1

Hati Mamak Cenat Cenut

Sebagai seorang ibu meskipun berusaha untuk tidak julid tapi tak nyana kadang hati ini cenat cenut kalo melihat ibu-ibu lain “membiarkan” anaknya melakukan sesuatu atau berada dalam kondisi tertentu.

Izinkan ibu (yang kadang julid) ini menuangkan isi hatinya di diari online, karena… siapa tau ada yang mau julid bersama. Muahahaha.

  1. Dear diary… hatiku cenat cenut ketika melihat seorang ibu mengajak anaknya yang sepertinya baru berusia 2-3 tahun jalan-jalan di pinggir jalan daan mogot, tanpa digandeng, dan anaknya yang berada di sisi terluar dekat jalan raya. Deket banget pula, mepet-mepet jalan raya. Huhuhuhu. Sungguh cenat cenut sangat, rasanya pengen tak paksa suruh digandeng ibunya ๐Ÿ˜ฆ
  2. Dear diary… pernah pula hatiku cenat cenut melihat seorang ibu menggendong anaknya yang masih bayi. Digendong menggunakan gendongan kaos ato yang ngetren disebut geos, dengan kondisi kepalanya keluar dari kain dan si dede kecil tersebut, yang belom kuat angkat kepalanya, terlihat kasihan karena kain hanya menopang sampai lehernya saja sehingga kepala miring.
    Kurang lebih seperti foto Jamie Oliver gendong newbornnya ini, hanya saja kalau ibu di mall, posisi bayinya dalem geos. Jadi kepalanya begitu saja tergantung-gantung keluar dari geos tanpa ditopang tangan mamanya ๐Ÿ˜ฆ

     

  3. Dear diary… ku juga cenat cenut saat dalam perjalanan pulang, melewati kali malam-malam. Lalu melihat anak usia SD, berdiri di pinggir kali yang pembatasnya sangat rendah. Hanya selutut anak tersebut. Sedangkan orang tuanya entah berada di mana. Cenat-cenut banget takut ga sengaja terjatuh ke kali yang dalem dan gede, mana malem-malem pula ๐Ÿ˜ฆ

Sekian curhatan cenat-cenutku kali ini. Nginget apa yang pernah kusaksikan ini bikin cenat cenut lagi. Hufh.

Advertisements
6

Mom-expectation vs Mom-reality

Ketika anak udah sikat gigi cuci kaki cuci tangan bersih-bersih, udah rapi pake piyama, udah tinggal tidur aja pokoke… tau-tau maen air di kamar mandi sampe bajunya basah.

Dulu, waktu masih lajang, udah direncanakan bahwa reaksi gue akan seperti ini:

*Ketawa*
“Oh you silly kid, tuh jadi basah kan hahaha. Sini mama buka bajunya, kita ganti baju ya…”
*Senyum-senyum sama anak penuh pancaran kasih keibuan yang mengalahkan pancaran cahaya sang surya sambil gantiinย  bajunya*

Sekarang, pas udah punya batita beneran, reaksi gue:

“YA AMPUN NGAPAIN SIH KAMU??! UDAH TAU KALO UDAH MAU TIDUR! MANA MALEM-MALEM GINI BASAH PULA SEBADAN-BADAN, TAR MASUK ANGIN GIMANA?!”
*Mata melotot bagaikan lagi casting peran antagonis di sinetron dan di zoom in-zoom out zoom in-zoom out*

Yah begitulah hidup.

3

Dan dia pun menangis

Dia sapose?

Ya Mireia lah. Siapa lagi.

Hahahaha.

Idup gue sekarang seringnya ngomongin soal Mireia soale muahahaha. *Koko siapa? Siapa itu koko?* Hahaha ๐Ÿ˜›

Anyway.

Jadi, menyambung dari postingan soal hari-hari pertama dia sekolah di sini,ย ternyata dia ga seanteng yang gue kira hahahaha

Satu setengah minggu berjalan dengan lancar tanpa drama dan anaknya suka banget ke sekolah, tiba-tiba di hari Rabu 24 Juli malem dia bilang dia ga mau pergi sekolah. Gongnya hari Kamis 25 Juli, dia pulang sekolah dan begitu keluar dari pintu pembatas, ngeliat mbak pengasuhnya jemput, langsung melukin dan nangis kejer sambil bilang kalo ada yang nakal sama dia.

Tapi ditanyain lebih lanjut, dia ga cerita apa-apa.

Sejak itu dia makin menolak pergi sekolah, Jumatnya kebetulan acara funwalk untuk memperingati Father’s Day jadi ga ada kegiatan belajar mengajar. Gue pake kesempatan itu untuk nanya ke gurunya, apa yang terjadi.

Miss K, homeroom teacher kelasnya Mireia, bilang kalo dia nangis karena ngeliat temennya nangis. Semacam tangis yang menular. Memang wajar terjadi di antara anak-anak bocah untuk ikut nangis saat temennya menangis, tapi kok gue merasa bukan itu yang membuat Mireia ga mau sekolah.

Anaknya tuh bener-bener sampe minta sekolah di tempat lain, sampe nangis-nangis tiap pagi malem bilang ga mau sekolah, dan bikin gue entah napa kok patah hati banget ngeliatnya. Apalagi pas Senin itu bener-bener nangisnyaaaa ya ampun. Potek hati mama, Rei! Sedihhh banget dan pake meraung-raung bener-bener kayak takut banget masuk sekolah.

Trus Senin malemnya, dia bilang kalo dia takut sama miss K. Dia ga berani. Miss K serem. Dia maunya sama Miss T aja. Miss T adalah assistant teacher di kelasnya Mireia. Nah makin bertanya-tanya lah ya gue.

Dari awal pas dia menolak sekolah, asumsi gue udah macem-macem. Mulai dari apakah ini fase mulai bosen sekolah karena kok tau-tau tiap hari sekolah? Ada kepikiran begitu tapi feeling gue kok bukan.

Trus dia bilang ada yang nakal sama dia, asumsi pertama gue sejujurnya ini dulu. Soalnya Mireia ini emang tipikal yang belum terlalu bisa membela dirinya sendiri, jadi kalo misal mainan direbut ya dia tipikal yang bakal diem dan menahan dongkol dan sedihnya sendiri. Bukan yang agresif ngerebut mainannya balik, ato mukulin si perebut mainan.

Bahkan kalo dia dipukulin aja, dia bakal diem.

Itu hasil pantauan ngeliat dia maen sama sepupunya dan saat dia maen di playground mall. Dan jujur, ini tuh hal paling gue khawatirkan saat dia mulai sekolah.ย Sempet gue bilang juga di postingan Mireia is officially a student.

Nah tapi begitu dia bilang takut sama Miss K, asumsi gue jadi nambah lagi. Apa sebenernya dia ga mau sekolah karena baper abis ditegur miss K?

Soale Reia ini kan anaknya mayan baperan, mayan sensitif dan kadang suka mendem. Jadi perkiraan Ada Apa Dengan Mireia itu makin banyak dan muter-muter aja gitu di kepala gue, bikin gue tiap pagi berangkat ngantor itu rada berat dan kepikiran.

Sementara itu, Selasa dan Rabu kita lalui dengan dia nangis-nangis menolak masuk ke pintu sekolah tiap pagi, tapi begitu disamperin miss T, dia jadi lebih terhibur dan mau bye-bye.

Kamisnya itu Parent’s Meeting. Kelar acara, niat hati mau ngobrol ama Miss K, tapi ternyata miss K lagi ga enak badan. Jadi akhirnya gue ngajak ngobrol miss T.

Dari Miss T ini gue merasa gue mulai dapat pencerahan apa yang terjadi. Meskipun miss T awalnya bilang “Saya ga yakin mom apa yang terjadi…” tapi justru dari informasi yang dia berikan, gue jadi ngeh kira-kira apa yang bikin Reia jadi baper ga mau sekolah.

Coba tebak. Apakah a) Berantem ama temen, atau b) Ditegur guru ?

Jawabannya adalah…

.

.

.

.

.

.

Setelah cerita berikut ini!

Hahahahahaha ๐Ÿ˜› *ditoyor*

Jadi yaaahhh sekolah Reia ini kan bahasa pengantarnya bahasa Inggris. Guru-guru harus pake bahasa Inggris ke semua muridnya meskipun muridnya pake bahasa Indonesia balesnya.

Dan yang gue tangkep dari miss T itu, Miss K sebagai homeroom teacher kudu konsisten ngomongnya dalam bahasa Inggris. Jadi seandainya ada anak yang terpaksa banget harus diajak komunikasi dalam bahasa Indonesia, itu tugasnya assistant teacher.

Alias, kalau di kelasnya Mireia, tugasnya miss T.

Jadi pas Mireia nangis-nangis di sekolah pertama kalinya pas hari Kamis, miss T yang nanyain dia dalam bahasa Indonesia. Mungkin karena itu dia jadi merasa lebih comfortable sama miss T.

Karena sama miss K, mungkin, MUNGKIN LOH YAAA, dia merasa dia ga mengerti dan ga dimengerti juga oleh si miss K.

Sekali lagi, MUNGKIN YAAA.

Tapi gue lumayan yakin sih sama analisa gue lol.

Dan gegara hal ini, pas gue ngajak ngomong bahasa Inggris lebih intens di rumah, gue juga baru sadar ternyata Mireia sensitif banget pas ditegur dalam bahasa Inggris.

Jadi contoh ya.

Bahasa Indonesia
“MIREIA!ย HEH MIREIA! HEH GA BOLEH YA!”
Reaksi dia palingan: Nurut. Atau cuek ga peduli. Atau kalo lagi ngeselin, marah balik, “HIHHH!”

Bahasa Inggris
“HEY, HEY, HEY! DON’T DO THAT!”
Reaksi dia; Mewek.

Aneh kan? Aneh tapi nyata. Hahahahaha. Ini terjadi beberapa kali sampe akhirnya gue baru ngeh kayaknya dia lebih sensitif pas diomelin pake bahasa Inggris hahahaha.

Jadi ya bisa juga sih salah satu kontribusi dia ga mau ke sekolah karena dia ditegur gurunya dalam bahasa Inggris trus baper.

Mireia ini juga anaknya kan seneng kalo dia yang have control,ย ini udah keliatan dari dia agak kecil. Gue ga tau sih ada hubungan ga sih sama zodiaknya yang Virgo, wahai para Virgo, tolong deh apakah kalian semua bossy dan controlling? ๐Ÿ˜›

Contoh kecilnya; Kalo lagi main sesuatu dan dia merasa dia ga menguasai hal itu, dia jadi rada males dan suka frustasi. Okay let’s say semua anak-anak begini ya, contoh lainnya adalah dia suka banget milihin baju dia sendiri, DAN BAJU ORANG LAIN. Buset celana dalem gue aja kadang dia maksa loh mau milihin. Muahahahah.

Menurut gue, hal ini bikin dia jadi kesel karena dia merasa saat dia ga ngerti apa yang diomongin gurunya itu dia jadi kayak ga punya kontrol.

Dan ini lumayan jadi tamparan buat gue karena gue meremehkan hal ini banget. Meremehkan dia yang ga gue ajarin bahasa Inggris ya gak apa-apa gitu, pasti bakal bisa nantinya. Ya mungkin emang bakal bisa yaaaa, cuma ternyata awal-awal ini bikin anaknya agak stres karena ngerasa ga terlalu paham apa yang diomongin gurunya.

Selama ini dia diajarin beberapa vocabulary dalam bahasa Inggris, tapi gue baru sadar itu kurang banget dibanding saat kita harus speak English everyday and have basic conversation in English like this everyday. I thought just teaching her name of some body parts and colors and numbers in English is enough. Apparently, it’s not. It’s really another level, broh!

Lol.

Cuma ya dia yang bilang gak bisa-gak bisa itu, sebenernya ya begini di rumah:

Lagi maen bola. Trus bolanya ga sengaja ketendang ke balik pintu dan ga keliatan oleh dia. Mireia:ย “Hey. Where did it go?”

Lagi nyanyi Twinkle Twinkle Little Star tapi diganti Wawawawawa semua liriknya dan pake nepok-nepok tangan ke mulut kayak lagi mau menguap. Semacam permainan baru yang dia lagi demen. Trus begitu kelar, dia ngeliat gue sambil senyum bangga gitu: “Mommy, did you see that?”

Lagi ngeliat sesuatu yang lucu ato menurut dia menarik “Wooww, mommy, look! So prettyy~” (atau So cuteee~)

Jadi yaaa sebenernya bisa!! Hahah tapi saat udah kebanyakan mungkin dia keder juga. Apalagi pembendaharaan kata bahasa Inggris dia emang lebih terbatas dibanding anak yang udah biasa ngomong bahasa Inggris.

Btw lanjut dari Parent’s Meeting, setelah mendapatkan pencerahan dan menganalisa sendiri pake insting keibuan gue ((INSTING KEIBUAN)), gue memutuskan untuk ngajak ngomong Mireia pake bahasa Inggris dengan lebih sering. Gak cuma bilang “Rei, ini buku warna yellow. Rei, mana ear nya Reia? Mana nose? Mouth?”ย tapi bener-bener satu kalimat full in English.

Parent’s Meeting kan Kamis. Kamis siang ampe malem lebih gencar ngomong pake bahasa Inggris, Jumat dia ke sekolah…. kaga pake nangis! Muahaha

Tapi untuk menjawab pertanyaan awal kenapa dia nangis, kemungkinan besar karena mainan direbut temen. Karena miss T sempet nanyain dan dia bilang iya. Lalu dia bilang takut ama miss K ada kemungkinan baper ditegur miss K. Dan dia makin ga mau sekolah kemungkinan karena ya merasa… ‘pada pake bahasa enggres aku ga gitu ngerti auk ah aku kzl!’ย 

Nyahahaha ๐Ÿ˜›

Jadi semua jawabannya kayak combined menjadi one lethal result.

Tapi yang paling berasa emang ajak dia ngomong dalam bahasa Inggris, sekarang ke sekolah udah kaga pake nangis-nangis. Meskipun pagi-pagi masih suka terkesan males sekolah, bahasanya udah bukan “Aku gak mau school” tapi sekarang bilangnya “Besok aja ke school nyaaaa”

Yaahhh masih oke lah kalo kayak gitu ya Rei. Mama ga ampe kepikiran dan sedih mikirinnya hahahaha.

Baiklah hari ini sampai di sini dulu curhatnya! Sampe ketemu di edisi curhat tentang Reia selanjutnya! ๐Ÿ˜€

16

Habis Nonton: DUA GARIS BIRU

Berhubung gue ga ngerti cara review film yang baik dan benar, jadi gue tulisnya gitu aja lah ya. Habis nonton. Dan sehabis nonton, karena merasa bagus, jadi pengen cerita dan komen.

Gitu aja.

Hahaha.

Jadi beberapa bulan lalu pas nonton trailer Dua Garis Biru, gue kok naksir banget dan kepengen nonton. Padahal gue jarang loh merasa begitu terhadap film lokal muahahaha maap *sungkem ama sineas film indonesia*

Trus gue langsung info ke bff gue ngajakin nonton bareng, soalnya gue berasa kalo ajakin Taz nonton film ginian pasti ga bakal jadi (dan bener aja kan ternyata keluarnya bareng Sapidermen, pasti bakal kalah oleh si manusia laba-laba hahaha)

Begitu udah tayang, gue info lagi ke bff gue dan mulailah kita mengatur jadwal yang asoy. Akhirnya diputuskan hari minggu, gue ama dia nonton sementara Mireia ngedate ama bapake di Kidzoona hahaha ๐Ÿ˜€

Dua Garis Biru ini bercerita tentang Dara dan Bima, teman sebangku yang juga pacaran, kelas 3 SMA dan udah mau lulus sekolah setengah tahun lagi. Tapi suatu hari pas mereka lagi becanda di kamar Dara, mereka melakukan hubungan s*ks (sorry can’t put it any other way) dan ternyata kejadian yang ‘cuma’ sekali itu bikin Dara hamil.

DUA GARIS BIRU INI BAGUS!

Itu kesan gue pas kelar nonton.

Gue suka pemilihan aktor-aktornya yang pas banget sama kondisi latar belakang mereka, gue suka akting mereka, gue suka lagu-lagunya, gue suka ceritanya, gue suka bagaimana mereka mengakhiri cerita dan gue nangis berkali-kali dong nyahahah.

Rasanya tuh bener-bener bikin sedih di beberapa adegan, kayak bisa ikut ngerasain pedihnya jadi orang tua. Juga pas adegan terharunya.

Akting Zara JKT 48 sebagai Dara bagus, Akting Angga Aldi Yunanda sebagai Bima juga bagus banget. Ada salah satu scene dimana dia dari adegan senyum-senyum dengerin Dara ngomong trus pas Dara udah ga liat, mukanya berubah jadi serius kayak lagi mikirin ketidakjelasan masa depan mereka.

Kece!

Akting yang jadi papa mama mereka juga bagus. Masing-masing dapet banget gitu feel-nya karena latar belakangnya kan beda, si Bima itu lebih sederhana di area perkampungan Jakarta tinggalnya, sementara si Dara tinggal di rumah bagus yang ada kolam renangnya.

Pas udah deket ke akhir film, gue penasaran bagaimana mereka akan membungkus akhir cerita. Mereka akan bikin ending seperti apa?

Dan ternyata… endingnya indefinite.ย Gue suka banget banget sama scene akhir ini dan rasanya kece beratssss.

Kalo penasaran, nonton aja ya. Ato whatsapp gue buat yang kenal, tar gue bisikin endingnya gimana hahaha.

Trus yang bikin gue merasa film ini super bagus juga karena film ini nunjukin betapa kalo melakukan hubungan s*ks itu ya risikonya: HAMIL.

Biarpun cuma sekali “doang”.

Dan hamil di usia muda itu, seperti kata bu dokter di film ini, perubahan yang terjadi pada tubuh itu bebannya 2x lipat lebih besar dibanding hamil saat tubuh sudah siap (umur aman hamil mulai dari sekitar 23-25 tahun, sumber dari sini).

Trus yang tetep ya, yang paling rugi itu adalah perempuan.

Beneran deh.

Buat perempuan-perempuan muda yang baca, pinter-pinter ya jaga diri. Seperti wejangan cici gue ke gue dulu, rem itu ada di tangan kita para perempuan. Kalau udah dikasih cium-cium, laki itu pasti bakal coba grepe-grepe. Kalau kita diem aja, mereka coba buka-buka. Kalo kita masih diem aja ga ngeremin, ya bakal bablas. Kalopun emang mau bablas, ya at least yang pinter lah ya pake kontrasepsi.

Jangan cuma mau ena-ena tanpa peduli konsekuensi.

Mendingan beli k0nd0m ke Century daripada harus beli testpack ya ๐Ÿ™‚

Kenapa gue bilang gini?

Karena di salah satu adegan film Dua Garis Biru ini adalah saat orang tua Dara tau kalau dia hamil, trus mama Dara teriak marah ke Dara (yang pinter dan punya cita-cita mau lanjutin kuliah di Korea) “KAMU ITU DIKELUARKAN DARI SEKOLAH, TAU?!! KAMU DI DO! DIA NGGAK!!” sambil nunjuk ke arah Bima.

So girls, society is that cruel.

Bikinnya berdua, Bima yang enak, Dara yang sakit (karena pengalaman pertama kan) tapi yang dikeluarkan dari sekolah siapa? DARA.

Bima kaga.

Yang bakal lebih banyak diomongin karena hamil di luar nikah siapa? Perempuan
Yang bakal lebih tertekan secara emosional siapa? Perempuan
Yang bakal lebih ‘sulit melanjutkan hidup’ karena ada stigma dari masyarakat, siapa? Perempuan.

Kalo aborsi, yang bakal lebih terluka seumur hidup siapa? PEREMPUAN.

Secara emosional, karena ada janin yang harus dikorek dari rahim kita untuk dibuang. Dan secara fisik karena alasan yang sama di kalimat sebelumnya.

Gue ngomong kasar biar kalo ada ciwik-ciwik muda yang baca, please please please be smart.

Dia bilang ga enak kalo pake k0nd0m? Yaudah ga usah ena-ena sekalian.

Inget kalo ada apa-apa yang rugi itu kalian. Perempuan.

Balik lagi ke Dua Garis Biru.

Soundtracknya keceeee. Gue suka lagu-lagu yang dipake di film ini, super luvvvv โค

Jadi gue sangat merekomendasikan nonton film ini, semoga banyak yang nonton dan bisa teredukasi dengan baik. Gue juga mendoakan semoga edukasi kesehatan terkait s*ks di Indonesia semakin membaik, sehingga remaja-remaja dapat mendapatkan informasi secara baik dan benar, secara jelas dan terbuka. Jadi mereka tau konsekuensinya apa. Demi masa depan yang lebih baik โค

 

27

Mireia is officially a student

of a Pre-KG class! (alias playgroup)
Hurrayyy!

15 Juli 2019 akhirnya resmi jadi hari pertama Reia memulai perjalanan barunya yaitu BERSEKOLAH.

Hurray kedua kalinya!

Kalo di kartu identitas berarti bagian ‘pekerjaan’ udah bisa diisi: PELAJAR.

Hurray ketiga kalinya!

Nyahahahaha.

Sekarang gue cerita soal dia gimana ya di sekolah.

Dari hari pertama, udah gue wanti-wanti:

Nanti mama anter Reia, lalu Reia akan masuk ke ruangan kelas. You will play together with miss and your friends. You will be having fun. Be happy okay? Tidak perlu menangis karena mama akan ada di depan sekolah menunggu kamu. Nanti setelah selesai kegiatan di school, miss bilang boleh pulang, nah mama akan menjemput kamu. You just have to have fun with miss and your friends. Okay?

Anaknya bilang okay.

Kurang lebih emang demikian percakapannya, campur-campur enggres biar mamanya keliatan gaul. Eh bukan ya ๐Ÿ˜›

Tujuannya biar dia ngomong enggres karena emang di sekolahnya itu bahasa pengantarnya pake bahasa enggres. Dari berbulan-bulan sebelum sekolah, gue juga udah sering info ke dia kalau “Sebentar lagi sekolah yaaa, in school you have to speak English with teachers and your friends okay?”ย biar dia ga terbingung-bingung dan berasa dilempar ke planet lain yang berbahasa asing muahaha.

Trus kenapa gue ga full pake bahasa Inggris yang baik dan benar?
Karena…. Karena… Karena ku tak secanggih itu skill-nya hahahahaha.

Jadi yaudah campur-campur pake bahasa yang paling kukuasai dengan baik dan benar aja alias bahasa Indonesia. MERDEKA!!

Ehem. Maaf mulai melenceng.

Hari pertama berjalan dengan baik. Mireia termasuk anak yang suka jalan-jalan di kelas ngeliatin ini itu, merhatiin ini itu. Gue tau karena gue ngawasin dari luar kelas hahaha.

Entah napa sekolahnya (dan gurunya) kok ga teges ngelarang orang tua murid yang masih masuk ke dalem kelas videoin murid-murid. Padahal dulu waktu open house, salah satu presentasi mereka bilangnya anak-anak nanti harus belajar mandiri jadi orang tua cuma boleh ampe pintu besi, ga boleh masuk ke area belajar mengajar. Meskipun nangis-nangis, gpp biar ditangani oleh gurunya aja >> demikian info pas presentasi. Nyatanya ya ga gitu-gitu amat ternyata hahaha. Tapi yaiyalah ya guru udah 3 orang aja kewalahan ngurusin 20 anak yang baru masuk sekolah, mungkin mereka malah bersyukur ada mama2 yang masuk ke kelas nemenin anaknya hahaha.

Trus pas jam makan, mereka masing-masing harus ambil alas makan, piring dan sendok garpu yang disiapkan sekolah. Bekalnya sih pada bawa masing-masing tapi harus di taro ke atas piring dari sekolah itu. Anak gue… nyiumin piring dan sendoknya dong ada baunya apa ngga! HAHAHAHA.

Ini ibuk-ibuk yang terperangkap dalam tubuh anak-anak apa gimana yak lol.

Selama videoin dia itu gue ngumpet-ngumpet biar dia pikir ya memang ga ditemenin, meskipun banyak temennya yang ditemenin oleh orang tua mereka. Kocak sih ngeliatnya, kayak pas baris buat cuci tangan, dia bisa jalan-jalan sendiri liat ini itu sampe kayak terpisah dari rombongan dan gurunya mesti nyamperin narik dia buat balik ke barisan hahah ๐Ÿ˜€

Pas mereka pada turun buat maen perosotan, gue sempet iseng diem2 masuk ke kelas buat ngeliat roti bekalnya sisa berapa, karena gue bawain 15 potong kecil gitu hasil cetakan daiso tema mickey mouse. Sisa 2 potong. Waktu udah kelar sekolahnya, gue tanya ke dia, rotinya abis ga? Rencananya ngetes nih kira-kira kalo ditanya sesuatu itu dia bisa jawab dan cerita dengan bener apa ngga.

Dia jawab “Sisa dua. Aku kan mau makan, trus eehh aku main perosotan, jadi ketinggalan 2 deh rotinya.” hahaha ๐Ÿ˜€

Dan hari pertama pun selesai dengan sukses! ๐Ÿ˜€

Hari kedua, Mireia udah bilang bye-bye tanpa noleh ke gue. Hahahaha. Hari kedua sebenernya dimulai dengan sedikit drama pas pagi karena dia bangunnya itu dibangunin jadi masih ngantuk. Disuruh mandi jadi kesel dan pake bilang ga mau. Pas sarapan juga rewel. Tapi setelah itu untungnya malah dia yang ngajakin berangkat sekolah sambil bilang “Ayo. Aku mau sekolah. Ayo ke sekolah.”ย ๐Ÿ™‚

Hari kedua ini sebelum masuk kelas, gue wanti-wanti:

Mireia, do you remember what I said? Be happy, okay? Have fun. Trus kalo ada yang nakal sama Mireia, harus bilang apa? You say, NO NO NO! NO HITTING! Be kind and be nice! Okay? Kalo temennya tetep nakal, harus gimana? Kasih tau miss ya. Gak ada papa mama karena kan papa mama kerja, jadi you have to tell miss about it.ย 

Gue ngomong gini karena dari hari pertama emang udah sempet curhat sama buibu blogger soal kekhawatiran gue sama Mireia yang diem aja pas ditendang dan dijambak sepupunya hahaha. Trus dapet masukan-masukan yang akhirnya bikin gue berusaha ‘doktrin’ Mireia untuk ga diem-diem aja pas ada temen yang lebih agresif/kasar.

Trus hari kedua gue udah ga nungguin, abis dia baris berbaris buat masuk ke kelas, gue tinggalin buat ke kantor. Pas tadi udah pulang, gue telpon dan tanya,

“Gimana tadi di sekolah? Seru ga?”
“Seruuu. Ini sekarang aku lagi makan oreo ma, yang kemarin kita beli.”
“Oohh. Iya. Trus donatmu abis ga?”
“HABIS!”
“Ada yang nakal sama Mireia ga?”
“Gak ada”
*jawabnya mulai gak fokus sambil makan oreo*
“Maen apa aja tadi?”
“Aku lagi makan oreo nih.” >> SECARA GAK LANGSUNG MINTA UDAHAN.
KZL.

Hahahaha.

Jadi yaudah.

Hari kedua berakhir dengan sukses lagi! ๐Ÿ˜€

Hari ketiga gimana kah? Belum tau, karena kan masih besok ya. Hahaha.

Tapi dengan 2 hari pertama yang sangat baik ini, gue optimis sih untuk hari-hari selanjutnya ๐Ÿ˜€

MIREIA BABY, CONGRATULATIONS ON BEING A STUDENT!

Ini sebuah awal dari perjalanan panjang buat kamu (juga papa mama *sambil lirik dompet*) karena status pelajar ini akan terus ada selama belasan tahun ke depan.

There will be a time when you can’t play slide anymore at school.

There will be a time when you feel like you don’t want to go to school.

There will be a time when you feel some kind of pressure, I don’t know whether it’s because you would be the awkward-nerdy one of the bunch, or because you needed to aim higher and better academically, or simply because you hadn’t have your own cell phone while all of your friends have owned one.

There will be a time when you have to stay at home because you have a lot of homework, or because the day after is an exam day.

There will beย  a time when you have different teacher to each subject. (YES, not only 1 teacher who teaches every subject! ๐Ÿ˜€ ) and know that when this happens, things are getting a whole lot more serious (or difficult??) LOL!

There will be a time when you need to buy something for your art & craft class and you just remember about it. IN THE MIDDLE OF THE NIGHT.

There will be a time when your pen or pencil went missing after your friend borrow it. (LOL)

There will be a time when you feel like you hate your teacher. Or the subject s/he’s teaching.

And I hope, I really really hope,

You will always enjoy school, despite of everything.

I hope you will always have the curiosity to learn something new, to have fun, to be happy, to get excited with a new project and knowledge, to have a lot of good friends, and always remember that being able to go to school…

is a privilege.

One that you should cherish well.

Let me repeat that.
GOING TO SCHOOL IS A PRIVILEGE THAT YOU SHOULD CHERISH WELL.

Lastly…

Exams are things that you don’t have to worry about.

Well, not now, not for the time being. (LOL)

SO ENJOY WHILE IT LASTS AND GET ON THAT SLIDE! โค

WOOHOO!

 

9

Seminggu Lagiiii

….Reia mulai sekolah.

Agak deg-degan secara di rumah kan pake bahasa Indonesia, sedangkan di sekolah ntar bakal pake bahasa enggres. Agak kuatirย karena sejauh ini keliatannya kalo dia bisa mendem keinginannya untuk nangisย saat diintimadasi anak seumuran. Agak kepikiran ntar kira-kira bakal enjoy sekolah atau bakal drama dulu awal-awal sekolah.

Agak stresssss karena bakal mesti pikirin bekal sarapan dia tiap pagi ke sekolah. Untung cuma sarapan jadi cincai-cincai can do lah ya. Susu sekotak ama roti pake telor dadar gitu misalnya. Muahahaha.

Sebenernya banyak juga loh yang mau di update mengenai Mireia.

Apalagi akhir bulan depan dia udah ulang tahun ke-3.

Tapi gue saat ini lagi radang tenggorokan dan kepala kleyengan jadi rasanya entah napa ga mood aja buat nulis kebanyakan.

Jadi ampe jumpa di postingan berikutnya, semoga segera membaik dan mood nulis segera balik โค

3

Are You Thinking About Him?

Pernah ngeliat ga sih, semacam quote manis yang bilang kalau pikiran kita itu connect sama hati kita jadi saat quote tersebut deskripsiin seseorang yang bikin kita kangen, yang kita sayang dan lain-lain… kemudian ujungnya ditanya,

You are thinking about him, aren’t you?

Dan secara otomatis biasanya emang kita tuh lagi mikirin our other half pas baca quote itu. Jadi pas baca pertanyaan terakhirnya we would be like… senyum-senyum manis manja mesem-mesem gimanaaaa gitu. Lol.

Beberapa tahun lalu, salah satu cowok yang pernah deket ama gue (tapi karena dia kebanyakan tarik ulur, akhirnya ku lelah dan jatuh ke pelukan koko mafia lol) pernah posting semacam compatibility test atau Love Calculator di Facebook.

Tau kan ya test untuk masukin nama kita dan nama gebetan/pacar/siapa saja untuk cek berapa persen kompatibilitas kita. Sungguh test yang menyenangkan untuk dicoba-cobaย  saat gue masih belia dan unyu.

Biasanya kita masukin nama lengkap. Gender. Tanggal lahir. Lalu nama, gender dan tanggal lahir pasangan. Lalu dihitunggggg dan keluar deh berapa persen kecocokan kita ama tuh orang.

Trus kalo hasilnya cuma belasan persen, gue suka denial dan kesel huahahahaha.

Anyway, gue klik link test kompatibilitas yang di-share oleh mantan-temen-deket-tapi-gak-jadi ini. Trus gue masukin nama gue.

Saat harus masukin nama pasangan, gue sempet aneh gitu. Kok ada 2 kolom ya. Ternyata ada pilihan masukin nama 2 orang. WAW. Sungguh praktis, jadi kalau kita lagi deket sama 2 orang, kita ga perlu test 2 kali, cukup masukkan nama kedua orang tersebut.

Sekali klik, langsung ketauan hasilnya kompatibel apa ngga ama dua orang ini. Siapa yang nilainya lebih tinggi alias lebih kompatibel?

Kolom pertama langsung gue isi nama koko.

Kolom kedua, gue bingung. Isi nama siapa ya. Sempet kepikiran apa isi nama temen deket (yang lain) ya, tapi gue juga mikir… buat apa? Buat apa gue tau gue kompatibel apa ngga ama dia?

Yaaahh makhluummm, namanya orang lagi kasmaran ya, dunia gue saat itu isinya cuma si Tazmanian Devil seorang huahahahahahaha.

Jadi akhirnya kolom kedua gue biarkan kosong. Ga disi nama siapapun.

Yang penting gue tau gue dan koko kompatibel apa ngga. Ihiy.

Saat gue klik test kompatibilitas, loading dong ya. Tinggal tunggu hasil.

Eh taunya abis itu kok malah keluar pop up message.

Isi pesan dalam kotak itu kurang lebih bilang kalo:
Test ini hanyalah test bohongan, ini untuk melihat nama yang kamu masukkan/jawab dan hasil nama yang telah kamu input telah dikirimkan ke email teman yang share link ini.

Image result for wtf gif

Perasaan gue pas tau tertipu itu kayak… kecewa, kesel, sebel, dan.. lega.

Iya lega karena setidaknya gue cuma masukin nama koko, jadi ga keliatan kayak gue “menduakan” dia gitu hahahahah ๐Ÿ˜›

Tapi sisi kecewa gue jauh lebih besar karena gue merasa kayak… DIH GILE ga ada kerjaan banget sih lo nyari tau gebetan yang ada di pikiran temen-temen lo.

Kalaupun saat itu tujuannya buat cari tau gebetannya gebetan dia saat itu… tetep aja gue sih ilfil banget jadinya kalo cowok mau cari tau gebetan gue dengan cara gini.

Cuma lucunya, bener-bener deh ya saat kita lagi suka seseorang, otomatis ya kita mikirin tuh orang.

Pas baca postingan ini, yang di pikiran kalian siapa?

๐Ÿ™‚