17

Jakarta Aquarium at Neo Soho

Hari Minggu kemaren gue, koko, bokap nyokapnya koko dan Mireia ke Jakarta Aquarium di Neo Soho yang sebelahnya Central Park.

Ribet ye ngomong Jakarta Aquarium, jadi gue bilang ke Mireia: Kita mau ke Seaworld.

Toh sama juga kan intinya mau liat ikan dan kawan-kawannya hahaha ๐Ÿ˜›

Trus gimana? Seru juga!

img_7889

Beberapa perbandingan antara Seaworld Ancol (SA) dan Jakarta Aquarium (JA) ini menurut gue:

Aquarium SA rasanya lebih besar terutama aquarium utamanya, tapi variasi hewan yang dilihat lebih sedikit (pengalaman pas Juli 2018 kemaren yah). Sedangkan di JA, aquarium utama ya segitu doang tapi variasi di dalamnya lebih banyak, cuma jumlahnya aja yang lebih sedikit.

img_7862

Di SA ada penyu super gede, ada aquarium khusus hiu, ada gurita. Di JA, gak ada.img_7786

Di SA ada tunnel yang kita masuk trus berasa dalem laut gitu ceritanya, di JA gak ada. Tapi JA ada semacam lantai kaca yang dibawahnya itu aquarium utama, jadi kita berasa berdiri di atasnya.

img_7756

Di JA, ada lebih banyak variasi hewan yang tidak terbatas biota laut saja. Ada landak (porcupine, bukan hedgehog), binturong, biawak, bunglon, ular, sampe ke kodok kecil yang berwarna ngejreng dan beracun. Ah kepiting kelapa aja ada! Hehe.

img_7770img_7764img_7761

(Keliatan gak kumbang di 2 foto di atas dimana? Hehehe)

Feeding show di aquarium utama JA ga se-interaktif di SA, staffnya kurang kursus untuk bisa menjelaskan dengan menarik dan lucu, kudu belajar dari staff SA ๐Ÿ˜› Kalo staff di JA ngejelasinnya berasa agak garing kriuk kriuk hahaha.img_7809img_7953

JA agak lebih terang dibanding SA, rasanya lebih luas juga. Tapi lebih adem di SA dibanding JA (pengalaman gue yaaa). Tapi poin plus untuk JA adalah JA lebih banyak sofa atau kursi untuk duduk-duduk ngaso.

img_7740img_7739

Lucunya, gue ngerasa di JA itu gue sering ngeliat hewan-hewan mereka dikasih makan. Tapi bukan feeding show secara khusus ya. Jadi pas lagi duduk-duduk nungguin waktunya feeding show piranha, eh tau-tau di aquariumnya Nautilus yang pas di depan gue, ada semacam pipa kait tipis gitu diturunin ke dalam aquarium, di ujungnya ada kepala ikan, dan setiap Nautilus disuapin gitu satu-satu.

img_7870

Pas lagi liat-liat aquarium ubur-ubur juga tau-tau ada selang kecil diturunin ke dalam aquarium trus tiap ubur-ubur disemprot dengan makanan, dan ada dua ekor ikan kecil yang dilepas ke dalam aquarium karena ikan-ikan ini bakal makanin sisa makanan ubur-ubur ๐Ÿ˜€

Menarik aja gitu liatnya hehe.

img_7828img_7892

Gue selama pacaran sama koko udah 3x ke SA, 4x kalo sama yang lebaran kemaren pergi bareng Mireia. Tapi gak pernah sekalipun liat ada aquarium yang lagi dikasih makan saat bukan feeding show hehe.

Trus pertunjukan Pearl of The South Sea juga menarik, untuk ukuran pertunjukan panggung versi kecil sih kece banget lah. Apalagi yang jadi putri duyungnya juga luwes banget berenang di aquarium utamanya, dan mata terbuka lebar di dalam air, cakep deh.

Dan di touch pool JA, ada staff yang mengingatkan kita untuk cuci tangan tanpa sabun terlebih dahulu sebelum pegang-pegang biota lautnya. Setelah selesai pegang, diingatkan untuk cuci tangan dengan sabun. Simple gesture tapi penting.

img_7975

Di dindingnya juga ada yang mengingatkan mengenai sampah-sampah yang seringkali ada di lautan. Good reminder untuk orang tua yang bisa bantu ngajarin anaknya mengurangi penggunaan plastik, meskipun mungkin yang ada, anak-anak yang mengingatkan orang tua ya hehe ๐Ÿ˜›

img_7974

Malemnya kita makan di Restoran Pingoo. Gue nanyain slot untuk kasih makan pinguin masih ada gak, syukurlah masih ada hehehe. Syaratnya sih mayan banyak ye.

  1. Minimum spending makan di Pingoo 300ribu. Ini okelah, secara ada 4 dewasa jadi pasti bisa dipenuhi.
  2. Follow instagram Pingoo.
  3. Foto pengalaman berada/bersantap di Pingoo, tag Pingoo. Masih wajar ya sampe sini.
  4. Lalu tag 10 teman.

Lalu gue kaget. SEPULUH? Iya, kata mbaknya. Sepuluh. SEPULUH? Gue nanya lagi.

Set dah ah. Hahahaha banyak ajeeeee.

Tapi akhirnya gue ga melakukan step 2,3,4 itu loh. Soalnya dikasih aja gitu masuk kasih makan ke pinguin tanpa ditagih soal instagram jadi yoweslahyaaaaa lol.

img_7988img_8027img_8033

Hal yang menurut gue menjadi “kekurangan” Jakarta Aquarium ini adalah:

Harga tiket yang relatif lebih mahal dibanding Seaworld Ancol. Tapi kalau liat isinya, gue maklum sih dia lebih mahal. Tiket dewasa 200 ribu untuk weekend. Itu aja versi regular, bukan premium yang bisa nonton Sea Explorer 5D segala.

(update: Tiket Seaworld sekarang 200ribu juga tapi bundling sama Ocean Samudra)

img_7781

Foto yang dijual di sana mahal banget kakaknyaaaaaa. Ampun deh gue, dicetak dua lembar plus bingkai kulit sintetis ala-ala dan dapet 5 foto softcopy dibandrol 300ribu!! Menurut gue, mendingan dia bikin opsi lain, misalnya bisa milih mau cetak selembar doang pake bingkai dan dikenakan biaya 80 ribu gitu, orang mungkin lebih kepengen beli. Dibandingkan cuma ada pilihan ambil 300 ribu dapet banyak, ato ga dapet sama sekali. Cih. Gue sih milih gak dapet sama sekali. Hahahaha *dasar kismin*

img_7894img_7893

Overall, gue seneng sih ke Jakarta Aquarium ini, tapi gue yang pengen kejer semua feeding show emang ga kesampean karena sama mertua kan ya perginya. Jadi dibawa selaw aja lol.

Apalagi JA ini kan dua lantai ya. Jadi kadang ada jadwal yang misalnya jam 15 feeding show di Zone 10 di lantai 1, trus 15 menit kemudian feeding show di Zone 5 di lantai 2. Mateng juga kan ya bolak balik kalo bawa orang tua.

Next time kalo ada rezeki dan perginya cuma bertigaan, gue bela-belain dari pagi deh lol. Trus koko gue seret aja bolak balik lantai yang penting hasrat istrinya terpenuhi muahahaha.

img_7795img_7799

See you again, Jakarta Aquarium!

img_7744

Advertisements
17

Mireia: Bicara – Tantrum

BUTUH TSURHAAATTT.

Hahahaha.

Hasil gambar untuk cry napkin gif

Oke pertama mau cerita soal Mireia dan kemampuan bicaranya dulu.

Nih anak bawelnya kadang suka kebangetan sampe-sampe gue takjub sama cara dia memposisikan kalimat/kata yang dia pelajari dengan situasi kondisi. Ato mungkin tepatnya, gue meremehkan kemampuan dia kali ya huahahaha ๐Ÿ˜€

Contoh:
Lagi di RS, ada yang jualan mainan ultraman. Dia nanya, ini apa? Sambil nunjuk ultraman.
Gue bilang, Ultraman.

Ada 3 kan ya yang semacam ultramannya, ditanyain satu-satu sama dia, dan gue jawabnya Ultraman semua.

img_7122

Trus dia tunjuk sosok yang kayaknya “musuh” si ultraman.
“Ini apa?”

Dan gue, seperti biasa, kalo gue gak tau ya gue jawab “Mama gak tau itu apa, Rei.”
Yang mana dia diem, mikir, trus akhirnya bilang, “Elephant kali.”

Hasil gambar untuk wow surprised meme gif

IYA JUGAK YAAA.

Kayak gajah itu ye ada belalainya hahahahaha. Tapi gue ga sangka aja dia bisa jawab kayak gitu, macem orang gede amaattt.

NAK BELUM DUA TAHUN NAK.

hahahahahaha ๐Ÿ˜€

Banyak banget hal-hal ga terduga kayak gitu, saking banyaknya dan gak gue catet satu-satu, jadi gak bisa gue ceritain karena saat ini nge-blank. Hahaha.

Trus gue kan kemaren kapan ini sempet nanya ke grup buibuk blogger, cara ngenalin alfabet ke anak gimana? Soalnya Reia kalo cuma suara doang mah bisa lah gue ngenalinnya, secara gue bawel bet pan yak.

Tapi secara visual itu loh yang jadi persoalan, gue ga tau kapan kudu ngenalin dan ga tau cara apa yang efektif. Gue belom mikir lebih jauh soal visual eehh.. tau-tau dia minta disetelin Badanamu yang ABC Sounds to Remember.

Sunguh sebenernya ku malash puter video ini karena karakter alfabetnya di Badanamu tuh serem menurut gue, agak disturbing gitu penampilannya. Di Badanamu mereka dinamain Nemies, contoh yang menurut gue gengges itu misalnya si huruf G, soang tapi ada mukanya di perut. Ugh.

Gambar terkait

Dia kasitau mau nonton dvd yang mana dengan niru cara ngomong phonicsnya si Badanamu “Ah. Ah. Ah. Apple.”
Gue kaget gitu kan dengernya, trus gue pancing, “B. Bah. Bah. Bah?” yang mana dia lanjutin “Bear”

Sekali lagi. “C. Cah. Cah. Cah?” Dia lanjutin lagi “Cactus”

WAH padahal terakhir dia nonton Badanamu yang ini udah lama! Ternyata yang dia dengerin di Badanamu ada yang nyantol sedikit banyak!! Hahahaha.
Meskipun Nemies nya kayak gitu, tapi ya mudah-mudahan secara visual juga ada lah ya yang nyantol lol.

Ah gue bangga bukan maen lol.

Nah sekarang mau cerita versi ga enaknya nih lol, yang mana bikin gue perlu tsurhat banget sesuai kalimat pembuka postingan ini.

Jadi yaaaa… belakangan iniiii…

Mireia makin suka tantrum.

Hasil gambar untuk animated crying hysterically gif

Sebelnya adalah seringnya tantrum menjelang mau tidur dengan alasan dia gak mau tidur. Entar dia masih mau turun lah, masih mau main lah. Sedangkan gue gak bisa ngeladenin dia terus karena besokannya kan gue kudu bangun untuk masak dan kerja.

Jadi gue maunya dia maksimal jam 22.00 udah kudu tidur.

Problemnya lagi, kalo dia tantrum itu bapake suka kesel. Jadi tar bapake marah sama dia. Gue ikut kesel karena bapake marahin dia gak pada tempatnya (menurut gue), apalah kalo udah melibatkan punishment yang gue gak suka.

Emang sih, Reia itu dari dulu tidur yang paling sering bermasalah. Dia suka banget soalnya digendong sambil jalan-jalan gitu.

Nah semalem dia jam setengah 9 malem dia minta digendong. Beberapa hari belakangan emang nempel banget ama gue dan minta digendong terus, soalnya kan lagi sakit. Jadi yaudah gue gendong, eh dia tidur ternyata. Tapi belom pules-pules banget, pas mau ditaro di tempat tidur, dia ngamuk dongggg. Maunya tetep digendong jalan-jalan gitu, ga boleh sambil duduk juga gendongnya. Gue gak mau turutin karena kalo udah di kamar, peraturannya tidur gak boleh gendong jalan-jalan ato gendong goyang sambil berdiri.

Alhasil dia tantrum dan baru tidur satu jam kemudian.

Hasil gambar untuk crying to sleep gif

Sebelum tidur, dia emang udah bilang “Gak mau matiin lampu.” jadi oke kita ga matiin. Tapi pas dia tidur ya kita matiin lah ya.

Jam 1 pagi dia kebangun dan ngamuk parah karena gelap. Dia meraung-raung bilang gak mau matiin lampuuu… Trus tantrumnya melebar sampe akhirnya jadi, Gak mau bobooo… Gak mau di ataasss.. Mau dibawah ajaaa…. Gak mau pake bajuuu…. Ampe cara gendong aja salah melulu. Bentar bilang cuma boleh satu tangan yang tahan pantatnya lah, maunya kepala ditaro di sisi kiri lah, gue ga boleh iket rambutlah, rambut gue ganggu dia lah (dan akhirnya bikin gue harus iket juga!), trus paling epic…

Gak mau dipegaaangg, aaahh gak mau pegangggg *lalu dia nangis histeris*
YAILAH CEMANA CARA MAMAKMU GENDONG KALO KAU TAK MAU DIPEGANG, SAYANGGG??

*telen lagi nih masukin ke perut*

Hasil gambar untuk frustrated gif

Duh pokoknya drama banget dan lelah hayati menghadapinya.

Tapi gue tetep setrong dan tetep berusaha ladenin dia. Berusaha ajak ngomong baik-baik.

Sementara di sebelah gue… Bapaknya marah-marah sama anaknya dan bilang kalo gue sia-sia banget deh ajak ngomong anaknya, trus mulai dah tuh bapaknya naikin oktaf suaranya dan ancem-ancem ngehukum kalo dia gak diem juga.

Gue?

STRESSSS.

Gue berasa kayak hadepin dua anak tantrum. Sungguh.

Gue gak setuju dengan cara koko marahin dia. Dan gue jadi sedih bangeett, berasa kasian ama Reia, meskipun di satu sisi ya sebel juga dia tantrum ga jelas gini. Sedihnya itu sampe gue liatin dia sambil nahan nangis gitu loh, berasa aduh nak you drove me crazy tapi juga oh poor little you, udahlah capek nangis ampe meraung-raung, dimarahin papa pula hiks hiks ๐Ÿ˜ฆ

Dia beneran sempet dibawa koko keluar kamar dan mau dikurung, boro-boro efektif ya, udahlah tetep nangis-nangis, yang ada dia jadi sebel kali ama bapaknya. Cuma ada minus doang tapi ga ada plus nya hukuman satu ini buat Mireia.

Akhirnya setelah dia berhasil agak tenang, gue ajak bobo bareng, trus yaudah tidur juga deh dia. Sempet nangis-nangis dikit di tengah-tengah tidur, tapi bisa tidur lagi dengan di pok-pok, mungkin macem ngigo gitu.

Trus barusan ini gue langsung google baca-baca penanganan anak tantrum. Menyadari kalo cara gue banyak salahnya karena kadang gue teriak balik marahin dia dan sering gak konsisten kadang izinin dia untuk ke bawah sebelum tidur, kadang gak izinin.

Dan terutama, gue mencoba cari penyebab.

Dugaaan terbesar gue adalah… HANDPHONE.

Dugaan kedua, overstimulated.

Hasil gambar untuk busy with phone gif

Ngomongin soal handphone, gue rasa mungkin dia maunya gue fokus dan prioritasin dia kali ya, jangan main hape melulu. Sementara akhir-akhir ini gue bacain dia buku sebelum tidur aja suka ngecek-ngecek hape *tampar diri sendiri*

Selebgram juga bukan, tapi kok hape-an melulu sih lip. *tampar lagi*

Koko juga mungkin kurang perhatian ke dia, karena kayaknya cuma maen 15 menit trus udah deh, koko sibuk nonton tv atau maen hp ato ngapain aja tapi bukan maen sama dia lagi.

Malu gak ngaku gini? Ya malu sih.

Gue kayak gelar aib keluarga untuk dihakimi orang dan diliatin orang sambil bisik-bisik “Ih si Taz ama Olip ternyata kayak gitu”

Tapi gue mau ini jadi reminder buat gue sendiri, dan buat nanti Mireia kalo baca, papa mama made mistakes tapi kita mau usahain untuk berubah!

Gue tadi ampe evaluasi kira-kira salah dimana, penyebabnya apa, kudu gimana dan gue share semua kutipan-kutipan artikel yang gue baca ke koko. Biar sama-sama tau, ternyata penanganan kita banyak salahnya.

Ternyata punishment itu bukan jalan keluar dari temper tantrum.

Dan sama-sama menyadari jadi orang tua itu AJEGILE SUSAHNYA.

Hasil gambar untuk parenting is difficult gif

Tapi ya gak boleh malu mengakui dan mencoba berubah karena apapun yang kita lakukan itu demiย Emotional Quotient dia juga. Gak cuma IQ yang kudu bagus, EQ juga harus bagus (tak lupa SQ alias Spiritual Quotient!)

Gue gak mau dia tumbuh besar jadi seseorang yang mudah marah gak bisa mengontrol emosinya sendiri, atau menjadi orang yang terlalu kompetitif dengan orang lain sampe merasa semua hal kudu dibandingin sama orang lain *ehem*, atau menjadi orang yang baru bisa merasa lebih hebat/baik/oke kalau ngeliat orang lain susah/kurang.

Ga mau dia jadi orang yang lebay blowing up masalah kecil gak penting dan koar-koar di sosmed *uhuk*

Ahahaha kok malah jadi julid sih ibuknyaaa ๐Ÿ˜›

Intinya gue pengen dia bisa jadi orang yang confident! Orang yang bisa happy dengan dirinya sendiri tanpa ngebandingin sama orang lain, bisa tetep kalem meskipun hati panas, yang kalau marah tetep rasional dan elegan, yang tau kapan harus jadi naga semprotin napas api, kapan jadi kukang yang selaw aja ngadepin segala sesuatu.

Duh analogi apa sih iniiii, segala hewan dari yang fantasi ampe yang banyak jamur dan bakteri juga dibawa-bawaaaa hahaha ๐Ÿ˜€

Hasil gambar untuk sloth gif

Gue sendiri sadar, gue bukanlah seseorang yang emotionally stableย banget. Kadang pengendalian dan penyampaian emosi gue tidak bisa gue kontrol atau sampaikan sesuai porsinya. Seringnya serba meledak-ledak.

Tapi justru karena itulah gue pengennya Mireia bisa jadi lebih baik.

I think that’s how all parents are, ya gak sih?

We want our kids to be the better version of ourselves.

Makanya kadang tanpa sengaja mungkin kita jadi manjain anak kita, apalagi macem gue yang dulu jarang dibeliin mainan, sekarang jadi ada keinginan untuk beliin hal-hal yang bikin Mireia seneng. Meskipun tetep diusahain ga kelewat memanjakan.

Ngeliat kitchen set mainan, pengen Mireia bisa punya karena gue inget dulu gue pengen punya tapi gak dibeliin. Lah ini maksudnya jadi memenuhi kepengenan emaknya yang gak kesampean apa gimana sih??

Hahahaha ๐Ÿ˜›

Gak cuma secara materi, secara emosional pun gue pengen dia jadi orang yang lebih baik. Supaya gak terlalu drama kayak mamanya huahahaha ๐Ÿ˜›

Yah intinya semua harus melewatiย trial-errorย karena kita emang bukan orang tua terbaik, tapi kita harus berusaha sebaik-baiknya supaya anak kita bisa jadi orang baik!
(Godeliva Olivia, 2018)

Gimana, gimana? Kutipan yang cihuy kan?

Hahahahaha.

Sekian tsurhat hari ini yang diawali dengan pamer kemampuan Mireia dulu lol.

Hasil gambar untuk parenting is difficult gif

19

Review Sebuah Kafe Kelinci di PIK

Di suatu Minggu yang cerah…

*halah*

Oke jadi gini.

Hari Minggu kemaren ini gue pergi ke undangan nikah temen kampus di Bekasi. Koko paling demen dah tuh kalo ada nikahan temen kampus, karena biasanya gue bakal bawa Reia dan nebeng mobilnya bff gue (yang mana kita baru mulai bff an sejak kuliah bareng di kampus homogen super tenar di area Jakarat Timur mepet Bekasi sono), sementara si koko menikmati quality me-time hahaha.

Hanya saja nihhh, kemaren ini si Irene ada perlu di PIK jadi pulangnya gue kudu minta koko jemput di PIK, gak dianterin Irene ampe rumah.

Maka muncullah lampu di dalam pikiran gue. Tring. Terang benderang.

Aha!

Terbersit ide bagus untuk ke Rabbit Cafe di PIK. Gue tuh sempet bilang ke koko pas liat salah satu temen share ke IG Story foto anaknya di Rabbit Cafe ini. “Yuk ko ajak Mireia ke sini! Kayaknya lucu dan tempatnya kece!”

Yang mana oleh koko langsung dilepeh gitu ibaratnya omongan gue, “Hah? Kelincinya di atas meja? Trus kita makan gitu di sana? Eewwwhhhh. Jorok! Gak mau!”

Ternyata omongan yang udah dilepeh dan disembur ke muka gue itu ga mengurungkan niat gue. Gue pikir ah minum aja, mau sejorok apa sih. Ga usah makan beraattt, biar Dilan aja kalo yang berat-berat. Kita cukup tea time canciks aja di sana.

Nah mumpung gak ada koko, gue semangat tuh ajak Reia berduaan nge-date di sana. Gue mikir kalo tar rame sampe ga ada tempat duduk yaudah gue ga mau maksa nongkrong di sana. Mendingan gue ke PIK Avenue Mall aja.

Di bayangan gue nih, tempat ini pasti banyak buibuk kece sosialita jakarta beserta anak-anak mereka sibuk maenan kelinci.

Bodohnya adalah, gue baru cek review pas udah sampe area PIK dan otw cafe nya. Review yang dibaca menurunkan nafsu untuk ke situ sampe dengan 80%.

Lah trus kok tetep ke situ?

Yah……..

….

Karena saya bodoh.

Sesimpel itu saja.

Hahahahahahahahaha.

*dilempar pake wortel*

Okeh. Mari kita teruskan cerita kebodohan saya.

Pas sampe, keliatan kalo dibawah itu sebenernya pet shop jualan hamster, kelinci dan marmut.

Layaknya petshop, di lantai 1 ini bau…. harum bunga.

YA KAGA LAH YA sodara-sodara, tentu saja dia bau khas petshop. Bau hewan-hewan gitu deh. Bukan bau yang enak kalo menurut gue, mungkin kalo yang pelihara anjing kucing kelinci udah biasa ama baunya dan berasa gak bau kali ya?

Lantai 2 nya area khusus karyawan, nah si Rabbit Cafe ini di lantai 3 nya.

Setelah ngos-ngosan bawa diaper bag dan anak 11 kg naik tangga ampe ke lantai 3, gue pun membuka pintu kacanya.

DAANN….

Gak ada pengunjung aja dong.

Nihil.

Zero.

Kosong.

Melompong.

Cuma ada mas-mas waitres.

Trus apakah gue balik badan?

Toh semesta udah kasih pertanda ya dengan kekosongan cafe ini, mestinya gue langsung ambil langkah seribu.

OH TENTU SAJA TIDAK.

Kenapa?

Karena kan saya bodoh.

Sesimpel itu.

*dilempar pake selada bekas kunyahan kelinci*

Gue sampe situ sekitar jam 13.30. Gue liat-liat sihhhh tempatnya yah mayan lah yak. Yaudah lah. Cobain aja demi si bocil. Ada syarat minimum order 50 ribu rupiah PER ORANG. Termasuk anak yang udah bisa jalan jadi Reia diitung juga. Seharusnya itu udah bikin males banget yah. Seharusnya itu bikin gue batal dan ke mall aja.

Trus kenapa gue tetep pesen? Yah… karena saya bo-

*dikekep pake ketek si mas nya*

Yaudah ga usah dijelaskan lagi ya, kita sudah tau semua alasannya kenapa.

Gue pesen jus sama smoothies, totalnya 115.500 idr. Rasa jusnya bleh. Smoothies mayan enak. Lebih worth it smoothies, in case kalian tetep mau dateng setelah baca review gue.

img_6716

Nah trus kita dikasih kelinci putih di dalem kotak gitu, gede dan gemesin. Berhubung kita kudu eksis, gue langsung foto-foto Mireia di most instagrammable spot nya mereka.

Yang mana gak lama kemudian… si kelincinya keluar dari kotak ke atas meja trus pipis dan pup aja donggg. Banyak pula pupnya berceceran dimana-mana. Pipisnya juga belepotan di karpet bulu-bulu putih di atas meja, kuning-kuning gitu.

Wah gue ilfil banget.

Mau cancel, saat itu jus dan smoothies udah lagi dibikin. Kasian mas nya kan yak kalo gue dadah babhay.

img_6707

Mengutip langsung dari Mireia pas gue lagi fotoin dia: “Yebit eek”

Yaudah gue laporan ke mas nya kalo si kelinci buang hajat dengan tak sopan dimana-mana, sama mas nya tuh pipis dan pup cuma divakum doang pake wireless vacuum kecil. Trus kelincinya dibalikin ke kandang dan diganti guinea pig. Akhirnya gue dan Reia ditemenin si guinea pig ini aja sampe pas menjelang mau pulang, Reia mau kelinci lagi trus diganti kelinci lain warna abu-abu yang lebih kecil tapi gak kalah gemesinnya.

img_6737-1img_6736-1

Gue udah gak terlalu menikmati ngapa-ngapain di situ sih sebenernya.

Trus ada pasangan engkoh-engkoh ama cicik-cicik gitu dateng. Gue kira wah akhirnya ada pengunjung. Eh ternyata itu boss nya, yang empunya si Rabbit Cafe dan pet shop.

Yha.

*insert emoji super kecewa di sini*

Dan anehnya, nih owner kaga ada ramah-ramahnyanya, sama the one and only pengunjung alias gue ya basa basi kek senyumin gitu yah.

Beuh ini malah kayak gue ama Reia invincible padahal cafenya kecil loh. Dan Reia sempet ke tempat mereka ambil bantal kelinci di kursi meja mereka. Kalo menurut gue, jadi pemilik cafe gitu ya minimal kudu senyumin pengunjung apalagi saat ada kesempatan untuk sekedar say hi ke anak kecil.

Ini sibuk aja berdua maen hape, cekikikan.

Ah sungguh ku ilfil.

img_6760img_6761img_6762

Tapi gue akui, kelincinya emang gemesin-gemesin banget. Cafenya juga kece abis. Meskipun jorok amit-amit yah, tapi secara dekorasi tuh manis banget dan gue demen banget. Cuma ya balik lagi, kayak kata koko, tempat makan yang di combine sama binatang yang dibiarkan bebas di atas meja makan itu gak mungkin cocok.

Gak higienis, shay.

Itu aja si mas vacuum pup dan pipis dari karpet, trus udah loh. Gitu doang. Kayaknya kaga di lap, kaga diapa-apain. Gak kebayang dalam sebulan aja itu meja dan karpet dan kursi mereka semuanya sejorok apa kalo dibersihin gitu doang.

img_6738img_6744

Akhir kata, gue bersyukur koko gak ikut dan gak tau kayak apa nih Rabbit Cafe. Soalnya dia pasti bakal menatap gue dengan hina,

Atau melengos sambil bilang..

Apa aku bilang.

img_6711

Gak dengerin omongan suami sih.

10

Pengumuman Giveaway Simpel Ultah Mireia

Yuhuuuu maaf ya lupa update padahal janjinya tanggal 23.
*Gak ada yang peduli juga lippp*

Yah gak ada yang peduli pun tak apa, tetap harusnya bertanggung jawab tapi maap telat.
*Yaudah buruan kali liiippp, ga usah basa basiiii*

Ohya, jadi berikut gue informasikan jawabannya.
Etapi sebelumnya maaf ya, kayaknya clue yang diberikan gak cukup banyak jadi banyak yang komplain susah. Dan banyak yang jawabnya melalui jalur pribadi alias whatsapp langsung ke gue huahahah.

Untung yang japri gak ada yang melebihi poin pemenang di komen, jadi pemenangnya bisa diliat langsung jawab apa aja di komen blog ini.

Tar kapan-kapan kalo ada rezeki lebih punya voucher carrefour, transmart ato MAP gitu mau ah bikin giveaway lagi, ternyata mayan seru yaahh.
*DIH LAMA YAK LIP*

Oke maap. Berikut jawabannya quiz ala-ala kemaren:

  1. Apa tema ultah kedua Mireia? MY LITLE PONY
  2. Ada dua warna utama dari tema perayaan ultah Mireia, tebak warna pertama > UNGU
  3. Tebak warna kedua > PINK
  4. Gue bakal beli kue ultah Mireia di mana? TOUS LES JOURS
  5. Siapa nama cici gue atau bff gue? MONICA & IRENE

Daaaannn pemenangnyaaaa, adalaaaaahhhh…
*drumroll*

CONGRATULATIONS VINA (#1) dan HAPPY (#2)!!
YEAAYYY!!

Tolong japri gue alamat kalian ya mau dikirim kemana ini hadiahnya hehe.

Penjelasan dulu nih ye…
Tema ultah itu permintaan dia sendiri. Jadi sejak dia 18 bulan gue suka nanya, happy birthday pertama kan mikimaus, nanti happy birthday kedua mau apa?
Trolls? (karena dia sempet mau nonton ini melulu)
Atau Pooh?

Dia… diem sajah.

Trus kita tatap-tatapan aja gitu, hening.
Hanya ada suara deru kipas angin yang terdengar sayup-sayup *halah*

Akhirnya gue tanya lagi “Apa mau Little Pony?”

Dia langsung jawab “Ni!”

Oke. Sebulan kemudian tanya lagi. Jawabannya masih sama. Bulan berikutnya tanya lagi. Masih sama jugak. Sampe sebulan lalu gue tanya, “Happy birthday mau tema apa, Rei?”

Dan dia, yang mungkin sudah lelah ditanyain, jawab,
“Pony. Gak mau pooh. Gak mau tol. Pony ajah.”

HAHAHAHAHAHA maaf ya nak mamamu nanya melulu lol ๐Ÿ˜›

Yasudlah yaaaaa, my little pony it is.

Tak kusangka juga dia jawab gitu, karena dia jarang nonton dan gue ga beliin dvd nya juga karena berasa MLP ini tontonan anak yang lebih gede. Tapi karena dia sempet rajin nontonin RTVย  yang muterin MLP, dia tau setiap iklan MLP ada lagunya “Pony kecilku, pony kecilku, aaaaa~~~”

Dan dia suka ikutan “Aaaaa~~~” hahaha

Trus disclaimer juga ya, soal bday cake… gue emang tadinya mau di Cherish. Udah tanya-tanya ke Rere, tapi memutuskan untuk balik ke pilihan seperti di birthday pertamanya Reia, yaitu Tous Les Jours. Ada alasannya tapi gak gue jabarkan di sini yaaa hehehe, yang jelas Rere mengerti dan memahami dan memaklumi. Ihiy.

H-1 bulan nih menjelang birthdaynya, gue kali ini tetep maunya ngerayain sederhana di rumah. Tapi karena anaknya udah lebih ngerti, jadi gue sangat berharap dia excited ngeliat dekor sederhana yang gue bikin, kue ulang tahunnya, serta kado yang udah/akan kita siapin buat dia. Hehehe.

Ngeliat ekspesi anak yang kesenengan itu sungguh mood booster luar biasa.

Eh tepatnya, LUWARBIYASAAKK.

Hatiku ikut senang gembira dan ceria~~

Trus kali ini gue masih maju mundur pake fotografer sama Fernando lagi apa ngga, karena keterbatasan budget. Padahal dia ga mahal-mahal banget kayaknya untuk ukuran fotografer, tapi ya…. gue nya kismin. Hahaha. Kalo ada rekomendasi temen yang hobby fotografer, dan mau dibayar fee transport sama uang rokok doang istilahnya, tolong info yaaa.

Thank youuu.

21

Libur Lebaran 2018 di Ancol (Mercure Hotel Review included)

Sejak punya anak, gue selalu mengusahakan supaya gue, koko dan Mireia nginep di hotel aja pas malem takbiran.

Bahasa kerennya: Lebaran Eve.

Hahaha ๐Ÿ˜›

Alesannya karena bakal berisik banget dan gue kuatir Mireia kebangun. Dulu di rumah mertua aja gue udah kuatir, apalagi di rumah yang sekarang, diapit dua mesjid dan satunya persis di belakang rumah. Pas bulan puasa aja berasa banget tuh dua-duanya manggil lewat speaker “SAHURRR… SAHUURRRR…” semacam saling sahut-sahutan.

Apalagi pas malem takbiran yang terus-terusan sholawatan sepanjang malem?

Mateng dah gue bisa bisa ikutan begadang *lalu masak rendang dan opor*

Awalnya gue dan koko udah kepikiran mau di area Ancol. Tapi setelah nanya-nanya di grup, minta pendapat dan review, gue malah reservasi free cancellation melalui agoda di Hotel Santika ICE BSD. Soalnya gue ga mau di Putri Duyung Ancol (ga masuk budget dan creepy menurut gue dan koko), Discovery Ancol full booked dan Mercure Ancol kok… menurut beberapa orang cenderung terasa spooky.

Wah gue dan koko paling lemah sama yang serem-serem dan hotel tua yang bikin paranoid hahaha.

Tapi setelah liat review ci Mel yang beberapa minggu sebelumnya nginep di situ, kok kayaknya oke juga. Akhirnya koko bilang udahlah, coba di Mercure Ancol aja. Lebih ada daya tarik di sekitarnya.

Baeklah. Cuss kita reservasi melalui Tripadvisor karena di Agoda udah full booked. Jangan lupa cancel si Santika BSD.

Jadilah kita di hari pertama Kamis, 14 Juni 2018 berangkat pagi-pagi untuk ke Seaworld. Ini kunjungan pertama Mireia ke Seaworld. Puji Tuhan dia belom bayar karena tingginya mepet 80 cm tapi belom sampe 80 cm hahahha horeeee. Harga tiketnya (termasuk anak-anak yang tingginya di atas 80 cm) sekitar 110 ribu kalo ga salah pas lebaran.

Dia gak bisa dibilang excited banget masuk Seaworld, tapi ya lumayan lah hahaha. Kayaknya dia paling seneng karena tangannya distempel lol.

fabf1996-1882-4586-b93f-63888e0164fa

img_4199img_4200

img_4152img_4088img_4091img_4085

img_4204

Dia minta sendiri “Foto sama baby shark!” Kamu taunya baby shark sih ya, ga tau film Jaws. HAHAHA ๐Ÿ˜›

Abis dari Seaworld, kita check in hotel dan Mireia bobo siang dulu. Nungguin dia bangun bobo udah agak kesorean sebenernya, cuma udah janji kalo dia bangun bobo kita bakal ke pantai, jadi yuk mareeeee.

Kita ke pantai di Ancol Beach Mall dengan pertimbangan gak serame pantainya Ancol. Maen dari jam 5 sore ampe kelar adzan maghrib hahaha. Ini bukan pertama kali Mireia injek pasir pantai, tapi karena waktu pertama kali ke pantai masih 7 ato 8 bulan, jadi bisa dibilang ini pertama kalinya dia injek pasir pantai versi udah bisa maen dan menikmati serunya injek pasir.

Dan ternyata…. dia langsung excited banget! Hahahah. Seneng deh. Trus maennya gak mau udahan. Lol.

img_4272img_4271img_4273

Setelah dari pantai, kita makan malem lalu balik hotel. Istirahat deh malem itu. Besok paginya kita berenang di hotel. Nah gue ternyata suka sama hotel Mercure. Malah gue dan koko merasa kita mau nginep di sini lagi kapan-kapan. Kamar yang kita dapet ga terasa spooky kok, modern. Ga tau apa ini versi yang udah direnovasi ya? Gue kurang ngerti apakah beda lantai atau beda area bisa membuat pengalaman yang diperoleh jadi berbeda, jadi gue informasikan aja ya kamar gue waktu itu nomor 732.

Karena gue bilang gue merayakan anniversary (seminggu sebelumnya emang anniversary ke 3 gue dan koko) jadi mereka naro rose petal membentuk hati di ujung tempat tidur, trus ada buah dan biskuit juga yang dibentuk hati. Gue seneng dikasih buah karena lebih kemakan dibandingkan cake. Dikasih pisang dan lengkeng, nyum!

Kolam renangnya juga gue suka. Ada perosotan yang agak tinggi, Mireia ampe minta berkali-kali naik hahaha. Tapi sukanya karena oke untuk Mireia maen ya. Kalo buat serius berenang sih agak kurang karena agak kekecilan, jadi okenya buat maen air aja.

Trus ada kids corner di tempat breakfast. Sayangnya rasa makanan di buffet utama kurang oke menurut gue. Kalo variasi sih cukup banyak, ada sushi-sushian, ada rengginang (penting) Lol.

ca4f2126-90b9-4c6a-8cba-1becbd51ac66img_4258img_4263img_4279img_4281img_4286img_4360img_4402

Abis check out hotel, kita sempet mampir di body-painting corner untuk Mireia digambar kupu-kupu di tangan (another “first time”!). Trus karena ada complimentary welcome drink coupon yang belom kita ambil, jadi kita sempet santai-santai di lounge. Reia jalan-jalan kesana kemari dan ketemu sama salah satu orang F&B hotelnya yang baik banget, ajak Mireia liat-liat di sekitaran lounge trus ngasih Mireia chocohip cookie. Hahaha.

Gue masih inget namanya Bunga. Thank you mba Bunga! Appreciate your hospitality! ๐Ÿ™‚

a947a0c3-e28d-43b0-9afc-3b3db941fe39img_4474img_4471

Setelah dari hotel kita makan siang di Bakso Afung. Trus maen-maen aja keliling Ancol. Nungguin sore untuk makan di Bandar Djakarta hehe. Sepulang dari Bandar Djakarta, makan es krim dulu dongg.

Pertama kalinya Mireia makan es krim secara khusus di cafe es krim lol.

Dan sungguh jadi pengalaman yang membekas untuk Mireia. Sejak itu dia jadi inget terus sama eskim eskim hahaha. Dan lucunya dia lebih suka rasa raspberry yang asem daripada rasa chocolate ๐Ÿ˜€

8f0abc58-37a2-48a8-a29d-4970e2761e99img_4492f559ecd9-cb88-4f1d-9c19-25abc26569b3944f3a7a-cc1c-491b-bb0f-08c498894d59

Trus kita pulang deehh. Selesai sudah liburan di hotelnyaaa.

Mari kita menikmati hari-hari selanjutnya yang masih libur di rumah saja. Hahaha.

img_4531

30

Grateful x 5!

Ditulis dalam rangka #postingberjamaahbuibukblogger

Dalam 1 minggu terakhir ini, berikut hal-hal yang bikin gue merasa bersyukur:

  1. Mertua tinggalnya deket

Mireia kan per awal Juli ini diasuh oleh mbak baru yang ngegantiin suster N. Nah balada working mom biasalah ya, satu sisi gak pengen ninggalin anak ama pengasuh doang tapi mau gak mau juga kudu ninggalin. Kudu kerja soalnya cicilan rumah masih 15 tahun lagi coy! Hahaha. Di saat-saat begini, gue bersyukur mertua tinggal deket gue. Terutama papa mertua yang tiap hari jadinya bolak balik dari rumahnya ke rumah gue untuk nemenin Mireia sampe gue pulang, sambil ngawasin si mbak baru. Well… ada plus minusnya sih, tapi tetep I’m grateful! Setidaknya lebih tenang karena mbak yang baru ini emang masih agak-agak lemot. Belum lagi Mbak C ini kan mengasuh Mireia yang udah cukup gede dan udah pinter, jadinya sekarang Mireia jauh lebih bossy dari si mbak. Contoh bossy nya: Jam tidur Mireia jadi acak adut karena kalo dia gak mau bobo yaudah dia maksa dan ngamuk gak mau bobo. Trus mbaknya juga kayak ‘apa boleh buat’ gitu. Gak berdaya sama maunya Mireia, jadi ya nurut aja. Sungguh membuat mama senewen. Duh maaf ini harusnya bersyukur tapi kok malah curhat ngeluh *plak*

2. Mulai bisa memasak, padahal tadinya bedain lengkuas sama jahe saja saya tak mampu

Ini sih blessing in disguise lol. Jadi sebenernya karena keuangan meffeetttt jadi mau gak mau gue kudu masak. Karena dengan masak ternyata hematnya jauh bok. Wait, let me repeat that again. JAAAUUUHHHH BOK. Hahahaha. Awalnya yah gue rada kepikiran juga duh bangun jam 5 pagi buat masak bisa gak yaaa. Tapi setelah dijalanin 2 mingguan ya bisa-bisa aja sih lol. Dan meskipun masih nyontek-nyontek buku resep, tapi pelan-pelan ya makin bisa. Hari ini (Senin, saat gue tulis nih postingan) gue bikin udang kecap tumis pete! Wah habis masak gue nya sendiri ngiler pengen cepet-cepet jam makan siang. Lol. Rasanya emang jauh lebih enak masak sendiri karena sesuai selera dan maunya gue, dibanding catering. Gue juga berasa lebih sehat dan lebih jelas bahan masakannya karena yang bersihin dan olah kan gue sendiri. Trus beberapa kali juga koko bilang enak! Wihhh berasa kayak habis menangin kompetisi Master Chef hahahaha. So I’m so grateful for this new knowledge and skill! lol

3. Punya boss baeknya banget banget

Boss gue kemaren kapan itu baru aja meeting sama dirutnya Bank XXX. Trus kelar meeting yang dia lakukan adalah nanya KPR gue sama BCA kalo dilunasin percepat kena pinalty berapa. Trus bunganya berapa. Trus dia bandingkan sama Bank XXX. Tujuannya adalah dia berusaha mikirin kalo dipindah ke Bank XXX kira-kira bisa kurangin cicilan KPR gue gak. Berkurang sekitar 500ribu aja deh per bulannya kan udah lumayan banget. Berhubung otak gue kalo ketemu angka dan hitung-hitungan gitu suka agak cepet nge-hang, jadi beliau ampe harus jelasin beberapa kali. Jelasinnya sambil ngakak-ngakak karena kok gue ga nangkep-nangkep juga maksud dia (cara ngitungnya). Tapi intinya: Dia mikirin gue gimana caranya supaya beban gue tiap bulannya bisa berkurang. Pada akhirnya ternyata gak bisa berkurang karena suku bunga bank dimaksud lebih tinggi. Cuma niatnya itu loohh. Duh bikin tambah sayang. Dulu juga awalnya gue bisa KPR rumah karena beliau yang mikirin solusinya gimana supaya DP ga terlalu berat. Gue super duper grateful kerja jadi sekretaris beliau โค

4. Dicukupkan

Ini general banget ya kesannya. Tapi gue diingetkan lagi kalo sungguh gue kudu bersyukur untuk kebaikan Tuhan. Dulu gue pernah bahas soal ini. Jadi zaman dahulu kala (ahahaha *plak*) gue itu suka semacam mengasihani diri sendiri. Duh kok kerja cape-cape punya duit gak bisa dinikmati ihik ihik ihik. Pokoknya gue kayak menyedihkan gitu deh rasanya, apalagi liat temen-temen gue pada janjian jalan-jalan ke Singapur lah, Bali lah. Gue kok kerja rasanya uang ga bisa ditabung buat jalan-jalan kayak gitu. Jangankan jalan-jalan, beli baju dan tas bagusan aja gak bisa. Tiap gue naik gaji, pasti adaaaaaaaa aja kebutuhan yang wajib kudu harus gue penuhin dengan uang kenaikan gaji itu. Tapi trus mindset gue jadi berubah. Gue tetiba jadi sadar. Justru karena Tuhan tahu gue akan ada kebutuhan itu, maka gue dicukupkan. Justru karena Tuhan tahu gue bakal ada kewajiban bayar gini gono, jadi gaji gue naik sejumlah kewajiban gue tersebut. Nah minggu kemaren ini sempet tuh gue berasa duh mateng deh, ada kewajiban ini itu, tapi duitne ra ono. Gimana bayarnya. Eh rezeki dicukupkan aja gitu sama Tuhan. Tetep pas-pasan. Dan gue tetep kudu masak tiap hari, tetep kudu hemat-hemat. Tapi setidaknya gue gak numpuk-numpukin utang. Sekarang aja udah banyak cicilan, kalo kewajiban yang itu gak kelar, kayaknya gue bakal stres banget berbunga bunga bunga bunga. Tapi karena Tuhan sangat baik, jadi kita dapat extra rezeki untuk menyelesaikan kewajiban itu. Dari awal ketika mau KPR rumah juga emang Tuhan tunjukkan jalannya, sekarang untuk pasca-efeknya juga ternyata Tuhan tetap sediakan. Pas aja untuk kita bisa bayar cicilan pelan-pelan tiap bulan, tapi gak sampe bikin kita dikejer-kejer bank hehehe. Super grateful! Sungguh Tuhan itu sangat baik ๐Ÿ™‚

5. Grup Mahmud

Ini salah satu grup whatsapp yang bikin gue bersyukur. Gue udah beberapa kali ngomong tapi ga pernah properly bilang kali ya? Or have I? Hahaha. Gue inget pas lagi hamil diajakin Ping-ping join grup ini. Dan sampe sekarang jadi salah satu grup yang gue andalkan, mulai dari share cerita receh sampe ke curhat yang berat-berat. Mulai dari topik ringan sampe ke topik super hot. Mulai dari muji-muji orang sampe julidin orang. Lengkap kap kap. Lengkap juga sama drama-drama internalnya. Hahaha. Tapi terutama awal-awal gue baru lahiran, grup ini jadi kekuatan banget buat gue. Jadi salah satu support group yang sangat penting padahal gue bahkan belom pernah ketemu sama setengah dari isi grup ini waktu itu! Hahaha. Dan gue nulis ini karena sekarang gue sambil whatsappan juga, meskipun isinya ya sama seperti biasanya, kadang ngomongin barang sambil pada nebar racun (Ame dan Fanny I’m staring at you. OH and Epoi too. HMMMMM. Hahaha) kadang lanjut ngomongin topik terbaru. Kadang julidin orang lain. Tapi seringkali gue bisa baca sambil ngikik ato senyam senyum. Untuk ini mungkin gue harus bersyukur juga sama kemajuan teknologi ya, yang memungkinkan gue untuk berteman sama orang-orang yang tadinya juga belom pernah ketemu sama sekali. Tapi tau-tau malah udah jadi temen duluan melalui ketikan kata-kata di layar handphone. Gue mungkin agak lebay dan bisa jadi gue doang yang merasa grup ini super spesial, tapi biarlah gue beralasan ini karena saya orangnya sooooo sentimental hahaha. Dear ladies, akuh pada kalian semuwaahh!! โค

12

Mireia Menjelang 2 Tahun (and GIVEAWAY)

Sekitar 1,5 bulan lagi, Mireia genap 2 tahun.

Gue merasa sejak dia 21 bulan sampe sekarang, yang artinya dalam kurang lebih 2 bulan doang, perkembangan dia banyak banget.

Dia mulai banyak inget, terutama hal-hal lampau dan hal-hal yang dijanjikan kemarin-kemarin.

img_3866

Kosa katanya juga tambah banyak, dan cara dia jawab pertanyaan ato nyautin sesuatu ala-ala orang gede itu kadang rasanya gemesiiinn banget hahaha. Contohnya yaa.. Gue kalo buka baju dia, gue suka sengaja berhenti sampe di kepala aja, jadi dia kayak pake bajunya di kepala gitu. Trus gue bilangin “Udah aahhh.. Gini aja aahh..” Trus dia cengengesan dan kayak mau buka bajunya, gue tahan tangannya sambil tetep ngomong “Udah aahh.. gini aja cantiiikk..”, yang mana lalu dia bisa nyautin “Buka dong…”

Kadang juga kalo ditanya “Rei, makan pake piring ini aja ya, yang piring gambar mickey lagi dicuci.” dia bisa jawab “Oke deehh

Makin jahil dan suka bener goyang-goyangin badannya ga jelas hahah gemats.

Mulai keliatan bisa punya pendapat sendiri dan bisa bersikukuh sama pendapatnya. Contohnya pas dia nanya gambar puzzle, “Apa tu?” Gue kasih tau, “Gambar kunci.” Ealah ama dia dijawab, “Bukan. Cat!” “Kunciii” “Bukan” “Kunci lah itu Rei” “Bukan, itu cat.”

Dih udah nanya, trus dikasih tau, malah maksain jawaban versi dia sendiri. Hahaha.

img_5067

Suka bantuin naro-naro baju papanya yang udah kelar digosok ke dalam lemari. Kalo gue mau ganti sprei juga dia semangat banget “Tuin! Tuin!” (Bantuin). Nah salah satu yang bikin gue kadang takjub itu sama cara dia mengingat kosa kata yang diajarin. Jadi tadinya buat dia itu semuanya sprei, mau sarung bantal sarung guling juga dia sebut sprei. Gue koreksi dong ya, ini sarung bantal. Ini sarung guling.

2 minggu kemudian pas gue ganti sprei lagi, dan posisi pas lagi masangin sarung guling, dia udah bisa ngomong “Pake sarung guling”

Membeo banget, kalo orang gede lagi pada ngomong, dia suka tau-tau nyeletuk ikutan ngomong. Kadang pas kita ketawa, dia ikutan ketawa dengan tawa yang sungguh palsu tapi lucu “HAHAHAHAHAH!” LOL ๐Ÿ˜€

Jujur aja untuk kosa kata gue sejauh ini sama sekali ga khawatir. Dulu gue sempet mau itung berapa kata yang dia udah bisa sebut dan dia ngerti, tapi akhirnya ngga gue lakuin karena… buset banyak banget yang dia udah tau. Hahahaha.

Trus dia juga udah makin imajinatif. Ada hal-hal tertentu yang tau-tau dia bilang sebagai topi/baju sambil dia taro di kepalanya ato di badannya. Udah bisa berpura-pura ambil sesuatu dan pura-pura dimakanin juga, sambil bilang “Hmmm enaaakkk” hahaha

img_4480-1

Karena gue pernah bacain buku yang ada bagian Pooh lagi berpikir, gue peragain mikirnya sambil tepuk-tepuk jari ke dagu gitu sambil “Hmmm…” Ehhh taunya gak lama setelah itu pas gue lagi nanya dia “Mainannya dimana Rei?” dia nepuk-nepuk jari ke dagu juga sambil bilang “Hmmm… Mana ya…” dan mata sambil liat sana sini cari-cari gitu hahaha gemasss. Sampe sekarang dia masih suka gitu apalagi kalo gue nanya, “Malem ini mau baca buku tentang apa Rei?” hehehe.

Kalo mandi juga mulai mau gosok-gosok badannya sendiri, keramasin rambutnya sendiri. Mulai suka buka celana dan pampersnya sendiri dan bilang “Bisa! Reia bisa!”.

img_3299

Jeleknya dia ya.. makin bisa menolak melakukan sesuatu. Entah itu beresin mainan (“Mama aja!”), entah itu duduk di baby chair (“Mamam sini aja” sambi nunjuk lantai), ataupun tidur (“Gak mau bobo! Gak mau bobo!” trus ngamuk).

Jadi makin ke sini emang gue berasa, nih anak makin pinter, tapi juga makin menguji kesabaran -_-”

Tapi ya intinya kebawelannya semakin menjadi-jadi tapi juga jadinya semakin lucu dan gemesin lol.

Nah sekarang gue mau bikin giveaway yang sederhanaย untuk pembaca blog ini. Hahaha.

Caranya cukup jawab pertanyaan berikut;

  1. Apa tema ultah kedua Mireia? (3)
  2. Ada dua warna utama dari tema perayaan ultah Mireia, tebak warna pertama (2)
  3. Tebak warna kedua. (2)
  4. Gue bakal beli kue ultah Mireia di mana? (2)
  5. Siapa nama cici gue atau bff gue? (salah satu aja gpp, tapi kalau bisa dua2nya bakal dapet extra point) (1)

(disclaimer lagi: gue gak rayain undang-undang orang sih, cuma tetep dibikin tema gitu ala-ala ulang tahun pertama hehe)

Pemenang pertama dengan nilai tertinggi dapet bando dan jepit rambut.
Pemenang kedua dapet kalung dan scratch note.

img_5849img_5850

Hadiah giveawaynya sederhana bener yaaaa hahaha maafkan. Cuma buat seseruan ๐Ÿ˜›

Giveaway ini ditutup 22 Juli 2018.

Senin 23 Juli gue umumkan ya siapa yang menang.

Thank you in advance untuk yang ikutan! โค

EDITED: Berhubung banyak yang komplain susah karena random, okelah gue kasih clue ya, pertama… Reia itu cewek banget. Kedua… merupakan karakter, bukan tema umum kayak “Fruits” atau “Navy/Sailor” atau “Pink Butterflies”. Hehe good luck!