temen lain yang melimpahi pacarnya dengan hadiah mewah.

Kalo yang pertama itu tentu saja murni karena sebel.

Kalo yang kedua, tentu saja karena sirik. Muahahahahahaha 😂

Gara-gara lagi ada keributan soal privilege di sosial media, jadi pengen nimbrung dikit.

Oh btw kalo lo bingung awal mulanya dari mana, setau gue karena ada yang nyinyirin pemilihan staf khusus presiden teranyar, bahwa yang dipilih adalah orang-orang berprivilege dan ga bener-bener mewakili rakyat banyak. Tapi trus berkembang jadi beberapa orang ber-privilege tau-tau melemparkan komen-komen rada “kontroversial” karena menganggap apa yang mereka miliki itu bukan privilege, tapi intinya mah semakin mereka mau komen malah semakin salah deh. Itu aja 😂

Nah balik lagi ke pembahasan gue yang gak penting.

Gue inget gue sering banget cerita dengan bangga ke orang-orang bahwa:

  1. Gue nikah pake biaya gue dan koko doang, ga minta orang tua
  2. Koko dan gue beli rumah pake usaha sendiri, ga nyusahin orang tua

Pantes gak sih gue bangga gitu? Menurut gue ya pantes!

Dulu koko itu berpikiran bahwa yang namanya biaya menikah adalah tanggung jawab orang tua, jadi saat kita menikah akan dibiayai orang tuanya.

Gue gak mau. Ayo nabung sendiri. Kalo untuk menikah harus pake nyusahin orang tua dulu, buat apa? Kalo emang ngepas yaudah ga usah resepsi. Pemberkatan aja trus lanjut catatan sipil. Wes. Simpel.

Koko akhirnya menuruti maunya gue, tapi tetep dia usahakan untuk resepsi. Eh kebeneran menjelang hari H kita nikah, keluarga koko sempet ada problem yang mana kalo kita mengandalkan orang tua doang untuk nikah, bisa-bisa batal kali tuh acaranya.

Jadi gue pantes gak bangga? Ya panteslah!

(Harus diulangi. Hahahaha)

Karena gue bilang kudu pake biaya sendiri, alhasil problem keluarga itu ga membuat acara gue batal.

Dan ada nikmat tersendiri untuk bisa membiayai kebutuhan kita sendiri tanpa merepotkan orang tua.

TAPIII~~

Here comes the big capitalized TAPIII…

Itu karena gue emang dibesarkan dalam keluarga yang pas-pasan. Ga sampe kekurangan, tapi juga ga berlebih. Jadi buat gue ya wajar kalo harus mengusahakan hal-hal tersier macem resepsi pernikahan dengan biaya sendiri.

Wajar kalo gue punya pemikiran untuk menikah harus pake duit sendiri.

Koko juga berasal dari keluarga pas-pasan. Jadi ya gue otomatis ga mengharapkan untuk dibiayain orang tua dia juga.

Nah cuman kalo misal gue boleh berandai-andai, gue maunya tetep pake uang sendiri apa kaga?

Ya kalo bisa punya orang tua yang tajir melintir, cencu sajah ku maunya pake uang orang tua 🤣

Ga usah pusing, ga usah mikir. Kalo bisa milih yaaa.

Jadi gue juga berusaha untuk ga mengecilkan bahagianya orang lain hanya karena…

Ah nikahnya mevvah tapi kan dibiayain orang tua. Iya punya mobil tapi kan ih itu duit bokapnya. Oh langsung punya rumah sendiri ya tapi kan dibeliin orang tuanya.

Yaaaaahhhhh trus kenapa??

Gue juga kalo bisa mau kerja keras supaya Mireia entar nikah ga pusing, dan bisa gue beliin mobil dan rumah buat dia.

I mean…

Secara jujur gue akui tentu ada masanya gue yang ga menikmati uang berlimpah-limpah ini rada sirik dan ngenyekin orang tajir melintir dalam hati. Kalo lagi bitter aja sih biasanya 🤣

Tapi apakah mereka yang punya rezeki berlebih dari orang tuanya itu pantes untuk denger nyinyiran gue? Ya kagak lah.

Panteskah mereka untuk gue rendahkan atau kecilkan kebahagiaannya hanya karena itu pake duit orang tua, bukan pake uang sendiri? Ya kagak lah.

Lucky for them untuk memiliki orang tua yang punya harta banyak.

And wouldn’t I like that for my kid too??

Jadi kalo lagi negatif karena sirik, gue berusaha banget keep that inside myself or my inner circle (halo grup mahmud tercintakuh dan grup suka-suka kesayangankuh! Hihihihi)

Please ini jangan dicampuradukkan sama “Ah tapi kaya ga menjamin kebahagiaan” yaaaa. Karena oh saudara-saudara, realistis ajah, ga ada duit bisa bikin gampang berantem ama suami loh!

Hahahahahahaahahahahahahauglytruth.

Dan gue rasa penting juga saat lagi kayak negatif sirik gitu untuk menyadari kalau gue itu sebenernya udah berlebih.

Gue punya privilege banyak dibanding orang-orang lainnya di Indonesia. Meskipun tumbuh besar dalam keluarga yang bahkan motor saja tidak punya, tapi sekarang at least suami bisa beli mobil sendiri. Bisa punya rumah sendiri meski KPR belasan tahun. Bisa sekolahin anak di sekolah swasta national plus.

Hahahah sungguh sebuah cara untuk menghibur diri sendiri 😆

Tapi terlepas dari pembahasan tak berfaedah ini, besar harapan gue semoga staf khusus presiden, meskipun punya privilege, tetap punya rasa simpati, empati dan bisa mengusahakan kesehahteraan rakyat kecil.

Karena memang harus diakui, sulit untuk memikirkan, merasakan, ato membayangkan kesulitan orang lain ketika kita tidak pernah berada di posisi sulit tersebut 🙂

Boleh bangga punya privilege, tapi semoga tidak membuat kita lupa dengan orang-orang yang tidak seberuntung kita.

Sekian dan terima dibeliin mobil baru.

5

Selingkuh itu asyik

Gegara cerita Layangan Putus yang lagi viral dan kemudian dibawa oleh Ibu Gee ke grup wasap buibuk blogger yang berfaedah, jadi tergelitik ngomongin soal manisnya berselingkuh (halah) hahaha.

Semua tulisan di bawah ini adalah opini personal gue jadi of course, you can beg to differ 🙂

Kadang pas suami/istri selingkuh, suka ada komentar dari orang lain… “Mungkin karena pasangannya kurang begini kali, jadi suami/istrinya selingkuh deh…”

Entah kurang merawat diri.
Kurang merawat rumah.
Kurang pinter ini.
Kurang pinter itu.
Kurang kasih perhatian.
Kurang kasih duit.

Segala asumsi dilemparkan seakan-akan ya wajar aja diselingkuhin kalo lo-nya kurang ini kurang itu.

Cuma masalahnya, kayak pertanyaan bu Aina di grup, harus sampe seberapa pinter ini itu? Harus sesempurna apa biar pasangan dijamin 100% ga bakal selingkuh?

Kalo menurut gue… yang namanya menikah ya jalanin aja. Kita ga perlu mengkhawatirkan hal yang belum terjadi, tapi setidaknya ya kita melakukan apa yang kita bisa sebaik-baiknya untuk menjaga hubungan harmonis sama pasangan.
Bawa dalam doa semoga kita dan pasangan sama-sama menjaga hati dan sikap.

Yang sebenernya mau gue soroti dan menurut gue penting untuk jadi pemikiran adalah…

Pas deket sama cowok/cewek baru, kita cenderung merasa kayak “Aduh sama dia (yang baru) ini kok ya aku lebih seneng ya dibanding sama suami/istriku sendiri.”

Belum lagi perasaan flattered “Ih gue udah ada yang punya aja tetep dideketin orang loh. Tetep ada yang suka loh.”

Iyah.
Sama yang baru itu…
Lebih berbunga-bunga.
Lebih bikin mesem-mesem seneng.
Lebih menyenangkan.

Karena, bukankah hampir semua hubungan awalnya begitu? Nice and easy. Simple and fun. Chattingan “Kamu udah makan belum? Kamu lagi apa? Aku kangen. Kamu kok belum tidur? Kamu tutup telepon duluan gih. Ih kamu aja duluan.”  trus ga sabar nungguin balesan, begitu ada notif dengan namanya si dia, langsung senyum-senyum seneng.

Sedangkan sama pasangan sendiri, sensasinya udah ga semanis seperti dulu.
Ada pasangan yang masih bisa mempertahankan sensasi seperti itu, tapi seringnya, semua itu memudar seiring waktu.

Karena sama mereka yang baru ini, kita ga perlu pusing.

Tagihan sekolah anak.
Tagihan rumah tangga.
KPR rumah.
Cicilan kendaraan.
Penghasilan yang mungkin selalu terasa ngepas.
Tidak ada waktu berlibur.
Cara mendisplinkan anak yang berbeda.
Perhatian untuk anak lebih banyak daripada ke pasangan.
Mood untuk having sex yang tidak selalu matching.
Hubungan dengan mertua dan atau ipar.
Dana buat tabungan masa depan.

Sebenernya ya mirip-mirip sama pas masih pacaran sama suami/istri. Tapi karena setelah menikah semua yang di atas tadi tiba-tiba menjadi bagian dari paket pernikahan, hubungan yang simple sweet fun itu jadi kayak berbeda.

Lagi cape-capenya ngurus anak, suami pulang-pulang ngomong rada nyolot. Ato minta perhatian lebih sementara anak lagi nangis meraung-raung. Sungguh sangat memancing terjadinya perang, bukan?
Atau istri minta liburan tapi suami masih berjuang ambil lemburan untuk cicilan rumah. Istri tetep maksa dan ga mau ngertiin, wong temennya aja pamer-pamer foto liburan di instakhrem. “Masa kita ndak kemana-mana” kata istri dengan kecewa.
Mertua dan ipar yang suka ikut campur hubungan rumah tangga kita.
Belum lagi kalau suami ngotot anak kudu ditabok biar nurut sedangkan kita meyakini bahwa cara itu sudah kuno.

Hadeh.
Semua itu bisa bikin berantem ga sudah-sudah.

Lalu insert a new guy/girl di tengah-tengah perjalanan pernikahan.

Bersama dia, kita merasakan yang simple sweet fun lagi. Mungkin isinya cuma chatting manis manja, belai-belai mesra, bobok-bobok asyique, tapi ya tau-tau udah dibandingkan sama pasangan dan otomatis rasanya…

IH BEDA YAH.
SAMA YANG BARU INI LEBIH ASOY.

Yaiyalah, kentang (:

Sama yang baru kan lo ga pusing ngomongin tagihan rumah dan uang sekolah anak (:

Pernikahan itu rumit.

Bukan cuma 1+1=2.

Ribet, beneran deh.

Cara mengendalikan emosi pas kita lagi lelah tapi pasangan nyerocos.
Cara berkomunikasi ketika salah satu ngeyelan ato merasa males untuk ngobrol/menceritakan harinya.
Cara mencintai tanpa egois.
Cara membagi waktu.
Cara mendengarkan tanpa menghakimi.
Cara berusaha memahami meski sulit.

Jadi ya wajar aja kalo sama yang baru dan tanggung jawabnya masih ga seberapa itu terasa lebih manis dan berbunga-bunga.
Apalagi kalo yang baru ini secara penampilan lebih oke.
Yang baru perutnya sixpack sedangkan suami udah one big pack.
Yang baru tetenya masih gede dan kencang sedangkan istri udah ngewer-ngewer setelah melewati masa menyusui 3 anak kalian.

Beuhhh udah deh segala hal jadi maha benar untuk berselingkuh.

Iya, ngerti, mungkin yang baru terasa lebih asyik.

Tapi pada suka lupa…

Bukankah hampir semua hubungan AWALNYA begitu? 🙂

Jadi yah tinggal tunggu waktu aja, kalau cerai trus menikah sama yang baru ini,
Yang baru juga akan menjadi yang lama pada akhirnya (:

Karena kalau hati ini ga bisa puas dan mensyukuri apa yang dimiliki, maka akan selamanya siklus semacam itu terulang kembali.

Ada amin? (: